Martial Peak 25

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Chapter 25: Efek Magis Pembakar Dupa

Setelah dia memasuki Aula Kontribusi, Xia Ning Chang melirik ke belakang. Ketika dia melihat Yang Kai sudah pergi, dia menghela napas lega, karena dia masih merasa sedikit bersalah atas insiden pagi itu.

Sementara perasaannya berantakan, dia mendengar Bendahara Meng mengeluarkan desahan *ai~yo * dari konter.

“Ada apa, master?” Tanya Xia Ning Chang.

“Aku hanya mengasihani anak itu.” Bendahara Meng menghela napas dengan terisak. “Dia anak yang baik; bersedia menanggung penderitaan, dia kuat, memiliki kepribadian yang baik, karakternya tidak buruk .......”

Ketika Xia Ning Chang mendengar cara masternya memuji Yang Kai, dia segera menjadi marah. Di dalam hatinya, dia berpikir bahwa dia belum belajar tindakan Yang Kai pagi ini. Tidak hanya dia telanjang, dia juga menodai mata Murid ini dan memberi Muridmu ketakutan terburuk dalam hidupnya.

Terus dan terus Bendahara Meng pergi, menyebabkan dia menjadi makin marah. Tidak tahan lagi, dia menepuk tangannya ke konter.

*Pa!* Terdengar bergema seperti sesuatu yang telah rusak.

Saat dia melihat ke arahnya, wajahnya berkerut dan dia meratap: “Itu adalah jamur darah Tingkat Bawah Kelas Bumi yang bernilai dua puluh poin kontribusi ...”

“Itu Jamur Darah?” Melihat jamur yang sudah bubuk di atas meja, Xia Ning Chang bertanya pada diri sendiri apakah mata masternya salah atau tidak. [Bagaimana ini Jamur Darah?]

“Bukan ... Bagaimana mungkin mastermu mengira itu.” Bendahara Meng menjawab ketika dia mengembuskan napas pelan. Serbuk di atas meja kemudian melayang ke luar, seperti tangan tak terlihat yang meraupnya dan tersebar di angin.

“Oh, benar juga. Kenapa kau datang menemui aku hari ini?” Memperbaiki wajahnya, Bendahara Meng menunjukkan wajah kesendirian yang langka.

“Aku berhasil menerobos.”

Ekspresinya berubah, dia pergi untuk memeriksa kultivasi Xia Ning Chang. Segera setelah itu, dia mengangguk: “Bagus, bagus. Sepertinya mataku tidak salah, karena hanya orang-orang dengan fisikmu yang cocok untuk metode kultivasi ini. Kemari; makan pil ini untuk membantu menstabilkan kultivasimu.”

*En.* Setelah dia mengambil pil, Xia Ning Chang ragu sedikit sebelum bertanya: “Bagaimana cederamu?”

Tertawa pelan, Bendahara Meng menjawab: “Kau tidak perlu khawatir tentang mastermu. Setelah bertahun-tahun, itu bukan halangan besar.”

Penuh dengan antisipasi dan kegembiraan, Yang Kai kembali ke rumah ke gubuk kecilnya.

Hari ini adalah hari dimana dia bisa menggunakan Bunga Roh Kaos Berdaun Tiga dan Rumput Pohon Mati Jedi yang dia kumpulkan. Selain itu, jumlah masing-masing juga tidak sedikit, jadi itu berlangsung sebentar.

Sekarang dia sudah mempersiapkan segalanya, Yang Kai benar-benar ingin memverifikasi, apakah pembakar dupa itu benar-benar dapat membantunya dalam kultivasinya.

Lokasi gubuk kayu berada di area yang paling kosong dan sunyi di Paviliun Surga Tinggi. Secara praktis tidak ada yang memperhatikannya. Karena begini, Yang Kai tidak khawatir tentang rahasianya terungkap. Berjalan ke dalam, dia memanggil buku hitam dan beralih ke halaman tiga. Kemudian dia mengambil pembakar dupa dan meletakkannya di samping tempat tidur.

Lalu mengambil Bunga Roh Kaos Berdaun Tiga dan Rumput Pohon Mati Jedi. Setelah itu, dia memasukkannya ke dalam pembakar dan menutupnya kembali.

Tiba-tiba aroma samar, mirip dengan parfum langka mulai menyebar di ruangan. Bernapas dalam-dalam, Yang Kai mulai menganalisis parfumnya. Meskipun aromanya agak unik, tidak ada yang istimewa tentang itu.

Namun, dari lubang pembakar dupa, parfumnya terus mengalir keluar dan memasuki lubang hidung Yang Kai. Itu seperti ular kecil sengaja memasuki tubuhnya melalui hidungnya.

Di dalam tubuhnya, sepertinya ada sesuatu yang lebih. Dalam daging dan darahnya, dalam meridiannya dan bahkan dalam sumsum tulang belakangnya perasaan mati rasanya menyebar.

Yang Kai tidak berani berlama-lama. Membawa pembakar dupa, dia berlari keluar untuk memulai kultivasinya.

Melangkah keluar dari gubuknya memasuki cahaya membuatnya terkejut. Untuk kakinya terasa seperti terbuat dari timah, jauh lebih berat dari biasanya. Dalam kombinasi dengan langkah ini, Yang Kai merasakan kekuatannya dengan cepat menurun.

Mengambil langkah lain, dia mulai merasa pusing dan hampir roboh; berkeringat liar, otot-ototnya menegang. Energi atmosfer yang baru dikultivasi di meridiannya bergelembung ketika tulangnya retak.

Mengambil langkah ketiga dari gubuknya, kakinya menjadi lembut dan dia jatuh ke tanah. Ketika dia jatuh, tangan Yang Kai melepaskan pembakar dupa dan itu berguling jauh.

Tangan di lantai mendukung tubuhnya; Tak bisa bergerak seperti gunung, dia terengah-engah. Dadanya naik-turun saat dia mengambil beberapa napas dalam-dalam, tubuhnya terus mengejang tak terkendali. Tendon, organ, dan tulangnya mengembang dan berkontraksi sehingga rasa sakitnya meningkat seiring berjalannya waktu. Meskipun Yang Kai ingin melolong kesakitan, dia menutup rapat mulutnya.

Kondisi saat ini adalah salah satu kelelahan yang berlebihan; yang telah dia alami berkali-kali sebelumnya. Jadi Yang Kai cukup akrab dengannya.

Tapi, dia hanya berjalan tiga langkah dari gubuknya, jadi bagaimana mungkin dia bisa menghabiskan seluruh kekuatannya? Tidak hanya stamina fisiknya hilang, kekuatan mentalnya juga habis. Sepertinya dia belum tidur selama beberapa malam, bahkan matanya mulai terasa mengantuk.

Dengan begini, ketiga energinya habis sampai batas, dia bahkan tidak bisa menggerakkan satupun jari.

Pada saat ini, efek samping Bunga Roh Kaos Berdaun Tiga dan Rumput Pohon Mati Jedi mulai berpengaruh di otak Yang Kai.

Toksisitas kedua herbal ini tidak terlalu kuat. Mereka cukup lemah sehingga orang normal bisa menolak mereka dengan mudah, tapi prasyaratnya adalah mereka sehat. Mengingat kesulitan yang dialami Yang Kai setiap hari dikombinasikan dengan kondisinya saat ini, Yang Kai mengalami kesulitan menahan mereka.

Dia takut menghirup aroma pembakar dupa adalah alasan jenis situasi seperti ini terjadi. Meskipun, terlepas dari toksisitas dari Bunga Roh Kaos Berdaun Tiga dan Rumput Pohon Mati Jedi, efek samping yang kuat seperti itu adalah sesuatu yang tidak dapat mereka hasilkan. Misterinya berasal dari pembakar dupa; itu mampu memperkuat toksisitas kedua herbal.

Sejak dia mendapatkan Kerangka Emas, setiap kali dia berlatih dia tidak pernah lelah atau kelelahan. Dan karena dia tidak pernah lelah, Yang Kai tidak dapat mencapai batasnya. Karena tidak dapat mencapai batasnya, ia tidak dapat memperbaiki diri.

Meskipun tampaknya ini tidak lagi terjadi lagi. Dia hanya mengambil tiga langkah, tapi semua kekuatannya telah habis. Tapi efek dari pembakar dupa ini tidak sesederhana memungkinkan dia mencapai batasnya pada tahap ini, karena nantinya akan ada rasa takut dia tidak akan mampu melatih ke batas lagi?

Yang Kai selalu percaya bahwa potensi seseorang tidak terbatas, dan yang penting adalah bagaimana seseorang mengungkapnya. Meskipun bakat alami bisa membantu seseorang menjadi dewasa, usaha sendiri sangat penting! Jadi, setelah bertahun-tahun ini, bahkan ketika dia tahu bakatnya sendiri kurang, dia rajin berjuang dan tidak pernah melepaskan dorongannya untuk berkultivasi.

Berpikir soal ini, semangat Yang Kai terangkat!

Lambat laun dan dengan banyak usaha, ia menggunakan tangannya untuk mendorong tubuhnya yang kelelahan; pahanya tegang sehingga pembuluh darahnya keluar. Sambil mengertakkan giginya, dia perlahan menarik tubuhnya.

Hampir semua kekuatan fisiknya telah dikeringkan; kesadarannya mulai menjadi kabur sekali lagi. Namun hatinya menolak untuk menyerah, memberinya ledakan kekuatan dan energi yang dahsyat. Dari seluruh hidupnya, ia tidak pernah bersikeras tentang apapun, tapi ia bersikeras bahwa ia akan mengalahkan ini!

[Berdiri! Untuk tempat kau jatuh, juga akan menjadi tempat dari mana kau naik!] Jika dia berdiri, dia akan menembus batasnya, dia akan menang!

Waktu tidak pernah mengalir sepelan sekarang; kedua kakinya sudah ditanam dengan kuat di tanah. Kaki sedikit ditekuk, berjuang melawan gemetar, keinginannya untuk berdiri tidak berkurang sedikitpun, dan dia akan melakukannya biarpun itu berarti sepelan mungkin.

Akhirnya, Yang Kai berteriak/meraung, sampai akhirnya berdiri tegak. Terburu-buru ke depan, dia memantapkan dirinya dan menyandarkan kakinya ke tanah.
Load comments