Tolong Klik Iklnya, URGENT!

End of Project Work

24 Januari, 2019

Valhalla Saga 1-1

on  
In  

hanya di setiablog

Episode 1/Chapter 1: Prajurit Abadi (1)

“Masuk!”

“Masuk!”

“Waaaaaa!”

Para prajurit besar yang berbaris di depan pintu meniup terompet tanduk mereka saat pintu terbuka. Para Valkyrie mengangkat bendera berbagai warna dan mendesak para prajurit, yang masuk melalui pintu dengan sorak-sorai yang menggelegar.

“Kuk! Ugh! Tunggu! Tunggu!”

Tae Ho bahkan tidak menduga untuk memasuki pintu, tetapi dia tak punya pilihan. Ketika lautan tubuh besar mulai mendorongnya, mustahil dia bisa melawan. Jika dia mencoba untuk pergi ke arah lain atau berhenti, dia akan jatuh dan terinjak-injak.

Tae Ho didorong ke depan puluhan meter dalam sekejap dan menatap satu-satunya Valkyrie yang dia kenal; dia adalah orang yang membawanya ke sini. Dia ingin mengemis sesuatu, tetapi Valkyrie yang berambut hitam tersenyum ramah dan berkata, “Prajurit! Selamat datang di Valhalla! Mari berharap kita bertemu lagi di perjamuan malam!”

“Perjamuan malam?”

Dia mengajukan pertanyaan tetapi tak ada jawaban yang bisa didengar. Tidak, sebenarnya, pertanyaannya ditenggelamkan oleh suara-suara di sekitarnya.

Tae Ho menyerah untuk mencoba berbicara dengan sang Valkyrie dan hanya melihat ke depan. Karena kekuatan yang mendorong di belakangnya masih besar, jika dia menjadi ceroboh bahkan untuk sesaat, dia akan mati di tempat.

“Tunggu, apa aku belum mati?”

Dia berpikir begitu, tetapi untuk saat ini Tae Ho fokus pada menggerakkan kakinya karena itulah yang menurut instingnya untuk dilakukan. Jika itu sakit ketika orang mendorongnya, jelas bahwa itu juga akan menyakitkan jika dia jatuh.

Tempat di balik pintu itu begitu besar sehingga mampu menampung ratusan orang sekaligus. Langit-langit tinggi terbuat dari batu, pilar-pilarnya tinggi, dan tempat itu sendiri memberi kesan besar.

Ada juga beberapa Valkyrie mengenakan armor di dalam pintu, tapi mereka bukan prajurit sehingga mereka berbaris di sisi lain dinding. Platform tinggi ditempatkan di depan mereka.

‘Apa seseorang akan tampil di sana?’

Saat Tae Ho sedang berjalan dan mengamati sekelilingnya, sebuah suara kasar berbicara tepat di sebelahnya.
setiakun
“Di pertempuran manakah kau mati?”

Tae Ho tersentak, tapi untungnya, pertanyaan itu tidak ditujukan kepadanya tetapi pada pria lain. Pria yang mengajukan pertanyaan dan yang ditanyai tampak seperti beruang.

Pria berjanggut merah yang diperiksa mulai menjelaskan situasinya. Lalu pria berjanggut biru itu dengan tajam membuka matanya.

“Kaulah yang membunuhku!”

‘Apa?’

Tae Ho terkejut dan dia berbalik untuk melihat kembali pada mereka. Apakah mereka musuh yang berdiri di medan perang yang sama?

Tae Ho mundur karena dia pikir pertarungan akan terjadi, tapi tak ada yang terjadi. Lelaki berjanggut merah itu menepuk pundak lelaki itu dan dengan bersemangat berkata, “Kuhahat, ketahuilah bahwa kau bisa datang ke Valhalla karena aku.”

“Kuku, itu pertempuran yang bagus. Tapi melihat kita bersama, apa kau mati setelah itu?”

Atas pertanyaan pria berjanggut biru itu, yang berjanggut merah mengerutkan kening seakan itu disesalkan.

“Aku dihabisi oleh seorang pria muda dengan lima kepang. Dia menusuk perutku sambil berteriak ‘Ayah!’.”

“Ah….Bjorg! Kau membalas dendam ayahmu!”

‘Ada apa dengan cerita ini.’

Sederhananya, si jenggot merah membunuh si jenggot biru, dan putra si jenggot biru membunuh si jenggot merah.

Dia berpikir bahwa pertempuran jelas akan dimulai, tetapi sekali lagi tidak ada yang terjadi.

Si jenggot merah menepuk-nepuk perutnya dan berkata sambil tertawa: Baginya untuk menusuk perutku seperti itu. Dia akan menjadi prajurit yang hebat! Tidak, dia sudah jadi prajurit hebat!”

“Kukuku. Terima kasih.”

Si jenggot merah dan si jenggot biru menepuk bahu masing-masing dan tertawa. Kalau kau hanya melihat mereka, kau akan berpikir bahwa mereka adalah teman seumur hidup, bukan musuh.

Tae Ho memutuskan untuk berhenti berpikir pada saat itu. Sepertinya tempat ini benar-benar adalah Valhalla yang muncul dalam mitos dari Eropa Utara.

‘Tapi kenapa aku?’

Tae Ho tak pernah memegang pedang, atau belati. Dia belum pernah mengalami pertempuran di mana dia harus mempertaruhkan nyawanya, mengapa dia diseret ke sini?

‘Itu pasti sebuah kesalahan. Benar? Kesalahan?’

Sementara Tae Ho dalam kesedihan, suara terompet berbunyi lagi. Para prajurit yang mengobrol di antara mereka menjadi diam dan menoleh untuk melihat di mana si Valkyrie berada. Valkyrie dengan rambut pirang panjang berada di peron yang kosong sampai beberapa saat yang lalu. Mungkin dia memiliki status tinggi di antara para Valkyrie, karena armor dan helmnya berbeda dari yang lain.

“Prajurit! Aku menyambut kalian di Valhalla!”

“Uooooo!”

“Odin!”

“Thor!”

Ratusan prajurit yang berkumpul mengeluarkan sorakan. Suara itu begitu keras sehingga sepertinya seluruh aula bergetar.

Valkyrie yang berdiri di peron memasang senyum puas dan kemudian mengangkat pedang yang ada di pinggangnya.

“Aku adalah Valkyrie Reginleif! Aku sudah menyiapkan jamuan untuk menyambutmu!”

“Ohh!”

‘Perjamuan? Apakah itu perjamuan malam yang mereka bicarakan sebelumnya?’

Tae Ho ingat perkataan si Valkyrie berambut hitam. Pertama, dia harus duduk dan mengajukan beberapa pertanyaan untuk mengetahui seperti apa situasinya.

“Tapi sayangnya, sesuatu telah terjadi. Prajurit mulia, apa kalian siap bertarung untuk Asgard dan sembilan dunia?!”

Mendengar perkataan Reginleif, Tae Ho mendadak membuka matanya.

‘Apakah terjadi sesuatu? Siap bertarung?’

‘Maksudmu...?!’

“Musuh jahat telah menginvasi kita dengan pasukan besar! Kalian semua sudah menjadi prajurit yang luar biasa dan agung untuk diundang ke Valhalla! Ambil senjatamu dan biarkan kami pergi ke medan perang!”

“Ayo pergi!”

“Uooo!”

“Ayo pergi!”

“Tunggu, tunggu, tunggu!”

Yang terakhir adalah Tae Ho, tetapi suaranya bercampur dengan kebingungan dari teriakan lainnya.

Reginleif memutar pedangnya di atas kepalanya dengan gerakan dingin dan kemudian menunjuk ke pintu besar.

“Pergi! Naik kapal! Kapal-kapal tersebut akan membawamu ke medan perang!”

“Uoooo!”

“Odin!”

“Ayo pergi!”

Para prajurit mulai bergerak serempak. Tae Ho seperti kerikil di sungai—dia tidak bisa keluar.



‘Ini gila!’

Tae Ho duduk di sudut dek besar.

Cukup absurd untuk mati dan diseret ke Valhalla, tetapi dia bahkan harus pergi ke medan perang begitu dia tiba. Para prajurit yang ada di kapal menikmati laut berawan, tetapi Tae Ho tak bisa menikmatinya sama sekali. Dia akan senang jika seseorang menjelaskan apa yang terjadi padanya, walaupun itu bukan Valkyrie yang cantik.

Saat itulah ketika seseorang mengatakan sesuatu kepadanya: “Anak muda.”

Sebuah bayangan besar menutupi kepalanya. Tae Ho mengangkat kepalanya dan melihat seorang pria tinggi dengan rambut berwarna abu. Pria itu tersenyum ketika dia melakukan kontak mata dengan Tae Ho dan kemudian menurunkan dirinya setinggi matanya.

“Kau terlalu gugup. Jangan khawatir. Pertempuran ini tidak jauh berbeda dengan apa yang kau lakukan sampai sekarang. Aku sudah berada di medan perang ini berkali-kali.”

Pria itu berbicara begitu dan kemudian menunjuk ke dadanya. Ada satu aksesori yang terbuat dari bulu dan sepertinya itu semacam medali.

Tae Ho secara refleks bertanya, “Apa yang kita lawan?”

“Setan jahat, raksasa, iblis.....Mereka semua adalah musuh yang mengancam Asgard dan sembilan dunia.”

Pria itu menjawab dengan wajah gagah. Ragu apakah dia bahkan bisa bertarung melawan seseorang, tetapi lebih dari itu, setan dan raksasa? Dan bahkan iblis?

Tae Ho menarik masuk dan keluar saat dia mulai merasa pusing. Hanya setelah itu dia hampir tak bisa bertanya:

“Jika mati, apa yang terjadi?”

Tae Ho sudah mati. Jadi apa yang akan terjadi jika dia mati sekali lagi dalam keadaan begini?

“Anak muda, apakah itu benar-benar sebuah pertanyaan? Bukankah kita mendapatkan tubuh baru di Valhalla? Kalau kau mati kali ini, itu berarti kematiannya akan nyata.”

Dia memiliki keraguan, tetapi itu benar-benar masalahnya. Saat ekspresi Tae Ho menjadi suram, pria itu tertawa dan menambahkan,

“Tapi jangan terlalu khawatir. Kami memiliki setidaknya satu asuransi.”

“Asuransi?”

“Bisakah kau melihat teman-teman itu?”

Ketika dia menoleh untuk melihat ke arah yang ditunjuk pria itu, dia bisa melihat keseluruhan armor besar berbaris.

“Para prajurit Valhalla yang mati di medan perang — jiwa para prajurit dipindahkan menjadi prajurit baja. Einherjar. Jadi kau bisa terus bertarung dalam kondisi itu! Yang lebih mengejutkan adalah para prajurit baja tidak merasakan sakit atau kelelahan. Mereka hanya ada untuk bertarung!”

Dia berbicara seolah-olah itu keren, tapi bagi Tae Ho, itu tidak keren sama sekali. Berada hanya untuk bertarung tanpa memiliki akal sehat. Apa perbedaan antara itu dan sepotong logam?

Dia harus hidup. Dia tak mampu mati. Dia tak bisa mati seperti ini.

Sementara Tae Ho berjanji sendiri, pria itu berbalik untuk melihat Tae Ho lagi.

“Apalagi, bukankah kau menggunakan saga?”

“Ya?”

‘Saga?’

“Kau adalah seorang prajurit yang layak dipanggil ke Valhalla. Kau pasti memiliki prestise yang luar biasa atau pencapaian yang luar biasa. Saga adalah lagu sang prajurit, kekuatan sihir. Semakin banyak ditransmisikan dan dipercayai, kekuatan prajurit menjadi lebih kuat. Pikirkan sagamu sendiri. Itu pasti akan memberimu kekuatan untuk memungkinkanmu bertarung di medan perang.”

“Saga.....ku?”

Cerita. Transmisi.

“Juga, sagaku adalah ‘Kepalan batu yang menangkap beruang’. Tinjuku agak keras.”

Pria itu tersenyum dan mengepalkan tinjunya. Itu benar-benar sebesar dan sekeras batu.

Tapi itu tidak berakhir di sana. Sepertinya tinju pria itu bersinar. Kemudian, menjadi dua kali lebih besar.

“Kau juga mencobanya, anak muda. Pikirkan pencapaian yang telah kau capai.”

Pria itu tersenyum dan mengulurkan tinjunya. Namun, itu hanya hal yang membingungkan bagi Tae Ho.

Suatu prestasi sebagai seorang prajurit? Sebuah prestasi?

Tidak mungkin seorang pro gamer memiliki hal-hal seperti itu.

‘Tidak, tunggu.’

Tae Ho tentu saja bukan seorang prajurit.

Tapi dia adalah pro gamer terbaik di dunia. Ksatria naga Kalsted, yang ia gunakan di dunia Zaman Kegelapan, adalah legenda itu sendiri.

Prestasinya.

Ceritanya.

Semua prestasi yang telah dibuat oleh ksatria naga Kalsted lakukan.

[ Saga: Prajurit Abadi ]

Sebuah kalimat yang bersinar muncul di depan mata Tae Ho.

FP: setia's blog

Share: