Martial Peak 139

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Chapter 139: Menaklukkan Roh Jahat

Pak tua itu memandang Yang Kai.

Kebenarannya yakni, Yang Kai sepertinya memiliki Yuan Qi yang tak ada habisnya hanya karena ia memiliki kemampuan untuk mengakumulasi mereka.

True Yang Secret Arts yang dikultivasi oleh Yang Kai dan Martial Skill yang baru saja diterima Yang Kai sama-sama memiliki kemampuan yang sama. Keduanya dapat menyimpan jumlah akumulasi Yuan Qi. True Yang Secret Art memungkinkan Yang Kai untuk menyerap Yang Yuan Qi dan mengubahnya menjadi Yang Liquid, menyimpannya dalam Dantiannya. Sementara itu, Martial Skill ini memungkinkan Yang Kai untuk menyuntikkan Yuan Qi-nya ke dalam saku ruang, yang dapat digunakan dalam bentuk ledakan.

Namun, ada beberapa perbedaan di antara keduanya. Dalam Dantiannya, Yang Kai mampu menyimpan Yang Liquid dalam jumlah tak terbatas. Sementara itu, ruang dari Star Chart di tangannya berbeda. Itu ada batasnya.

Yang Kai menghabiskan dua hari mengubah 10 tetes Yang Liquid menjadi Yuan Qi dan menyuntikkannya ke ruang kosong. Dia bisa merasakan kejenuhan di dalamnya.

Setelah Yang Kai merasa sudah cukup, dia mulai memutar True Yang Secret Arts untuk mengembalikan Yuan Qi-nya sekali lagi. Setiap kali dia merasakan Star Chart di punggung tangannya mendambakan lebih banyak Yuan Qi, dia akan menyuntikkan lebih banyak ruang dan membilas dan mengulangi prosesnya. Itu adalah Martial Skill mudah yang butuh sedikit waktu untuk menguasainya. Itu adalah Martial Skill yang sempurna untuk Yang Kai.

Dua hari lagi berlalu, dan Yang Kai membuka matanya untuk menemukan bahwa Star Chart kini tampak lebih hidup. Rasi bintang tampak seolah-olah nyata, dan tumbuh di tangannya. Itu kini sebanding dengan bintang-bintang di langit malam!

Dengan hanya berkonsentrasi, Yang Kai berhasil membuat Star Chart tidak terlihat, karena bersembunyi di bawah kulitnya.

Yang Kai menarik napas dalam-dalam dan menghela napas. Star Chart adalah magnet perhatian yang luar biasa. Tidak diragukan lagi akan menimbulkan kecurigaan, menyebabkan masalah potensial. Untungnya, mudah untuk menyembunyikan..

Yang Kai mengingat sesuatu dan bertanya pada pak tua itu, “Kau bilang kau telah melihat martial skill ini sebelumnya. Apa kau tahu namanya?”

“Aku minta maaf atas ketidakmampuanku, Pahlawan Muda, tapi aku tidak bisa mengingatnya”. Suara pak tua itu terdengar sama mengerikannya dengan sebelumnya, tapi sedikit lebih taat setelah dua hari.

Mata Yang Kai berbinar. Meskipun dia tidak tahu apa yang menyebabkannya, dia bisa mengatakan bahwa Pak Tua itu telah mendapatkan rasa hormat yang baru ditemukan padanya.

“Baik. Aku akan memberimu kesempatan. Bantu aku memberi nama.” Yang Kai ingat dirinya sebelumnya mengambil waktu untuk memutuskan nama untuk Burning Sun’s Blast. Dengan kehadiran pak tua itu, mengapa tidak memanfaatkan dia untuk memilih nama yang bisa menimbulkan ketakutan di hati musuh? Terlebih lagi, pak tua itu berpengalaman. Tentunya, tugas sederhana sebagai memikirkan nama itu mudah baginya.

“Ya!” Suara yang telah lama terdiam mengubah nadanya. “Karena ada Star Chart di belakang tanganmu, mengapa kita tidak menyebutnya Star Mark?”

“Star Mark... Tanda bintang...” Yang Kai bergumam sebelum mengangguk, “Ya. Star Mark kedengarannya bagus!”

Pak tua itu dengan penuh semangat memberi selamat kepada Yang Kai. “Selamat atas penguasaan Star Mark-mu, Pahlawan Muda! Dengan talenta yang tak tertandingi dan semangat yang tiada tara, akan datang suatu hari di mana setiap orang hanya akan mengagumi sosokmu!”

Yang Kai mendengus dingin, “Huh!”

Pak Tua tutup mulut setelah menyadari bahwa sanjungannya menghasilkan efek yang tidak diinginkan.

“Sudahkah kau memikirkan cara untuk menyelamatkan hidupmu?” Yang Kai terpancing.

Pak tua itu ingat betapa rapuhnya hidupnya dan mengajukan petisi, “Pahlawan Muda! Jika kau mengampuniku, aku pasti akan memberikanmu harta suci!”

Yang Kai melihat sekeliling gua dan berbicara, “Kalau kau benar-benar memiliki harta suci, rumahnya adalah gua ini. Yang harus kulakukan adalah melihat-lihat, berarti aku tidak membutuhkanmu. Jadi ingatkan aku, apa gunanya menjagamu tetap hidup dengan informasi ini? Jika kau meminta padaku, kau hidup bertentangan dengan minat pribadiku. Aku lebih suka membangunmu dan menyerap kekuatanmu.”

Pak tua itu tidak membuang waktu untuk memohon belas kasihan sekali lagi, “Pahlawan Muda. Mohon ampun! Aku akan mengenalimu sebagai tuan tunggalku seumur hidup! Selama kau menyimpan Immortal Soul Brandmark-ku padamu, kau dapat memutuskan kematianku dalam sekejap! Kumohon! Aku mohon! Tunjukkan belas kasihan, Pahlawan Muda!”

“Oh?” Pendapat Yang Kai tampak bergoyang ketika dia membuka mulutnya untuk menjawab, “Bagaimana aku tahu jika apa yang kau katakan itu benar?”

Pak Tua tersenyum paksa. “Aku saat ini terjebak di dalam tubuhmu dan aku tidak tahu bagaimana cara melarikan diri. Kau dapat membunuhku dengan menjentikkan jarimu. Pahlawan muda, bagaimana mungkin aku berani menipumu?”

Yang Kai tidak mengatakan apa-apa. Meskipun pemikiran untuk menjaga kejahatan semacam itu menjijikkan, dia pikir akan sia-sia untuk membunuhnya, mengingat pengetahuannya yang luas dan pengalaman yang panjang.

Hanya karena Yang Kai ingin mendapatkan sebanyak mungkin pengetahuan yang dimiliki Pak Tua ini, dia ragu-ragu menyelamatkannya.

Keheningan Yang Kai hanya memperburuk kecemasan pak tua itu. Dia dengan gugup berbicara, “Pahlawan Muda. Kalau kau menyelamatkan hidupku, aku akan menunjukkan padamu bagaimana menggunakan Harta Suci yang kusimpan di sini. Tapi, kalau kau membunuhku, kau tidak akan bisa menggunakan Harta Suci ini...”

“Kenapa?” Yang Kai bertanya.

“Karena Harta Suciku adalah senjata jahat! Ini menarik Immortal Souls korban ketika melakukan kontak! Pahlawan Muda, atribut Yuan Qi-mu adalah Yang. Mana mungkin bagimu untuk menggunakannya tanpaku.”

Yang Kai menarik napas dalam-dalam saat dia menjawab sia-sia sekali lagi, dan kerutan perlahan terbentuk di pipinya.

Pak Tua itu tahu bahwa keputusan Yang Kai kini akan menentukan hidup dan mati. Secara alami, dia tidak berani menyela. Peluangnya untuk mati sudah cukup tinggi, dan dia tidak ingin meningkatkannya lebih jauh.

Hanya setelah waktu yang lama Yang Kai berbicara lagi. “Bagaimana aku bisa dikenali sebagai tuanmu? Apa yang harus kulakukan?”

Seketika, hati pak tua itu tenggelam dan dia berbicara seolah dia menggigil kedinginan, “Tuan Muda, tolong santai. Pelayan tua ini akan memasuki pikiranmu dan menyerahkan kepadamu Immortal Soul Brandmark-ku.”

Sudut bibir Yang Kai melengkung.

Pak tua itu kemudian menjelaskan, “Tuan Muda, tolong mengerti. Meskipun kau berada di Immortal Ascension Boundary, kau tidak memiliki sarana untuk menggunakan Divine Sense-mu sendiri. Aku memohon Tuan Muda percaya pada niat tulus Pelayan Tua ini.”

“Kalau begitu, cepat!” Yang Kai menuntut dan bersantai sendiri.

Pak Tua itu tergagap karena kaget. Karena keputusan Yang Kai membuatnya mengekspresikan lebih banyak kekaguman terhadap Yang Kai. Jika itu orang lain, mereka akan takut untuk mengambil ke atas diri mereka upaya yang berisiko seperti itu. Yang Kai, bagaimanapun juga, dapat menangkap banteng dengan tanduknya dan menjinakkannya seperti itu adalah anjing kecil yang pemalu.

Pada kenyataannya, Yang Kai tidak perlu merasa khawatir sama sekali. Terakhir kali pak tua itu menyerbu pikirannya, ia mampu mencegahnya dengan menyerap Immortal Soul-nya ke dalam tulang emasnya. Jika Yang Kai merasa serangan seperti itu mulai terjadi lagi, dia bisa dengan cepat memaksa pak tua itu untuk berhenti dengan membangun Immortal Soul.

Benar saja, pak tua itu tidak punya niat jahat karena takut pada Yang Kai. Dia tenggelam dalam pikiran lelaki itu dengan gumpalan Divine Sense-nya, dengan hati-hati dan netral menyerahkan lelaki itu Immortal Soul Brandmark-nya.

Pak tua itu akhirnya berbicara, “Tuan Muda, sudah selesai. Mulai sekarang, hidup dan mati pelayan tua ini ada di tanganmu.”

Yang Kai membuka matanya dan bisa merasakan ikatan yang kuat antara dirinya dan Pak Tua itu. Namun, itu bukan hubungan timbal balik.Yang Kai benar-benar mendominasi pak tua itu.

“Apa kau perlu waktu untuk memulihkan Esensi Roh Immortal Soul-mu?” Yang Kai bertanya dengan nada lembut.

Pak Tua itu menjawab. ‘‘Setelah memberikan Immortal Soul Brandmark-ku padamu, kupikir aku benar-benar perlu beristirahat dan mengisi kembali diriku, tapi Tuan Muda, kau tidak perlu terlalu khawatir. Aku tidak akan membuatmu kehilangan apapun. Jadi, bisakah kau membuang jauh-jauh niatmu...?”

Yang Kai dengan percaya diri mendengus dan membuang niatnya.

Di saat berikutnya, teriakan menyedihkan muncul. Seolah-olah seseorang sedang dimasak dalam minyak mendidih.

“Tuan Muda mohon maafkan Pelayan Tua ini atas kelancangannya! Apa yang kukatakan itu benar!”

Pak Tua itu terus meminta pelipur lara sebelum Yang Kai melepaskannya, “Kalau kau berani punya pikiran tidak loyal, aku akan menyiksamu sampai kau berharap mati!”

“Pelayan tua tidak berani!” Dia terdengar seperti dia gemetar ketakutan. Dengan apa yang telah terjadi, ia telah menyadari bahwa Yang Kai adalah orang yang kejam.

Setelah bisa sepenuhnya menundukkan si Pak Tua, Yang Kai menghela napas lega.

“Aku akan memanggilmu apa?” Yang Kai bertanya.

Pak Tua itu ragu-ragu, “...Kau bisa memanggil Pelayan Tua ini apa saja yang kau mau. Namun, aku samar-samar ingat orang lain memanggilku Old Demon! Tapi, aku tidak bisa mengatakan dengan pasti apakah itu namaku atau bukan...”

Dahi Yang Kai menekan alisnya, “Old Demon? Kau benar-benar penjelmaan iblis!”

Old Demon tersenyum canggung, “Itu adalah sesuatu dari masa lalu...sesuatu dari waktu yang sangat lama. Mulai saat ini dan seterusnya, Pelayan Tua ini tidak akan menaati siapapun kecuali perintahmu.”

“Bagaimana dengan Harta Suci yang kau katakan?”

“Tuan Muda, tolong arahkan perhatianmu ke tulang-tulang Pelayan Tua...”

Mengikuti petunjuk dari Old Demon, Yang Kai kembali ke tempat berserakan dengan debu tulangnya untuk menemukan sepotong yang tampak seperti tulang rusuk. Namun, tulang ini sama sekali berbeda dari tulang lain yang hancur seperti kue. Tulang ini berwarna hitam legam! Ketika Yang Kai mendengar dengan saksama tulang itu, dia kaget ketika mendengar suara samar jeritan dan lolongan yang keluar darinya!


“Sungguh Evil Qi yang kuat!” Yang Kai berkomentar.

Old Demon menjelaskan, “Benda ini disebut Soul Breaker Awl. Itu dibangun dan dipahat menjadi tulang Pelayan Tua sendiri. Ini telah mengambil banyak nyawa sebelumnya... jadi Evil Qi-nya sedikit berlebihan.”

“Ketika kau menyuling ini, apa kau membangun banyak Immoratal Soul?” Yang Kai bertanya lebih lanjut.

Old Demon tertawa, “Tuan Muda ini bijak. Tapi karena alasan itu, tidak cocok untuk kau gunakan. Kalau kau membangunnya dan memancarkan kendalimu atas itu, aku khawatir senjatanya akan sangat berkurang kekuatannya. Tetapi, dengan Immortal Soul Pelayan Tua ini yang bertindak sebagai jembatan untukmu, kau tidak perlu khawatir. Sayangnya, ini menghabiskan banyak Yuan Qi dan dengan kekuatanku saat ini, aku tidak akan dapat menunjukkan kekuatan penuhnya.”

Berita itu tidak mengganggu Yang Kai. Dia bisa mengatakan bahwa suatu hari, dia akan dapat sepenuhnya memanfaatkan senjata ini dengan segala potensinya. Saat ini, kekuatannya sama dengan yang dimiliki Harta Serangan Kelas Bumi Rendah.

“Bagaimana cara menggunakannya?”

Old Demon mengajarkan metode kontrol Yang Kai dan dalam waktu beberapa hari lagi, Yang Kai berhasil belajar cara menggunakan Awl. Black Qi muncul dari ujung jari Yang Kai, menghubungkan ke Soul Breaker Awl, menyebabkannya melingkari dirinya. Yang Kai juga bisa merasakan bahwa dia memiliki hubungan ringan dengan senjata ini, dengan Immortal Soul milik Old Demon bertindak sebagai perantara antara keduanya.

Dengan beberapa percobaan, Yang Kai merasa puas. Meskipun mengkonsumsi banyak Yuan Qi karena kebutuhan untuk itu melewati Old Demon sebagai proksi, Yang Kai masih berhasil menerima Harta Suci Serangan.

Old Demon menyebutkan, “Tuan Muda, kalau kau ingin membangunnya dengan saksama, itu akan membutuhkan lebih banyak waktu.”

Sambil mengatakan bagiannya, Old Demon merasa sangat tidak nyaman. Dia masih takut Yang Kai mengganggu.

“Aku tidak bermaksud membangunnya sepenuhnya. Itu akan dikendalikan olehmu.”

“Terima kasih banyak, Tuan Muda!” Old Demon menjawab dengan penuh syukur.

Yang Kai tidak ingin membuang waktu untuk membangun Soul Breaker Awl. Lagipula, dia sudah bisa menggunakan Old Demon untuk mengendalikannya. Mengapa dia perlu membuang waktu lagi untuk membangunnya? Bagaimanapun juga, kehidupan Old Demon adalah miliknya.

Untaian gas hitam mengalir dari ujung jari Yang Kai dan bergerak menuju Soul Breaker Awl. Itu tidak lain adalah Old Demon, menempatkan Immortal Soul-nya di dalam Soul Breaker Awl.

Yang Kai kemudian melihat sekeliling tempat itu lagi dan menyatakan beberapa kekecewaan, “Kau hanya memiliki satu Harta Suci ini saja?”

Yang Kai tahu bahwa Old Demon adalah seorang kultivator level tinggi dalam hidupnya sebelum kematian. Bagi para kultivator seperti itu, hampir tidak ada kesempatan bagi mereka untuk hanya memiliki satu Harta Suci.

Old Demon tersenyum memaksa diri, “Tuan Muda, kau tahu bahwa tempat ini sebelumnya memiliki perang yang mengubah segalanya. Ketika aku terlibat dalam pertarungan, semua barangku yang lain benar-benar hancur. Satu-satunya benda yang bisa kuselamatkan adalah Soul Breaker Awl ini...”
Load comments