Martial Peak 39

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Chapter 39: Pertarungan!

Su Mu menatap balik Cheng Shao Feng dengan mata berbisa. Tanpa mengedipkan mata, dia meludahkan! “Cheng Shao Feng! Kalau kau tidak membunuh tuan muda ini hari ini, maka tuan muda ini tidak akan pernah membiarkannya!”

“Kau masih begitu bermulut kotor!” Sisa rasa bersalah terakhir yang dimiliki Cheng Shao Feng kini dibayangi oleh kemarahannya, saat ia dengan kejam menghempaskan batu itu ke bawah. Kali ini, bila batu berhasil mendarat di kepalanya jika Su Mu tidak mati, maka setidaknya dia akan terluka parah.

“Tuan Muda Su!” Li Yun Tian dan yang lainnya berteriak tak berdaya sewatu mereka berbaring di tanah mencengkeram kepala mereka, mereka menyerah atas nasib mereka karena para Murid dari Keluarga Badai dengan kejam menendang tubuh mereka,

Kilat takjub melewati mata Hu Mei Er, jantungnya berdenyut terus-menerus. Itu hanya merupakan perselisihan antara para Murid Junior tapi seorang Murid memukul kepala orang lain, berbeda, dia tidak pernah membayangkan bahwa ini bisa sampai begini. Jika Su Mu benar-benar mati di sini, dengan statusnya, maka Paviliun Surga Tinggi dan Keluarga Badai akan dalam permusuhan.

Pikiran semua orang berbeda, tapi semuanya terkonjugasi pada batu di tangan Cheng Shao Feng.

Ketika mereka menyaksikan batu itu perlahan mendekati wajah Su Mu, tangan yang sangat tipis tiba-tiba melesat ke depan dan menghalangi jalan batunya. Tangan itu tidak tampak sekuat itu, bahkan terlihat lebih kurus daripada rata-rata, dan ketika ujung batunya bertabrakan dengan tangan itu, itu terbelah dan aliran darah mengalir keluar.

Dengan jalan batu terhalang oleh tangan itu, itu memastikan bahwa Su Mu tidak menderita lebih jauh.

Dengan serangan mematikan yang dekat ini berhenti, dada tegang Li Yun Tian dan yang lainnya segera mengembuskan napas lega. Dengan cemas, mereka mengangkat kepala mereka, karena mereka ingin melihat siapa yang telah berhasil menghentikan batu itu pada momen yang begitu penting. Tapi, ketika mereka melihat wajah orang itu, ekspresi mereka berubah menjadi kaget dan malu.

“Kakak Senior Yang?” Li Yun Tian berteriak, karena dari semua kemungkinan, dia tidak akan pernah membayangkan bahwa penyelamat itu, pada kenyataannya, Yang Kai; orang yang mau mereka sergap dan memukulinya. Pada saat itu, Li Yun Tian merasa malu dan tidak bisa menunjukkan mukanya.

Keributan dengan cepat mereda, para murid Keluarga Badai menghentikan tendangan mereka, dan para korban, para murid Paviliun Surga Tinggi, mengambil kesempatan untuk mundur.

Berdiri di samping, mulut kecil Hu Mei Er dibiarkan terbuka. Dia agak kaget sewaktu dia menatap Yang Kai. Dia menemukan bahwa meskipun tangan pria muda yang kurus itu dipenuhi dengan darah, alisnya bahkan tidak berkerut dan ekspresinya berubah dari rasa sakit. Sebaliknya, wajahnya menunjukkan tanda-tanda kegembiraan dan antisipasi, sepasang matanya yang berkilauan memegang kilatan buas.

Tak tahu mengapa Hu Mei Er tiba-tiba merasa bahwa orang ini berbahaya.

*Tes tes………..tes tes……..*.

Darah merah gelap menetes dari jemarinya ke tanah, memecahkan keheningan berikutnya.

Ekspresi Cheng Shao Feng terkonsentrasi sepenuhnya pada Yang Kai, dengan dingin dia bertanya, “Apa kau seorang Murid dari Paviliun Surga Tinggi?”

“Ya.” Yang Kai mengangguk sementara tikaman rasa sakit yang akrab merangsangnya lebih lanjut dan membuat darah di seluruh tubuhnya mendidih dalam kegembiraan – gatal untuk bertarung dan menyebabkan dia menjadi tidak sabar sewaktu dia mencoba untuk menenangkan lonjakan adrenalin ini.

“Apa motifmu ikut campur dalam urusan orang lain?” Cheng Shao Feng berbicara dengan nada merendahkan, sementara Murid-Murid Keluarga Badai yang lain tersenyum arogan, dan perlahan-lahan menyertakan dan menjebak Li Yun Tian dan yang lainnya.

“Urusan orang lain?” Yang Kai menyeringai malas, ‘‘Aku sudah bilang bahwa aku adalah murid dari Paviliun Surga Tinggi, jadi bagaimana ini dianggap ikut campur? Meskipun itu tidak dihitung, mereka masih memanggilku Senior.”

“Bagus, yang lain telah membebaskan diri.” Cheng Shao Feng tertawa dengan penuh nafsu: “Bahkan Laozi, tidak tahan melihat kalian, Murid-Murid Paviliun Surga Tinggi!”

“Cepat pergi Senior Yang!” Merangkak di tanah, Li Yun Tian berteriak dengan keras, “Mereka memiliki terlalu banyak orang sehingga kau bukan tandingan mereka, cepat pergi.....”

Li Yun Tian sangat disayangkan, karena posisinya saat ini lebih dekat dengan para Murid dari Keluarga Badai. Dan karena dia membuat keributan seperti itu, Murid-Murid Keluarga Badai yang bosan berjalan dan mencekik lehernya dan membungkamnya.

Sementara Cheng Shao Feng dan Yang Kai saling bertukar kata, mereka bertengkar dengan kata-kata mereka dan juga dengan batu itu. Cheng Shao Feng secara paksa menggunakan seluruh kekuatannya, tapi itu seperti batu itu tumbuh tangan, dan mencengkeram tangan Yang Kai.

Cheng Shao Feng sudah mencapai Tahap Elemen Awal, sementara sosok di depannya kurus kerempeng; angin sepoi-sepoi yang biasa saja bisa meledakkannya dan mengakhiri Murid Paviliun Surga Tinggi yang hanya di level Sifat Tubuh, tidak mungkin orang seperti itu bisa menang melawannya. Ini menyebabkan pikirannya menjadi marah.

Segera dia melepaskan pegangannya dan memanggil. “Hajar dia untukku!”

Murid-Murid Keluarga Badai mendengar perintah itu dan melemparkan diri ke arah Yang Kai. Segera Yang Kai menggerakkan tubuhnya, masih mencengkeram batu yang dicelupkan darah merah dan melemparkan batu itu ke dekat para Murid Keluarga Badai.

Entah kenapa, tinju Yang Kai tidak bisa cocok dengan senjata, tapi meskipun dia hanya memegang batu, itu masih lebih kuat daripada kepalan tangan yang sederhana. Mengambil kesempatan, sebelum para Murid Keluarga Badai mencapai Yang Kai, dia diserang dengan kejam di kepala oleh batu itu. Ini memotong sisi kepalanya, mengungkapkan daging merah di bawahnya, sementara dia jatuh ke tanah.

Meskipun dia memukul seseorang, Yang Kai tidak berhenti di situ. Bahkan, gerakannya menjadi makin tajam. Seperti seekor elang yang mendekati kelinci, dia melakukan hal yang sama pada murid lain di Keluarga Badai.

Serangan Yang Kai sangat sengit, dan metodenya kejam; jauh dari apa yang dibayangkan siapa pun.

Dalam sekejap, dia telah berurusan dengan empat Murid Keluarga Badai. Sementara itu, batu itu kini hancur berkeping-keping. Melempar tinju lain, batu-batu itu terbang seperti senjata tersembunyi, padat dan rapat; batu-batu itu terbang ke segala arah.

Gelombang teriakan yang menyengsar terdengar dari para Murid Keluarga Badai memegangi pipi mereka, karena tidak ada orang yang terluka sewaktu mereka mendesis dan berteriak kesakitan.

Mengambil keuntungan dari kesempatan itu, Yang Kai membuang dua tendangan lagi dan mengirim dua Murid lagi terbang, tapi dia juga mulai tenggelam oleh orang-orang yang tersisa.

Jumlah Murid Keluarga Badai bukan jumlah yang sedikit, dan meskipun Yang Kai telah mengirim beberapa orang, masih sulit untuk menyamai musuh dari keempat arah.

*Ping pang ping pang* serangan bertabrakan, Yang Kai tampak tersandung, sementara beberapa lagi Murid Keluarga Badai runtuh, tubuh mereka meradang dengan rasa sakit panas merah. Seni Rahasia Yang Sejati yang telah dikultivasikan oleh Yang Kai akhirnya, pada saat itu menunjukkan kekuatannya. Semua tinjunya dan tendangannya diselimuti oleh Yang Qi, jadi bagaimana bisa mereka, di Lapisan Keenam-Ketujuh Sifat Tubuh, bertahan?

Belum lagi, ini hanya serangan biasa yang bahkan tidak menggunakan cairan Yang. Jika dia menggunakan cairan Yang, kekuatan Yang Kai akan lebih kuat. Hanya saja selama beberapa hari terakhir ini, dia hanya mengembunkan satu tetes cairan Yang, jadi bagaimana dia bisa tahan menggunakannya di sini?

Jumlah Murid Keluarga Badai yang dikalahkan oleh Yang Kai tidak sedikit, tapi dia juga agak kesulitan. Bagaimanapun, ia hanya berada di Tahap Ketujuh Sifat Tubuh. Selanjutnya, dia belum menumbuhkan keterampilan bela diri gerakan tubuh. Bagaimana mungkin dia menghindari semua serangan yang menghujani dia dengan menimbun orang-orang ini?

Sisi dahi Yang Kai meneteskan darahnya, adegan ini direplikasi di lengan dan kakinya dengan memar muncul di sekujur tubuhnya. Tapi tidak hanya luka-luka ini tidak dapat mempengaruhi kekuatan bertarung Yang Kai, mereka benar-benar membuatnya semakin sulit untuk menyerang dan menyebabkan serangannya menjadi makin kejam.

Dari tulang-tulangnya, perasaan hangat merembes keluar, menyebabkan Yang Kai memiliki kekuatan yang tak terbatas. Disertai dengan perasaan hangat ini, bukan hanya kekuatannya yang diisi ulang tetapi juga menyebabkan serangannya menjadi sedikit lebih kuat dan juga memberinya kecepatan yang sangat cepat.

Yang Kai benar-benar tidak tahu misteri di balik Kerangka Emas, tapi setiap kali dia menderita luka, setiap kali dia terluka, mereka akan menstimulasi efek penyembuhan Kerangka Emas. Cedera dan rasa sakit hanya akan membuatnya lebih kuat.

Hu Mei Er yang mengamati menjadi sasaran adegan yang luar biasa lagi dan lagi; bibir berwarna ceri kecilnya belum menutup. Awalnya dia berpikir bahwa Murid Paviliun Surga Tinggi ini akan cepat ditangani, dan kemudian secara brutal dipukuli oleh orang-orang Cheng Shao Feng. Tapi hasil pertarungan saat ini sangat berbeda dari ramalan pertarungannya, ada sekitar sepuluh Murid runtuh dari sisi Keluarga Badai, belum lagi pasangan pertama yang dibuat tak sadarkan diri oleh batu, sisanya semua tergeletak di tanah berguling karena kesakitan. Kulit mereka dikukus dan warnanya merah menyala.

Apakah orang ini menggunakan Yuan Qi untuk bertarung? Hu Mei Er terkejut luar biasa, bagi para praktisi Sifat Tubuh menggunakan Yuan Qi mereka, semakin banyak mereka menggunakannya, semakin sedikit yang mereka miliki; itu terlalu sulit untuk pulih di Tahap Sifat Tubuh. Ini setara dengan menggali kuburan sendiri, bukankah dia takut tindakannya saat ini akan mempengaruhi perkembangan masa depannya?
Load comments