Unlimited Project Works

05 Januari, 2019

Martial Peak 40

on  
In  

diterjemahkan oleh setia-kun
Chapter 40: Kau Orang Yang Sangat Kuat

Pertarungan tegangan tinggi berlanjut dengan Murid-Murid Keluarga Badai terus menerus runtuh, tapi untuk setiap Murid yang runtuh, Yang Kai mendapat cedera baru. Dengan perjuangannya yang terus-menerus, jubah Yang Kai telah lama diwarnai merah darah, terengah-engah, pembuluh darah di lehernya menonjol keluar secara jelas; dengan mata merah, seluruh tubuhnya tampaknya telah berubah menjadi binatang haus darah.

Su Mu, yang berbaring di tanah kesakitan, menatap kosong pada pertarungan pikiran Yang Kai yang gemetar; setiap kali dia menjatuhkan musuh, musuh lainnya akan bangkit, meninggalkan perasaan yang tak bisa dijelaskan dalam hati Su Mu. Peristiwa hari ini disebabkan olehnya, tapi Yang Kai juga musuhnya. Namun, dia masih datang untuk membantunya menghindari kematian.

Meskipun dia bertekad untuk membantu, kekuatannya telah habis karena pemukulan yang dia terima dari Cheng Shao Feng.

*Peng!* Terdengar keluar, ketika Murid Keluarga Badai lainnya dilempar ke tanah ketika dia mendarat dia melolong kesakitan yang luar biasa. Energi yang dihasilkan dari Seni Rahasia Yang Sejati telah memasuki tubuhnya, menyebabkan dia merasakan panas yang menyengat dan rasa sakit yang menyakitkan.

Mata merah Yang Kai melirik ke arah Cheng Shao Feng yang tercengang, di wajahnya ada senyum dingin dan misterius.

Jantung Cheng Shao Feng dalam kekacauan, karena kebiadaban Yang Kai membuatnya panik. Sekarang tatapannya ke arahnya, seluruh tubuhnya terasa seperti membeku ke tanah.

Tawa Hu Mei Er penuh cibiran terdengar keluar.

Tawa ini membuat Cheng Shao Feng merasa malu, dia menegakkan tubuhnya dan menatap Yang Kai dengan dingin. Dengan tenang, dia berbicara. “Aku tidak bisa mengatakan bahwa kau benar-benar memiliki keterampilan sebanyak itu.”

Selangkah demi selangkah, Yang Kai hanya berjalan, langkahnya stabil, tubuhnya yang kurus memancarkan tekanan tekanan yang gila.

Napas Cheng Shao Feng perlahan-lahan menjadi berantakan, ekspresinya berubah tiba-tiba dia berseru. “Kau sedang mengejar kematian, jadi jangan salahkan aku!”

Begitu dia selesai berbicara, dia mengeluarkan pedang dari ikat pinggangnya. Ketika dia berurusan dengan Su Mu dan yang lainnya, dia tidak menggunakan senjatanya sama sekali karena dia tidak ingin ada korban jiwa; batu itu hanya digunakan karena darah mengalir ke kepalanya dan dia tidak berpikir jernih. Tapi sekarang, jika dia tidak memiliki senjata di tangan, Cheng Shao Feng tidak percaya diri.

Darah yang menutupi Murid Paviliun Surga Tinggi ini terlalu ganas.

“Hati-hati! Dia sudah mencapai Tahap Elemen Awal!” Su Mu dengan marah menginformasikan Yang Kai, meskipun tidak jelas.

“Tahap Elemen Awal...” Bergumam, Yang Kai berhenti di tengah jalan.

Wajah Cheng Shao menjadi senang, segera mendapatkan arogansi, dia berteriak, “bocah, kau hanya di level Sifat Tubuh, jadi maukah kau menjadi temanku? Karena kau telah menggunakan sejumlah besar Yuan Qi-mu, kau akan membutuhkan setidaknya beberapa bulan sebelum dapat memulihkan semuanya. Kalau kau terus bertarung, itu akan mempengaruhi fondasimu dan bahkan tidak berpikir untuk menerobos lagi. Sekarang menjadi anak yang baik dan berlututlah, aku......”

Tanpa ragu-ragu, Yang Kai sudah dengan cepat menyerang ke depan.

“Kau…..” Cheng Shao Feng sangat was-was. [Apa orang ini idiot? Dia sudah tahu dia berada di Tahap Elemen Awal, tapi dia masih berani untuk menyerang.]

Walau dia tercengang, Cheng Shao Feng tidak berani lalai. Mencengkeram pedang, dia menusuk ke arah Yang Kai.

Menanggapi serangan langsung ini, Yang Kai melakukan sesuatu yang tidak ada yang dibayangkan; dia membuka telapak tangannya dan bergerak untuk menangkapnya.

Meskipun pedang ini hanya senjata peringkat biasa, itu masih senjata tajam. Bagaimana mungkin tubuh manusia jasmani mungkin menahan senjata seperti itu?

Ekspresi Cheng Shao Feng senang, berpikir bahwa dia sedang berjalan di jalan menuju kehancurannya sendiri. Meningkatkan kecepatan pedangnya yang panjang, dia menyambut telapak tangan terbuka Yang Kai.

*Pu* terdengar keluar, tampaknya pergi persis bagaimana semua orang membayangkan itu, dengan pedang yang menyangga tangan Yang Kai dan darah muncrat ke mana-mana.

Hu Mei Er terkejut, ketika dia telah melihat keyakinan Yang Kai dan bagaimana dia menyambutnya dengan kemegahan dan kekuatan, dia pikir dia memiliki metode yang tak terbayangkan dan mengagumkan. Tapi sekarang ketika dia melihat bahwa dia sangat mudah terluka oleh Cheng Shao Feng, dia tidak bisa berbuat apa-apa selain merasa kecewa.

[Pada akhirnya, orang itu payah. Dia terlalu bodoh!]

Sebelum Hu Mei Er selesai berpikir, mereka diubah dengan seratus delapan puluh derajat. Meskipun tangan Yang Kai telah ditusuk, dia tidak berhenti dan masih mendekat ke arah Cheng Shao Feng.

Dalam sekejap mata, kedua orang itu berada dalam jangkauan satu sama lain sementara suara daging di pedang membuat orang lain merasa ngeri.

*Pa!* Tangan tertusuk Yang Kai menuju ke pegangan tangan pedang Cheng Shao Feng dan gagangnya.

Dengan hiruk pikuk Yang Kai di depannya, Cheng Shao Feng tidak bisa lagi menyembunyikan ketakutannya. Ketika dia mencoba untuk menarik kembali pedangnya, lawannya bertahan dengan kuat.

Tertawa jahat, sepasang mata merah Yang Kai berkilauan dengan kilau haus darah sewaktu dia melemparkan tinju berdarah ke wajah Cheng Shao Feng.

Dengan putus asa Cheng Shao Feng mengangkat lengannya untuk memblokir sementara juga dengan tergesa-gesa menggunakan Yuan Qi untuk membantu pertahanannya.

Tapi Cheng Shao Feng baru saja memasuki Tahap Elemen Awal, berapa banyak Yuan Qi yang dia miliki di dalam dirinya? Dengan kejam, tinju Yang Kai menabrak wajahnya, mencabut salah satu giginya dan pipinya segera membengkak. Rasa pedas yang dia rasakan setelahnya seperti air mendidih terus-menerus dituangkan ke wajahnya.

[Yuan Qi yang kejam!] Cheng Shao Feng pun ketakutan. Dia merasakan bahwa meskipun dia berada di Tahap Elemen Awal, Yuan Qi di dalam dirinya tidak dapat memblokir invasi yang berapi-api ini; dalam beberapa saat, dia terbakar menjadi pusing.

Terganggu, kepalan kedua Yang Kai tiba, menyebabkan pikiran Cheng Shao Feng menjadi tidak jelas.

Tinju lain menyebabkan seluruh tubuhnya menjadi lemas, menyebabkan dia berlutut di depan Yang Kai dengan kepala ditekuk dan ekspresi linglung.

Memindahkan kakinya ke belakang, Yang Kai menendang dan menghempaskannya.

Di tengah keheningan berikutnya, Hu Mei Er terkejut luar biasa. Tampaknya orang ini tidak bodoh, alasan mengapa dia menerima pedang panjang itu yaitu dia memiliki sesuatu yang direncanakan. Hanya sekali dia menangkap pedangnya, Cheng Shao tidak bisa bergerak atau menyerang dengan benar.

Puluhan murid Keluarga Badai, bahkan Tahap Elemen Awal Cheng Shao Feng benar-benar musnah!

Memutar kepalanya, Yang Kai melihat ke arah Hu Mei Er. Memfokuskan mata merah darahnya pada dirinya, Hu Mei Er menggigil tanpa sadar.

Dia belum pernah bertemu orang buas seperti itu di Tahap Sifat Tubuh. Bagaimanapun, itu adalah pertarungan berdarah yang membentuk para pejuang muda, dia tidak pernah benar-benar mengalami hal seperti itu sebelumnya,

*Chi Chi... * Kebisingan gigi orang yang sakit terdengar, sementara Yang Kai hanya dengan tenang menarik pedang yang menusuk tangannya, membiarkan aliran darah hangat mengalir keluar.

Sepanjang seluruh proses, bahkan alisnya tidak berkerut kesakitan. Dan setelah dia melempar pedangnya, dia tidak terburu-buru berjalan ke Hu Mei Er.

Gadis genit ini bergidik dan panik. Untuk menyembunyikan ketakutannya, dia memaksakan tertawa hampa.

Sewaktu dia tersenyum, Yang Kai telah mencapai dia dan mencengkeram lehernya yang ramping dan putih dalam cengkeraman berdarahnya.

Saat kakinya terangkat dari tanah, dia menjerit. Dari dalam tenggorokan Hu Mei Er, terdengar teriakan yang berapi-api, dan erangan yang sepertinya hilang dalam lamunannya.

Bersandar, Yang Kai memandang Hu Mei Er, sambil tertawa dingin.

Dengan gugup jantung Hu Mei Er berdegup kencang, dan dengan cepat dia mencoba menjelaskan. “Aku tidak bersama mereka! Aku juga belum mengangkat tanganku melawan orang-orang Paviliun Surga Tinggi.”

“Benarkah?” Yang Kai tersenyum penuh makna.

*En!* Ketika Hu Mei Er melihat bahwa dia masih bisa berbicara dengan orang ini, hatinya tenang. Meskipun dia perempuan, dia lebih kuat dari Cheng Shao Feng, tapi dia tidak memiliki dominasi nyata.

Itu karena perbedaan mereka dalam fisik!

“Kau........orang yang sangat kuat.” Mengambil keberaniannya, Hu Mei Er mengulurkan satu tangan hijau, putih, seperti giok dan meletakkannya di perut Yang Kai. Tak lama, beberapa tetes darah mendarat di tangannya dan dia tidak menghapusnya. Dia tiba-tiba memasukkan jarinya ke mulutnya dan mengisapnya.

Pada saat itu, bibir merah ruby itu tampak menegangkan dan memikat untuk disentuh, mata erotisnya yang mempesona terlintas dengan cahaya misterius.
MARI KOMENTAR

Share: