Unlimited Project Works

23 Februari, 2019

Martial Peak 116

on  
In  
Chapter 116: Ciuman

Yang Kai panik.

Kejadian ini benar-benar di luar perkiraannya. Meskipun dia tahu, dari berbagai eksperimennya, bahwa dia mampu menyerap jenis energi lain selain Yang Qi dan menyimpannya di dalam tulangnya, dia tidak mengira itu akan terjadi tanpa dia secara aktif berusaha melakukannya. Tapi sekarang, dia telah menyerap setengah dari Nine Yin Dew Crystal? Belum lagi kecepatan yang dia lakukan cukup cepat.

Objek ini adalah sesuatu yang dibutuhkan Xia Ning Chang, jadi apa yang harus dia lakukan?

Memutar kepalanya, Yang Kai melihat dengan canggung. Tak tahu bagaimana menjelaskan apa yang baru saja terjadi, Xia Ning Chang sudah tiba di sisinya, membawa bersamanya, aroma alami.

Saat ini, pipi Kakak Senior Kecilnya berwarna merah cerah, ditambah dengan daun telinga yang berwarna merah sama. Bernapas dengan cepat, rasa malu bisa dengan jelas terlihat di dalam matanya yang jernih.

“Adik Junior...tolong tahan sebentar saja.” Berbicara tiba-tiba, Xia Ning Chang mengulurkan tangan dan membungkusnya di kepala Yang Kai. Lalu dia menarik kepalanya ke arahnya.

Tangannya agak dingin, tapi terasa kenyal, seolah tidak ada tulang di dalamnya. Mereka seperti kepingan salju musim dingin segar yang turun, memberi Yang Kai kedinginan.

Berdiri di ujung jari kakinya, Xia Ning Chang menutup matanya sementara bulu matanya yang panjang berkibar. Mengangkat kerudungnya, bibir batu permata merahnya yang berharga menutup mulut Yang Kai.

Dengan dua bibir yang lembut menekan ke harumnya sendiri, aroma manis dan memikat tercium di ujung hidung Yang Kai.


Yang Kai tertegun.

Pada saat itu, Yang Kai akhirnya menyadari alasan mengapa setiap kali dia bertanya tentang Nine Yin Dew Crystal, baik Bendahara Meng dan Xia Ning Chang menghindari pertanyaan dan sangat tidak mau menjawab.

Awalnya Yang Kai tak tahu akar dilema ini, tetapi semuanya tiba-tiba menjadi jelas.

Antara langit dan bumi, ada ribuan metode untuk mengumpulkan barang-barang. Setiap objek dengan kesadaran spiritual memiliki metode sendiri. Sementara metode pengumpulan Nine Yin Dew Crystal sebenarnya memikat dan manis ini!

Dua pasang bibir saling bertautan, menyebabkan napas Yang Kai menjadi lebih kasar. Dari tenggorokannya, sensasi terbakar mulai muncul; begitu panas sehingga bahkan Nine Yin Dew Crystal tidak bisa menekannya saat darahnya mendidih.

Xia Ning Chang berada dalam kondisi yang jauh lebih buruk. Setelah berciuman, dia berdiri di sana seperti patung Budha, tidak bergerak, sementara kulitnya merah darah. Belum lagi detak jantungnya terdengar seperti drum perang, saat dia berdiri di sana benar-benar bingung apa yang harus dilakukan.

Meskipun Yang Kai tidak tahu teori dan spesifik tentang cara menangkap Nine Yin Dew Crystal, setidaknya, dia tahu bahwa itu tidak akan tercapai jika tindakan mereka saat ini terus berlanjut.

Tidak berani tinggal, Yang Kai melingkarkan lengannya di pinggang ramping Xia Ning Chang dan menariknya ke pelukannya. Mengamankannya, dia membungkus lidahnya di sekitar kristal sebelum membuka mulutnya, dia kemudian mengirimkannya ke mulutnya.

Dirangsang oleh hawa dingin dari Nine Yin Dew Crystal, Xia Ning Chang berhasil mendapatkan kembali beberapa indranya. Mengetahui apa yang perlu dia lakukan, dia menerima kristal itu dan langsung menelannya.

Mencicipi rasa manis di ujung lidah mereka, kedua tubuh mereka saling menempel erat. Apalagi dengan tubuh bagian atas Yang Kai, menjadi semakin sensitif. Menjadi anak muda berdarah panas seperti dia, bagaimana mungkin dia bisa menanggung rangsangan jenis ini?

Pada dasarnya, dengan naluri, satu tangan melilit Xia Ning Chang, sementara tangan lainnya telah pergi ke pantat bulatnya, dengan lembut meremasnya.

Merasakan dua gundukan lembut di dadanya, kehangatannya, napas Yang Kai mempercepat. Dengan hati-hati dan penuh perhatian, dia melakukan manuver tangannya untuk hanya menggosok kedua gundukan batu giok elastis yang mengejutkan itu.

Erangan dipenuhi dengan kesenangan datang dari mulut Xia Ning Chang. Yang Kai bisa dengan jelas melihat mata tertutupnya terbuka sedikit, saat bulu matanya berkibar. Ketika dia menyadari bahwa dia sedang menatapnya, dia buru-buru melanjutkan.

Pernapasan kasar, interaksi tubuh, sentuhan lidah mereka dan kurangnya perhatian, menyebabkan pria dan wanita muda itu melupakan lingkungan mereka sepenuhnya. Masing-masing berpelukan erat, berharap mereka bisa bergabung satu sama lain.

Tiba-tiba, lidah Yang Kai mulai sakit, membuatnya berteriak kesakitan.

Mengambil kesempatan, Xia Ning Chang mendorong di dada Yang Kai. Menggigit ringan, dia melarikan diri dari pelukan Yang Kai.

“Kenapa kau menggigitku?” Yang Kai bisa merasakan bahwa lidahnya telah dipotong oleh gigitan, ketika sedikit darah menggenang di mulutnya.

Menggenggam tangannya bersama-sama, dada Xia Ning Chang naik-turun. Bernapas dalam-dalam, dia berusaha untuk menenangkan detak jantungnya yang berdetak kencang, sebelum merespons setelah beberapa saat. “Maafkan aku. Untuk menyuling Nine Yin Dew Crystal, aku butuh sedikit Yang murni bawaanmu Qi atribut Yang dan sedikit darah lidahmu!”


Untuk menundukkan Nine Yin Dew Crystal yang benar-benar membutuhkan Qi atribut Yang murni! Semakin murni semakin baik, dan karena Yang Kai berkultivasi True Yang Secret Art, ia adalah kandidat terbaik.

Dan untuk menyulingnya, kau membutuhkan Qi atribut Yang bawaan alami dan darah lidah.

Bawaan alami Yang Qi adalah sesuatu yang tidak bisa dikultivasi. Itu adalah sesuatu yang lahir dari semua laki-laki. Saat lahir, laki-laki dilahirkan dengan energi misterius, dan sampai mereka memiliki hubungan intim dengan perempuan, itu akan tetap ada. Meskipun itu hilang, itu tidak akan mempengaruhi mereka.

Tetapi energi ini diperlukan pada waktu-waktu tertentu; contohnya adalah situasi seperti ini.

Panas sebelumnya yang dirasakan Yang Kai, energi yang menyelimuti dinginnya Nine Yin Dew Crystal, adalah bawaan alami Yang Qi.

Itu juga alasan mengapa Bendahara Meng berkeras mengetahui apakah Yang Kai adalah perjaka atau tidak. Hanya anak laki-laki perjaka yang masih memiliki Yang Qi bawaan alami mereka, dan hanya darah lidah anak laki-laki perjaka yang dapat digunakan dalam memurnikan Nine Yin Dew Crystals.

Mendengar Xia Ning Chang mengatakannya, Yang Kai menyentuh mulutnya dan menjawab dengan serius. “Jadi seperti ini. Cukup? Kalau belum cukup, aku masih punya lebih banyak.”

[Bukankah itu hanya beberapa tetes darah dari lidah?]

Malu melampaui kepercayaan, Xia Ning Chang hanya ingin bersembunyi di beberapa lubang. Mengangguk kepalanya dengan kuat, katanya. “Cukup! Satu tetes sudah cukup!”

“Oh.” Yang Kai hanya bisa membalas dengan kekecewaan. Mengingat sentuhan lidahnya dan perasaan tubuhnya, dia hanya bisa menghela napas. Ini adalah pertama kalinya dia memiliki hubungan yang begitu dekat dengan seorang wanita.

“Kakak Senior Kecil...” Yang Kai memanggil dengan ragu, matanya penuh gairah yang membara.

Xia Ning Chang segera menjadi panik, bagaimana mungkin dia tidak bisa mendengar keinginan Yang Kai yang mendasarinya?

Menjawab segera, “Kau masih terluka, jadi kau harus fokus pada penyembuhan. Aku juga perlu menyuling Nine Yin Dew Crystal.”

“Oh!” Yang Kai ingat kata-kata yang pernah diucapkannya. Begitu mereka mendapatkan Nine Yin Dew Crystal, jika mereka tidak menyulingnya dalam waktu dua jam, itu akan hilang.

“Itu benar, benda ini...” Tepat ketika Yang Kai hendak memberitahunya bahwa dia telah menyerap setengah dari energi, dunia di sekitarnya mulai redup. Kehilangan kekuatan, Yang Kai runtuh ke tanah, kesadarannya dengan cepat memudar.

“Adik Junior!” berteriak keras, Xia Ning Chang pergi untuk menyokongnya. Khawatir, dia memeriksa denyut nadinya, ekspresinya memucat dengan cepat.

Dia telah menemukan bahwa nadinya sangat lemah; daya tahannya sangat rendah. Belum lagi bahwa Yuan Qi-nya telah habis. Dia seperti lampu minyak yang sangat kering.

Ini bukan masalah kecil, hati kecil Xia Ning Chang hampir layu.

[Bagaimana bisa seperti ini? Dia baik-baik saja semenit yang lalu, dan saat itu dia sedang melakukan...bagaimana dia bisa pingsan tanpa tanda?]

Tapi karena pemeriksaan ini, Xia Ning Chang bisa memahami sepenuhnya cedera yang dialami Kai.

Luka di perut dan pundaknya tidak perlu disebutkan, karena sudah dirawat dan dibungkus sebelumnya. Tapi karena pertempuran, luka-lukanya telah terbuka sekali lagi, dengan darah mengalir deras. Yang paling serius adalah yang ada di dadanya. Lima tulang rusuknya patah, sementara sebagian dadanya runtuh, jelas itu telah melukai paru-parunya. Serangan Wen Fei Chen, telah menahan amarahnya, jadi bagaimana mungkin itu ringan?

diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: