Back to top

Martial Peak 10

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 10: Uang & Kebangkrutan

Yang Kai tidak terlalu memikirkan hal ini, karena mereka berada di Desa Prem Hitam, yang terletak dekat dengan Paviliun Surga Tinggi, pemandangan dari para Murid lainnya yang datang ke Desa cukup umum.

Beberapa saat yang lalu, Yang Kai tiba di barisan untuk beras. Barisannya cukup panjang, sepanjang dua kios. Bisnisnya sangat makmur tapi hanya ada satu pelayan yang melayani. Bos sedang menghitung uang dengan sempoa di konter, sementara sang istri menyambut para tamu.

Ketika lebih banyak orang selesai memesan, barisan itu secara bertahap menjadi lebih pendek dan Yang Kai bergabung dengan barisan.

“Nyonya” Yang Kai berseru, seorang wanita berusia 40 tahun mencari untuk melihat siapa orang itu. Ketika dia melihat itu, Yang Kai tiba-tiba tersenyum dan berkata, “Ah, anak muda, kau datang untuk membeli beras lagi.”

“Iya.” Dia berjalan ke depan konter, dan menunjuk tas di belakang konter dan berkata, “Tolong beri aku satu tas.”

Sementara wanita itu mengikat tas dengan tali, dia berkata, “Anak muda, kau hanya membeli satu tas dalam sebulan, apa ini cukup untukmu?”

Yang Kai menjawab, “Sudah cukup.”

“Dasar pembohong!” Wanita itu membalas sambil melihat Yang Kai, “Lihatlah dirimu; lengan dan kaki kurus begitu. Kalau kau makan dengan benar lalu kenapa lengan dan kakimu sangat kurus?”

Yang Kai tersenyum malu, “Aku juga pergi ke gunung untuk berburu, jadi karena itu bahkan dengan satu tas saja aku tidak akan lapar.”

Ketika bos berkonsentrasi untuk menghitung tagihan, dia berbisik kepadanya, “Ambil beras lama dari belakang dan berikan kepada bocah ini.”

“Kami akan mendengarkan bos.” Nyonya membalas dengan senyum.

“Bagaimana bisa begini? Kau juga berusaha mencari nafkah di sini.” Kata Yang Kai dengan lantang.

Wanita itu segera mengerutkan wajahnya, “Apa gunanya beras lama? Membiarkannya di sana hanya akan menyediakan tempat bagi serangga untuk tumbuh. Bagaimanapun, orang tidak akan memakannya. Tapi pemilik bilang bahwa beras ini masih ada nutrisi meskipun kurang. Kau tunggu di sini, aku akan mengambilnya untuk kau bawa pulang.”

Saat dia mengatakan ini dia sudah mulai berjalan menuju ruang belakang.

Jantung Yang Kai membengkak, karena dia tidak tahu harus berkata apa. Setiap kali dia datang untuk membeli beras, bos dan istrinya akan selalu menemukan berbagai alasan untuk memberinya lebih banyak. Mereka mengatakan bahwa serangga akan tumbuh di beras lama dan sejenisnya, tapi pada kenyataannya, mereka selalu memberi beras yang bagus bukannya beras lama. Kemurahan hati mereka memberi harapan Yang Kai di dunia yang menyedihkan ini.

“Terima kasih, Paman He.” Suara Yang Kai sedikit gemetar.

Bos tersenyum dan mendongak, “Ketika tinggal sendiri, tidakkah kau memiliki masalah rumah? Nanti, setiap kali kau lapar, datang saja ke toko kami, kami mungkin tidak punya banyak, tapi kami masih memiliki cukup beras untuk kau makan.”

“Oke ...” Yang Kai menganggukkan kepalanya; dunia ini masih memiliki orang-orang yang baik.

Tak lama, dua orang yang antusias datang ke toko beras dan menendang beberapa orang yang siap memesan makanan mereka dari barisan dan jauh dari depan toko.

“Ahhhh.....” Saudara Kedua jatuh, mendarat di pantatnya, dan membalik. Itu adalah masalah besar karena setelah dia jatuh ke tanah, dia tidak bisa bangun lagi.

“Apa?” Bos He memanggil orang-orang yang menendang si adik saat dia berlari keluar dari balik konter dan menuju kedua pria itu. Yang Kai cepat-cepat membantu Saudara Kedua berdiri sambil menatap tajam ke arah dua pria yang berwajah jahat. Salah satu pria, tampak pucat dan kurus, memegangi perutnya, sementara yang lain dibangun seperti beruang, menopang yang pucat. Keduanya adalah orang-orang yang menendang saudara kedua.

“Siapa bosnya di sini?” Orang-orang itu berteriak.

“Aku, aku.” Boss He cepat-cepat menjawab. Dia hanya seorang pedagang biasa, tapi dua orang yang memanggilnya memiliki wajah yang tampak galak. Pedang di pinggang mereka dan wajah-wajah galak yang menunjukkan bahwa mereka tidak mudah diremehkan. Bos He bertanya-tanya apa yang telah terjadi.

“Yah, baiklah. Jadi kau adalah bos berhati jahat! Kau bahkan berani menjual beras beracun ke saudaraku. Lihatlah dia! Awalnya dia pria yang kuat, tapi setelah makan nasi, dia menjadi sakit. Biasanya dia sekuat beruang, tapi dia tidak bisa berdiri! Kau orang yang berhati hitam, khawatir hanya tentang uang dan sampai mengambil nyawa!”

Pada ledakan ini dari pria itu, Boss He tergagap cemas: “Ah, bagaimana ini bisa terjadi? Bagaimana bisa?”

Pria itu kemudian berkata: “Bagaimana aku tahu? Pagi ini saudaraku membeli beras darimu, dan membuat bubur nasi, lalu dia menjadi seperti ini setelah makan nasi yang dia beli darimu. Aku beruntung aku tidak makan apa-apa, kalau tidak, aku juga akan menjadi seperti dia.”

Dahi Bos He mulai berkeringat, dia mengambil lengan bajunya dan terus menyeka dahinya dan berkata “Pelanggan yang terhormat, aku khawatir mungkin ada kesalahpahaman.”

“Kesalahpahaman? Salah paham ibumu! Jika bukan karena berasmu, lalu apa yang menyebabkannya menjadi seperti ini?” Pria Han itu meraung.

Yang Kai duduk dan merenungkan situasinya sementara semua mata tertuju pada keributan itu. Boss He orang yang baik, Yang Kai tidak percaya orang ini memberinya beras, akan menaruh racun di dalamnya. Belum lagi fakta bahwa Bos He tidak mungkin memiliki hati hitam di pikiran Yang Kai, seorang pengusaha yang berhati hitam tidak akan sebodoh itu untuk meracuni berasnya sendiri.

[Jika informasi ini menyebar bagaimana dia akan melakukan bisnis di masa depan? Siapa yang berani datang dan membeli berasnya?]

Alasan kedua pria malang itu benar-benar tak tertahankan, dan mereka bahkan tidak bisa menganggap itu adalah hal lain.

Oleh karena itu, keduanya pasti di sini untuk menghancurkan orang lain. Tapi gerakan ini agak terlalu jahat, karena mereka menyiratkan bahwa Bos membutuhkan seseorang untuk mati hanya untuk mendapatkan uang.

Meskipun tubuh Yang Kai lemah dia masih seorang praktisi. Dan selama beberapa tahun terakhir ini dia telah melihat banyak jenis orang, jadi dia merasa bisa menilai Boss He secara akurat. Pria itu juga seseorang yang sangat berutang padanya dan ketika Yang Kai menyaksikan ini, itu menyebabkan wajahnya jatuh. Dia berdiri dan berkata: “Dua orang ini ......”

“Apa?” Salah satu dari mereka melemparkan tatapan tajam kepadanya, amarahnya terbukti.

Yang Kai tidak berbicara, tapi Bos He segera melompat di depannya. Dia perlahan-lahan menggeleng pada Yang Kai agar berhenti.

“Paman He .....” Yang Kai tercengang.

“Bahkan dalam kebangkrutan, hindari kemalangan!” Bos He berbisik.

Yang Kai hanya mendesah tak berdaya. Kenyataan bahwa bos mengatakan ini memberi isyarat bahwa dia tahu apa yang kedua lelaki Han itu bicarakan. Tapi untuk melakukan bisnis, seseorang harus memiliki nama baik. Keributan sebelumnya telah menarik banyak perhatian, jika ini terus berlanjut, maka reputasi warung beras akan hilang.

Meskipun seseorang tahu apa yang mereka katakan salah, seseorang hanya bisa mematuhinya dan dengan cepat berharap untuk mengakhiri kegagalan ini sebelum terlalu banyak kerusakan terjadi.

Dalam keputusasaan, Bos He menghadapi pria itu: “Mengenai penyakit saudaramu, yang bisa aku katakan yaitu tidak ada hubungannya denganku ...”

Setelah kedua pria mendengar ini, seseorang berteriak dengan marah: “Meskipun itu tidak berhubungan, aku sudah datang ke warung beras ini. Kalau aku tidak membuat kebenaran yang jelas, maka penderitaan saudaraku akan sia-sia. Dia harus segera dikirim ke dokter! Tapi tentu saja, kalau kau bersedia memikul tagihan medis, maka kami bersedia untuk membatalkan pembicaraan ini.”

Setelah pernyataan ini, sudah jelas bahwa mereka benar-benar berharap agar Bos He bangkrut untuk menghindari kemalangan. Jika orang benar-benar ingin memeras uang, mereka akan melakukannya selama jangka waktu tertentu. Tuntutan yang dibuat kedua orang ini terlalu pendek, jika Bos He setuju untuk membayar mereka sekarang, reputasi berasnya tetap akan menderita. Karena tidak ada yang kedap air, dan berita tentang dia menjual beras beracun akan menyebar. Ini memberitahu Yang Kai bahwa orang-orang itu tidak tertarik memeras Bos He untuk mendapatkan lebih banyak uang atau memiliki tujuan lain.

Siapa yang akan membayangkan bahwa dua lelaki Han ini tidak berkeinginan untuk berkompromi: “Kau bos yang berhati hitam. Siapa yang mengira kita dua bersaudara, dieksploitasi olehmu dengan begitu bebas? Kami berdua benar-benar sial membeli beras beracun darimu! Di mana hati nuranimu yang bersalah?”

Pernyataan itu bergema cukup dalam dengan Yang Kai. Dia meringkuk sambil duduk, berpikir, [Terus apa kau yang berbudi luhur? Menjalani hidup yang bersih dari hati nurani?]

Bos He juga tercengang. [Apa? Bukankah kedua pria ini di sini untuk memeras uang?]

Meskipun tertegun dan tidak yakin apa yang harus dilakukan, semakin banyak orang mulai berkumpul. Seorang cowok tampan seusia Yang Kai juga muncul. Dari penampilannya, dia jelas jauh lebih baik daripada Yang Kai.

Pemuda itu berjalan santai ke pria itu, dan mengitarinya dengan penuh minat. Sambil melakukannya, dia terus menerus mendecakkan lidahnya.

Orang lain mungkin tidak menyadarinya, tapi dengan sekilas Yang Kai mengenali ketiga orang itu sebagai orang yang dia temui sebelumnya di gang.

Para penonton hanya menatap cowok yang baru saja muncul!

Bukankah ketiga pria ini sama-sama? Yang Kai merasakan rencana jahat di udara.