Unlimited Project Works

27 Februari, 2019

Martial Peak 132

on  
In  
Chapter 132: Mandi

Ini adalah Martial Skill pertama yang diperoleh Yang Kai. Sejauh ini, di seluruh pertempurannya, dia mengandalkan Yang Drops di dalam Dantiannya. Namun, metode pertempuran seperti itu tidak efisien karena dengan cepat menghabiskan simpanan Yang Drop-nya. Demikian juga, metode ini tidak sebanding dengan efektivitas dalam pertempuran Martial Skill, yang mengandalkan Yuan Qi, bukan Yang Yuan Qi.

Meskipun Martial Skill sudah terbukti sangat kuat, Yang Kai tahu bahwa Martial Skill ini bisa jauh lebih kuat dan lebih praktis di masa depan. Setelah dia lebih banyak berlatih dengannya. Hal utama pertama yang perlu dia tingkatkan adalah kecepatan serangan. Itu tidak praktis bagi Yang Kai untuk berdiri di sana dan menyingkat energinya ke tinjunya.

Namun, ini semua membutuhkan waktu dan pengalaman untuk meningkat. Tidak ada gunanya bergegas.

Yang Kai menarik napas dalam-dalam saat dia memikirkan adegan sebelumnya dan tersedak oleh emosi.

Yang Kai melihat debu di tanah dan menghela napas. Patung batu tidak memberinya nama untuk Martial Skill yang menakjubkan ini. Oleh karena itu, Yang Kai mengerutkan alisnya untuk memikirkan satu. [Burning Sun’s Blast] terdengar bagus...

Ketika 30 Qi Meridian berkumpul dan dilepaskan dengan cara yang eksplosif, siapapun yang terkena serangan ini pasti akan menderita cedera serius. Namun, Yang Kai memperkirakan bahwa dia hanya bisa melakukan gerakan ini 3 kali sebelum seluruh Yuan Qi-nya habis.

Sebelumnya, Yang Kai tidak akan berani menunjukkan keahliannya kepada orang lain ketika terancam. Namun, sekarang, dengan begitu banyak Yang Drop dalam dirinya, dia tidak lagi khawatir. Jika dia menentang kelompok, dia punya cukup Yuan Qi untuk berurusan dengan mereka semua.

Dengan menggunakan Yang Drops, Yang Kai bisa menggunakan Burning Sun’s Blast secara berurutan, tanpa henti! Dengan demikian, sangat menguntungkan baginya untuk memiliki ini.

Sungguh beruntung bahwa Yang Kai mendapatkan Burning Sun’s Blast. Jika dia mendapatkan Teknik Martial Skill yang didasarkan pada pedang, itu akan sama sekali tidak berguna baginya!

Yang Kai fokus melanjutkan pelatihannya untuk dengan cepat meningkatkan penguasaannya atas Burning Sun’s Blast. Dia menghabiskan sisa hari itu dengan rajin berlatih untuk memperkuat kemampuan bertarungnya.

Setelah satu hari, Yang Kai berhasil mempraktikkan Burning Sun’s Blast, hingga ia mencapai tingkat penguasaan yang kecil. Namun, dia perlu berhenti dan berkumpul kembali ke tempat pertemuan.

Ketika dia kembali, dia bisa melihat ekspresi memuaskan di wajah semua orang; semua kecuali Nie Yong.

Tampaknya panen hampir semua orang saat ini tidak kecil.

Hanya Nie Yong yang mengutuk dengan ketidakpuasan. Menurutnya, Martial Skill yang ia peroleh adalah Martial Skill hukum cambuk. Martial Skill yang sama sekali tidak berguna baginya.

Du Yishuang melihat dan tersenyum ke arah Yang Kai, “Bocah jahat itu telah mendapat balasan atas semua perbuatan jahatnya. Dia hanya bisa menyalahkan dirinya sendiri.”

Yang Kai tersenyum dan mengangguk.

Dengan beberapa kata menghibur dari Lan Chudie, depresi Nie Yong meningkat pesat.

Kelima anggota kemudian mulai berjalan lagi. Namun, saat mereka berjalan, Lan Chudie memperhatikan bahwa Yang Kai tidak lagi membawa tas besar bersamanya. “Apa yang terjadi pada Yang Stone yang kau ambil?”

Yang Kai dengan acuh tak acuh menjawab. “Aku sudah membuangnya.”

Nie Yong melihat ekspresi menyendiri Yang Kai dan merasa masam. Nie Yong mendengus. “Sudah terlambat untuk menyesal nanti.”

Yang Kai tidak repot menanggapi Nie Yong. Bagaimanapun juga, semua energi Yang Stone sudah diserap olehnya.

Karena tempat ini tidak memiliki Matahari atau Bulan, Bintang atau Awan, Yang Kai tidak dapat mengatakan berapa lama waktu telah berlalu. Namun, dia dapat memperkirakan bahwa mereka telah menghabiskan dua hari berjalan untuk keluar dari area pilar batu.

Sepanjang jalan, kelompok itu bertemu dengan mayat murid dari tiga sekolah. Meskipun kelompok itu tidak tahu apa yang ditemui para murid mati ini selama penjelajahan mereka di sini, mayat-mayat ini menjadi pengingat yang kuat untuk tetap waspada.

Salah satu kelompok memasuki area hutan, mereka menghela napas lega. Jumlah mayat dan kemungkinan bahaya tersembunyi dari area sebelumnya memberi kelompok itu rasa bahaya yang konstan. Melihat lokasi baru ini, dan membuat mereka merasakan rasa aman yang berumur pendek. Selanjutnya, di hutan, keberadaan Spirit Herb pasti tidak akan sedikit.

Tim dengan cepat mendapatkan kembali kewaspadaan mereka saat mereka berjalan melalui hutan.

Setelah berjalan sebentar dengan Zuo An memimpin jalan, alis Zuo An berkerut saat dia berkonsentrasi di lantai. Ada banyak jejak kaki.

Setelah beberapa saat, Zuo An berseru, “Pasti ada sekelompok orang yang baru saja lewat. Terlebih lagi, grup ini besar. “

Nie Yong dengan senang berkata. “Maka seharusnya ada orang-orang dari sekolah kita!”

Alis Zuo An berkerut. “Jangan memutuskan begitu sembarangan. Kita tidak bisa memastikan bahwa hanya murid dari tiga sekolah yang ada di dalam Heaven’s Cave Inheritance.”

Setelah mendengarkan Zuo An, kelompok itu menjadi ketakutan. Sosok seperti apa yang mungkin tinggal di sini ketika tempat itu telah disegel selama lebih dari seribu tahun?

Zuo An dengan cepat mencoba menenangkan semua orang, “Aku tidak benar-benar memikirkan apa yang baru saja aku katakan. Jejak kaki ini seharusnya milik orang-orang dari sekolah kami.”

“Oh, kalau begitu mari kita kejar mereka! Jika kita bertemu dengan Senior Su atau Murid Xie, mereka dapat melindungi kita.”

Alis Lan Chudie berkerut saat dia mengangguk setuju. Dalam kelompok ini, tingkat kultivasi semua orang tidak persis yang tertinggi dari semua murid di sekolah masing-masing. Meskipun dia harus melepaskan peran kepemimpinannya, itu jauh lebih aman jika dia mengikuti murid yang lebih kuat dari High Heaven Pavilion.

“Kalau begitu ayo pergi.”

Ketika kelompok itu mengikuti jejak, mereka melihat semakin banyak jejak kaki di tanah. Setelah setengah hari, kelompok itu melihat sebuah danau kecil. Di sekitar danau ada banyak jejak kaki yang menutupi tempat itu. Rupanya, ini telah menjadi tempat istirahat bagi banyak murid. Dengan begitu banyak murid yang mau beristirahat di sini dan tanpa mayat, tempat ini seharusnya menjadi tempat yang aman.

Setelah diskusi singkat dalam kelompok, mereka memutuskan untuk beristirahat terlebih dahulu sebelum melanjutkan dengan hal lain.

Kelimanya berpencar dan duduk bermeditasi untuk beristirahat. Setelah beberapa saat, Lan Chudie berdiri dari meditasinya dan duduk di samping Du Yishuang. Dia berbisik kepada gadis yang tampak lemah dengan suara pelan. Awalnya, Du Yishuang menggelengkan kepalanya perlahan tapi setelah merenung sebentar, dia mengepalkan giginya dan mengangguk sambil tersipu.

Setelah itu, Lan Chudie tiba di depan Yang Kai dan menepuk pundaknya.

“Ada apa?” Yang Kai bertanya sambil menatap Lan Chudie.

“Ikut aku”, kata Lan Chudie sambil memeriksa Nie Yong dan Zuo An secara diam-diam.

Alis Yang Kai berkerut. Meskipun dia tidak tahu apa yang akan dimintanya, dia mengikutinya.

Setelah berjalan sebentar, Yang Kai melihat Du Yishuang duduk di atas batu, menunggu.

“Ada apa?” Yang Kai tidak mengetahui apa yang mereka rencanakan dan tanyakan.

Lan Chudie memerah sambil tersenyum, “Adik Du dan aku ingin mandi di sini...”

Wajah Yang Kai segera menjadi aneh dan dia mengukur kedua gadis itu. Du Yishuang memerah menjadi lebih berat tapi Lan Chudie dengan anggun menginjak kakinya. “Apa yang kau pikirkan? Kami hanya ingin kau melindungi kami dan tidak membiarkan siapapun mendekat!”

Yang Kai tidak bisa menahan tawa. “Senior Lan, mengapa kau bertanya padaku dari semua orang? Untuk masalah ini, kau seharusnya bertanya pada Nie Yong. Dia pasti akan menyetujui permintaanmu!”

Lan Chudie tahu bahwa Yang Kai tidak puas dengannya karena keputusan yang dibuatnya selama beberapa hari terakhir. Namun, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak marah, “Tentu saja itu karena aku lebih percaya padamu daripada dia.”

“Senior Lan, kau percaya padaku?” Yang Kai tersenyum. “Kalau kau mandi, aku pasti akan mengintip”

Lan Chudie balas tersenyum pada Yang Kai. “Kalau kau melakukannya, aku tidak keberatan. Tapi, apa yang akan dikatakan Adik Du?”

Yang Kai batuk, dia tidak bisa menolaknya. Apalagi, untuk Du Yishuang mandi, dia memang pilihan terbaik.


“Baiklah. Cepat mandi.” Yang Kai mengangguk.

Melihatnya patuh, Lan Chudie tersenyum. “Terima kasih. Tolong tetap di sini sementara kita mandi.”

Du Yishuang menarik lengan Yang Kai dan mendesak anak itu. “Kau benar-benar tidak boleh mengintip!”

“Ya. Jangan khawatir.” Yang Kai menjawab sambil melihat danau. Ada badan air kecil di dekatnya, yang memiliki batu raksasa di sampingnya yang berfungsi sebagai dinding alami. Selama kedua gadis itu bersembunyi di balik batu, akan sulit bagi siapapun untuk mengintip mereka.

*Splash* kedua gadis itu memasuki badan air ketika Yang Kai pergi ke tempat yang bisa melihat mereka. Biasanya, ketika mereka masuk, kedua gadis itu diam-diam memeriksa apakah Yang Kai memutar kepalanya untuk mengintip. Tentu saja, Yang Kai tidak memperhatikan mereka. Dia duduk dan bermeditasi. Selama ada yang ingin mengintip, dia harus melewati posisi Yang Kai.

Meskipun Yang Kai tidak menyukai Lan Chudie, mereka saat ini tidak memiliki permusuhan. Selain itu, mereka saat ini berada dalam kelompok yang sama dan pilihan-pilihan yang akan mengarah pada merugikannya tidak berakhir demikian. Yang Kai juga ingin cepat-cepat meninggalkan grup ini dan bergabung dengan kami dengan Su Mu. Dengan demikian, dia tidak ingin ada masalah dengan Lan Chudie.

Saat bermeditasi, Yang Kai bisa mendengar suara langkah kaki mendekat. Ketika Yang Kai membuka matanya dan melihat sekeliling, dia melihat Nie Yong merayap dengan lembut. Dia terengah-engah saat kepalanya perlahan menyelipkan kepalanya untuk mengintip di balik batu besar.


Memperhatikan tatapan Yang Kai, Nie Yong menoleh dan membalas senyum yang menghina, mengancamnya. “Kau tak melihat apa-apa. Kalau kau berani mengatakan apa-apa, aku pribadi akan memastikan bahwa kau tidak lagi bisa berjalan!”

Yang Kai memutar matanya dan mengejek. Nie Yong sebenarnya berpikir bahwa dia takut. Tanpa membuang banyak waktu, Yang Kai dengan cepat berlari ke depan.

Tawa kedua gadis dan percikan air itu bertindak seperti setan yang berbisik di telinga Nie Yong. Ketika dia memikirkan kulit halus Lan dan payudara yang berlimpah, hatinya mendidih; membuatnya tidak mungkin baginya untuk menahan godaan.

Dia lalu dengan cepat berjalan, mengikuti suara untuk melihat batu besar yang menghalangi pandangannya tentang paradise.

Yang Kai mencibir ketika dia menghirup udara sebanyak mungkin dan berteriak, “Senior Nie. Apa yang sedang kau lakukan disana?!!!”


diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: