Unlimited Project Works

13 November, 2018

Denpachi LC2

on  with No comments 
In  

diterjemahkan oleh http://setiablog.com

Last Chapter 2 – raincoat

Aku tak bisa membawa diriku pergi dan bertempur di jalanan selama musim hujan. Ketika hujan turun selama pertempuran, ada saatnya ketika arus berbalik dan posisi kami berubah walau kami memiliki keuntungan.

William berpikir sendiri sambil minum sekaleng kopi di tempat istirahat yang tersembunyi di sebuah taman. Hujan lebat mengguyur di atas area istirahat. Tombak yang tajam dan tampak menyakitkan jatuh di depan matanya.

“Pasti bagus untuk orang-orang yang memperlakukan ini seperti medan perang khusus.”

Kata William sambil menghembuskan napas.

“Ada tempat-tempat di mana orang-orang menutup diri untuk melarikan diri dari kenyataan. Aku tidak bisa membuat diriku seperti itu.”

Duduk di belakang William, Tathlum mengeluh.

“Tidak apa-apa, kan? Untuk kehendak mereka sendiri — tidak semuanya kuat. Walau tempat seperti itu ada, tidakkah itu baik-baik saja?”

Tathlum tidak menanggapi perkataan William. Semua orang takut pada ‘kematian’. Bahkan William dan yang lainnya ketakutan. Tapi, karena mereka membentuk kelompok tiga orang yang ramah dan menjadi sedikit lebih kuat, mereka telah mampu bertempur sampai sekarang. Itu tidak mengubah fakta bahwa setiap orang bertempur di medan perang mereka sendiri. Mungkin kebetulan saja bahwa ketiga orang ini bertemu. Tapi, persahabatan yang mereka bertiga bagi telah dimungkinkan mengatasi berbagai kesulitan bersama. Itu adalah sesuatu yang dibanggakan William.

Dullahan kemudian muncul. Sambil memegang payung plastik, dia berjalan ke arah mereka. Setelah hujan deras mendadak mulai turun selama pertempuran mereka sebelumnya, Dullahan telah kehilangan kontes gunting-kertas-batu pasca kemenangan mereka dan pergi untuk membeli tiga payung plastik seharga seratus yen untuk mereka bertiga. Selagi dia kembali, ekspresi Dullahan tampak bermasalah. William bertanya sambil menatap wajah Dullahan

“Ada apa?”

“—Ya. Dalam perjalanan kembali, aku bertemu seseorang yang mengenakan jas hujan, dan mereka berkata padaku [Sebaiknya kau menjauh dari game. Itu demi kebaikanmu sendiri].”

“Itu mungkin cuma omong kosong orang yang mencoba berkhotbah soal keadilan. Seseorang yang tidak punya keberanian untuk bertarung.”

Ucap Tathlum.

“Yah, terserah. Haruskah kita pulang? Di sini dingin.”

Kata William sambil menepuk bahu Dullahan. Setelah membuka payung yang dia terima, dia mulai berjalan di bawah hujan deras bersama dengan Dullahan dan Tathlum. Ketika mereka berjalan pulang, Dullahan mengingat kembali percakapan yang dia lakukan dengan sosok dalam jas hujan itu. Sementara ekspresi Dullahan menyampaikan benaknya yang dalam, Tathlum menaikkan suaranya.

“Jangan bilang kamu merasa merinding? Kita sudah sampai sejauh ini untuk menyelesaikannya. Kamu harus melupakan omong kosong seperti itu.”

Mengatakan itu, Tathlum terus berjalan dengan susah payah melalui hujan lebat.

“…Ya, kamu benar.”

Dullahan mengikuti mereka berdua dalam hujan. Dullahan mengatakan hal yang sama seperti yang dilakukan Tathlum pada sosok dalam jas hujan. Dan—

[Kau sudah gila.]

Dengan nada sedih, itu adalah jawaban yang dia terima.

Ini terjadi seminggu sebelum mereka pergi ke reruntuhan.
Share:

0 komentar:

Posting Komentar