Unlimited Project Works

25 Februari, 2019

Martial Peak 127

on  
In  
Chapter 127: Kesulitan

Pada saat itu juga, napas semua orang terasa berat. Namun, Lan Chudie masih tetap waspada dan dengan cepat semua orang. “Tunggu! Periksa apakah ada bahaya di sekitar dulu!” Aneh kalau kekayaan seperti itu diperlihatkan tanpa jebakan.

Kelima orang itu dengan cepat menyebar dan memeriksa area itu. Untungnya, mereka tidak menemukan jebakan.

Bahkan setelah berkeliling, Lan Chudie tidak merasa lega. Dia mengambil batu dan memeriksanya. Ketika sama sekali tidak ada reaksi yang terjadi, dia menarik napas lega dan mengangguk. “Baiklah, aman.”

Kelima anggota saling memandang terlebih dahulu sebelum mereka semua buru-buru mengumpulkan batu-batu. Anggota lain akan dengan cepat mengantongi semua batu tetapi Yang Kai lebih selektif. Karena dia hanya membutuhkan satu jenis batu, dia hanya mengumpulkan Yang Stones.

Setelah mengambil beberapa saat, senyum Lan Chudie tiba-tiba menegang. Dia melihat batu di tangannya lagi dan menghela napas. Membiarkannya jatuh ke tanah.

Tindakannya segera membawa keraguan pada Nie Yong. “Murid Lan. Ada apa?”

“Berhenti mengumpulkan batu-batu itu.” Kata Lan Chudie. “Jika kita membawa tas yang sangat bagus seperti yang kita jelajahi, itu hanya akan menghabiskan kekuatan kita. Demikian juga, jika kita menghadapi bahaya di kemudian hari, itu hanya akan memperlambat kita ketika kita mencoba melarikan diri. Jika skenario seperti itu terjadi, kita mungkin akan kehilangan itu.”

Setelah mendengar alasan, semua orang merespons dengan kekecewaan. Mereka lupa keselamatan mereka karena keserakahan mereka sendiri.

Lan Chudie melanjutkan. “Selanjutnya, kita baru saja memasuki tempat ini. Pasti ada lebih banyak harta di sini. Pikirkan tentang itu. Tidak ada jebakan di sini. Tentu saja, jika ini sangat berharga, akan ada jebakan yang dipasang di sini, kan? Jadi, masuk akal untuk berpikir bahwa batu ini tidak bernilai dibandingkan dengan harta lainnya yang ditawarkan tempat ini. Harta karun sejati sedang menunggu untuk kita temukan!”

Nie Yong mengangguk setuju. “Ya. Seperti yang dikatakan Murid Lan.”

Zuo An juga mengangguk setuju.

Du Yishuang menatap enggan ke batu di tangannya dan melemparkannya kembali ke tanah.

Hanya Yang Kai yang terus mengumpulkan dengan acuh tak acuh. Dia melanjutkan seolah-olah Lan Chudie tidak mengatakan apa-apa. Tindakannya membuat alis Lan Chudie berkerut.

Yang Kai menjelaskan ketika dia sedang menyortir batu yang dia kumpulkan. “Jika kita benar-benar menghadapi bahaya, tidak akan terlambat untuk meninggalkan batu-batu itu.”

Lan Chudie tidak membuat pernyataan lebih jauh. “Lakukan sesukamu.” Dia berbalik dan mulai berjalan. “Tapi, kami tidak akan menunggumu untuk memilah batu. Pastikan kau tidak mengambil terlalu banyak.”

Yang Kai mengangguk setuju. “Tentu, kalian harus pergi duluan.”

Dengan demikian, Lan Chudie tidak lagi menyia-nyiakan satu detik pun seperti berjalan. Sementara itu, Zuo An menatap Yang Kai dengan tatapan merendahkan. Di sisi lain, Nie Yong lebih vokal dari pendapatnya. “Tampaknya, kau tidak menyadari bahaya yang terkandung di dunia ini! kau akan kehilangan batu-batu ini cepat atau lambat. Kenapa repot-repot mengumpulkannya!”

Du Yishuang, tidak seperti yang lain. Dia memiliki pendapat yang baik tentang Yang Kai dan mendukungnya. “Tidak masalah. Aku akan tinggal di sini bersamamu.”

Yang Kai dengan cepat menjawab, “Tidak. Tidak apa-apa. Lebih baik kau bergabung dengan kelompok. Jangan khawatir, aku akan menyusul nanti,” sambil terus menyortir batu dengan acuh tak acuh.

Karena Yang Kai bersikeras, Du Yishuang tidak lagi mengejar masalah ini. Dia mengangguk menerima dan berlari untuk bergabung dengan kelompok.

Setelah mereka berempat pergi, Yang Kai dengan cepat mulai menumbuhkan True Yang Secret Arts. Yang Stone yang dekat dengannya mulai kehilangan warna ketika dia terus menyerap energi Yang dari batunya. Lalu, Yang Kai berhasil menyerap energi Yang cukup untuk membentuk 20 tetes Yang Drops dalam Dantiannya.

Ini sudah cukup, Yang Kai memutuskan. Meskipun ada banyak Yang Stone di sini, Yang Kai tidak dapat menyerap semuanya dalam waktu yang singkat. Seperti yang dikatakan Lan Chudie, tumpukan batu ini mungkin salah satu harta yang paling tidak berguna di Heaven’s Cave Inheritance. Oleh karena itu, Yang Kai memutuskan untuk tidak membuang waktu terlalu banyak di sini, agar punya waktu untuk mengejar harta lainnya.

Setelah 30 menit, Yang Kai berhasil mengejar ketinggalan dengan kelompok. Saat dia bergabung, dia bisa mengatakan bahwa 3 anggota lainnya, kecuali Du Yishuang, menatapnya dengan mata tidak senang.

Dalam hal kekuatan kultivasi, Yang Kai adalah yang terendah di kelompok. Dia adalah beban yang jelas dan tidak mengejutkan bahwa yang lain akan menganggapnya tidak berharga. Jika mereka bukan dari sekolah yang sama, diperkirakan bahwa Lan Chudie dan Nie Yong tidak akan membiarkan Yang Kai bergabung dengan mereka.

“Tempat ini luar biasa besar. Yang terbaik adalah beristirahat sebelum kita melanjutkan lagi.” Alis halus Lan Chudie berkerut. “Mari kita cari tempat untuk beristirahat dulu, sebelum memutuskan apapun.”

Semua orang di kelompok mengangguk.

Setelah istirahat,

“Sudah 2 jam. Sekarang, siapa yang harus dipilih untuk memimpin?” Lan Chudie bertanya ketika tatapannya menyapu keempat anggota.

Karena bahaya di sini tidak diketahui, orang yang memimpin jalan pasti akan menjadi orang yang paling mungkin tersandung ke dalam perangkap. Oleh karena itu, yang terbaik adalah berganti-ganti antar anggota, sehingga mengurangi kesempatannya sendiri untuk terjebak dalam perangkap.

“Karena yang pertama memimpin adalah dari High Heaven Pavilion, orang berikutnya harus dari Blood Battle Gang atau Storm House.” Nie Yong menyarankan, sambil menatap Zuo An dan Du Yishuang.

Alis Zuo An berkerut tetapi tidak berbicara. Du Yishuang berkata dengan suara pelan, “Oke, aku akan memimpin.”

Yang Kai menghela napas dalam hatinya. Di dalam kelompok ini, meskipun tim kecil terdiri dari lima orang, semua orang punya rencana sendiri. Ini kecuali Du Yishuang, yang baik hati dan tidak merencanakan. Singkatnya, kelompok ini tidak bersatu sama sekali. Jika mereka menghadapi bahaya besar, bisa diharapkan bahwa kelompok itu akan bubar untuk melarikan diri.

Setelah berjalan selama satu jam, kelompok itu menemukan diri mereka di daerah terbuka, dikelilingi oleh banyak pilar batu. Akhirnya, mereka berada di luar wilayah tempat mereka berada dan bersemangat.

Di bawah kepemimpinan Du Yishuang, kelompok itu berhasil dengan cepat masuk lebih dalam ke daerah itu.

Setelah beberapa saat, kelompok memasuki area lain. Alih-alih pilar batu, ada sosok batu manusia seperti yang hidup. Ada lebih dari seratus sosok batu yang berbeda yang diukir dengan orang yang berbeda dengan ketinggian yang berbeda, memakai senjata.

Melihat patung-patung yang mencolok ini, kelompok itu menjadi lebih berhati-hati. Alih-alih hanya menjelajahi daerah itu, Lan Chudie dan Nie Yong memeriksa daerah itu terlebih dahulu. Ketika keduanya menemukan bahwa daerah ini aman, Du Yishuang kemudian memimpin kelompok itu lebih dalam.

Meskipun Yang Kai tahu bahwa itu aman, dia punya firasat buruk mengenai tempat ini. Jantungnya berdebar lebih kencang saat kelompok itu masuk lebih dalam ke daerah itu.

Sambil berjalan, anggota kelompok akan melihat sekeliling. Biasanya, sebagian besar tatapan mereka akan mendarat di patung-patung di sekitar mereka, menilai patung-patung yang seperti hidup ini.

Ketika Yang Kai melihat sekeliling, dia memperhatikan bahwa salah satu patung memiliki warna merah gelap pekat di atasnya. Ketika dia bergerak mendekat, dia bisa mencium aroma darah dari patung itu. Segera, naluri Yang Kai menendang ketika dia mundur dengan tergesa-gesa berteriak. “Awas!”

Tiba-tiba, patung-patung di sekitarnya secara bersamaan bergerak!

Dengan tergesa-gesa, keempat anggota kelompok berusaha mundur. Sayangnya, Du Yishuang, yang berada di garis depan, tidak bereaksi dengan cukup waktu karena jendela kesempatannya untuk mundur ditutup.

Dua patung di samping Du Yishuang mengangkat tinju mereka dan dengan cepat memukulnya. Kekuatan mereka cukup untuk menghancurkan batu. Dengan kepalan tangan seukuran panci masak, bahkan dengan tingkat kultivasi Du Yishuang, dia masih akan terluka parah.

Ketika Du Yishuang menyadari bahaya yang akan datang, dia dengan cepat melepaskan Yuan Qi-nya. Segera, gadis baik hati itu berubah auranya.

Mampu melepaskan Yuan Qi adalah salah satu simbol berada di Tahap Qi Transformation. Dalam batas ini, Yuan Qi dalam tubuh akan tenang dan mantap. Namun, begitu melepaskan Yuan Qi mereka, seluruh tubuh mereka melepaskan aura yang kuat dan menindas. Jika kontrolnya tidak baik, mereka mungkin berakhir dengan membiarkan kekuatan mengendalikan mereka. Menjadi seperti binatang buas yang bertindak berdasarkan insting dan emosi.

Namun, Du Yishuang menunjukkan kemampuan luar biasa dalam mengendalikan kekuatannya karena tidak sekali pun wajahnya menunjukkan rasa takut, panik atau marah. Sebaliknya, dia tetap tenang.

Dia berbalik, meletakkan telapak tangannya untuk mengarahkan serangan salah satu sosok batu. Sementara itu, dia juga menggerakkan tubuhnya ke belakang, untuk menghindari serangan sosok batu lainnya. Namun, dia meremehkan kecepatan serangan patung batu kedua saat telapak tangannya akan mendarat di bahu rampingnya.

Du Yishuang panik. Dia dengan cepat mengambil beberapa Yang Stones di tasnya dan melemparkannya ke arah tinju tersebut. Yang Stone terbang seperti meteor saat bertabrakan dengan tinju patung itu tetapi di bawah kekuatan yang luar biasa tinjunya, hampir tidak berhasil memperlambatnya. Untungnya, kekuatan kecil berhasil mengarahkan ulang tinjunya, sehingga hanya berhasil menggores pakaian Du Yishuang.

Tiba-tiba, Du Yishuang mendengar suara di belakangnya. “Minggir!” tubuhnya menjadi ringan ketika seseorang menarik kerah pakaiannya. Di depannya, sebuah telapak tangan terbentang dan mengenai tangan patung batu pertama.

Begitu kepalan patung batu pertama akan mendarat dalam jarak yang jelas, Yang Kai dengan cepat melompat ketika dia menarik Du Yishuang kembali. Dengan tergesa-gesa, keduanya mengambil kesempatan untuk mundur.

*Bang*, suara tinju patung batu pertama akhirnya mendarat di tanah. Lima sosok mundur semuanya memiliki keringat dingin mengalir di tulang belakang mereka. Tiba-tiba, mereka mendengar suara derap saat bumi sedikit bergetar. Ketika mereka menoleh ke belakang, mereka menemukan bahwa ratusan patung batu berhasil mengejar mereka. Tidak ada yang menyangka bahwa patung batu ini mampu bergerak dengan kecepatan tinggi!

“Jangan melihat ke belakang, Larilah di sekitar pilar batu untuk menyingkirkan mereka!” Teriak Lan Chudie.

Pikiran semua orang tampak menyala ketika mereka mulai bergerak di antara pilar-pilar batu.

Setelah beberapa saat, mereka berhasil melarikan diri dari patung-patung batu tersebut.

Hanya dua patung batu yang menyerang Du Yishuang, yang cukup dekat untuk terus mengikuti Yang Kai dan Du Yishuang.

“Yang Kai bangsat! Jangan bawa mereka padaku!” Nie Yong lari sementara dia meneriaki Yang Kai.

Di sisi lain, Yang Kai sepenuhnya mengabaikan Nie Yong ketika kulitnya pucat.

Lan Chudie, yang bersembunyi di balik pilar batu, mengintip untuk melihat Yang Kai dan Du Yishuang. Tidak ada patung batu mengejarnya, tetapi, dia ragu-ragu untuk terlibat dengan Yang Kai dan Du Yishuang.

Namun, setelah beberapa detik, dia membuat tekad dan berteriak. “Berhenti berlari! Jika hanya melawan dua patung batu ini, kita bisa menang!”

Begitu mereka mendengarnya, hati anggota kelompok itu senang.

“Sebelumnya, Yang Kai dan Du Yishuang berhasil menangkal serangan mereka. Ini menunjukkan kecakapan rendah mereka dalam pertempuran bela diri!” Ekspresi Lan Chudie menjadi percaya diri. “Zuo An, kau mengalihkan salah satu dari mereka sementara kita berempat akan menyerang patung batu lainnya.”

Alis Zuo An berkerut tapi tidak menegur. Dia berbalik dan mengarahkan tinjunya terhadap tinju raksasa patung batu tersebut.

Patung batu itu, secara tak terduga kepalan tangannya terkelupas akibat serangan Zuo An dan terhuyung-huyung!

diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: