Back to top

Martial Peak 129

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 129: Rampasan Pertempuran

Saat bertarung dengan patung batu, satu orang akan menarik serangan dengan yang lain akan mengambil kesempatan itu untuk menyerang. Ini adalah cara tercepat dan lebih efisien untuk menghancurkan patung batu.

Namun, ada masalah yang tidak satupun dari mereka sampaikan sampai menit terakhir. Siapa yang akan menjadi umpan untuk memikat benda-benda ini dari kelompok mereka? Sejauh ini, ini adalah peran yang paling berbahaya karena orang itu akan memiliki lebih dari seratus patung batu yang mengejarnya. Jika orang itu tidak hati-hati, dia akan dengan mudah kehilangan nyawanya.

Semua orang tahu bahwa ini adalah pekerjaan yang berisiko karena mereka saling memandang satu sama lain. Akhirnya, Nie Yong menatap Yang Kai dengan mata membenci. “Karena kau tidak kuat dalam hal menyerang, bukankah seharusnya kau yang memikat patung-patung ini? Kalau kau memilih rute dengan hati-hati, kau tidak akan menerima risiko nyata. Juga, beberapa saat yang lalu, aku melihat bahwa kau sebenarnya cukup cepat. Jadi bukankah seharusnya kau yang memancing itu?”

Yang Kai menyeringai, “Oke”

Dipenuhi dengan kekhawatiran, Du Yishuang menarik kain Yang Kai, lebih dekat dengannya. “Yang Kai!” Dia ingat beberapa saat yang lalu, di mana dia sangat ketakutan dari pengejaran dua patung batu itu. Setelah selamat dari cobaan itu, dia tidak ingin Yang Kai mengalami hal yang sama lagi.

“Tidak apa-apa” Yang Kai tersenyum, berusaha menghiburnya.

Lan Chudie memandang Yang Kai, terkejut. “Bagaimana kau bisa begitu percaya diri? Jika kita tidak bisa menentukan seberapa amannya, mengapa kita tidak bergantian menariknya?”

“Tidak apa-apa. Aku memiliki jaminan 80% bahwa aku akan selamat.” Yang Kai menjawab.

Meskipun terlihat berisiko, kecepatan yang ditunjukkan Kai bukan kecepatan penuhnya. Malam itu di Nine Yin Mountain Valley, Yang Kai berhasil mengetahui bahwa True Yang Yuan Qi, meskipun bukan Martial Skill asli, itu mampu mempromosikan kecepatannya.

Dibandingkan dengan melawan patung-patung batu, dia lebih suka bertindak sebagai umpan untuk Patung-Patung Batu itu. Sulit bagi Yang Kai untuk melakukan kerusakan nyata kecuali dia menggunakan Yang drop. Namun, kemampuan seperti itu sebaiknya dirahasiakan sebagai kartu truf.

“Karena kau terus bersikeras, maka kami akan mencoba sekali lagi. Jika ada yang salah, kita akan beralih.” Kata Lan Chudie dengan nada gigih.

Diskusi berlanjut ketika kelompok melanjutkan sepanjang jalan, kembali ke daerah dengan semua patung batu.

Setelah mencapai dekat dengan daerah itu, Lan Chudie mencari-cari tempat yang paling baik digunakan untuk penyergapan.

“Yang Kai, Terima kasih!” Du Yishuang mengucapkan terima kasih kepada Yang Kai karena datang untuk menyelamatkannya sebelumnya.

Yang Kai tertawa. “Jangan khawatir tentang itu.”

Du Yishuang menggelengkan kepalanya. “Tidak, aku harus berterima kasih.”

Kelompok itu perlahan-lahan tiba di tempat yang sama seperti sebelumnya. Ketika mereka berjalan, mereka memperhatikan bahwa patung-patung batu itu semua sudah kembali pada posisi semula.

Ketika Yang Kai melihat-lihat tempat bernoda darah yang sama dengan tempat dia sebelumnya, dia menemukan dua mayat tergeletak di tanah. Meskipun dia tidak tahu dari sekolah mana para murid ini berasal, sangat disayangkan bagi mereka untuk mati di sini.

“Apa kau siap?” Lan Chudie bertanya dengan cemas.

Yang Kai mengangguk. “En.”

“Setelah kau dikejar oleh mereka, lari ke sini. Nie Yong dan aku akan menjauhkan dua patung batu dari kelompok. Sementara itu, Adik Du dan Zuo An akan mencari peluang untuk menyerang salah satu dari mereka dan membelah keduanya lagi. Jika satu dikalahkan, pergi dan serang patung batu lainnya. Ketahuilah bahwa prioritas utama kita adalah keselamatan. Yang Kai, jangan kembali untuk umpan lebih banyak di sini sebelum kita menyelesaikan yang satu ini. Hanya sekali kita siap bertarung lagi, maka kau bisa kembali untuk memikat yang lain ke sini.”

Dengan penjelasan yang jelas dari Lan Chudie, mereka semua mengerti dan mengangguk.

“Oke, Yang Kai kau bisa pergi sekarang. Berhati-hatilah.” Lan Chudie memandang Yang Kai, melakukan pose yang membesarkan hati.

Yang Kai meletakkan Yang Stone-nya kembali ke lantai dan berjalan menuju kerumunan patung batu.

Kelompok itu menatapnya dengan intens, di bawah rayuan Martial Skill, bahkan Nie Yong khawatir Yang Kai akan gagal dan mati; mengarah padanya menjadi umpan selanjutnya untuk digunakan tim. Toh, itu dengan logikanya bahwa Yang Kai diusulkan untuk melakukan ini.

“Jangan jadi tak berguna!” Kata Nie Yong dengan suara pelan.

Yang Kai berjalan dekat dengan patung-patung batu tetapi mempertahankan jarak yang aman dari mereka. Dia akan menghindari jangkauan serangan mereka jika memungkinkan, untuk memastikan bahwa dia tidak akan terkena serangan mendadak.

Dia melanjutkan dengan hati-hati menuju patung batu, meletakkan tangannya, mencoba untuk memicu mereka. Namun, Yang Kai segera menemukan bahwa begitu dia melangkah dalam jangkauan, patung-patung batu akan mulai bergerak. Gerakan awalnya lambat tapi dipercepat.

Tanpa membuang waktu lagi, Yang Kai berbalik dan berlari kembali ke posisi yang disetujui kelompok itu.

Mengejar di belakang Yang Kai adalah lebih dari seratus patung batu.

Ketika patung-patung batu berlari dekat dengan tempat itu, empat orang yang berbaring dalam penyergapan dengan cepat menarik dua patung batu keluar dari kerumunan. Lan Chudie dan Nie Yong dalam satu kelompok, sedangkan Zuo An dan Du Yishuang di kelompok lain. Mereka memindahkan kedua patung batu itu satu sama lain dan mulai menyerang.

Sejauh ini baik. Dengan dua orang dalam satu kelompok, cepat atau lambat mereka akan mengalahkan patung batu itu.

Sementara itu, Yang Kai memiliki peran paling santai. Dia hanya perlu berlari dan bersembunyi di sekitar pilar-pilar batu dan dengan sangat mudah membuat patung-patung batu kehilangan pandangan darinya. Meskipun pada awalnya ada banyak patung batu, setelah beberapa kali mengulangi strategi ini, kelompok yang mengejarnya menjadi semakin kecil.

Setelah 15 menit, hanya ada 3 patung batu yang mengejarnya.

Yang Kai melihat sekeliling dan memutuskan untuk tidak membuat mereka melupakannya. Alih-alih mengikuti rencana dan kehilangan mereka sepenuhnya, dia memimpin ketiganya kembali ke tempat penyergapan. Lagipula, setelah sekian lama, pertarungan di sana seharusnya berakhir dan mereka seharusnya cukup istirahat.

Seperti Yang Kai harapkan, saat dia berlari menuju tempat penyergapan, dia melihat mereka berempat duduk bermeditasi, menunggunya untuk kembali.

Sementara mereka menunggu, bumi tiba-tiba bergetar ketika ketiga patung itu berlari ke arah mereka.

Keempat orang dengan cepat membuka mata mereka dan Nie Yong berteriak dengan marah. “Dasar bocah tak berguna! Tak kusangka dia akan mengarahkan patung batunya ke sini! Haruskah kita mundur dulu?”

Baginya, dia berpikir bahwa Yang Kai tidak berhasil melepaskan patung-patung batu ini. Jadi, tanpa pilihan lain, dia mengarahkan mereka kembali ke sini.

Lan Chudie ragu-ragu sejenak tetapi menggelengkan kepalanya. “Yang Kai seharusnya bukan orang seperti itu. Terlebih lagi, jika kau mendengarkan dengan seksama, kau dapat mengatakan bahwa ada paling banyak 2 atau 3 patung batu mengejarnya.”

“Ada tiga!” Zuo An menjelaskan. “Pendengaranku lebih baik daripada orang kebanyakan!”

“Dia melakukan ini dengan sengaja!” Lan Chudie tersenyum. “Semuanya, bersiaplah untuk menyerang!”

Selama obrolan kecil mereka, sosok Yang Kai terlihat. Dari kejauhan, dia membuat tanda tangan tertentu, mengarahkan ke arah mereka.

Akhirnya, sosok ketiga patung batu itu muncul dengan sendirinya.

Dia mengarahkan mereka untuk mengikuti rencana seperti sebelumnya. Namun, kali ini, Yang Kai akan mengalihkan satu saat mereka fokus pada dua lainnya. Ketika pertarungan berakhir, Yang Kai akan kembali dengan yang tersisa untuk mereka hancurkan.

“Jadi begitu. Itu rencana yang bagus...” Lan Chudie tersenyum pada Yang Kai. Dalam rencananya, mereka harus dalam kelompok dua orang ketika berhadapan dengan patung-patung batu. Karena ada tiga, dia awalnya berpikir Yang Kai ingin mereka bertarung dengan semua patung batu pada saat yang sama.

Setelah pertempuran,

Yang Kai bersemangat memikirkan bagaimana ia akan melihat rampasan pertempuran sebelumnya. Sayangnya, pertempuran berakhir tanpa harta ketika empat lainnya melihat sekeliling tetapi tidak menemukan apa-apa.

Namun, kali ini, mereka beruntung. Dari tiga patung batu yang dipikat Yang Kai, salah satunya berisi bayi batu!

Bayi batu ini memiliki jumlah vena merah yang sama di dalam seperti yang sebelumnya tapi mereka semua berada di lokasi yang berbeda. Ini adalah tipe Martial Skill yang berbeda.

Du Yishuang menyerahkan bayi batu itu ke Lan Chudie.

Lan Chudie menerimanya dengan membungkuk. “Pertama kali, kita mendapat satu dari dua patung batu. Sekarang, kita mendapat satu dari 5 patung batu. Sepertinya semuanya tergantung pada keberuntungan bahwa kita akan dapat menerima ini...”

Nie Yong menyeringai, “Jika ada sekitar seratus patung batu, jika kita berhasil menghancurkan semuanya; itu berarti kita setidaknya bisa mendapatkan 20 bayi batu!”

Jika seseorang membelah 20 bayi batu dalam kelompok 5 orang; itu berarti bahwa setiap orang akan mendapatkan 4 Martial Skill!

Pandangan semua orang terbakar dengan keserakahan.

Namun, Lan Chudie mengendalikan dirinya, karena ketenangannya masih mempertahankan kemewahan. “Mari kita memulihkan diri dulu. Ketika kita cukup istirahat, kita bisa melakukan ini lagi!”

Semua orang mengangguk ketika setiap anggota mengambil Medicine Pill dari tas mereka dan duduk bermeditasi. Itu semua kecuali Yang Kai, karena ia tidak mampu membeli Medicine Pill. Namun, dia tidak membutuhkannya karena dia hanya berlarian.

Nie Yong, ingin main mata dengan Lan Chudie. Ketika mereka hendak duduk bermeditasi, ia juga ingin duduk di sebelah Lan Chudie. Namun, kali ini, Lan Chudie memiliki ekspresi dingin di wajahnya saat dia mengusir bocah itu.

Yang Kai mencibir diam-diam. Lan Chudie adalah seorang wanita dengan ambisi. Untuk wanita seperti itu, yang memiliki kepercayaan diri dan pria seperti Nie Yong tidak akan pernah bisa menjinakkannya. Paling-paling, dia hanya akan berfungsi sebagai pionnya.

Untuk mendapatkan hati Lan Chudie, seseorang harus melampaui kekuatan, kepercayaan diri, dan pengaruhnya. Hanya ketika dia memujamu, maka kau akan bisa memenangkan hatinya.

Meskipun tidak enak didengar, Lan Chudie adalah seorang realis! Meskipun dia tampaknya cukup elegan dan lembut, Yang Kai tahu bahwa ini hanyalah sebuah kedok. Dia sombong dan narsis. Mengetahui kecantikannya sendiri, dia hanya akan mendekatkan diri dengan pria yang memiliki potensi atau kekuatan. Dengan kata lain, Nie Yong bukan apa-apa baginya.

Ketika keempatnya bermeditasi, Yang Kai pindah ke daerah itu, tempat dia membuang Yang Stone. Karena benda itu hanya menambah berat badannya, menjadi beban, dia tidak punya pilihan untuk meletakkannya di tanah. Namun, sekarang, karena kelompok itu sedang beristirahat, Yang Kai dapat mengambil kesempatan ini untuk menyerap lebih banyak energi Yang ke dalam Dantiannya.

Dia membawa tas Yang Stones ke lokasi terpencil dan mulai menyerap. Dia perlu memastikan bahwa tidak ada yang menyadari kemampuannya.

Setelah setengah hari, semua orang sudah sepenuhnya beristirahat dan siap untuk pergi. Sementara itu, Yang Kai berhasil menyerap setengah dari Yang Stones yang dia bawa. Jadi dia berjalan kembali ke kelompok yang bersiap untuk serangan kedua mereka!