Unlimited Project Works

16 Desember, 2018

Martial Peak 20

on  
In  
Chapter 20: Bakar Gubuknya

Su Mu sangat puas dengan reaksi atas permintaannya, tapi menyaksikan ini membuatnya mendengus pelan dengan jijik.

Meskipun pertarungan hari ini dengan Yang Kai telah diamankan oleh Su Mu, kerumunan belum bubar. Mereka tak tahu apa yang telah dilakukan Yang Kai sampai menyinggung perasaan Su Mu, jadi tentu saja, mereka ingin tetap di belakang dan menonton pertunjukan.

Setelah menunggu beberapa saat, Yang Kai masih belum muncul. Su Mu bertanya dengan tidak sabar: “Di mana dia?”

“Aku tidak tahu. Biasanya, dia sudah keluar menyapu pekarangan saat ini. Jadi, aku tidak tahu kenapa dia belum keluar. Tuan Su, haruskah kita memeriksa gubuknya?”

Setelah berpikir sebentar, Su Mu mengangguk dan menjawab: “Itu ide yang bagus. Dia hanya seorang penyapu kecil dan tidak penting, tapi dia berani membuat Tuan Su ini menunggunya dengan susah payah. Aku akan membuatnya membayar untuk ini!”

Lokasi kediaman Yang Kai bukanlah rahasia, jadi orang-orang di sekitar Su Mu buru-buru memimpin jalan.

Orang-orang yang tetap tinggal untuk menonton pertunjukan juga mengikuti, menciptakan prosesi besar para Murid.

Beberapa saat kemudian, prosesi orang-orang telah tiba di gubuk kecil Yang Kai. Ketika mereka melihat keadaan gubuk yang menyedihkan, dengan lubang-lubang mengotori dinding pondok, mereka tidak terkejut. Tanpa alasan yang jelas, Su Mu mengangkat tangannya menunjuk ke gubuk: “Bocah itu tinggal di sini?”

“Yang Kai adalah Murid Percobaan, dia semua pakaian, makanan, perumahan, dan materi pelatihannya sendiri perlu disediakan oleh dirinya sendiri. Gerbang Utama pasti tidak akan menyediakan ini untuknya. Gubuk ini mungkin dibangun oleh tangannya sendiri.”

“Bagus bagus bagus.” Su Mu tertawa bahagia. Memikirkan bagaimana basah kuyupnya Yang Kai pada saat hujan meningkatkan semangatnya.

Sambil mendesah, Su Mu mengendalikan senyumnya dan melangkah dengan percaya diri, seperti naga atau buas seperti harimau, maju. Dengan suara keras, berhati-hati untuk mengartikulasikan dengan jelas setiap kata yang dia panggil: “Yang Kai! Keluarlah kau menuju Tuan Su dan bersiap untuk menerima pukulan yang bagus! “

Teriakan yang keras itu sangat kuat, seperti badai dan namun tidak seperti badai, itu tidak terlepas dan tidak peduli itu dipenuhi dengan kebencian. Hasrat kebencian dan haus darah, membuat semua orang hadir menggigil. Ini jelas menunjukkan tingkat kebencian antara Yang Kai dan Su Mu kepada orang banyak; Jelas itu bukan dendam kecil.

Su Mu berdiri di sana, memancarkan kehadiran yang megah. Pada saat ini, ternyata bahkan delapa angin pun tidak bisa memindahkannya. Setelah dia selesai berteriak, dia menunggu penuh harap di luar pintu agar Yang Kai berlari keluar, sambil mengompol, dan menangis memohon belas kasihan. Semakin dia memikirkannya, semakin arogan dia jadinya.

Tapi tidak peduli berapa lama dia menunggu, tidak ada sedikitpun gerakan di dalam gubuk.

Muka Su Mu kini penuh amarah, dia memanggil lagi dengan menggeram: “Yang Kai, jadilah orang pintar dan keluarlah kau. Kalau tidak, kami akan masuk dan menyeretmu keluar.”

Namun, masih belum ada jawaban.

Su Mu sekarang merasa ada sesuatu yang aneh, karena jika Yang Kai benar-benar ada di dalam, setidaknya ada suara napasnya. Mungkinkah dia tidak di dalam?

Su Mu memberi isyarat pada orang-orang di sekitarnya dengan berlebihan. Orang itu segera melompat ke depan, dengan paksa menendang pintu kayu dan bergegas ke gubuk kecil itu.

Tidak lama setelah mereka masuk, orang itu berlari keluar lagi dan melaporkan kepada Su Mu: “Tuan Su, tidak ada seorangpun di dalam. Ada juga debu kecil. Sepertinya sampah ini tahu bahwa musibah sudah mendekat dan sudah kabur.”

“Kabur?” Su Mu hampir memuntahkan darah dalam kemarahan. Dia telah memeras otaknya, merencanakan semua hari dalam persiapan untuk hari ini, hari dimana dia akan membalas dendamnya dan menebus rasa malu yang dia derita di tangan Yang Kai. Dia bahkan membawa banyak Murid ini untuk datang dan menonton pertunjukan, tapi Yang Kai telah kabur secara tak terduga?

Ini seperti pukulan kuat yang telah dikeluarkan, tetapi mendarat di atas sepotong kapas. Itu membuat Su Mu merasa suram dan tertekan.

“Omong-omong, selama beberapa hari terakhir ini, kami bahkan belum melihat sehelaipun rambut dari Yang Kai.”

“Orang bijak akan tunduk pada situasi. Karena Yang Kai telah menyinggung Su Mu, dia mungkin tahu bahwa semua neraka akan terlepas; memaksanya untuk meninggalkan Gerbang Utama.”

“Tidak heran bahkan setelah menunggu begitu lama, dia belum muncul.”

“Ah! Sekarang Yang Kai telah pergi, kita tidak akan bisa mendapatkan poin kontribusi dengan mudah.​​”

Orang banyak bergumam pelan, tak satu pun dari gumaman mereka lolos dari telinga Su Mu.

Meskipun dia senang dengan rasa hormat yang mereka tunjukkan padanya, dia tidak bisa mengekstraksi pembalasannya. Dengan demikian, hati Su Mu masih belum puas.

Setelah berpikir sejenak, dengan wajah suram, Su Mu hanya bisa menerima kenyataan bahwa dia tidak akan mendapatkan balas dendamnya pada Yang Kai hari ini. Dengan marah dia berkata: “Sampah itu sungguh beruntung, tapi kemarahanku tidak akan hilang. Bakar gubuk yang menyedihkan ini.”

Permintaan ini membuat khawatir semua orang yang hadir, bahkan orang-orang yang Su Mu bawa bersamanya tercengang. Satu orang bertanya: “Tuan Su, apakah ide yang bagus untuk menyalakan api di dalam sekolah?”

“Apa yang kau takutkan?” Su Mu menatapnya: “Biarpun langit runtuh, aku akan ada di sana untuk menangkapnya. Lebih jauh lagi, itu bahkan tidak penting bagi sekolah. Jadi bagaimana jika hancur, itu tidak akan banyak kerugian. Juga, meninggalkan gubuk yang rusak ini akan membahayakan mata tuan muda ini.”

Mendengar dia berbicara menghilangkan kekhawatiran di dalam hati mereka. Dengan Tuan Su mendukung mereka, membakar gubuk ini bukanlah apa-apa.

Sebelum mereka menyalakan api, beberapa pergi mencari rumput kering untuk digunakan sebagai kayu bakar.

Setelah beberapa saat, semuanya disiapkan. Sambil menyeringai, Su Mu menyalakan obor, apinya yang menyilaukan wajahnya sangat membuatnya tampak jahat.

“Yang Kai, aku memperingatkan kau untuk tidak membiarkanku melihat wajahmu nanti. Kalau tidak, aku tidak akan membiarkanmu hidup atau mati!” kata Su Mu sambil menggertakkan giginya. Tepat ketika dia sedang bersiap untuk melemparkan obor ke dalam gubuk, seseorang di sampingnya menepuk bahunya dan melepaskan aura haus darah sambil bertanya kepadanya: “Untuk apa ini?”

Su Mu bahkan tidak perlu berpikir sebelum menjawab: “Membakar rumah.”

“Kenapa kau membakar rumahku?” Suara orang itu membawa sedikit kemarahan.

“Rumahmu?” Su Mu meringkuk bibirnya dengan galak dan memalingkan kepalanya. Begitu dia melihat si pembicara, dia segera melompat ke samping seperti kelinci yang ketakutan melihat serigala. Kemudian dengan gerakan yang berlebihan, dia mengambil posisi defensif. Wajahnya dipenuhi dengan alarm dan bulu-bulu di bagian belakang lehernya semuanya naik.

Itu karena rupa orang yang berbicara terlalu menakutkan. Tidak hanya pakaiannya yang compang-camping, rambutnya berantakan, dengan tanaman mencuat di seluruh tempat dan kotor. Tubuhnya juga menampilkan banyak tanda berdarah, pakaiannya berlumuran darah dan tas menggembung diikatkan di punggungnya. Hanya Dewa yang tahu apa yang ada di sana.

Angin sepoi-sepoi bertiup perlahan, menyebabkan celananya yang compang-camping mengepak, memperlihatkan kaki yang kuat ditutupi bulu kaki.

Angin membawa bau dari tubuh kotor Yang Kai, yang membuat Su Mu tidak bisa mencium bau itu. Rupa itu, ditambah dengan darah dan bau membuat Su Mu ingin memuntahkan tiga makanannya.

Postur itu, seperti itu, anehnya familier.

Jika dia memegang mangkuk yang pecah di satu tangan, maka dia akan terlihat persis seperti pengemis.

Tapi ........ kenapa dia merasa orang yang mengerikan ini tampak familier?

Su Mu melihat lebih dekat, menjadi semakin bingung. Setelah dia berpikir sejenak, dia berteriak: “Yang Kai!”

Jika bukan Yang Kai, lalu siapa itu? Meskipun bentuk tubuhnya telah berubah dan wajahnya tertutup kotoran, bagaimana bisa Su Mu, yang membenci Yang Kai jauh di dalam tulangnya, tidak mengenalinya? Jika dia bisa dia tidak mengenalinya maka siapa yang bisa?

Yang Kai juga mengenali Su Mu. Sambil menyeringai lebar, ia mengungkapkan satu set gigi putih gading. “Bukankah ini Saudara Su yang dengan berani mencoba menjebak orang lain di Desa Prem Hitam?”

Suara yang mengatakan begitu penuh dengan ejekan, mengubah wajah putih Su Mu menjadi merah tua. Mengentakkan kakinya Su Mu membalas: “Yang Kai, kau tidak memilih untuk berjalan di jalan menuju gerbang surga tapi memilih untuk berjalan melalui gerbang neraka! Kau ditakdirkan mati hari ini!”

“Kau ingin menemukan masalah denganku?” Dengan alisnya yang mengerut, Yang Kai bertanya.

“Omong kosong!” Su Mu berteriak dengan bangga. “Kau pikir aku datang untuk menemuimu?”

“Kalau ada sesuatu yang mau diselesaikan denganku, datang temui aku. Kenapa harus membakar rumahku?” Yang Kai bertanya.

Su Mu segera melemparkan sentuhan itu dan bergegas untuk melangkah di atasnya; seperti dia menginjak Yang Kai secara langsung. Sambil menyalakan obor, setelah beberapa saat, obor itu akhirnya diinjak.

Saat jeda ini memungkinkan orang-orang yang hadir untuk memahami apa yang sedang terjadi. Mereka akhirnya menyadari bahwa Yang Kai tidak lari dari rasa takut pada Su Mu, melainkan bahwa ia hanya pergi untuk menyelesaikan beberapa bisnis.

Tapi bisnis apa yang harus dia selesaikan yang menyebabkan rupanya menjadi begitu mengerikan? Kemarahan seperti itu, bukankah itu terlalu berlebihan? Juga, lubang di pakaiannya jelas dibuat oleh semacam senjata tajam. Dia pergi bertarung dengan siapa? Dan apakah itu pertarungan hidup dan mati?

diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: