Unlimited Project Works

23 Februari, 2019

Martial Peak 114

on  
In  
Chapter 114: Kekalahan Wen Fei Chen

Dalam pertarungan antar pakar, kemenangan biasanya diputuskan dalam sekejap.

Kematian Long Hui jelas menyebabkan riak di dalam hati Wen Fei Chen, menciptakan celah bagi Xia Ning Chang.

Bagaimana mungkin Xia Ning Chang melewatkan kesempatan ini? Matanya berkilau, tangan berkedip, serangan pembunuhannya diluncurkan.

Merasakan firasat buruk, Wen Fei Chen buru-buru memasang pertahanan. Sayangnya dia tidak bereaksi tepat waktu, jadi dia menderita beberapa luka di dadanya.

Sebelum Wen Fei Chen bahkan bisa mengirim serangan balasannya sendiri terhadap Xia Ning Chang, Yang Kai telah bergerak. Membawa mayat Long Hui di depannya, dia melakukan serangan diam-diam dari bawah ketiak Long Hui dengan tinju berkobar.

Tepat pada waktunya, Xia Ning Chang semakin menekan Wen Fei Chen.

Terjebak dalam formasi penjepit, postur Wen Fei Chen sangat bingung dan berantakan. Dia berada dalam situasi yang sangat lengket.

Dengan kekuatannya saat ini, dia tidak punya cara untuk berurusan dengan Xia Ning Chang, tapi berurusan dengan Yang Kai adalah masalah yang berbeda. Sayangnya, dia dengan keji menggunakan mayat Long Hui sebagai perisai. Tidak peduli berapa banyak ratusan metode yang dimiliki Wen Fei Chen, dia tidak bisa menggunakan satu pun karena ini.

Untuk melukai Yang Kai, pertama-tama dia harus menghancurkan mayat Long Hui, yang jelas tidak ingin dia lakukan!

“Kau bocah tak tahu malu!” Wen Fei Chen meraung sangat marah. Sambil menghalangi serangan keduanya, ia juga terus mengamuk. “Orang mati harus dihormati! Dengan memperlakukan mayat Tuan Muda Long dengan cara ini, bukankah kau takut kau akan menderita murka Surga?”

Yang Kai hanya mengejek. “Orang yang harus menderita murka Surga adalah kau! Jika kalian tidak memaksakan sejauh ini, akankah meluas sampai begini?”

Bantahannya membuat Wen Fei Chen terdiam. Apa yang dia katakan benar. Satu-satunya alasan mengapa orang-orang ini datang ke lembah gunung ini adalah untuk mencari harta karun surgawi, tanpa memprovokasi siapapun. Sementara kelompoknya mengejar mereka dari jauh untuk membunuh mereka, tindakan yang benar dari yang kuat menggertak yang lemah. Apa haknya untuk mengkritik mereka?

Di tengah kebingungan, Yang Kai mengambil kesempatan untuk akhirnya mendaratkan pukulan. Sementara Wen Fei Chen menyibukkan diri membela Xia Ning Chang, Yang Kai berhasil mendaratkan pukulan di pinggangnya.

Pengaktifan Yang Liquid, sepuluh tetes digunakan sekaligus, langsung jatuh.

Wen Fei Chen mengerang, buru-buru mundur. Guncangan dan kekhawatiran besar terlihat di wajahnya, saat dia menatap Yang Kai.

Dia telah menyadari bahwa serangan anak muda ini jauh lebih ganas daripada serangan wanita itu, dan banyak lapisan juga! Panas Yang Qi segera melonjak ke tubuhnya, sementara lubang berdarah telah muncul di tubuhnya. Meskipun lukanya tidak terlalu serius, tetap saja tidak dangkal.

Mengerutkan kening, Yang Kai menyadari bahwa dia masih kurang ketika menghadapi ahli ini di True Element boundary. Sepuluh tetes Yang Liquid telah digunakan, tapi itu masih belum cukup untuk menembusnya!

True Qi dalam tubuh ahli True Element boundary benar-benar memiliki kemampuan pertahanan yang lebih baik daripada Yuan Qi.

“Hati-hati Adik Junior!” Xia Ning Chang tiba-tiba berteriak.

Pada contoh yang sama, Yang Kai melihat bahwa niat membunuh liar telah muncul di mata Wen Fei Chen saat ia melemparkan dirinya.

Akhirnya dia telah mencapai batasnya, dia teramat marah. Atau apakah dia benar-benar menikmati pelecehan? Perlahan, sudut mulut Yang Kai terbalik dengan senyum yang sangat menyeramkan.

Dia tahu bahwa sekali dia menggunakan Yang Liquid, Wen Fei Chen lalu akan menargetkannya; meskipun kultivasinya di bawah Xia Ning Chang, kekuatan yang bisa dia gunakan jauh lebih kuat darinya.

Jika dia adalah Wen Fei Chen, dia akan melakukan hal yang sama.

[Semuanya ada dalam perhitungannya!]

Menghadapi serangan Wen Fei Chen, Yang Kai tidak mundur. Sebaliknya, dia dengan cepat menutup jarak.

“Jangan!” Xia Ning Chang berteriak. Tapi keduanya maju dengan kecepatan tinggi, jadi itu benar-benar mustahil.

“Bocah busuk!” Nada Wen Fei Chen sangat keras, tidak repot-repot untuk menyembunyikan niatnya. Mengangkat tangannya, dia langsung menampar Yang Kai.

Menarik napas dalam-dalam, Yang Kai segera menegangkan semua ototnya, memutar Yuan Qi-nya hingga batasnya. Tulangnya berderit; peningkatan cepat dalam tingkat energinya mengubah kulitnya menjadi warna merah gila.

“Hong!” Telapak tangan Wen Fei Chen telah mendarat langsung di mayat Long Hui.

Seperti semangka, meledak, mengubah Long Hui menjadi daging cincang. Ini mengungkapkan Yang Kai yang sebelumnya bersembunyi di baliknya.

Menyusul setelah itu, telapak tangan lain dikirim menargetkan Yang Kai yang tak berdaya!

Saat ini ditampilkan pada wajah kedua pria itu senyum yang sangat mendalam.

Di bawah tatapan ngeri Xia Ning Chang, serangan sederhana mendarat di dada Yang Kai.

Sangat jelas bahwa dada Yang Kai telah menyerah, dibuktikan dengan suara tulang yang retak. Yang Kai memuntahkan seteguk darah, yang dengan cepat berubah menjadi kabut berdarah yang mendarat di Wen Fei Chen di dekatnya.

Bagaimana Wen Fei Chen bisa mentolerir seteguk darah di wajahnya? Sosoknya berkedip-kedip, dia segera menghindar.

Tapi sebelum dia bisa menarik tangannya dari dada Yang Kai, dia melihat bahwa meskipun ada rasa sakit di wajah Yang Kai, dia memberinya senyum sinis.

*Pa...* terdengar. Tangannya mencengkeram erat ke pergelangan tangan Wen Fei Chen, dia menarik napas kasar dengan mata merahnya yang membanjiri dirinya. “Dasar kau keparat!”

Wajah Wen Fei Chen langsung berubah! Dia tidak akan pernah menduga bahwa daya tahan bocah ini akan sekuat ini. Atau bahwa kemampuan pertahanan Yuan Qi-nya akan setinggi ini. Meskipun serangannya telah menyebabkan Yang Kai menerima luka serius, itu tidak bisa membunuhnya.

Tapi meski begitu, jika orang biasa mampu menahan serangannya, mereka tidak akan bisa memberontak, jadi bagaimana Yang Kai masih bisa menggunakan kekuatan begitu banyak? Dia benar-benar meraihnya dan tidak melepaskannya? Berapa banyak kekuatan yang dia butuhkan agar ini terjadi?

“Lepaskan aku!” Mengangkat tangannya, Wen Fei Chen bersiap untuk memukul Yang Kai.

Bagaimana mungkin Xia Ning Chang memberinya kesempatan ini? Dalam kemarahannya, rambutnya yang indah mengepul di sekelilingnya saat dia mengumpulkan semua Yin Qi dalam radius sepuluh kaki. Tiba-tiba kerucut es berkilauan muncul di depannya sebelum langsung menuju Wen Fei Chen.

Sebelum tangan Wen Fei Chen bisa jatuh, itu ditembus oleh kerucut es, yang membuatnya melolong kesakitan saat darah mulai mengalir keluar.

“Aaaahh!!!!” Tiba-tiba Yang Kai mengeluarkan lolongan yang sangat keras dan kebinatangan saat energi Yuan Qi yang mengamuk meletus dari tubuhnya, menjadi semakin keras.

Fluktuasi Qi Tahap Initial Element puncak yang selalu stabil, tiba-tiba, di bawah tekanan konstan dan energi mengamuk, memungkinkannya untuk melakukan terobosan ke tahap berikutnya.

Tahap Qi Transformation!

Ini bukan benar-benar Tahap Qi Transformation. Ini hanya fluktuasi Qi dari Tahap Qi Transformation.

Tapi saat ini Yang Kai, dalam hal kekuatan, tidak sebanding dengan yang lain!

Merasakan perubahan Yang Kai, Wen Fei Chen seperti balok es. Dengan mengerahkan semua kekuatannya, dia berusaha menarik tangannya tetapi akhirnya tidak mampu melakukannya. Lengannya yang lain memiliki lubang baru milik Xia Ning Chang. Dengan faktor-faktor ini dan rasa sakitnya, itu membuatnya merasa semakin tidak stabil.

*Ka cha.* Justru dari dorongan kekuatan inilah Yang Kai berhasil mematahkan pergelangan tangan Wen Fei Chen.

Karena kesepuluh jari itu terhubung ke jantungnya, bagaimana mungkin orang bisa tahan terhadap jenis rasa sakit ini? Bagaimanapun, Wen Fei Chen tidak bisa menahan rasa sakit lagi dan suara teriakannya bergema di seluruh lembah.

*Ka cha* lainnya terdengar. Teriakan Wen Fei Chen menjadi lebih tragis.

Yang Kai tersenyum sadis, ketika dia mematahkan lima jarinya sebelum menariknya ke posisi berlutut untuk mematahkan lengannya.

Selama ini, Xia Ning Chang tidak membuang waktu. Sangat prihatin dengan luka Yang Kai, dia tanpa ampun menyerang tubuh Wen Fei Chen.

diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: