Martial Peak 125

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Chapter 125: Entri

Yang Kai diam-diam senang di dalam hatinya. Dia tidak pernah berharap bahwa pembelian Yang Stone menjadi begitu penting. Ini terutama diperlukan ketika dia harus masuk ke suatu tempat yang berbahaya seperti Heaven’s Cave Inheritance.

Setelah meditasi, dantiannya sekarang telah menyimpan sekitar lima puluh tetes Yang Liquid. Ini harusnya cukup untuk segala bahaya yang akan dia hadapi di Heaven’s Cave Inheritance.

Saat duduk bermeditasi, Yang Kai merasakan kehadiran tatapan seseorang. Ketika dia melihat ke atas, dia melihat Su Yan. Segera, ketika tatapan mereka hampir terhubung, dia mundur. Su Mu, yang memperhatikan ini, membungkuk pada Su Yan dengan wajah bermartabat dan mata yang berkilau. Yang Kai memalingkan muka, tidak peduli.

Tiba-tiba, sebuah suara bisa terdengar dari Blood Battle Gang. Sudah waktunya bagi 50 orang dari Blood Battle Gang untuk memasuki Heaven’s Cave Inheritance.

Biasanya, kondisi ini dibuat ketika ketiga sekolah berdiskusi. Blood Battle Gang ingin memonopoli seluruh Heaven’s Cave Inheritance. Namun, dengan hadirnya dua sekolah, itu mustahil. Demikian pula, meskipun High Heaven Pavilion dan Storm House sama-sama menginginkan harta karun di dalam Heaven’s Cave Inheritance, Hu Man dan para ahli dari Blood Battle Gang tidak bisa begitu saja membiarkan pengganggu ini mengambil keuntungan dari mereka. Akibatnya, sekolah setuju untuk membayar 1 juta dalam bentuk tunai dan mengizinkan Blood Battle Gang mengirim 50 murid mereka untuk memasuki Heaven’s Cave Inheritance setengah hari sebelumnya sebagai kompensasi.

Ketika Yang Kai melihat melalui 50 murid dari Blood Battle Gang, dia tahu bahwa ini adalah para elite sekolah. Demikian pula, membiarkan mereka melonggarkan setengah hari lebih dulu pasti akan membuat mereka menemukan dan menyembunyikan sebagian besar harta.

Anehnya, Hu bersaudari (Hu Meier dan Hu Jiaoer), berada di pusat pengepungan yang dibentuk oleh 50 murid ahli.

Kedua saudari itu terlihat persis sama. Mirip dengan kembar. Mereka berdua individu yang cantik, yang akan menarik pria jenis apapun. Kecantikan mereka tentu saja mencapai tingkat di mana laki-laki akan dengan bersyukur membuang hidup mereka untuk mendapatkan kasih sayang mereka. Tentu, jika seseorang memenangkan salah satu dari hati mereka, pria itu pasti akan mati tanpa penyesalan.

Dalam kurun waktu singkat, setengah dari 50 orang memasuki gua dan menghilang tanpa jejak. Ketika murid-murid Blood Battle Gang memasuki gua, para murid dari High Heaven Pavilion merasa rendah semangat.

Tiba-tiba, sebuah bentuk muncul, terbang dengan kecepatan tinggi menuju langit di atas gua.

Hu Man dan banyak ahli lainnya secara naluriah berteriak, “Siapa yang berani?!”

“Tentu saja, ini aku!” Meng Wu Ya berteriak dengan nada marah saat murid-muridnya yang mengamuk menatap tajam pada para ahli Blood Battle Gang. Meng Wu Ya melambaikan tangannya dan berteriak dengan lembut. “Kemarilah!”

Hu Man dan para ahli lainnya dari Blood Battle Gang menatap sosok yang mendekat ini. Seperti yang diharapkan Hu Man, dia adalah gadis yang cantik! Meskipun wajahnya ditutupi oleh cadar dan sebagian besar wajahnya tersembunyi, mata jernihnya dan sosok yang menawan nan anggun bukanlah sesuatu yang dimiliki oleh gadis biasa. Namun, kecantikannya bukan satu-satunya yang mengejutkan Hu Man. Kekuatan gadis itu luar biasa! Tanpa diduga, dia berada di Tahap True Element Boundary!

Hu Man memandang ke arah Long Zai Tian dengan mata tidak puas. Pria itu mengumpat, “Apa yang hebat yang telah dilakukan cucumu!”

Long Zai Tian tidak menjawab. Sebaliknya, dia menatap dengan tatapan penuh kebencian terhadap pasangan guru dan murid tersebut. Namun, dia tidak bisa melepaskan amarahnya. Kekuatan Meng Wu Ya jauh melebihi kekuatannya. Bila dia melakukan balas dendam pada cucunya sekarang, dia pasti akan mati tanpa mayat. Tak ada harapan!

Kemungkinan, gadis itu adalah Xia Ning Chang. Dia telah ditutup (Sesuatu yang mirip dengan pelatihan meditasi di tempat terpencil) di High Heaven Pavilion. Setelah menerima instruksi Meng Wu Ya, dia buru-buru terbang untuk menemuinya. Namun, praktisi Tahap True Elementary Boundary yang bersembunyi di belakang punggung gurunya pun setelah memperhatikan tatapan ribuan orang, semua terfokus padanya.

“Muridku yang berharga,” kata Meng Wu Ya dengan nada lembut. Dia menunjuk ke arah gua, “Ada peluang besar di sana. Jadi pergilah!”

Xia Ning Chang mengangguk dengan agresif. Dia melirik penghalang cahaya. Dengan cepat, pandangannya mengamati sekelilingnya seolah-olah dia sedang mencari seseorang. Sayangnya, saat ini malam tiba dan dia tidak dapat menemukan orang yang dia cari.

Melihat tindakannya, Meng Wu Ya sekali lagi mendesak Xia Ning Chang untuk segera memasuki gua. Tidak berani menentang masternya, Xia Ning Chang menggigit bibirnya dengan ekspresi menyakitkan dan masuk ke gua.

Dari awal hingga akhir, tidak ada Blood Battle Gang yang mengambil tindakan terhadap keduanya. Tidak ada yang berani menentang Meng Wu Ya.

Demikian pula, Wei Xitong dan 4 Tetua lainnya melihat pemandangan ini dan tidak bisa berkata apa-apa! Mereka tidak pernah tahu bahwa pria yang bertindak sebagai Penjaga Toko di Contribution Hall akan tiba-tiba begitu agresif! Bahkan di hadapan seluruh Blood Battle Gang, dia memiliki ketenangan. Dengan hanya beberapa kata, dia telah sepenuhnya mengesampingkan perjanjian antara tiga sekolah! Mengizinkan muridnya sendiri untuk memasuki gua tanpa akibat dari Hu Man dan yang lainnya!

Situasi seperti apa ini?

Alis Xiao Ruohan berkerut saat dia dibiarkan tanpa jawaban atas situasi ini. “Hu Master, soal apa ini? Bukankah ini bertentangan dengan kesepakatan yang telah kita sepakati? Kenapa murid High Heaven Pavilion diizinkan masuk pada saat ini?”

Usai mendengar ucapan Xiao Ruohan, Hu Man berharap dia bisa mengambil jarum jahit dan secara permanen menutup mulutnya. Meng Wu Ya adalah orang yang semaunya. Jika dia diprovokasi lebih jauh, Hu Man takut nasibnya akan lebih disayangkan daripada beruntung. Oleh karena itu, ia lebih suka Meng Wu Ya enyah dengan insiden ini, hanya untuk semoga menghapus permusuhan masa lalu mereka.

Namun, siapa sangka Xiao Ruohan berani menimbulkan masalah!

Untungnya, Meng Wu Ya hanya mencibir dan mengabaikan mereka.

Untuk menenangkan kedua belah pihak, Hu Man tidak punya pilihan selain untuk memberikan alasan yang sah kepada Xiao Ruohan. “Sebenarnya, kami hanya dapat mengatur untuk menemukan tempat ini karena keterampilan Senior ini. Tentu, kita tidak bisa mengeluh jika dia mengirim murid-muridnya. Lagipula, tanpa dia, kita tidak akan memiliki kesempatan ini sejak awal.”

Xiao Ruohan mencibir. “Lalu mengapa Hu Master tidak menyebutkan masalah ini sebelumnya ketika kita tengah berdiskusi?”

Hu Man bingung. Meskipun dia telah mencoba menjelaskan situasinya, dia juga benar-benar tidak punya alasan untuk hadir. Bahkan dia sendiri benar-benar tidak dapat menolak kehendak Meng Wu Ya.

Xiao Ruohan terus menekan masalah ini. “Hu Master, bukankah ini dianggap menindas Storm House-ku? Sampai murid High Heaven Pavilion diizinkan masuk, bukankah kita harus diperlakukan sama juga?”

“Omong kosong!” Hu Man mengumpat dengan marah.

Dia menoleh ke segala arah untuk melihat bahwa Murid Blood Battle Gang terakhir akan memasuki gua dan dengan cepat berteriak. “Siapapun kau, kalian tidak diizinkan masuk! Kau harus memberikan posisimu kepada murid Senior ini!”

Siapa yang mengira bahwa pemuda ini, yang ditolak masuk, adalah cucu Long Zai Tian, Long Jun!

Long Jun sangat bersemangat untuk kesempatan sekali seumur hidup ini untuk memasuki Heaven’s Cave Inheritance. Dia berharap untuk mewarisi keterampilan dan pengetahuan yang ditinggalkan oleh kultivator yang membuat gua ini. Namun, tepat ketika dia hendak memasuki gua dan memulai, perintah Hu Man beresonansi di telinganya. Lelaki itu dengan cepat melihat ke arah kakeknya dengan mata memohon. Sayangnya, Long Zai Tian menarik napas dalam-dalam, memejamkan mata, dan berbicara tanpa kekuatan, “Seperti yang dikatakan Hu Master, Long Jun, kau harus menunggu setengah hari.”

Long Jun mengepalkan giginya dan bergumam, “Ya!”

Hu Man, yang dipenuhi amarah, menatap Xiao Ruohan. “Xiao Master, tentu saja kau tidak dapat memiliki keluhan sekarang, kan? Slot murid senior telah diperhitungkan oleh kuota Blood Battle Gang milikku sendiri!”

Alis Xiao Ruohan berkerut saat dia mendengus dan berjalan pergi. Dia tidak bisa lagi mengganggu Hu Man atas kelonggaran untuk Storm House-nya.

Wei Xitong menatap Hu Man dengan mata berkilauan. “Tampaknya Hu Man benar-benar takut pada Bendahara Meng.”

Su Xuan Wu berbicara. “Kita semua meremehkan kemampuan Penjaga Toko kita.”

Hu Man menatap Meng Wu Ya dengan senyum terpampang di wajahnya. “Senior, apakah pengaturan ini memuaskan?”

Meng Wu Ya merespons dengan senyum aneh. “Tentu saja aku puas. Namun, begitu muridku kembali dan mengeluh kepadaku tentang siapa saja yang menyinggung perasaannya, aku harap kau tidak akan mengambil tindakanku sebagai permusuhan terhadapmu.”

Warna kulit Hu Man berubah secara drastis. Meskipun senyumnya terpampang di wajahnya, dia diam-diam menyembunyikan permusuhan di dalam hatinya. Dia tertawa hampa, “Tentu saja!”

Hu Man berpikir sendiri. Astaga, sekarang kita harus memberi tahu semua orang bahwa tidak peduli bagaimana jika mereka menabrak gadis itu di dalam, kita harus memperlakukannya dengan sangat hormat. Kita tidak bisa membiarkannya menghadapi segala bentuk bahaya!

Dengan demikian, tanpa penundaan lebih lanjut, Hu Man dengan cepat menyebarkan peringatan ini ke seluruh murid Blood Battle Gang.

Untuk melihat Meng Wu Ya sebagai sosok yang kuat; membuat semua murid High Heaven Pavilion terkejut. Siapa yang akan menduga bahwa si penjaga toko cabul itu teramat kuat dan tiran? Bahkan Tetua Besar Wei Xitong tidak memiliki kemampuan untuk membuat Hu Man begitu patuh.

Setelah beberapa saat, tempat itu menjadi tenang kembali. Mereka semua terus fokus pada meditasi, menunggu waktu tiba. Mereka semua berharap berada dalam kondisi terbaik mereka untuk mendapatkan kesempatan terbesar menerima warisan.

Tiba-tiba, Su Xuan Wu menghela napas. “Kita tidak bisa mengatakan dengan pasti bahwa kehilangan murid-murid kita akan menjelaskan keuntungan kita dalam harta.”

Di sisi lain, Wei Xitong lebih berharap. “Di dalam, jika seseorang bisa mendapatkan warisan, dia pasti akan menjadi orang yang memiliki potensi dan kemampuan luar biasa. Jauh melampaui kita!”

“Mari kita berharap begitu...”

Cahaya redup dari langit malam dan gemerisik angin hutan berlanjut ketika waktu perlahan berlalu. Tiba-tiba, para ahli dari tiga sekolah berteriak, memperingatkan semua orang bahwa sudah waktunya. Secara bersamaan, semua murid terbangun.

Murid elite Blood Battle Gang telah berada di dalam selama setengah hari. Sudah waktunya bagi seluruh kelompok untuk memasuki gua!

Dari High Heaven Pavilion, Su Yan dan Xia Hong Chen memimpin. Di belakang mereka ada dua barisan murid yang terbentuk secara teratur. Mereka semua mengambil giliran untuk berjalan ke gua dan menghilang dari pandangan.

Yang Kai dan Su Mu berjalan berdampingan. Ketika Yang Kai melihat ke atas, dia bisa melihat Su Mu dengan cemas menggosok tangannya.

“Kalau saja kita bisa tiba di lokasi yang sama bersama...” kata Su Mu dengan suara rendah.

“Kita bisa berharap, tapi bukan itu yang dikatakan Tetua Besar akan terjadi begitu kita masuk. Dan juga tidak mungkin bahwa kita akan mendarat di tempat yang sama.”

“Kakak Senior Yang, tahukah kau apa warisan ini?”

“Bagaimana aku tahu?”

“Apakah kau tahu bahaya di dalam?”

“Tidak…”

“Ah, aku sangat cemas sekarang!”

Awalnya, Yang Kai tidak cemas sama sekali. Namun, ketika dia berbisik kepada Su Mu, dia tidak bisa menahan perasaannya yang menegang.


Ketika tiba giliran mereka untuk masuk, pandangan Yang Kai menyipit. Dia ingin tahu apa yang sebenarnya terjadi padanya setelah dia melewati penghalang cahaya. Ketika dia masuk, dia bisa melihat bunga di bawah kakinya. Di dalam kekosongan; dia sendirian. Bunga itu berputar sebentar dan tiba-tiba menghilang. Yang Kai segera jatuh.

Seluruh pemandangan dengan cepat berubah saat ia dengan lembut mendarat di sebuah ladang. Mereka memandang ke atas langit dan ternyata masih berwarna biru tetapi tanpa awan, bulan, matahari, atau bintang. Di atasnya ada portal hitam.
Load comments