Back to top

Martial Peak 140

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 140: Yin Yang Monster Ginseng

“Perang?” Jantung Yang Kai berdetak kencang. “Ceritakan lebih banyak.”

“Ya!”

Old Demon meriwayatkan ketika Yang Kai mendengarkan, menggerakkan roda-roda gigi di otaknya untuk menghubungkan berbagai potongan informasi dan sejarah seperti teka-teki silang.

Meskipun Old Demon tidak bisa menceritakan banyak hal karena semua ingatannya masih terpotong-potong, data yang dia berikan ke dalam kumpulan ingatan adalah bukti yang cukup dari keterlibatannya dalam perang. Yang lebih menarik adalah kenyataan bahwa itu adalah perang yang sebuah pasukan melawan dua orang saja, seorang pria dan seorang wanita! Meskipun pasangan itu mati dalam pertempuran, mereka masih menghancurkan mayoritas jajaran kultivator yang berseberangan.


“...Pelayan Tua melarikan diri dengan luka fatal dari pertempuran. Sayangnya, aku tidak dapat memulihkan diri dan aku mati di sini...” Suara si Old Demon tampak ragu-ragu dan ketakutan.

“Apa kau ingat hal lain?”

“Ada naga dan burung phoenix! Ketika mereka berdua bergabung dan saling melengkapi, mereka mungkin melampaui semua imajinasi. Karena serangan mereka, Pelayan Tua itu jatuh...”

Mata Yang Kai berbinar. Dia ingat bahwa beberapa hari yang lalu, di atas pintu masuk Heaven’s Cave Inheritance, ada naga dan phoenix yang mengelilingi langit.

Old Demon membungkam dirinya sendiri dan tampak ketakutan.

“Jadi, menurutmu, tempat ini tidak dibuat untuk mengandung warisanmu.” Yang Kai ingin menegaskan kembali.

“Tuan Muda, harap tenang. Sebelumnya, aku berbicara tanpa berpikir. Tapi, aku benar-benar memiliki Warisan. Jika Tuan Muda menginginkannya, aku akan dengan senang hati memberikannya padamu.”

Yang Kai menggelengkan kepalanya, “Aku tidak tertarik.”

Old Demon itu bingung dengan jawaban Yang Kai. Meskipun statusnya dalam kehidupan masih kabur untuk dirinya sendiri, dia tahu bahwa dia setidaknya seorang kultivator level tinggi yang menggelikan. Faktanya, normal baginya bagi para kultivator yang ingin diambil di bawah sayapnya, tapi di mata Yang Kai, dia bukan apa-apa.

[Ya... memang benar bahwa sekali phoenix kehilangan apinya, itu berubah menjadi seekor ayam...] Old Demon terisak.

Manik yang menyertai kerangka Old Demon yang sekarang sudah hancur juga telah berubah menjadi tidak berguna. Itu akan hancur lebih mudah daripada yang dilakukan tulang seandainya sesuatu menyentuh permukaannya.

Setelah melihat sekeliling gua lagi, Yang Kai tidak menemukan apapun. Sambil menghela napas, dia memutuskan untuk meninggalkan tempat itu.

Karena tempat ini telah menjadi rumahnya selama beberapa waktu, dia tidak bisa menilai apa yang terjadi di dalam Heaven’s Cave Inheritance. Berapa banyak harta yang tersisa baginya kini tergantung pada keberuntungan.

Sebelum tiba di gerbang batu tertutup, Pak Tua telah mengajari Yang Kai teknik membuka segelnya. Saat gerbang dilepas, sinar cahaya tiba-tiba, bergantian antara merah dan putih meluncur ke arahnya.

Sikap Yang Kai berubah saat nalurinya membuatnya meluncurkan tinjunya melawan kilat. [Siapa yang menyerangku?!]

Alih-alih mengikuti jalan yang diberikannya secara membabi buta, kilat itu sepertinya memiliki semacam kesadaran dan menghindari serangan sia-sianya. Dengan cepat terbang di sekitar busur serangannya dalam upaya untuk mendekat.

Segera, Yang Kai mundur. Dia dengan cemas menyiapkan tangan lainnya untuk menangkap suar itu.

Yang Kai, yang lebih siap dari sebelumnya berhasil mengambil benda yang tidak diketahui, tetapi wajahnya tidak menunjukkan kemenangan tetapi kebingungan.

Benda yang terbang ke arahnya bukanlah serangan. Itu berjuang untuk melepaskan telapak tangannya seperti cacing.

Ketika dia pertama kali merasakan benda itu di tangannya, dia ragu. Dengan takut-takut, dia sedikit membuka telapak tangannya untuk melihat lebih teliti. Benda ini ternyata, anehnya, ginseng yang berbentuk manusia! Ginseng itu aneh untuk dilihat, dengan merah dan putih masing-masing menempati setengahnya, seperti sedang merayakan pernikahan dan berkabung di pemakaman pada saat yang sama. Ketika Yang Kai memeriksa energi di dalamnya, dia bisa merasakan dua jenis energi yang berbeda. Energi merah itu panas sementara energi putih itu dingin. Kedua energi itu berasal dari dua dunia yang berbeda, tapi tampaknya hidup berdampingan dengan sempurna di dalam ginseng. Tampaknya tidak ada yang ajaib.

Itu terus bergoyang dan tegang untuk melarikan diri dari tangan Yang Kai, tetapi tidak berhasil.

“Yin Yang Monster Ginseng!” Old Demon berteriak kaget.

“Kau mengenali ini?” Yang Kai bertanya.

“Itu adalah harta yang luar biasa! Ini adalah Harta Suci Kelas Misteri Tinggi!” Old Demon berteriak dengan antusias untuk pertama kalinya, mengejutkan Yang Kai.

Sebelum Yang Kai bisa bertanya lebih lanjut, dia mendengar langkah kaki di depannya.

“Ada beberapa orang di sini!” Yang Kai melihat dengan intens ke arah langkah kaki dan mempererat cengkeramannya pada Yin Yang Monster Ginseng.

Ketika Yang Kai mengantongi Yin Yang Monster Ginseng, itu berhenti berjuang dan menjadi jinak.


Ketika Yang Kai bersiap untuk yang terburuk, dia bisa mendengar suara yang akrab, “Kakak, apa itu benar-benar berlari ke gua ini?”

Sebuah suara wanita menjawab, “Em, itu pasti menyelinap ke dalam. Jika tidak, aku tidak akan repot-repot memasuki tempat ini.”

Kedua suara itu hampir tidak terdengar berbeda tapi yang satu lebih lembut dan menawan, memberi seseorang rasa nyaman.

Yang Kai memicingkan matanya. Dia tidak mengantisipasi pertemuan mereka berdua di sini.

“Wow! Ada banyak jenis herbal di sini!”

“Ya... tapi jangan panen dulu. Kita harus melihat apakah ada bahaya di dalamnya.”

Mereka bergerak semakin dekat ke Yang Kai. Dia tidak menghindari mereka tetapi mulai berjalan ke depan untuk menyambut mereka.

“Siapa disana?”

Yang Kai terbatuk, “kita bertemu lagi ...”

Setelah mendengar Yang Kai, orang yang bersuara lebih lembut mundur selangkah. “Yang Kai?!”

“Nona Meier!” Yang Kai membungkuk sedikit dan mengalihkan perhatiannya ke gadis lain, “Nona Jiao’er, sudah lama tidak bertemu.”

Kedua gadis itu tidak lain adalah kecantikan top Blood Battle Gang, Hu Jiao Er dan Hu Mei Er!

Hu Jiao Er mengerutkan kening saat bertemu Yang Kai. “Bocah! Tidak kusangka aku akan bertemu denganmu di sini!”

Waktu sebelumnya, Yang Kai merasakan pantat kedua saudari untuk membandingkan ukuran mereka, yang membuat Hu Jiao Er kesal.

Hu Mei Er lebih terkejut daripada apapun yang melompat ke pertanyaan, “Kenapa kau di sini?”

“Aku sebenarnya menemukan tempat ini secara tidak sengaja.” Yang Kai tidak ingin memberitahu mereka tentang peristiwa yang terjadi.

Selama obrolan, kedua saudari itu berjalan mendekati anak itu, ketika Hu Jiao Er menatap Yang Kai dengan acuh tak acuh, membuang dadanya dan mengangkat kaki belakangnya.

Old Demon dengan cepat berbicara kepada Yang Kai, “Tak kusangka bahwa di dunia ini, akan ada dua gadis yang terlihat sangat mirip tapi bukan anak kembar! Tuan Muda, kalau kau mengolah Fallen Red dengan dua orang ini, itu akan menjadi setengah dari hasil dua kali lipat hasilnya!”

“Kau! Diam!” Yang Kai menutup pikiran itu.

Old Demon ditempatkan di tempatnya, tidak berani mengucapkan apapun kecuali mendesah pelan.

“Apa kau memasukkan sesuatu beberapa saat yang lalu?” Hu Mei Er membuka mulut untuk bertanya.

Setelah menguping pembicaraan mereka, Yang Kai tahu Hu Mei Er mengacu pada Yin Yang Monster Ginseng. Dia tidak berusaha menyembunyikan fakta dan mengangguk, “Ya, aku sudah melihatnya.”

“Dimana itu?” Hu Jiao Er buru-buru bertanya.

Yang Kai menunjuk ke dadanya saat kedua saudari itu melebarkan mata mereka karena terkejut. “Apa kau benar-benar berhasil mengumpulkannya?” Hu Jiao Er memeriksa.

“Ya, meskipun aku tidak yakin. Setelah itu diletakkan di dadaku, itu menjadi sangat jinak.”

Dada Hu Jiao Er terengah-engah saat dia mengambil napas dalam-dalam mencoba menenangkan dirinya.

Kedua saudari itu sebenarnya telah mengejar itu selama berhari-hari, melewati gunung yang menantang hutan belantara untuk akhirnya berakhir di gua ini, hanya agar Yang Kai menerimanya tanpa melakukan upaya sedikitpun!

Sungguh sial bagi mereka! Hu Jiao Er menggigit bibirnya. Dia mempertimbangkan untuk mengambil Ginseng dengan paksa tetapi memutuskan sebaliknya karena kehadiran adiknya. Entah kenapa, adiknya merasa bersalah terhadap Yang Kai, jadi dia akan menyela jika dia memulai perkelahian.

“Pastikan kau menyimpannya dengan aman.” Hu Mei Er merasa beban berat terangkat dari dadanya.

“Apa bagusnya bocah ini?” Hu Jiao Er mengukur Yang Kai dan tiba-tiba bertanya dengan tidak percaya. “Kau sudah berada di Tahap ke-7 Initial Element?”

Wajah Hu Jiao Er penuh kejutan. Terakhir kali mereka bertemu, Yang Kai masih di Tempered Body Boundary. Bagaimana mungkin menerobos ke Tahap ke-7 Initial Element dalam rentang waktu sesingkat itu? Walaupun dia memiliki pertemuan kebetulan di sini, bukankah ini lompatan tingkat kultivasi yang terlalu besar?

Hu Mei Er hanya ada di Tahap ke-2 Initial Element!

“Dibandingkan dengan Nona Jiao Er, apa yang dimaksud dengan Tahap ke-7 Initial Element?” Yang Kai kagum dengan kemurahan hati kedua gadis itu. Aneh bahwa mereka tidak meminta Ginseng darinya.

Hu Jiao Er mendengus untuk menunjukkan ketidaksenangannya terhadap Yang Kai.

“Karena ada begitu banyak jenis herbal di sini, jangan ragu untuk mengumpulkannya.” Yang Kai tidak ingin berutang budi pada mereka. Nilai dari Yin Yang Monster Ginseng jelas jauh lebih tinggi daripada herbal yang ditemukan di dalam gua. Itu hanya adil bagi mereka bahwa Yang Kai membiarkan mereka memiliki semua herbal yang mereka inginkan, karena dia tidak sengaja mengambil Ginseng dari mereka.

“Sepertinya aku ingin kau mengatakan itu padaku!” Hu Jiao Er menatap pisau dan belati ke arah Yang Kai.

“Kakak!” Hu Mei Er tahu kekesalan kakak perempuannya terhadap Yang Kai dan mengguncang lengannya.

“Baiklah... aku mengerti...” Hu Jiao Er menjawab tanpa daya ketika dia mengamati daerah itu. Dia mencapai ujung jalan buntu yang masuk tak lama kemudian dan memutuskan untuk menyebutkan, “Selama beberapa hari terakhir, kami berdua telah mendaki gunung untuk mengejar benda itu. Saat ini, kita harus beristirahat dan memulihkan diri. Jadi kau, bantu jaga tempat ini.”

“Aku mengerti.” Yang Kai mengangguk.

Kedua saudari itu kemudian berjalan beriringan, menuju ujung gua. Saat mereka berjalan, Hu Mei Er melihat ke belakang sambil tersenyum, mencoba meminta maaf atas perilaku kakaknya.

Ketika mereka tiba, mereka melihat tulang-belulang Old Demon, wajah mereka dipenuhi dengan kejutan. Secara bersamaan, kedua saudari itu memandang ke kiri. Mereka saling memandang dan mengedipkan mata.

Yang Kai memperhatikan kedipan mata dan bingung dengan apa yang mereka temukan. Dia tidak bisa melihat apa yang mereka lihat.

“Apa yang kalian lihat?” Yang Kai bertanya. Dia bertanya-tanya apa yang menarik perhatian mereka.

Kedua gadis itu tidak menanggapi karena pikiran mereka tenggelam dalam sesuatu.

Yang Kai merasa frustrasi dengan kurangnya pengetahuan.

Setelah setengah hari, kedua saudari itu duduk bersila dan mulai meditasi mereka. Mereka menutup mata dan mulai bermeditasi.

Ketika Yang Kai melihat, dia berpikir bahwa dia mulai melihat sesuatu. Dia melihat satu orang, lalu dua orang.

Dia menggelengkan kepalanya karena terkejut, menggosok matanya dan membersihkan pandangannya. Sementara itu, Old Demon memberikan pengamatannya, “Mungkin, ini adalah kesempatan mereka...”

“Apa mereka akan berhasil?”

“Itu tergantung pada mereka... aku tidak tahu...”

“Itu bukan warisan yang kau tinggalkan, kan?” Yang Kai menahan napas.

“Tentu saja bukan.”

Seluruh situasinya aneh, tapi karena mereka telah menemukan sesuatu, Yang Kai tidak bisa meninggalkan mereka ketika mereka bermeditasi. Karena mereka agak dianggap temannya, dia hanya bisa berdiri di pintu masuk dan dengan tenang menunggu mereka selesai.