Back to top

Martial Peak 119

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 119: Kembali Ke Gerbang Utama

“Mereka berasal dari Blood Battle Gang dan Storm House.” Ekspresinya serius, Yang Kai menceritakan peristiwa malam itu, kurang lebih akurat. Adapun informasi mengenai kemenangannya atas sembilan orang, ia secara alami akan menghindari faktor-faktor penting dan memikirkan aspek-aspek sepele untuk mengabaikan apa yang terjadi. Prestasi ini terlalu tidak masuk akal, dan jika dia mengatakannya dengan keras, Pak Tua Meng mungkin tidak akan mempercayainya; mungkin tidak mengatakannya sama sekali.

Mendengarkan Yang Kai, Meng Wu Ya menjadi sangat marah.

Butuh beberapa saat untuk Yang Kai menyelesaikan menceritakan peristiwa yang telah terjadi.

Mengangguk kepalanya, Meng Wu Ya bertanya, “Dengan kata lain, pelaku utamanya adalah kau. Tapi siasat adalah Long Hui yang itu, kan?”

“En. Memang aku yang melibatkan Kakak Senior Kecil.” Mengangguk-angguk, Yang Kai mengakui.

“Meskipun kau adalah penyebab utamanya, kau tidak bersalah. Selanjutnya, Xia Ning Chang tidak terluka, jadi kau tidak perlu bersalah.” Pertama menghiburnya sebelum meledak dalam tawa dingin, “Blood Battle Gang, Long Zai Tian! Pak tua ini memiliki dendam untuk diselesaikan denganmu!”

Ketika dia melihat tatapan berbahaya di mata Meng Wu Ya, Yang Kai tahu bahwa masalah yang sangat merepotkan tengah menunggu Long Zai Tian.

Adapun hal-hal yang berkaitan dengan latar belakang dan kultivasi Pak Tua Meng, Yang Kai tidak bisa mengetahui atau memahaminya sedikit pun. Tetapi, dia tahu bahwa dia bukan keturunan biasa. Padahal, jika dia benar-benar menimbulkan masalah dengan Long Zai Tian, Yang Kai akan benar-benar senang melihatnya, tetapi tidak berlebihan.

Yang Kai selalu percaya bahwa seseorang harus membalas dendam secara pribadi. Jika Long Zai Tian jatuh di bawah tangan Meng Wu Ya, maka dia tidak akan bisa membalas dendam.

Tapi jika itu benar-benar terjadi, Yang Kai tidak akan dikejar-kejar. Dia bisa merasakan bahwa Meng Wu Ya benar-benar marah kali ini. Api di dalam hatinya, tanpa mengipasi, itu tidak akan terbakar.

Tinggal di kedai minum selama dua hari, Xia Ning Chang akhirnya keluar dari kultivasi pintu tertutup. Seperti yang diantisipasi, kultivasinya sudah mencapai True Element Boundary. Memintanya secara tidak langsung, Yang Kai mengetahui bahwa kau tidak perlu sepenuhnya menyuling Nine Yin Dew Crystal agar dapat menampilkan hasil yang diinginkan.

Secara teori, satu tetes Nine Yin Dew Crystal sudah cukup untuk membantu tiga orang melakukan terobosan. Secara keseluruhan, itu hanya katalis untuk membantu dengan transformasi Yuan Qi menjadi True Qi.

Tapi ada yang aneh. Setelah mendapatkannya, kau harus menyulingnya dalam waktu dua jam, atau itu akan hilang. Jadi kalau ada yang mendapatkannya, biasanya hanya dipakai oleh satu orang.

Mempelajari hal ini, mau tak mau Yang Kai meletakkan batu di dalam hatinya. Sepertinya energi yang dia ambil dari Nine Yin Dew Crystal tidak akan menghalangi terobosan Xia Ning Chang.

Belum lagi, setengah dari Nine Yin Dew Crystal, tersembunyi di dalam Kerangka Emasnya belum menghilang seperti yang dikatakannya.

Dengan luka Yang Kai sembuh, kekuatan Xia Ning Chang naik, tiga orang tidak lagi perlu tinggal di kedai minum. Jadi mereka mengemas barang-barang mereka dan dengan cepat kembali ke High Heaven Pavilion.

Bendahara Meng membawa Yang Kai, saat mereka terbang kembali.

Kembali ke High Heaven Pavilion, Yang Kai mengucapkan selamat tinggal kepada sepasang Master dan Murid sebelum kembali ke gubuk kayunya sendiri.

Meskipun pergi sekitar dua puluh hari atau lebih, gubuk kayunya masih bersih dan rapi seperti biasa. Sepertinya Li Yun Tian dan yang lainnya terus menjaga keadaan tetap rapi.

Dalam beberapa hari berikutnya, kehidupan Yang Kai berlanjut dengan normalitasnya yang damai. Berkultivasi setiap hari, ia fokus pada menstabilkan kultivasinya.

Hanya dari waktu ke waktu, sosok menggemaskan dari Kakak Senior Kecil bisa dilihat, ketika dia berlari cepat. Bagaimanapun juga, dia adalah gadis pertama yang Yang Kai pernah cium. Perasaan manis dan lembut itu masih bisa diingat dengan jelas.

Tapi sejak mereka kembali, Xia Ning Chang belum menunjukkan diri.

Sepertinya dia sudah melupakan hal-hal yang terjadi di antara mereka berdua.

Malam itu di lembah gunung, sebelum Yang Kai meninggalkannya untuk pulih, dia telah membuatnya berjanji bahwa jika dia kembali hidup-hidup, dia akan mengabulkan satu keinginannya.

Pada saat itu, Yang Kai hanya menemukan sumber motivasi untuk dirinya sendiri, tidak ada yang mendalam tentang hal itu.

Meskipun dia merasa agak kecewa, Yang Kai tidak terlalu menutup masalah ini.

[Aku larut diam-diam, melambaikan pakaianku bukan berarti awan lewat—ciuman yang tersesat.] tapi karena dia menundukkan dan menangkap Nine Yin Dew Crystal, meski mereka berdua sedikit bersemangat pada saat itu, orang tidak dapat dengan jelas mengatakan apa-apa tentang masalah ini. Keduanya adalah orang muda, energi mereka pada puncaknya, alaminya itu tidak akan terhindarkan.

Yang Kai bukan tipe orang yang merasa rendah diri karena kesenjangan dalam kultivasi mereka. Kultivasi, kultivasi adalah hal yang selama diusahakan, kau secara alami akan menjadi kuat. Dia percaya bahwa suatu hari, suatu hari dia akan melampaui Kakak Senior Kecilnya, melampaui setiap generasi yang sama.

Karena Kerangka Emas yang keras hati, kemungkinannya tidak terbatas.

Perasaan adalah sesuatu yang Yang Kai tidak perlu pikirkan. Apa yang akan menjadi miliknya secara alami akan menjadi miliknya. Apa yang tidak akan menjadi miliknya, tidak peduli seberapa besar ia memaksakannya, itu tidak akan menjadi miliknya. Biarkan segalanya mengambil penyebab alami mereka.

Jika Xia Ning Chang memiliki perasaan terhadapnya, bahkan jika basis kultivasinya lemah, apa bedanya? Jika dia benar-benar menjauh darinya karena kultivasinya rendah, Yang Kai tidak akan memiliki hal lain untuk dikatakan. Ketika tidak merasa tertarik, dia tidak mungkin menyalahkan mereka bahwa standar mereka terlalu tinggi, bukan?

Tapi, dengan kepribadiannya yang sederhana dan penuh cinta, dia seharusnya tidak sombong.

Yang Kai benar dalam hal ini. Ketika Xia Ning Chang telah kembali ke High Heaven Pavilion, dia terlalu malu untuk pergi dan bertemu Yang Kai. Setiap kali dia mengingat ciuman penuh gairah malam itu, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak malu dan tidak bisa menunjukkan wajahnya. Tabir itu selalu dikenakan, tapi dia tidak bisa memanggil keberanian untuk muncul di depan Yang Kai.

Selanjutnya, ketika mereka kembali, Meng Wu Ya telah menginstruksikan dia untuk pergi ke kultivasi pintu tertutup. Ini untuk menstabilkan terobosan barunya dan tingkat kultivasinya. Pada kenyataannya, dia takut bahwa Xia Ning Chang dan Yang Kai akan terus saling bertemu, dan menegakkan hubungan mereka; meskipun tindakannya hanya membuat mereka saling merindukan.

Kalau tidak, dengan kepribadiannya, dia pasti akan datang untuk bertanya bagaimana kesehatan Yang Kai.

Setelah berkultivasi selama dua hari, mau tak mau Yang Kai merasa tidak puas dengan hasilnya.

Menyerap Yang Qi di sebelah Coiling Dragon Stream, kecepatan pembentukan Yang Liquid-nya terlalu lambat. Itu benar-benar pucat ketika dia langsung menyerap buah roh dan Bright Yang Stones.

Yang Drops dalam Dantiannya sudah sedikit lagi, jadi dia harus segera mengisi kembali stoknya. Kalau tidak, jika dia bertemu pertempuran besar lain seperti yang terjadi di lembah malam itu, maka dia akan mengalami rasa malu yang sama seperti istri pintar yang lupa nasinya.

Memikirkan hal itu, Yang Kai memutuskan untuk mengunjungi Black Wind Market lagi. Alasan pertama adalah untuk membeli beberapa barang atribut Yang untuk menyerap. Sementara alasan kedua adalah untuk membeli beberapa Three Leaved Chaos Spirit Flower dan Dead Jedi Tree Grass; sudah beberapa waktu sejak dia terakhir menggunakan pembakar dupa.

Adapun uang, Yang Kai memiliki jumlah yang cukup besar. Dia bukan lagi pengemis miskin seperti sebelumnya.

Uang itu semua telah dikumpulkan dari mayat-mayat Murid Blood Battle Gang yang mati. Pada saat itu terlalu gelap, jadi Yang Kai tidak repot-repot menghitung berapa banyak yang telah dia ambil. Ketika dia memeriksa jumlahnya setelah kembali, dia mengetahui bahwa, sekelompok orang itu benar-benar kaya.

Dia hanya menjarah beberapa orang tetapi sebenarnya meraup sekitar dua puluh dua ribu dolar.

Dengan uang sebanyak ini, dia akan bisa membeli empat puluh Bright Yang Stone. Sudah cukup baginya untuk menebus kehilangan malam itu, dan juga meningkatkan jumlah tetes Yang Qi beberapa kali lipat.

Itu adalah periode ketika Yang Kai berangkat ke Black Wind Trade Market, Meng Wu Ya muncul dengan tampang mematikan.

Targetnya, Blood Battle Gang!

Meskipun Blood Battle Gang adalah salah satu dari tiga kekuatan besar di daerah itu, bagaimana bisa Meng Wu Ya takut pada mereka? Muridnya sendiri nyaris lolos menjadi orang mati, nyaris menghindari kehilangan kesuciannya. Hal ini harus dihitung.

Long Hui mati? Itu tidak masalah! Bukankah dia masih punya kakek? Jika balok atas bengkok, balok bawah juga. Jika bukan karena memiliki dukungan yang kuat, bagaimana mungkin sosok kecil seperti Long Hui bisa bertindak mendominasi dan merajalela?

Jadi di mata Meng Wu Ya, Long Zai Tian bahkan lebih membenci! Bahkan lebih pantas mati!

Jarak antara High Heaven Pavilion dan Blood Battle Gang tidak terlalu jauh. Selanjutnya, dengan kecepatan Meng Wu Ya, dia tiba di waktu yang dibutuhkan untuk minum teh.

 

Pada saat itu, para petinggi Blood Battle Gang sedang mendiskusikan beberapa hal.

Pertemuan ini diadakan di Grand Hall. Kepala Grup, Hu Man yang saat ini duduk lurus dengan tubuh tangguh dan kekar. Wajahnya penuh dengan kekasaran; hanya dengan sekali pandang orang bisa tahu dia bukan orang yang baik hati.


Para bawahan di bawah Hu Man, sesama Lord dari Blood Battle Gang, semuanya duduk tegak, dengan hormat. Orang-orang ini saat ini melaporkan hal-hal kecil dan besar dari kelompok yang terjadi pada bulan lalu; keuntungan, pengeluaran, dll.

Mendengarkan ini membuat Hu Man sangat tidak sabar. Melambaikan tangannya, dia berbicara. “Jangan berbicara tentang hal-hal sepele ini. Bagaimana hasil pemecahan segel daerah penambangan itu?”

