Unlimited Project Works

19 Desember, 2018

Martial Peak 28

on  
In  
Chapter 28: Terlalu Remeh

Atas pertanyaan Li Yun Tian, ​​Yang Kai tidak memiliki jawaban.

Berpikir bahwa dia telah menebak dengan benar, Li Yun Tian tersenyum lebar, “Jangan khawatir, Senior. Kekuatan kita kemungkinan sama, jadi tidak pasti siapa yang akan menang dan siapa yang akan kalah. Dan jika kebetulan, Junior ini menang dan Senior kalah, maka kerugianmu akan ditutupi olehku.”

“Apa kau serius?” tanya Yang Kai, ini agak tidak terduga.

“Kata bangsawan adalah kontrak!” Li Yun Tian berteriak keras.

Awalnya dia berpikir bahwa dia telah berhasil menipu Yang Kai, dan telah mengambil posisi bertarung. Dia tahu bahwa Su Mu tersembunyi di suatu tempat di daerah sekitarnya, jadi jika dia bisa mengajari Yang Kai pelajaran yang baik, maka dia akan dapat mengangkat wajahnya.

Tapi Yang Kai hanya mengerutkan alisnya, hampir menyebabkan Li Yun Tian untuk menginjakkan kaki dan mengutuk ibunya. [Senior ini, menjengkelkan dan keparat. Bagaimana mungkin Zhou Hu kalah dengan tipe orang seperti ini?]

“Senior, apa kau ada pertanyaan lain?” Li Yun Tian hampir meledak frustrasi.

“Oh, meskipun aku ingin bertukar catatan denganmu, sayangnya aku tidak bisa karena aku sudah ditantang oleh seseorang kemarin. Kalau kau benar-benar ingin bertukar tip, maka kau harus menunggu beberapa hari lagi.”

[Omong kosong!] Li Yun Tian hampir tidak bisa bernapas, buru-buru dia menjawab, “Senior, kau bisa menantangku karena aku belum ditantang beberapa hari terakhir ini. Bukankah semua Murid Paviliun Surga Tinggi punya kesempatan untuk menantang seseorang setiap beberapa hari?”

“Jadi begitu rupanya!” Baru menyadari ini sekarang, Yang Kai tertawa terbahak-bahak: “Adik Junior, beberapa tahun terakhir ini, selalu aku yang ditantang jadi aku benar-benar melupakan peraturan ini.”

Bernapas perlahan-lahan, Li Yun Tian benar-benar ingin memuntahkan semua kemarahan dan kemarahan di dalam dirinya. Setelah beberapa saat dia bertanya, “Jadi Senior, bisakah kita bertukar pentunjuk sekarang?”

Yang Kai masih memiliki pertanyaan lain: “Junior, kalau aku benar-benar kalah, apa kau benar-benar membayarku poin kontribusi?”

“Tentu! aku pasti akan membayarmu dan tidak hanya itu, aku akan membayarmu sepuluh kali lipatnya!” katanya, menggertakkan giginya bersama.

Menggelengkan kepalanya, Yang Kai menjawab: “Aku tidak percaya padamu. Kecuali kau memberiku poin kontribusi dulu, aku tidak akan mempercayaimu dulu.”

“Bagaimana aku bisa memberikannya padamu?” Li Yun Tian menjawab dengan muram, karena poin kontribusi dicatat oleh pihak ketiga di buku laporan. Itu bukan sesuatu yang bisa kau bawa untuk diberikan kepada orang lain. Bagaimana dia, seorang senior, begitu berpikiran sempit? Apa dia percaya bahwa dia tidak akan menepati janji?

“Aku punya alternatif.” Tersenyum samar-samar pada Li Yun Tian, ​​Yang Kai memberi isyarat padanya lebih dekat dan berbisik ke telinganya.

Muka Li Yun Tian berubah menjadi nuansa warna yang berbeda dan dia mengakui bahwa pikiran Yang Kai ini benar-benar lihai. Dia benar-benar bisa memikirkan jenis solusi ini.

