Unlimited Project Works

23 Februari, 2019

Martial Peak 101

on  
In  
Chapter 101: Provokasi Mencolok

Teriakan panjang dan keras terdengar dari Yang Kai, cocok dengan penampilan seperti binatang buas yang haus darah. Teriakan Yang Kai dengan mudah mencapai awan; bergema terus-menerus di seluruh lembah gunung.

[Bajingan Blood Battle Gang datanglah dan bertarung denganku.] Ini adalah seruan untuk berperang, provokasi yang mencolok. [Aku di sini dan aku menunggumu.]

Ini adalah seruan untuk berperang, provokasi yang mencolok. [Aku di sini dan aku menunggumu.] [Aku di sini dan aku menunggumu.]

Dia tidak peduli jika kata-kata itu akan membuatnya kesulitan. Lagipula, sebelum Nu Lang tewas, dia juga menyerahkan posisinya dengan teriakan sekaratnya. Meskipun lembah gunung hanya mencakup area beberapa mil, di malam yang tenang dan sepi ini, kau dengan mudah dapat mendengar sedikit suara. Jadi orang-orang itu kemungkinan besar sudah bergegas ke arah mereka.

Pada saat ini pilihan paling aman adalah meninggalkan daerah itu. Setelah berjuang tiga pertempuran, satu demi satu dan menewaskan lima orang, Yuan Qi Yang Kai sudah habis. Sementara tubuhnya juga telah menerima banyak luka; ringan dan serius. Bagaimana dia bisa menghadapi orang-orang dari Blood Battle Gang dalam keadaan ini?

Meninggalkan tempat itu dan memulihkan kekuatannya sebelum menemukan kesempatan untuk menyingkirkan mereka, tanpa diragukan lagi adalah pilihan terbaik.

Tapi Yang Kai tidak bisa pergi, dia tidak mau pergi. Alasannya karena kekuatannya telah mencapai puncaknya, dan jika dia pergi, hatinya akan menjadi enggan terhadap gagasan melawan lawan yang lebih kuat. Dia telah memutuskan bahwa dia akan menjalani hidupnya dengan keinginan tak tergoyahkan; jika bukan karena kegigihannya, dia hanya akan menjadi orang biasa di Tahap Keempat Initial Element.

Dengan musuh bergerak menuju Yang Kai dengan kecepatan penuh, mereka tiba di lokasi dengan cepat, tapi, setelah melakukan itu mereka sangat terkejut.

Semua upayanya adalah untuk tujuan sederhana meninggalkan Xia Ning Chang waktu untuk bermeditasi dan pulih tanpa gangguan.

Kekuatan kelompok dari Blood Battle Gang ini jauh lebih tinggi daripada mereka yang berasal dari Storm House. Kebanyakan dari mereka adalah praktisi Separation and Reunion Boundary. Praktisi pada level ini dapat dengan mudah membunuh Yang Kai, seperti membunuh semut. Tapi kekuatan mereka saat ini sedang disegel oleh segel Nine Cloud Eight Locks, sehingga kekuatan mereka saat ini tidak bisa diperkirakan.

Mendengar teriakan Yang Kai, Xia Ning Chang membuka matanya tiba-tiba; hatinya yang dipenuhi dengan penyesalan akhirnya bisa rileks.

[Dia belum mati! Dia belum mati!]

Xia Ning Chang hampir ingin menangis.

Dia khawatir tentang keselamatan Yang Kai dan takut bahwa dia tidak akan pernah kembali dan dia akan kehilangan Yang Kai selamanya. Kekuatannya terlalu rendah dan pihak lawan memiliki banyak orang; bagaimana mungkin dia bisa melawan mereka semua?

Setelah Yang Kai pergi, Xia Ning Chang terus-menerus menyesal membiarkannya pergi dan memarahi dirinya sendiri; meratapi kenyataan bahwa dia mempertaruhkan nyawanya untuknya, tapi dia tidak bisa membantu sama sekali. Namun melihat kondisinya sendiri, yang bahkan belum stabil, dia tidak bisa berbuat apa-apa. Ketika Yang Kai berjalan keluar, dia tidak bisa menghentikannya.

Karena dia adalah orang yang membawanya ke tempat ini, melibatkannya dalam situasi yang mengancam jiwa, Xia Ning Chang merasa bersalah. Dia wanita yang begitu polos dan menempatkan semua kesalahan di pundaknya; dia bahkan tidak mempertimbangkan kemungkinan bahwa orang-orang dari Blood Battle Gang dan Storm House ada di sini untuk mengejar Yang Kai.

Dengan kata lain, penyebab utama seluruh kekacauan ini adalah Yang Kai.

Tetapi, pada saat itu Xia Ning Chang akhirnya merasa lega, karena Yang Kai aman dan suaranya berisi jejak kegembiraannya bersama dengan keinginan yang tak kenal takut untuk terlibat dalam pertempuran.

Meskipun dia tidak tahu apa yang dia hadapi saat ini, Xia Ning Chang berpikir bahwa dia hanya bisa mencoba memulihkan kekuatannya sesegera mungkin dan kemudian pergi dan membantunya...menyelamatkannya.

Di sisi lain lembah gunung, baik Wen Fei Chen, yang bergegas untuk melepaskan Yin Qi dari Nine Cloud Eight Lock dan Long Hui mendengar teriakan Yang Kai.

Ketika dia mendengar suara itu, alis Wen Fei Chen berkerut, konsentrasinya pecah dan dia memuntahkan seteguk darah.

“Binatang itu!” Wen Fei Chen mengutuk dengan marah, karena dia berada di saat yang genting ketika dia menjadi gelisah oleh teriakan; sebagai hasilnya, ia bahkan menerima cedera internal.

“Tuan Wen, bagaimana proses pembatalan segelnya?” Long Hui bertanya sambil khawatir.

Wen Fei Chen menggelengkan kepalanya perlahan. “Itu tidak terlihat terlalu bagus. Segel ini telah melampaui harapan dan pengalamanku. Aku tidak tahu Murid siapa dia, atau bagaimana dia bisa mengatur segel yang begitu kuat.”

Tiga rantai Yin Qi tidak hanya mengunci aliran Qi-nya di meridiannya tetapi juga mengunci Dantiannya. Ini menyebabkan kekuatannya hanya mencapai setinggi Tahap Ketiga Qi Transformation. Dan karena konsumsinya beberapa saat yang lalu, ia turun lagi beberapa tingkat.

Wen Fei Chen marah dan dia berharap bisa membunuh Yang Kai dan wanita itu berulang kali. Ahli True Element Fifth boundary secara tak terduga telah ditipu oleh dua junior itu. Kapan dia pernah mengalami rasa malu seperti itu?

“Tuan Wen kau tidak perlu khawatir. Baru saja dia berani mengekspos dirinya sendiri, jadi dia pasti akan mati.” Long Hui tampak cukup percaya diri; sudut mulutnya bahkan menyeringai.

Wen Fei Chen diam karena dia tahu arti teriakan Yang Kai. Teriakan itu bukan teriakan putus asa dari seseorang yang menemui ajalnya melainkan itu adalah teriakan yang mengandung keinginan besar untuk bertarung.

[Dia hanya Murid Tahap Keempat Initial Element yang lemah, kenapa dia berperilaku begitu liar?]

Karena ini, Wen Fei Chen berpikir ada sesuatu yang tidak beres, tapi dia tidak membawa masalah ini ke hati, berpikir bahwa Yang Kai dalam keadaan kebinatangan, jadi toh itu tidak masalah; bagaimanapun juga dia akan mati.

 

Di lembah gunung, setiap orang memiliki pemikiran yang berbeda mengenai situasi ini, sementara di luar lembah gunung ada seorang pria tua yang terbang cepat di udara.

Pria tua itu terengah-engah dengan fluktuasi Yuan Qi yang bisa dirasakan darinya; menyembunyikan kekuatan sejatinya tapi masih mempertahankan kecepatan tinggi

Dalam sekejap mata, ia mampu menempuh jarak lebih dari 300 meter.


Pria tua itu tampak sangat khawatir dan cemas. Menatap langit, dia merasa sangat menyesal.

“Salah, ada yang salah. Anakku, kau membuka segel sebelum waktunya.” Pria tua itu bergumam sambil berlari ke depan.

Pria tua ini adalah Bendahara Contribution Hall, Meng Wu Ya.

Sambil menggumamkan ini, Meng Wu Ya merasa sangat malu. Dia benar-benar kehilangan muka seluruh keluarganya. Malam itu dia dengan sungguh-sungguh berusaha meyakinkan muridnya untuk tidak datang ke tempat ini di mana Nine Yin Dew Crystals berkumpul. Promosi ke True Element Boundary tidak ada hubungannya dengan pengumpulan Nine Yin Dew Crystals. Pada saat itu Xia Ning Chang juga setuju seperti anak yang pintar dan pengertian.

Itu telah menyebabkan Meng Wu Ya menjadi senang; Xia Ning Chang juga telah menyiapkan banyak hidangan dan juga beberapa pot anggur yang enak pada saat itu. Di satu sisi, Meng Wu Ya makan dan minum sambil di sisi lain tak mempercayai Yang Kai. Dia mengatakan padanya untuk tinggal sejauh mungkin darinya.

Meng Wu Ya telah melihat dengan matanya sendiri bahwa Muridnya sangat memperhatikan Yang Kai. Meskipun itu bukan pada tingkat cinta antara seorang pria dan seorang wanita, itu adalah jenis perlakuan yang penuh kasih. Ini bukan pertanda baik dan membuat Meng Wu Ya ingin mengurangi cinta ini pada tahap pemula ini.

Selama bertahun-tahun, muridnya yang tersayang selalu cerdas dan patuh. Meng Wu Ya merasa dia seperti harta karunnya dan tidak ingin ada yang mendekatinya. Dia selalu takut padanya karena pikirannya sangat polos dan dia bahkan tidak mengerti bahwa ada orang yang jahat.

Meng Wu Ya khawatir jika Yang Kai memiliki niat jahat, apa yang akan dia lakukan jika murid kesayangannya dibujuk olehnya? Masa muda, saat itulah cinta selalu bodoh. Begitu muridnya dibujuk, itu akan menjadi masalah yang sulit untuk diurus.

Jadi, Meng Wu Ya menyembunyikan niat jahat terhadap mereka, kulitnya tebal dan dia selalu orang yang tak tahu malu. Meskipun dalam hatinya dia malu, di mulutnya, dia selalu memiliki kata-kata buruk untuk Yang Kai; bahwa dia bernafsu, dia adalah orang yang tidak punya hati, kepalanya selalu dipenuhi dengan pikiran-pikiran tidak bermoral, dia adalah orang jahat, dll.

Meng Wu Ya juga telah mengucapkan kata-kata peringatan terhadap Xia Ning Chang, dia dengan serius mengatakan kepadanya bahwa “Orang seperti ini seharusnya tidak dihormati dan harus melangkah sejauh mungkin.”

diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: