Martial Peak 122

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Chapter 122: Pertarungan Sengit dengan 10 Praktisi

Setelah momen itu, sepertinya teriakan nyaring bisa terdengar dari tempat yang jauh. Sayangnya, suara-suara itu tidak jelas.

Teriakan marah itu secara alami datang dari Long Zai Tian dan sesama klannya. Setelah mendengar amarah intens musuh, wajah Yang Kai berkilau dengan kegembiraan.

Ketika dia mendengar kata “Bunuh,” Yang Kai Segera tahu bahwa Meng Wu Ya akan membalas dendam.

Pertarungan sengit yang sedang berlangsung di area pertambangan Blood Battle Gang bisa terdengar puluhan kilometer jauhnya! Bahkan dari jarak sejauh itu, Yang Kai bisa merasakan fluktuasi Yuan Qi dari para ahli dalam pertarungan!

Sangat kuat!

Yang Kai tak tahan untuk takjub. Matanya berbinar ketika dia mengantisipasi hari dimana dia bisa mencapai ketinggian dalam kultivasi.

Tiba-tiba, Yang Kai bisa mendengar beberapa pintu dibuka dari Black Wind Trade City.

Beberapa sosok yang dikenal keluar. Su Yan dari High Heaven Pavilion, Hu Jiao Er dari Blood Battle Gang, Fang Ziji dari Storm House. Mereka bertiga memiliki aura bermartabat saat mereka melihat ke arah posisi medan pertempuran. Ketiganya secara bersamaan terbang, berubah menjadi bayangan, bersama-sama menuju ke medan pertempuran.


Su Yan adalah yang tercepat, berikutnya adalah Hu Jiao Er dan akhirnya, Fang Ziji.

Setelah ketiganya terbang, beberapa orang muncul dari tempat tinggal mereka. Beberapa orang ketakutan sementara yang lain kaget karena kekacauan itu. Namun, seorang lelaki tertarik pada kekacauan itu dan berteriak, “ada sesuatu yang terjadi di sana! Aku akan melihatnya!”

Setelah lelaki itu berlari maju, para pengikut mulai muncul dan berlari ke depan juga. Toko-toko di distrik ditutup ketika orang-orang di Black Wind Trade City mengatasi ketakutan mereka, yang berubah menjadi minat, dan berlari menuju medan pertempuran untuk melihat apa yang sedang terjadi.

‘‘Ini pastilah pertempuran level ahli Immortal Ascension Boundary! Pasti! Cepat! Kita harus melihatnya! Siapa yang tahu berapa tahun lagi sebelum kita bisa melihat pertempuran langka seperti itu lagi?” Murid Storm House berkata kepada sesama muridnya dengan tatapan bersemangat.

“Tunggu! Kita seharusnya tidak pergi. Jika kita terperangkap dalam api pertempuran, bukankah kita akan mati dengan menyedihkan?”

“Ayolah! Kita hanya akan melihat dari kejauhan! Mereka ahli. Tentu saja, mereka memiliki kemampuan untuk menghentikan serangan mereka ketika itu akan secara tidak sengaja mengenai pengamat yang tidak bersalah.”

Tanpa berkata lebih jauh, Murid Storm House yang bersemangat berlari maju.

Ekspresi wajah Yang Kai perlahan berubah. Dia menyadari bahwa Pak Tua Meng sudah berlebihan. Pertarungan ini begitu dahsyat sehingga akan menarik perhatian tiga pengaruh.

Yang Kai berdiri di tempat yang sama sejenak, mempertimbangkan rencana berikutnya, sebelum berlari ke kerumunan dengan hati-hati. Bahkan dia penasaran dengan hasil akhir dari pertempuran ini.

~Kembali ke Area Penambangan

Setelah Meng Wu Ya mengangkat Long Jun dan berlari ke sini, dia langsung mencari Long Zai Tian. Yang terakhir, belum sepenuhnya memahami seluruh masalah yang ada sebelum serangan pembunuhan diarahkan ke arahnya. Tindakan Meng Wu Ya tidak bisa dibenarkan. Long Zai Tian belum pernah bertemu dengan pria tua ini tetapi diserang. Meski dia ingin tidak bertarung, sebagai wakil master Blood Battle Gang, dia tidak punya pilihan selain untuk menegakkan reputasi klan dan bertarung. Hanya seorang pengecut yang akan berbalik dan melarikan diri.

Namun, butuh kurang dari sepuluh langkah sebelum Long Zai Tian dijatuhkan dari udara oleh Meng Wu Ya.

Sayangnya, Hu Man dan klan-klannya yang lain tidak bisa membiarkan wakil master mereka mati di tangan Meng Wu Ya. Mereka tidak punya pilihan selain untuk terlibat dalam pertarungan mereka.

Meskipun Hu Man senang melihat Long Zai Tian ditekan, dia tidak bisa begitu saja membiarkan wakil master Blood Battle Gang dipukuli dan dibunuh secara sepihak. Pria itu memiliki reputasi Blood Battle Gang. Jika dia jatuh, dia akan menyeret klan bersamanya.

Meski Hu Man tidak bertindak, sesama klannya akan melakukannya.

Sepuluh Ahli Immortal Ascension Boundary menyerang Meng Wu Ya. Namun, seperti dewa yang tidak ada duanya, dia tetap tidak terluka. Dia telah menunjukkan bahwa dia memiliki kekuatan untuk mendukung kesombongannya.

Tapi, serangan yang dia hadapi tidak hanya bersifat fisik; mereka juga verbal. Seperti ular beludak, dia berhasil memprovokasi dan mempermalukan Long Zai Tian.

Wajah Long Zai Tian berubah ungu karena malu ketika dia memuntahkan seteguk darah. Dia mengumpati Meng Wu Ya. Dengan hanya dua belas gerakan, Meng Wu Ya berhasil sepenuhnya menekannya. Martabat dan harga dirinya sebagai wakil master dari Blood Battle Gang hancur total. Bagaimana dia bisa memulihkan reputasinya?

Pada saat ini, Meng Wu Ya mundur ke atas. Sementara itu, para ahli Blood Battle Gang semua berdiri di tanah. Kedua belah pihak berhenti, menunggu konfrontasi berikutnya.

Long Zai Tian mengepalkan rahangnya, sementara mulutnya penuh darah segar. Tubuhnya bergetar ketika dia mengalami penghinaan, tidak berani menjadi begitu hancur di depan kekuatan seperti itu. “Bolehkah aku bertanya padamu, di mana aku telah menyinggungmu sehingga kau perlu mempermalukanku sampai begini?”

Long Zai Tian tidak mau mengganggu Meng Wu Ya. Pria tua itu memiliki kekuatan yang cukup untuk membunuhnya. Bagaimana mungkin dia cukup bodoh untuk membuat marah orang ini?

Namun, biarpun Meng Wu Ya menyerangnya, Long Zai Tian perlu tahu; mengapa Meng Wu Ya menyerangnya? Ketidakadilan apa yang dia lakukan terhadap pria tua ini? Bahkan dalam kematian, ia harus tahu alasan kematiannya.

Meng Wu Ya mendengus sombong dan berkata dengan jijik, “kau tidak salah dan tidak membuatku jengkel!”

Mendengar kata-katanya yang tidak masuk akal membuat Long Zai Tian bergetar karena marah. Dia mengangkat tangannya yang gemetaran dan mengarahkannya ke Meng Wu Ya, mengutuk, “kau...,” suara Long Zai Tian sulit didengar karena darah yang tersumbat di tenggorokannya. Meskipun demikian, kemarahan dalam suara dan ekspresi wajahnya jelas.

Long Zai Tian tidak melakukan kesalahan pada Meng Wu Ya. Kenapa pria tua itu memukul dan memarahinya? Ini sama sekali tidak adil.

Meng Wu Ya mencibir, “apa kau merasa dirugikan sekarang? Tidak penting. Jika aku ingin kau mati, apa kau pikir kau bisa menolak?”

Long Zai Tian diam dan menarik napas perlahan. Dia tidak lagi berani melakukan gerakan tiba-tiba dalam ketakutan bahwa Meng Wu Ya akan terprovokasi lebih lanjut.

Meng Wu Ya mencela tanggapan pengecut Long Zai Tian dan dengan marah mengumpat, “Aku akan menghancurkan delapan belas generasi warisanmu! Meskipun kau merasa dirugikan, kau tidak mampu memberontak! Tapi, aku harus memberitahumu dan semua orang. Perlakuanmu hari ini adalah untuk pengalaman pahit yang dialami muridku yang berharga!”

Mata Long Zai Tian melebar saat dia bertanya, “Muridmu?”

Niat mengerikan bisa dilihat dari mata Meng Wu Ya saat suaranya merosot lebih rendah, “Ini semua karena keturunanmu! Mereka berani bergerak pada muridku yang berharga! Baik! Aku juga akan bergerak pada seluruh keluargamu!”

“Bisakah Yang Mulia lebih jelas?” Long Zai Tian bertanya perlahan. Dia akhirnya menyadari bahwa pria tua ini benar-benar memiliki dendam terhadapnya. Bagaimana dia lebih berani memprovokasi Meng Wu Ya?

“Lebih jelas? Hehehe!” Kulit Meng Wu Ya menjadi dingin dan parah. Berteriak keras dan jelas, “kenapa kau tidak mendengar alasan dari cucumu di neraka? Tanyakan padanya apa yang dilakukan bajingan kecil itu beberapa hari yang lalu!”

Kulit Long Zai Tian berubah menjadi yang terburuk saat dia bertanya, “apa yang terjadi dengan Long Hui?”

“Apa itu penting lagi?” Meng Wu Ya mencibir.

Tiba-tiba, Long Jun membuka mulutnya, “Kakek, aku belum melihat adik selama hampir sebulan. Terakhir kali aku melihatnya, dia membawa Tuan Wen keluar untuk menangani masalah. Sampai hari ini, dia belum kembali.”

Usai mendengar berita menyedihkan, Long Zai Tian memiliki ekspresi seorang pria yang sudah mati. Dari penjelasan Long Jun, Long Zai Tian dapat menyimpulkan bahwa Long Yuan pasti terbunuh. Karena itu adalah cucunya sendiri, Long Zai Tian juga sudah menebak penyebab kejatuhan cucunya. Itu pasti karena murid wanita cantik.

Ketika Long Zai Tian menghubungkan semua bagian dan memahami keseluruhan cerita, hatinya terasa sakit dan marah. Yang membuatnya sedih adalah kematian cucunya dan yang membuatnya marah adalah ketidakmampuan bocah itu untuk menilai latar belakang orang lain. Tanpa diduga, bocah itu berhasil memprovokasi seseorang dengan kemampuan bela diri yang tinggi.

“Bagus, kau sadar bahwa ini semua disebabkan oleh cucu yang kau besarkan itu!” Kemarahan Meng Wu Ya memuncak saat dia berteriak, “hari ini, aku datang hanya untuk kepalamu. Untuk mengingatkan kau bahwa ada beberapa orang di dunia ini yang tidak dapat kau sakiti!”

Meng Wu Ya menarik napas dalam-dalam dan perlahan mengangkat tangannya. Saat tangannya terangkat, seluruh dunia tampak berubah warna.

Blood Battle Gang dan berbagai orang memiliki pandangan panik dan secara simultan melarikan diri ke sisi Long Zai Tian. Menatap gerakan Meng Wu Ya, bersiap untuk serangannya.

Begitu Meng Wu Ya berteriak, “Kematian!”, Tangannya dengan cepat jatuh dan melambai dengan jahat ke arah posisi Long Zai Tian. Sebuah telapak tangan raksasa tiba-tiba muncul dari ruang kosong. Itu terdiri dari prestise dunia, dengan kekuatan yang tak terbendung, mampu mengguncang langit dan bumi!


Pada saat itu, para ahli Blood Battle Gang juga menampilkan semua serangan pembunuhan mereka yang paling kuat, untuk melawan Meng Wu Ya.

Yuan Qi dari kedua sisi bertabrakan, meniup pasir dan batu di tanah. Namun, terhadap sepuluh ahli pun, telapak tangan raksasa Meng Wu Ya tidak melambat. Pada saat ini, Meng Wu Ya tampak jauh lebih dapat diandalkan daripada dirinya yang biasanya.

Sebuah ledakan besar bergema ketika telapak tangan raksasa mendarat di atas semua klan Blood Battle Gang. Dalam sekejap, sepuluh ahli dipaksa berjongkok di tanah, mata mereka hampir meledak dari soket mereka karena kekuatan, saat mereka mengedarkan Yuan Qi dengan sekuat tenaga untuk menahan serangan.

Tanahnya retak. Satu celah, diikuti yang lain.

Di bawah mereka adalah area pertambangan Blood Battle Gang. Karena banyak terowongan di bawahnya, kekuatan tabrakan menyebabkan terowongan bawah tanah runtuh.

Suara tabrakan runtuhnya terowongan bergema beberapa kilometer. Para ahli, yang melawan serangan Meng Wu Ya mengambil kesempatan dari kecepatan yang jatuh untuk melarikan diri dari serangannya.

Telapak tangan raksasa itu akhirnya mendarat di tanah, meninggalkan bekas yang dalam di tanah.

Karena perlindungan dari sepuluh ahli, Long Zai Tian belum mati. Sayangnya, itu tidak berarti bahwa dia lolos dari serangan Meng Wu Ya tanpa cedera. Long Zai Tian terus memuntahkan mulut penuh darah saat kulitnya terus memburuk; menjadi lebih pucat. Ahli Blood Battle Gang lainnya juga memiliki kulit yang jelek. Mereka tidak mengantisipasi bahwa kekuatan Meng Wu Ya begitu mendalam. Bagaimana mungkin Meng Wu Ya berada di Immortal Ascension Boundary? Bagaimana mungkin dia sekuat ini? Selain itu, keterampilan bela diri yang dia gunakan semuanya luar biasa. Yang jelas berada di tingkat atas keterampilan bela diri yang mereka latih.

Terlepas dari reaksi terkesan mereka, wajah Meng Wu Ya tetap acuh tak acuh saat dia mendengus. Meskipun dia ingin mengejar mereka dan terus menyerang mereka, ada ledakan tiba-tiba Yuan Qi dari bawah tanah yang membuat Yuan Qi-nya sendiri berfluktuasi.

Perhatian Meng Wu Ya beralih ke sumber gangguan ini dan sangat terkejut.

Saat berikutnya, sinar cahaya menyala keluar dari tanah. Sinar cahaya ini segera berubah menjadi naga api. Mengikuti dari dekat naga itu adalah cahaya biru, yang berubah menjadi phoenix es yang agung, mengepakkan sayapnya.
Load comments