Martial Peak 100

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Chapter 100: Aura Iblis Di Mana-Mana

Sama seperti Nu Lang menyusun rencananya, Yang Kai tiba-tiba berhenti di jalurnya dan dia mengerutkan alisnya, muncul seolah-olah dia tenggelam dalam pikirannya.

Saat berikutnya, raungan terdengar. Dan dari dalam kegelapan, kecemerlangan panas berapi meledak. Ini membuat Nu Lang takut dan dia menjadi bingung.

Melihat Yang Kai, dia melihat bahwa tubuh bagian atasnya diselubungi cahaya yang mengamuk dalam bentuk api.

Itu bukan nyala api yang sebenarnya, melainkan apa yang terlihat seperti Yang Qi ketika telah mencapai tingkat konsentrasi tertentu. Qi Yuan panas api membakar Yang Kai, mengirimkan gelombang panas ke lembah gunung. Yin Qi bereaksi seolah-olah telah memenuhi mimpi terburuknya, karena tidak bisa lagi mengembun di sekitar daerah yang dipengaruhi oleh Yang Qi.

Karena cahaya dari Yuan Qi yang menyala, seluruh tubuh bagian atas Yang Kai menjadi tidak jelas. Itu memurnikan dan mengikat otot-ototnya, tampak tidak terkendali saat menyebar ke seluruh tubuh.

Kedua tinjunya berdarah dan rusak; dia memiliki luka panjang tiga puluh sentimeter di perutnya, yang masih berdarah. Tubuhnya yang babak belur meneror untuk dilihat; kedua matanya juga berubah merah. Dia tampak mirip dengan seekor binatang buas yang memancarkan aura dengan jumlah haus darah dan kegilaan yang tak ada habisnya.

Aura yang benar-benar iblis!

Wajah Nu Lang turun ketika dia buru-buru mengambil beberapa langkah ke belakang dan berteriak, “Berserk magic?”

Dia berpikir bahwa selama pertarungan, Yang Kai kehilangan kendali atas Yuan Qi-nya dan membiarkan Yuan Qi-nya mengendalikan pikirannya.

Tapi, bukankah seharusnya situasi ini hanya terjadi ketika seorang praktisi mencapai Tahap Qi Transformation? Dia hanya seorang praktisi Tahap Initial Element, jadi bagaimana ini bisa terjadi padanya?

“Berserk magic?” Memiringkan kepalanya, Yang Kai melihat dengan ragu. Meskipun matanya menunjukkan bekas amarah, dia tetap memasang ekspresi dingin dan acuh tak acuh, seperti dia sama sekali tidak diracuni oleh berserk magic. “Imajinasimu cukup kecil, ya.”

Menyelesaikan pernyataannya, Yuan Qi di seluruh tubuhnya surut. Tidak ada lagi kecemerlangan luar biasa yang dipancarkan oleh api, mereka menyusut kembali sampai hanya menutupi dua tangannya, melapisi mereka dengan lapisan Yang Yuan Qi yang menyala

Dari penampakannya, tampak seolah kedua tinju itu menggenggam dua api kecil yang menyala-nyala; Meskipun nyala api goyah, tapi tetap menyala dengan intensitas yang tak tertandingi.

“Kau masih sadar?” Bingung, Nu Lang memandang ke arah Yang Kai saat dia mencari bagian manusia di matanya. Tapi dia kecewa karena, di dalam kedua mata merah itu, dia tidak dapat menemukan jejak kemanusiaan atau emosi manusia. Hanya haus darah yang gila dan rasa lapar yang membara di dalam.

[Seharusnya tidak begitu. Bagaimanapun juga, itu adalah gejala berserk magic; di matanya, tidak ada jejak kemanusiaan yang tersisa. Jadi kenapa dia masih bisa berpikir?]

Mengambil langkah maju, Yang Kai memperpendek jarak di antara mereka. Langkah ini menyebabkan jarak di antara mereka untuk menutup sangat cepat. Ini menyebabkan Nu Lang menjadi pucat karena ketakutan karena kecepatan Yang Kai telah mencapai tingkat yang menakutkan.

Dengan tergesa-gesa ia melangkah mundur sambil memukul dengan tangan berbentuk cakar dalam upaya putus asa untuk menghentikan gerak maju Yang Kai.

Tinju terbakar Yang Kai bergegas untuk memenuhi serangan cakar itu. Di tengah suara siulan dari pukulannya, dia menabrak lima jari Nu Lang.

*Ka cha...* Sebuah suara retak terdengar dapat diikuti oleh jeritan mengerikan yang berasal dari Nu Lang. Setelah itu, seluruh tubuhnya terlempar dan, ketika dia mendarat di tanah, lima denyut rasa sakit bisa dirasakan dari tangannya. Sejauh yang bisa diketahui Nu Lang, kelima jarinya bengkok dan tidak bisa digunakan lagi.


Ada luka bakar di seluruh tangannya dan semua tulangnya patah!

Tidak hanya itu, ada juga Yuan Qi yang sangat keras, kuat, dan membakar yang menyerang tubuhnya, membakar meridian dan aliran darahnya.

Nu Lang tidak berani menghabiskan waktu dengan cepat dan menggunakan tangannya yang lain untuk menghentikan invasi Yuan Qi di lengannya yang cacat.

Saat dia selesai melakukan ini, secercah cahaya melintas melewati matanya. Melihat ke atas, dia melihat Yang Kai sekali lagi tiba di sisinya dan kepalan tangannya terbakar lebih terang.

Bagaimana mungkin Nu Lang berani terus bertarung? Baru sekarang, Nu Lang menyadari, bahwa dengan kultivasinya yang baru diperoleh pada tahap pertama Qi Transformation ia malah tidak mampu mengalahkan Yang Kai yang berada di Tahap Ketiga Initial Element.

Dengan menggunakan semua kekuatannya, Nu Lang buru-buru mundur dan secara bersamaan bersiul. Dalam peluit itu, ketakutan dan kengeriannya bisa terdengar saat peluitnya bergema di seluruh lembah.

Cahaya cemerlang muncul di kaki Yang Kai, mendorongnya pada kecepatan yang bahkan lebih besar dari sebelumnya, itu sangat cepat sehingga dia bahkan mengejutkan dirinya sendiri. Dengan mudah, dia menyusul Nu Lang dan melemparkan tinju dengan kejam ke punggungnya yang mundur.

*Peng, peng, peng...*

Menerima pukulan itu, tidak mungkin Nu Lang bisa melawan karena dia dipukuli sampai dia berkepala lumpur.

Setelah sekitar lima puluh langkah, Nu Lang menyadari bahwa dia tidak bisa melepaskan Yang Kai dan dalam sekejap, darahnya mendidih. Tiba-tiba berhenti, ekspresinya menjadi ganas saat dia berteriak, “Yang Kai jangan berani-beraninya mengganggu orang lain! Eagle Soars in the Sky! Bunuh untukku!”

Ini adalah keterampilan kelas paling kuat Nu Lang. Saat semua Yuan Qi-nya terkondensasi di tangannya, kedua tangannya bersilangan di depan tubuhnya melindungi dadanya. Kemudian ketika Yang Kai mendekat, mereka secara bersamaan menembak, merobeknya dari kedua sisi.

Semua kekuatan tahap pertama Qi Transformation melesat, ini adalah serangan yang bahkan Yang Kai tidak berani mengabaikannya. Wajah Yang Kai berubah, karena dia bisa merasakan kekuatan membunuh yang sangat besar yang ada di tangan itu.

Jika dia terkena cakar itu, Yang Kai takut dada ini akan tercabik-cabik.

Di tengah-tengah Yang Kai secara naluriah condong ke samping dan dengan berani menyerang dengan tinjunya yang berapi-api di wajah Nu Lang.

Kedua orang itu mempertaruhkan nyawa mereka, dan bisa dipastikan ini akan menjadi pertarungan terakhir mereka. Di medan perang, hanya ada hidup atau mati, seseorang akan berjuang mati-matian untuk bertahan hidup. Entah aku mati atau aku yang menang!

*Peng!*

Tinju Yang Kai bertabrakan dengan wajah Nu Lang, dan kelima organ indranya segera terdistorsi. Karena kekuatan tinju Yang Kai, Nu Lang terlempar mundur, terbang di udara beberapa kali sebelum mendarat di tanah dengan bunyi gedebuk yang keras.

*Shua!* Serangan cakar Nu Lang juga mendarat di tubuh Yang Kai. Tetapi bertentangan dengan apa yang dia harapkan, itu hanya meninggalkan sepuluh jejak berdarah; lima dangkal, sementara lima dalam.

Pada saat genting, keputusan Yang Kai untuk bersandar ke samping telah menyelamatkannya. Salah satu tangan Nu Lang sudah hancur dan patah sebelumnya, jadi Eagle Soars in the Sky-nya tidak bisa menunjukkan kekuatannya yang sebenarnya dan kekuatan di kedua tangannya tidak sama. Dengan perbedaan kekuatan, kecondongan Yang Kai menyebabkan kedua cakar tidak bisa mendarat pada saat yang sama; ini setara dengan menerobos serangan Nu Lang.

Pilihan pertarungan seperti ini sepenuhnya tergantung pada kecerdasan dan insting. Dalam panasnya pertarungan, Yang Kai tidak berpikir terlalu banyak, tidak perlu dikatakan, jenis metode pemecahan keterampilan ini benar-benar sempurna.

Sementara lingkungan dengan cepat menyelesaikan hasil duel ini akhirnya menjadi jelas. Terengah-engah, tubuh Yang Kai masih dikelilingi oleh aura jahat, sementara itu, Nu Lang seperti anjing mati, tergeletak di tanah. Darah menutupi wajahnya, dan dia mengarahkan tatapan beracun pada Yang Kai yang maju selangkah demi selangkah ke arahnya.

“Meskipun aku menjadi hantu, aku tidak akan melepaskanmu!” Kata Nu Lang penuh kebencian sambil menelan seteguk darah.


Menatapnya, Yang Kai mengangkat kaki dan tiba-tiba menginjak ke bawah.

“Ha ha...orang-orang Blood Battle Gang akan mendengar panggilanku...mereka akan datang untuk membunuh...” Sebelum Nu Lang bisa menyelesaikan kalimatnya, lehernya dihancurkan oleh Yang Kai dan hidupnya dihancurkan.

Lima orang Storm House, hasilnya: kekalahan total!

Dengan tenang berdiri diam, Yang Kai merasakan kondisi darahnya yang mendidih dan keinginan bertarungnya. Wajahnya, sedingin es, ketika dia merenungkan, memikirkan rencana yang sangat gila.
Load comments