Martial Peak 141

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Chapter 141: Kesempatan Besar Hu Bersaudari

Setelah menjaga mereka selama tiga hari, ujung gua tempat mereka duduk tiba-tiba memiliki letusan cahaya yang terang. Dua cahaya keemasan di atas kepala mereka menghilang dari pandangan. Sementara itu, Yuan Qi dari tubuh mereka mulai berputar bersamaan, menyebabkan dinding gua bersenandung.

Yang Kai memandang keduanya. Yuan Qi mereka tampak seperti satu. Garis cahaya yang terhubung antara Hu Jiao Er dan Hu Mei Er. Secara bertahap, Yuan Qi mereka seimbang.

Seiring waktu, Yuan Qi mereda, mengembalikan gua kembali ke keadaan tenang.

Kedua saudari itu secara bersamaan menarik napas dalam-dalam dan membuka mata mereka pada saat yang bersamaan. Dua mata mereka saling memandang, tidak bisa menyembunyikan keterkejutan mereka.


“Selamat.” Yang Kai berbicara. Dia telah menjaga kedua gadis itu selama tiga hari sekarang dan masih tidak tahu bagaimana mereka mendapatkan warisan yang tertinggal di sini. Satu-satunya yang dia tahu yaitu warisan ini bukan milik Old Demon.

Menurut Old Demon, perang telah menyebabkan banyak ahli kultivator level tinggi mati. Oleh karena itu, Heaven’s Cave Inheritance memiliki lebih dari satu jenis warisan. Itu adalah keberuntungan Hu bersaudari bahwa mereka dapat memperoleh salah satunya.

Setelah mendengar suara Yang Kai, kedua gadis itu menoleh pada saat yang sama untuk menatapnya dan berkata dengan suara yang hampir persis sama, “Terima kasih!”

Setelah mereka berdua berbicara, mereka masing-masing saling memandang dan mengerucutkan bibir mereka.

Yang Kai tampak bingung ketika dia melihat dua wanita cantik di depannya. Dia tidak tahu siapa yang mana. Seolah-olah keduanya berubah menjadi duplikat, tanpa perbedaan sedikit pun.

“Bisakah kau menebak siapa aku?” wanita di sebelah kiri berbicara dengan senyuman ketika matanya berbinar dengan rasa puas diri dan kelicikan.

Yang Kai tertawa, “Nona Jiao Er.”

Senyum lucu wanita itu jatuh hampir secara instan. “Apa kau menebak secara acak?”

“Nona Mei Er tidak akan pernah menanyakan pertanyaan semacam ini padaku.” Balas Yang Kai.

Hu Jiao Er cemberut, “Sepertinya kau sangat memahami adikku.”

Mendengar apa yang dia katakan, pipi Hu Mei Er memerah setelah dia menghindari kontak mata dengan Yang Kai.

Senyum Hu Jiao Er muncul kembali dan dia melanjutkan untuk berbicara, “Aku benar-benar harus berterima kasih padamu karena memberi kami kesempatan ini.”

Yang Kai telah menajga mereka sepanjang pikiran mereka kosong. Jika Yang Kai ingin melakukan sesuatu pada mereka, dia akan bisa lolos begitu saja. Sebagai gantinya, Yang Kai berdiri berjaga selama tiga hari penuh, memastikan tidak ada yang mengganggu mereka. Tindakannya hanya membuat Hu Jiao Er mengaguminya, bukannya membuatnya marah.

Hu Jiao Er berpikir bahwa mungkin Yang Kai tidak seburuk yang dia kira.

“Jangan khawatir tentang itu. Kita harus pergi.” Yang Kai sudah ingin keluar sejak tiga hari yang lalu, tapi ditunda oleh dua saudari. Melindungi mereka hanya membuatnya semakin tidak sabar untuk pergi.

Kedua saudari mengangguk serentak dan berdiri.

Ketika ketiganya bergerak perlahan ke pintu keluar, mereka akan memetik herbal sebanyak mungkin. Yang Kai menepati janjinya dan tidak mengambil satu pun. Memiliki Yin Yang Monster Ginseng lebih dari cukup baginya.

Selama tiga hari, Yang Kai telah menanyakan tentang Yin Yang Monster Ginseng. Dia menyadari bahwa Ginseng ini sangat membantu kultivasinya. Karena kekhususannya dalam mengumpulkan Yin dan Yang Qi, Ginseng ini sebenarnya dapat digunakan untuk Alkimia. Tapi, cara menggunakan yang paling efisien adalah untuk mempromosikan kultivasi. Sayangnya, Yang Kai perlu menemukan kultivator perempuan yang mengultivasi Yin dan menidurinya untuk berbagi dan sepenuhnya memanfaatkan kemanjuran obat Ginseng.

Ketika Yang Kai jatuh cinta dan berkultivasi dengan wanita ini, Yin Yang Monster Ginseng akan memisahkan dua energinya dan memasuki tubuh mereka. Ketika hati mereka menjadi satu, mereka berdua secara bersamaan bangkit dalam kultivasi bersama.

Bagian yang disayangkan adalah harus mencari gadis seperti itu untuk berkultivasi.

Satu-satunya alasan mengapa Yin Yang Monster Ginseng dilabeli sebagai Kelas Misteri yaitu kesulitan dalam menemukan kesempatan untuk berkultivasi dengan pasangan lain yang sesuai dengan persyaratan. Jika kedua kultivator berhasil memenuhi persyaratan ini, nilai sebenarnya dari herbal ini bahkan tidak dapat dihitung.

Karena Yin Yang Monster Ginseng mengandung energi Yin dan Yang, pastilah tertarik pada sumber energi tersebut. Karena itu, ia tertarik pada Yang Kai, yang berlatih True Yang Secret Art.

Dalam tiga hari itu, Yang Kai telah memberi makan 1 tetes Yang Liquid ke Ginseng. Mencicipi Yang Drop memberi Ginseng tampilan kenikmatan. Lalu menarik baginya lebih dari sebelumnya, seperti magnet di baja.

Setelah memetik herbal, Hu bersaudari membahas sedikit dan mempersembahkan setengah dari panen mereka kepada Yang Kai.

Yang Kai segera menolak, “Aku mengambil bendamu. Wajar kalau kau mengambil semua ini dalam penebusan dosa.”

Hu Jiao Er tersenyum padanya. “Bocah konyol. Ayolah. Siapa bilang itu milikmu?”

Yang Kai balas tersenyum. “Bisakah kalian berdua memberitahuku bagaimana rasanya di luar?”

Yang Kai telah terjebak di sini selama beberapa waktu tidak tahu apa-apa tentang situasi di luar. Karena penasaran dan kehati-hatian, dia harus bertanya.

“Jangan panggil aku nona. Kamu terdengar sangat aneh.” Hu Jiao Er mengernyitkan alisnya, “Kami berdua punya nama. Panggil kami Jiao Er dan Mei Er. Kalau kau merasa sedikit menyesal atas tindakanmu, kau dapat memanggilku sebagai kak Jiao Er.”

Yang Kai mengangguk, “Aku pikir memanggilmu dengan nama akan lebih baik.”

Hu Jiao Er membusungkan sedikit kemarahan yang berubah-ubah di matanya dan mengubah topik pembicaraan, “Ayo mulai bergerak. Kita bisa mengobrol sambil berjalan.”

Mereka bertiga berbicara sambil berjalan, memberi Yang Kai gambaran tentang suasana di luar.

Meskipun ketiga murid mulai di posisi yang berbeda, pada waktu yang telah berlalu, mereka telah berhasil melakukan perjalanan ke pusat.

Beberapa orang telah memperoleh keuntungan, tapi banyak yang telah mati.

Ketiga murid sekolah semua menyatukan kekuatan mereka di bawah murid-murid top untuk melawan beberapa Monster yang kuat di sekitar. Ada 9 Monster secara total dan masing-masing telah mencapai level kultivasi tahap/alam ke-6. Sangat beruntung bahwa Monster ini baru saja bangun dari tidur mereka dan dilemahkan. Kalau tidak, harga untuk menurunkan mereka akan jauh lebih tinggi, yang menyebabkan lebih banyak kematian.

Yin Yang Monster Ginseng sebenarnya adalah salah satu harta yang dilindungi Monster. Itu mampu merasakan masalah dan melarikan diri, hanya untuk dikejar oleh Hu bersaudari dan akhirnya menetap pada Yang Kai.

“Sebelum kita pergi, kita berhasil membunuh 8 dari 9 Monster. Yang terakhir adalah yang terkuat. Ini mungkin dalam puncak tahap/alam ke-6. Untuk sementara, tak ada yang berani melakukannya.” Hu Jiao Er tersenyum. “Hanya untuk harta yang dilindungi oleh Monster ini, banyak murid yang praktis sudah gila.”

Hu Mei Er dengan keras mengangguk setuju, “Ya. Aku tidak pernah tahu orang-orang seperti itu, yang bisa mencuri barang-barang dengan mudah...”

Mereka bertiga terus mengobrol saat mereka perlahan keluar dari gua.

Ketika mereka keluar, raungan ganas bisa terdengar dari jauh, menyebabkan gempa kecil, tidak signifikan. Ketiganya terhenti dari percakapan mereka dan kesungguhan mengambil alih wajah mereka.

“Idiot pemberani mana yang memprovokasi itu?” Hu Jiao Er menghela napas.

Menurutnya, Monster Beast ini berada di puncah tahap/alam ke-6. Itu setara dengan kultivator Immortal Ascension Boundary Peak! Bahkan jika itu telah disegel selama ribuan tahun, itu jauh dari apa yang bisa ditangani oleh para murid sekolah.

Ketika ketiga murid sekolah bersatu untuk melenyapkan 8 Monster Beast lainnya, itu memakan biaya besar. Sekarang, memprovokasi makhluk kuat seperti itu akan menjadi pembantaian yang jauh lebih besar!

“Aku akan memeriksanya!” Pandangan Yang Kai dengan cepat bergerak ke arah raungan dan berlari dengan kecepatan tercepatnya.

Hu Jiao Er dan Hu Mei Er sedikit lebih lambat untuk bereaksi tapi mereka meluncur maju tepat di belakang Yang Kai.

Kedua saudari itu tidak dapat mengikuti Yang Kai!

Ketika Yang Kai berbalik untuk memeriksa kedua saudari itu, dia terkejut. Dia menemukan bahwa keduanya bernapas pada saat yang sama. Selain itu, Hu Mei Er tidak memiliki masalah dengan Hu Jiao Er, yang memiliki masalah dalam asma.

Yang Kai mempertanyakan, [Warisan seperti apa yang mereka peroleh yang menyebabkan efek seperti itu?]

Yang Kai menatap wanita di sebelah kiri untuk waktu yang lama, tersipu, “Untuk apa kau menatapku?”

“Apa kau Jiao Er atau Mei Er?” Yang Kai bertanya karena dia tidak bisa membedakan antara dua saudari sama sekali.

Si cantik terkekeh, “Aku Mei Er.”

Si cantik lainnya dengan cepat menyela, “Bukan, aku Mei Er. Kakak, mohon jangan berbohong sekarang. Kita tidak membutuhkan masalah lagi.”

“Siapa yang kau panggil kakak? Kau adalah kakak!” wanita di sebelah kiri bertanya dengan cemas.

“Kumohon kakak, dia tidak bisa mengenali kita.”

“Aku bukan orang yang menyesatkan, kakak!”

Yang Kai merasa pusing karena kebingungan.

Kedua saudari itu memandang Yang Kai dan tertawa bersama, yang membuatnya sadar bahwa dia dianggap bodoh.

“Kami hanya bercanda. Kau tidak marah, kan?” Yang Kai tidak tahu siapa yang berbicara.

Yang Kai menggelengkan kepalanya, “Tidak.”

“Lalu kenapa wajah mendendam? Beri kami senyum.”

Yang Kai terbatuk dan memalingkan muka, mengabaikan mereka.

Setelah beberapa kilometer berlari, ketiganya akhirnya tiba di dekat sumber auman. Mereka melihat Monster Beast dan tercengang, membeku di tempat seolah-olah badai salju melanda mereka.

Pada jarak yang bisa dilihat, itu adalah Monster Beast kura-kura raksasa, sekitar seratus meter panjangnya. Tubuhnya sebanding dengan bukit. Saat berjalan, setiap langkah tidak kurang dari menginjak dan menyebabkan tanah bergetar. Tempurungnya memiliki garis besar, menyoroti sosoknya yang tebal dan tidak bisa ditembus. Ekornya panjang dan melebar ke ujung, tampak seperti palu raksasa. Meskipun tidak terlalu cepat, setiap langkah yang diambil menutupi banyak tanah. Dengan ukurannya yang tipis dan kekuatan yang tak tertandingi, ayunan ekornya cukup untuk menghasilkan angin kencang.


Whoosh! Suara gerakan itu konstan karena lebih dari seratus murid di udara, menyerang Monster Beast, tapi dengan rentetan yang tak ada habisnya pun, monster itu tetap gigih. Dengan kekuatannya yang tak terkendali, setiap serangan dan raungan membuat para murid ketakutan.
Load comments