Unlimited Project Works

20 Januari, 2019

Martial Peak 50

on  
In  

diterjemahkan oleh setia-kun
Chapter 50: Membuang Mayat

Hu Mei Er tidak berani terus berbicara; takut menyinggung Yang Kai dengan kata-katanya.

“Kemarilah!” Yang Kai tiba-tiba memberi isyarat padanya, Hu Mei Er gemetar pelan, air matanya terancam untuk tumpah. Sambil dia menggigit bibirnya, memohon Yang Kai dengan sepenuh hati dan tidak berani bergerak satu langkah pun.

“Apa yang kau takutkan? Aku menyuruhmu untuk datang, jadi datanglah!” Yang Kai memanggil dengan tidak sabar.

Tak berdaya dan pergi tanpa pilihan, Hu Mei Er hanya bisa berjalan menuju Yang Kai. Perlahan dia berjalan ke arahnya dan berhenti ketika dia berada di sekitar lima langkah darinya, menatapnya dengan waspada.

Merasakan rasa takutnya, Yang Kai menganggapnya konyol, tapi dia tetap mempertahankan ekspresinya yang tenang. “Patuhi dan aku tidak akan menyakitimu.”

Nada acuh tak acuhnya membawa perasaan sombong.

Hu Mei Er menggunakan seluruh kekuatannya untuk mengangguk. “Aku akan mendengarkan.”

*En.* Baru saat itulah Yang Kai puas. Membungkuk, dia membawa mayat Nu Tao melewati pundaknya dan melihat ke tubuh Cheng Shao Feng, “bawa dia!”

Walau dia merasa mual, Hu Mei Er tidak berani menentang perintahnya. Berlutut seolah-olah dia bersalah, dia mengambil mayat Cheng Shao Feng. Meskipun dia perempuan, dia adalah seorang praktisi bela diri dan membawa 50 kilogram atau lebih tidak benar-benar membebani.

“Ikuti aku.” Melihat ke arah tertentu, Yang Kai pergi berjalan lebih jauh ke Hutan Angin Hitam.

Hu Mei Er tak tahu apa yang ingin dia lakukan atau apakah dia berani bertanya dan dengan demikian dia hanya bisa mengikutinya.

Yang Kai ingin membuang mayatnya. Tempat ini sudah cukup sunyi, tapi dia tidak tahu apakah ada pasangan yang mungkin punya sedikit keberanian dan bertemu dengan separuh lainnya di sini.

Penyebab kematian Cheng Shao Feng dan Nu Tao sangat istimewa; mereka berdua terbunuh oleh energi panas yang mendidih yang secara langsung menembus vital mereka. Jika Keluarga Badai menyelidiki kematian mereka menggunakan informasi ini sebagai dasarnya, mungkin itu bisa menuntun mereka kepadanya.

Jadi Yang Kai harus membuang mayatnya jauh-jauh, memastikan bahwa orang-orang Keluarga Badai tidak akan pernah menemukan mereka.

Dua orang, satu di depan dan yang lain di belakang, berjalan lebih dalam ke hutan. Hu Mei Er tetap ragu-ragu, tapi pada akhirnya memutuskan untuk tidak berbicara.

Setelah beberapa saat, sebuah danau tiba-tiba muncul di depan mereka. Mata Yang Kai bersinar terang dan dia memutuskan lokasi pemakaman mereka.

Yang Kai memberi isyarat kepada Hu Mei Er untuk meletakkan mayat itu, dan dia pergi mencari dua batu besar. Ketika dia kembali, dia mengikat batu-batu ini ke tubuh Cheng Shao Feng dan Nu Tao dan melemparkannya ke danau.

Menyikat tangannya, Yang Kai bergumam sebentar. “Kau sekarang dapat dianggap sebagai kaki tanganku, dan kau pasti tahu bagaimana bertindak, kan?”

Selesai, dia berbalik untuk memandangnya dengan acuh tak acuh.

Dengan mengatakan itu, Hu Mei Er tidak terkejut dan berulang kali menganggukkan kepalanya, “Aku tahu.”

Kenyataan bahwa Yang Kai dapat mengatakan kata-kata ini berarti bahwa dia tidak memiliki niat jahat mengenai dirinya, menjamin hidupnya. Hati dan pikiran Hu Mei Er rileks dan dia tanpa sadar tersentak.

“Pintar. Gadis muda yang pintar akan selalu disukai oleh orang lain.” Yang Kai tertawa ringan.

Setelah dia memikirkannya, Yang Kai benar-benar tidak tahu bagaimana menghadapi Hu Mei Er karena jika dia tidak membunuhnya, dia akan selalu menjadi elemen yang berbahaya. Kejadian hari ini semuanya disaksikan olehnya; Namun, dia tidak tahan untuk membunuhnya. Dari awal sampai akhir, Hu Mei Er sama sekali tidak melukai dirinya; dia hanya berdiri di samping dan mengawasi. Tidak masuk akal bagi Yang Kai untuk membunuhnya.

Setelah berjalan begitu lama, Yang Kai telah memikirkannya. Seluruh urusan ini benar-benar dipicu oleh Cheng Shao Feng dan Nu Tao dan jika dia tidak membunuh mereka, maka dia hanya akan duduk dan menunggu kematiannya sendiri. Jadi, meskipun Hu Mei Er menyebarkan berita tentang kejadian ini, Yang Kai tidak sedikit pun takut.

“Apa kau membunuh orang lain sebelumnya?” Hu Mei Er jauh lebih berani setelah dia pikir hidupnya aman.

Yang Kai menggelengkan kepalanya. “Ini pertama kalinya aku membunuh seseorang.”

“Tapi aku melihat bahwa seranganmu sangat berpengalaman, dan ketika kau membunuh mereka, kau bahkan tidak mengerutkan alis. Sepertinya itu bukan pertama kalinya bagimu.” Kata Hu Mei Er, tidak yakin.

Dengan mengatakan itu, Yang Kai mengerutkan dahinya. Itu benar; ini adalah pertama kalinya dia membunuh seseorang, kenapa dia tidak sedikit pun takut? Meskipun dia tidak merasakan kegembiraan, dia pasti tidak merasa takut. Saat itu, dia hanya fokus pada pertarungan, dan otaknya hanya memikirkan untuk membunuh mereka, sekarang ketika dia memikirkannya, itu semua sedikit tidak terbayangkan.

“Apa kau percaya atau tidak itu terserah padamu.” Yang Kai tidak repot-repot menjelaskan lebih jauh.

Berputar di sekitar danau, ia berjalan ke tempat terjauh dari lokasi ia menjatuhkan mayat. Di sana, Yang Kai menghentikan langkahnya dan menukik ke danau.

Selama pertarungan ini, Yang Kai telah menerima banyak luka, dia harus setidaknya mencuci bersih sebelum kembali.

Hu Mei Er berdiri di tepi danau menunggu sambil berpikir untuk masuk juga. Jika itu sebelumnya, dia pasti akan memprovokasi Yang Kai, tapi sekarang dia tidak punya nyali.

Menunggu sampai dia selesai mandi dan bangkit kembali, Hu Mei Er akhirnya berbicara. “Tunggu aku, aku juga ingin mandi juga.” Setelah membawa mayat di perjalanan panjang seperti itu, Hu Mei Er merasa tidak nyaman.

Perempuan akan selalu menyukai kebersihan.

“Baik.” Yang Kai menjawab sambil meremas-remas pakaiannya, sebelum pergi berbaring di batu untuk berjemur di bawah matahari dan memulihkan kekuatannya.

Tidak berani menanggalkan pakaian, Hu Mei Er langsung terjun ke danau dan tubuhnya, seanggun ikan dalam air, benar-benar terlihat. Dari waktu ke waktu, dia diam-diam melihat ke belakang untuk melihat apakah Yang Kai menatapnya, tapi dia bahkan tidak punya niat sedikit pun untuk melihatnya, memberikan pukulan fatal pada harga dirinya.

[Dia tidak sedikit pun terharu?]

Setelah setengah jam, Hu Mei Er akhirnya membersihkan diri dan berenang ke darat.

Dengan pakaiannya menempel erat ke tubuhnya, sosok indah dan memikatnya sepenuhnya terungkap. Dengan fasih, dia berjalan ke sisi Yang Kai dengan pipinya merah dan duduk berjemur di bawah sinar matahari bersamanya.

Yang Kai membuka matanya untuk menatapnya, tatapannya menyapu sekelilingnya, Hu Mei Er menundukkan kepalanya.

“Sosok itu sangat bagus.” Yang Kai bergumam, menganggukkan kepalanya.

Hu Mei Er menggigit bibir merah gelapnya, ekspresinya tidak bisa dimengerti, “Sebenarnya.....Aku belum melakukan hal-hal semacam itu dengan seorang lelaki, sampai satu-satunya orang yang menyentuh tubuhku......adalah kau sendiri. Beberapa tahun terakhir ini, satu-satunya alasan mengapa aku bertindak seperti yang kulakukan adalah satu, untuk membantu kelompok merekrut beberapa orang yang lebih berbakat dan untuk membebani hubungan antara Paviliun Surga Tinggi dan Murid-Murid Keluarga Badai. Mengomel juga menjadi salah satu motifku.”

Mendengar ini, Yang Kai menatap kosong padanya sebelum menatapnya dalam-dalam.

“Kau tidak percaya padaku?” Pipi Hu Mei Er sangat merah, rahasia yang belum pernah dia ceritakan sebelumnya. Orang luar benar-benar mengira dia bermain-main setiap malam, melelahkan para lelaki. Di luar, memanggil putrinya, Tuan Putri, tetapi di belakangnya, mereka memanggilnya pelacur atau jalang.

“Aku percaya kau!” Yang Kai mengangguk, “Tapi bagaimana ini terkait denganku?”

Wajah Hu Mei Er menjadi gelap saat dia memaksakan senyuman, “nanti, aku tidak akan lagi mengganggumu.”

Kejadian sore ini, dampak yang ditimbulkan pada dirinya agak terlalu besar.

Mendengar dia mengatakan ini, Yang Kai merasa hatinya tenang, karena dia akhirnya menyingkirkan ketidaknyamanan ini.

Menunggu sampai pakaian Hu Mei Er kering, baru setelah itu keduanya meninggalkan danau.

Untuk menghindari mata dan telinga orang lain, Yang Kai dan Hu Mei Er berpisah dari awal, masing-masing kembali ke Sekte mereka sendiri.

Setelah kembali ke gubuk kayu, dia beristirahat sebentar sebelum pergi ke Aliran Naga Berliku. Pertarungan besar ini telah menghabiskan Cairan Yang yang diperolehnya dengan susah payah. Tentu, dia harus segera mengisi Yang Yuan Qi-nya; jika tidak, ketika dia mengalami situasi semacam ini lagi, dia tidak akan punya cara untuk menghadapinya.

Tidak hanya dia mengkonsumsi dua tetes, kekuatan membangkitkan tekad Yang Kai, karena dia tidak akan pernah membayangkan bahwa kekuatan Cairan Yang akan begitu tangguh. Dia hanya di Tahap Kedelapan Sifat Tubuh dan jika kultivasinya lebih tinggi, bukankah Cairan Yang akan menjadi lebih kuat? Apapun alasannya, Yang Kai merasa gatal untuk memulai pelatihannya lagi.
MARI KOMENTAR

Share: