Valhalla Saga 2-2

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 2/Chapter 2: Legiun (2)


Saat itulah Tae Ho dan Bjorn bertukar tatapan ketidakberuntungan dan simpati ketika Reginleif memandangi para prajurit di pesta dengan wajah gagah dan mengangkat pedangnya lagi.

“Prajurit! Sudahkah kalian memeriksa legiun kalian sendiri?!”

“Ya!”

“Ohh!”

“Yeah!”

Para prajurit berteriak dengan bersemangat. Mereka berteriak keras sehingga kau akan berpikir mereka akan merusak telinga atau tenggorokan mereka. Reginleif tertawa puas.

“Lalu, perjamuan hari ini berakhir di sini! Ikuti Valkyrie yang akan mengarahkan kalian ke legiun kalian! Tempat tidur yang hangat dan nyaman akan menunggu kalian! Kalian benar-benar akan memasuki Valhalla!”

“Ohh!”

“Valhalla!”

Para prajurit kembali bersemangat. Wajah mereka adalah wajah yang datang ke tempat yang mereka impikan.

Tae Ho merasakan perbedaan suhu yang jauh antara dia dan para prajurit. Dia lalu menghela napas panjang. Bjorn menepuk bahu Tae Ho lagi.

“Hm, aku akan pergi sekarang.”

“Terima kasih atas semua yang telah kau lakukan.”

Tae Ho berterima kasih padanya. Bjorn berdiri dan berkata, “Aku dari legiun Tir. Mari bertemu kembali.”

Tir.

Itu adalah nama yang tidak dikenalnya juga. Namun, rasanya senang karena kedengarannya mirip dengan Thor.

Ketika Bjorn pergi dengan langkah-langkah pelan, Tae Ho, yang telah melihat punggungnya dengan heran, melihat sekelilingnya sekali lagi. Segera, Valkyrie berbaris di pintu masuk.

“Thor!”

“Odin!”

Ketika Valkyrie mulai meneriakkan nama para Dewa, para prajurit berteriak dan berlari menuju para Valkyrie. Mereka memasuki barisan dan barisan di sisi Odin dan Thor sangat panjang.

“Tir!”

“Heimdal!”

Baris lain di depan Valkyrie juga menjadi panjang. Tae Ho perlahan bangkit dan kemudian menunggu nama Idun dipanggil, tetapi dia tidak bisa mendengarnya.

“Haruskah aku sedikit lebih dekat?”

Ada ratusan prajurit berbaris tapi setengah dari mereka berada di garis Odin dan Thor. Selain itu, mereka semua hormat dan menunggu giliran mereka sehingga tidak sulit untuk mendekati para Valkyrie.

Setelah melewati Valkyrie yang meneriakkan nama-nama Dewa, dia akhirnya bisa mendengar nama yang dia inginkan.

“Idun~ Idun~”

Itu adalah suara tanpa semangat, tetapi dia jelas memanggil Idun.

Tae Ho mengalihkan pandangannya ke tempat suara itu berasal dan bisa melihat Valkyrie berambut merah yang duduk di sudut pada kotak karton.

Dia benar-benar cantik yang bahkan bisa mengalahkan Valkyrie lainnya, tetapi dia memiliki ekspresi yang membosankan. Dia sedang mengunyah cabang pohon willow dan postur duduknya juga jorok.

Selain itu, dia adalah satu-satunya Valkyrie yang tidak memiliki siapapun di barisannya.

Dia merasa tidak nyaman tentang itu tetapi dia tidak bisa berbuat banyak. Tae Ho mendekati si Valkyrie.

“Apa yang kau mau?”

Ketika Tae Ho mendekat, Valkyrie mengerutkan kening dan menanyainya. Sepertinya dia benar-benar bertanya.

“Um, aku dari legiun Idun.”

“Hah? Ada pendatang baru?”

Valkyrie itu hanya berkedip seolah dia terkejut. Setelah itu, dia berdiri dan membuka gulungan kecil.

“Wow, benar.”

Tae Ho tanpa sadar menutup matanya dengan erat. Kemudian, sang Valkyrie meletakkan gulungan itu di pinggangnya dan kemudian menepuk bahu Tae Ho dengan wajah canggung.

“Ya. Bagaimanapun. Semangat.”

Mengapa mereka terus menghiburnya?

Tae Ho membuka matanya alih-alih mengajukan pertanyaan. Valkyrie yang tampak lesu, tersenyum dan berkata, “Aku Heda.”

“Aku Lee Tae Ho.”

Dia bertanya-tanya apakah dia akan menunjukkan ekspresi yang mirip dengan Bjorn, tapi dia sepertinya menerimanya dan mengangguk.

“Baiklah, kalau begitu kita pergi?”

Heda mendorong kotak yang dia duduki dengan kakinya dan buru-buru bertanya pada Tae Ho.

“Um, apakah tidak ada orang lain?”

Jumlah prajurit yang dikumpulkan di aula berjumlah ratusan. Tapi Tae Ho adalah satu-satunya milik legiun Idun di antara mereka?

Tentu saja, melihat ekspresi Heda, sepertinya itu benar. Namun, dia masih ingin memastikan itu. Heda menjawab dengan ekspresi tulus.

“Ya. Kau yang terakhir. Tapi kau juga agak aneh. Apa yang kau pikirkan ketika kau ingin datang ke legiun kami?”

“Ya? Ingin?”

Sebuah keinginan. Jadi itu bukan tugas yang dipaksakan?

Mendengar pertanyaan Tae Ho, Heda memiringkan kepalanya dan kemudian tersenyum cerah.

“Ah, kau komidi putar? Yah, namamu agak aneh.”

“Um, apa maksudmu?”

“Biasanya, mereka memasuki legiun Dewa yang mereka sembah ketika masih hidup. Itu sebabnya legiun kami selalu kekurangan anggota, karena Idun bukan Dewa Pertempuran. Prajurit apa yang menyukai pertempuran kita, kan? Wow sekarang setelah kupikirkan, sudah berapa lama sejak pendatang baru memasuki legiun kita?”

Heda memandang Tae Ho seolah itu luar biasa.

Tae Ho merasa sangat murung setelah mendengar perkataan ‘pendatang baru’ dan ‘lama’.

“Omong-omong, orang-orang yang tidak menyembah Dewa tertentu memutar komidi putar. Um, selamat datang. Jadi bergembiralah.”

Heda menepuk bahu Tae Ho sekali lagi.

“Aku ingat masa lalu.”

Tim game pro yang pertama kali dimasukinya benar-benar selokan.

“Hei, hei. Berhentilah menatap dan merasa sangat sedih. Ayo pergi.”

Heda berbicara dengan ceria dan kemudian menarik tangan Tae Ho. Ketika dia diseret olehnya, mereka keluar dari aula dan melihat pelabuhan yang memiliki banyak kapal.

“Kami naik kapal ke sini untuk pergi ke legiun masing-masing.”

Begitu Heda selesai menjelaskan, para Valkyrie dan para prajurit berdatangan.

“Prajurit Odin! Ikuti aku!”

“Ayo pergi! Untuk Thor!”

Valkyrie, yang memiliki disiplin militer yang hebat, memimpin para prajurit dan naik ke kapal. Valkyrie lain yang memiliki banyak anggota memiliki puluhan anggota, dan yang memiliki beberapa anggota hanya memiliki sekitar sepuluh anggota.

‘Aku setidaknya akan bepergian dengan nyaman karena tidak ada orang lain.’

Dia berpikir agak positif ketika Heda menarik tangannya lagi.

Di ujung pelabuhan hanya ada satu perahu kayu di sebelah kapal-kapal yang berjejer.

“Hei, cepat.”

Heda membuat gerakan tangan setelah melompat ke kapal. Tae Ho memandangi kapal yang ada di sebelah mereka bukannya langsung naik.

“Kita tidak memiliki banyak anggota. Jadi untuk apa kita membutuhkan kapal besar?”

Jawaban Heda masuk akal. Pada akhirnya, Tae Ho naik perahu kayu.

“Apa kau ingin merokok? Kau terlihat seperti membutuhkannya.”

Heda tersenyum sambil meraih dayung dan kemudian menyentuh kotak yang ada di sebelahnya dengan kakinya. Di dalamnya ada kantong tembakau dan pipa.

“Kami akan berangkat!”

Suara terompet klakson meledak dengan teriakan besar. Kapal-kapal besar berangkat satu per satu, mulai dari yang di kiri.

Heda mengisi pipa dengan tembakau, baik untuk diberikan kepada Tae Ho atau untuk merokok sendiri.

“Hei, tidak masalah. Kami juga memiliki satu poin kuat yang bukan kekurangan dibandingkan dengan yang lain.”

Meski begitu, itu masih legiun Dewa, jadi berkat juga akan ada.

“Apa itu?”

Saat Tae Ho bertanya sedikit berharap, Heda memasukkan pipa ke mulutnya dan berkata,

“Itu adalah……”
Load comments