Seorang anak muda berusia sekitar dua puluh tujuh delapan tahun berdiri. Dengan penuh rasa hormat dia menjawab Hu Man, “Melaporkan kepada Kepala Grup, kakek sudah memiliki beberapa sketsa kasar. Hanya saja, jumlah pakar dalam kelompok itu terlalu sedikit. Meskipun segelnya sudah tua, tapi tidak mudah dihilangkan. Suatu hari, kakek telah meminta Long Jun untuk menyampaikan pesan bahwa dia sudah melakukan upaya terbaik dan akan mencoba memecahkan segel dalam waktu sesingkat mungkin.”

Orang muda itu, adalah cucu tertua Long Zai Tian, kakak laki-laki Long Hui, Long Jun. Dia sudah berada di True Element Second Boundary, meskipun dia tidak bisa dibandingkan dengan para genius yang dicintai surga, bakatnya tidak terlalu buruk .

Karena fakta bahwa posisi Keluarga Long dalam kelompok tidak rendah, meskipun Long Jun hanya di True Element Second Boundary, dia masih diberi tugas penting dan memegang posisi Lord.

Hu Man hanya menganggukkan kepalanya. “En. Ini bagus. Long Jun, kalau kau punya waktu, pergilah ke lokasi penambangan untuk mengucapkan terima kasih pada kakekmu atas masalahnya!”

“Ya.”

“Tidak diketahui misteri mendalam apa yang tersembunyi di dalam segel itu, sampai disembunyikan puluhan meter di bawah tanah.” Lord yang acak berbicara.

“Tapi ini semua berkat Nona Mei Er dan penglihatannya yang jelas. Jika bukan karena dia mengatakan sesuatu yang tidak biasa disembunyikan di bawah tambang, maka kita tidak akan pernah tahu tentang masalah ini.”

“Benar, benar. Meskipun usia Nona Mei Er masih muda, matanya benar-benar istimewa. Benar-benar tidak diketahui bagaimana dia melihat ini.”

Mendengar orang-orang di ruangan itu memuji Hu Mei Er, meskipun perkataan mereka mengandung jejak sanjungan, itu tetap membuat Hu Man nyaman mendengarkannya. Namun ketika dia memikirkan tubuh perempuan Hu Mei Er, dia masih harus menikahinya. Dengan begitu, Hu Man hanya bisa menghela napas.

[Dari nenekmu, aku, ayahmu bijak dan kuat. Di dalam keluarga ada berbagai selir, bekerja setiap malam dengan rajin, tapi bagaimana aku hanya memiliki dua anak perempuan?] Ini adalah salah satu poin kesal Hu Man. Sebagai laki-laki satu-satunya keluarga, bagaimana dia melanjutkan keluarga?

Kelompok orang itu masih memuji mata aneh Hu Mei Er, dan juga mengikat Hu Jiao Er ke langit.

Hu Man hanya tertekan.

Ketika berbicara tentang hal ini, itu sangat aneh. Situs penambangan telah ditemukan selama beberapa tahun, sementara kelompok tersebut telah menambang Bright Yang Stones dan Bright Yin Stones selama tahun-tahun ini; mendapatkan penghasilan yang cukup besar. Pada tahun-tahun ini telah berkembang cukup pesat, sementara sebagian besar berasal dari lokasi penambangan.

Tetapi tak ada yang tahu bahwa beberapa meter lagi, ada hal misterius yang tersembunyi.

Namun dua bulan sebelumnya, anak perempuan Hu Man datang suatu hari untuk menyampaikan kabar ini kepadanya. Pada saat itu dia hanya menertawakan berita tersebut.

Hanya di bawah omelan terus-menerus dari Hu Mei Er-lah Hu Man dengan sangat enggan mengirim orang untuk menyelidiki daerah itu.

Hu Mei Er dengan jelas menyatakan bahwa keadaan ini tidak boleh bocor ke Keluarga Long. Tapi Hu Man tidak terlalu peduli dengan berita itu; dia merasa bahwa itu adalah kenakalan putrinya untuk menarik perhatiannya kepadanya. Ditambah dengan fakta bahwa lokasi tambang berada di bawah manajemen Long Zai Tian, dia tentu saja tidak bisa menyembunyikannya darinya.

Situs evakuasi yang dikatakan Hu Mei Er tidak jauh dari tambang. Sepuluh atau lebih Murid-Murid Blood Battle Gang dengan susah payah menghabiskan beberapa hari sebelum menemukan bahwa ada sesuatu yang benar-benar tidak biasa di tempat yang mereka gali.