“Adik Junior, kalau kau merasa ini mustahil maka tidak masalah. Bukan karena senior ini tidak bisa mempercayaimu, itu hanya .......” Berusaha keras untuk mendapatkannya, Yang Kai ragu untuk menyuarakan kata-kata berikutnya.

Li Yun Tian tidak tahu apa yang dia inginkan, tetapi agar rencananya untuk sukses dia harus menyerah. Jadi, dia bertanya, “Bukan masalah, jadi Senior harap tunggu. Tunggu sampai aku mengambil barangnya. Aku akan segera kembali!”

Saat dia mengatakan ini, dia sudah melaju kencang.

Melihat punggungnya yang mundur, Yang Kai mendesah karena kasihan; untuk berpikir masih ada orang di dunia ini yang bersedia menawarkan diri untuk dipukuli. Dengan permintaannya ditolak, dia kemudian pergi untuk mengambil sesuatu; dia benar-benar pria yang aneh. Untungnya, untuk sementara waktu memenuhi kebutuhannya. Hanya saja metode ini hanya bisa digunakan sekali, lain kali dia tidak lagi bisa menggunakannya.

Setelah berpikir sejenak, secara mental Yang Kai memukul dirinya sendiri. Ketika dia ingat keputusasaan si Junior, tidak peduli apa yang dia minta, dia akan setuju.

Su Mu, bersama dengan sekelompok orang lain yang disembunyikan, terlalu jauh dari Yang Kai agar dia memperhatikan. Awalnya, ketika dia melihat bahwa Li Yun Tian dan Yang Kai sudah mulai berbicara, jantungnya berdetak kencang. Sama seperti dia menetap untuk menikmati pertunjukan yang bagus, Li Yun Tian buru-buru melarikan diri, menyebabkan Su Mu menjadi bingung.

[Ini tidak termasuk dalam rencana! Apa yang sedang dilakukan Li Yun Tian?]

Hatinya penuh keraguan, Su Mu segera memerintahkan seseorang untuk mencegat Li Yun Tian dan menanyakan tentang situasinya.

Setelah lima belas menit, orang itu telah kembali dan berbisik kepadanya. “Tuan Muda Su, Li Yun Tian bilang kalau Yang Kai berpikiran sempit dan telah menyuruhnya untuk lebih dulu pergi ke Aula Kontribusi untuk mengambil herbal untuk mengimbanginya. Hanya dengan begitu dia akan setuju untuk membandingkan catatan.”

“Bukankah kau sedikit terlalu remeh?” Su Mu terperangah, “Yang Kai hanya seorang Murid Percobaan, jadi jika dia kalah, dia hanya akan kehilangan satu poin kontribusi. Jadi, mengapa dia harus memberi kompensasi dengan sepuluh herbal?”

Orang itu menjawab: “Li Yun Tian menyebabkan ini, dia bilang bahwa dia akan memberinya kompensasi sepuluh kali lipat, jadi ………”

“Hah? Tidak heran ...” Wajah Su Mu menjadi lebih buruk, “Lupakan saja. Selama Yang Kai dapat menerima pelajaran ini, sepuluh herbal tidak begitu banyak.”

Sepuluh herbal biayanya sekitar sepuluh poin kontribusi. Poin kecil yang tidak diperhatikan Su Mu.

Karena semua orang sekarang tahu seluruh situasinya, mereka hanya bisa menunggu pertarungan dengan sabar.

Setengah jam berlalu dan Yang Kai hampir selesai dengan sapuannya. Tak lama kemudian, Yang Kai melihat wajah merah dan lelah; Li Yun Tian mendekat. Li Yun Tian tidak menyalahkan kenyataan bahwa jarak Aula Kontribusi terlalu jauh, tapi lebih bahwa Bendahara Meng yang masih tertidur, karena menyebabkan dia begitu lama. Setelah lama berteriak dan membenturkan pintu, si Pak Tua akhirnya terbangun.

Karena Bendahara Meng terganggu oleh mimpi manisnya, sumbunya sekarang sangat pendek. Tanpa membiarkan Bendahara Meng waktu untuk mengajarinya pelajaran, Li Yun Tian cepat-cepat membeli sepuluh herbal tingkat bawah kelas biasa, yang harganya sekitar dua puluh poin kontribusi.

Kemarahan Li Yun Tian meninggi! Dia bertekad untuk mendapatkan bunganya dari tubuh Yang Kai.

Kembali, dia melihat bahwa Yang Kai tidak pergi. Dia berdiri di sana, dengan sapu di tangannya yang menunggunya.

Tiga langkah, dua langkah, saat Li Yun Tian menarik napas, dia bergegas ke Yang Kai. Mengambil herbalnya, dia berkata dengan terengah-engah: “Ini. Senior, silakan periksa.”

“Hehe, tidak perlu.” Bertindak seolah-olah dia sangat besar hati, Yang Kai mengambil herbal tanpa menghitung dan menempatkannya, bersama dengan sapunya ke tanah.

“Senior, bisakah kita membandingkan tipnya sekarang?” Li Yun Tian bertanya.

“Bisa, bisa. Sebenarnya, Junior tidak harus melakukan itu. Kalau kau meminta, senior ini akan segera setuju.” Yang Kai tersenyum riang.

Li Yun Tian hampir marah hingga hampir bertemu Buddha, dua Buddha di surga, tiga di Nirvana dan empat hidup bersama. [Kau yang menginginkan herbalnya, kau yang tidak percaya padaku, dan kau yang membuatku menempuh jarak sejauh itu. Mungkinkah seluruh perjalanan ini tidak diperlukan sedari awal?!]

Tapi, dia memilih untuk membiarkannya dan memilih untuk menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan pikirannya. Untuk hari ini, begitu pertarungan ini dimulai, dia akan benar-benar mengajari Yang Kai pelajaran yang baik.

“Junior, haruskah kita mulai?” Yang Kai menanyakan pendapat Li Yun Tian.

“Baik.” Semangatnya terbangun; Li Yun Tian menjawab dan menangkupkan tangannya. “Tolong beri aku beberapa tip, Senior!”

“Aku berani tidak!” Yang Kai tersenyum dengan rendah hati.

Tidak berani atau ingin mengungkapkan tingkat kultivasi mereka saat ini, Li Yun Tian takut bahwa itu akan menakut-nakuti Yang Kai, sementara Yang Kai ingin merahasiakannya. Dengan masing-masing memikirkan alasan mereka sendiri di pikiran masing-masing, pertarungan dimulai.

Melihat kesalahan Zhou Hu kemarin dan hatinya penuh dengan kebencian, bagaimana mungkin Li Yu Tian berbelas kasih? Pikirnya sambil bersiap menggunakan guntur untuk menjatuhkan seniornya ini.

Dengan pertukaran cepat kilat, udara di sekitar menjadi penuh dengan ketegangan. Menghindari serangan masing-masing, Yang Kai dan Li Yun Tian telah saling bertukar tinju. Karena hati Li Yun Tian penuh dengan kebencian, tinjunya tidak mengandung kekuatan nyata. Namun dalam kepalan tangannya, masing-masing lebih cepat dari yang terakhir dan lebih dalam.

Yang Kai tidak panik tetapi tetap tenang. Latihan yang telah dia lakukan beberapa hari terakhir ini mulai menunjukkan hasilnya. Dengan hanya keterampilan dasar Paviliun Surga Tinggi dan tendangan-tendangannya, ia bertarung.

Setelah beberapa pertukaran, Li Yun Tian menjadi takut. Lawannya memancarkan energi yang kuat, yang membuatnya tidak stabil dan mendorongnya mundur beberapa langkah. Tidak hanya itu, setiap pukulan yang dia lakukan membuatnya merasa seperti dia memukul batu dan membiarkan seluruh tangannya mati rasa.

diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: