Unlimited Project Works

27 Februari, 2019

Martial Peak 142

on  
In  
Chapter 142: Amarah Su Yan

Ketika Yang Kai melihat ke atas ke langit, dia mengenali banyak murid.

Su Yan, Xie Hongchen, Lan Chudie dan banyak wajah akrab lainnya semuanya dikelompokkan bersama, terbang di langit. Orang-orang ini semua murid High Heaven Pavilion!

Sementara itu, murid Blood Battle Gang dan Storm House hanya menyaksikan pertempuran yang terjadi, mata dipenuhi dengan kesenangan.

Meskipun Su Yan adalah yang terkuat di High Heaven Pavilion, dia tidak dapat menyebabkan kerusakan pada Monster Beast. Karena setiap gerakan yang dia lakukan diikuti oleh angin dan salju, dia hanya bisa memperlambat Monster Beast dengan Cold Yin Yuan Qi miliknya, untuk mencegah lebih banyak korban di High Heaven Pavilion.

Sayangnya, pertahanan Monster Beast ini terlalu kuat. Ditutupi oleh cangkang kura-kura keras yang hampir tak bisa ditembus dan kulit yang tebal dan tahan, itu mirip dengan Harta Suci Pertahanan berjalan. Meskipun lamban, siapapun yang berada di bawah Immortal Ascension tidak memiliki kesempatan menentangnya.

Di lapangan, ada banyak mayat. Dapat dengan mudah disimpulkan bahwa mereka adalah murid High Heaven Pavilion.

“Tak kusangka High Heaven Pavilion akan berani memprovokasi itu.” Alis Hu Jiao Er berkerut. “Tapi, tidak mungkin Su Yan yang melakukannya. Dia tidak sebodoh itu.”

Sementara itu, seorang pemuda berlari ke arah dua gadis itu, matanya dipenuhi dengan kasih sayang. Namun, alisnya langsung berkerut begitu dia melihat Yang Kai bercampur dengan mereka.

“Jiao Er?” pemuda itu berhenti ketika dia menatap Jiao Er di antara kelompok tiga orang itu.

“Long Jun. Apa yang terjadi di sini?” Jiao Er yang asli membuka mulut untuk bertanya.


Long Jun tidak menyembunyikan kegembiraannya dalam menonton kemalangan orang lain. “Si idiot itu benar-benar berani mengumpulkan sekelompok orang untuk mencuri harta karun yang dijaga Monster Beast saat masih tertidur. Mereka tampaknya tidak peduli atau berpikir bahwa mereka akan kembali dengan banyak orang mati.”

Yang Kai segera bertanya, “Apa yang diperoleh Xie Hong Chen?”

Jika Xie Hong Chen itu tidak memperoleh apa-apa, mengapa Monster Beast itu repot-repot mengejarnya?

Long Jun memandang ke arah Yang Kai dan tidak tahan untuk berbicara untuk menegaskan otoritasnya, “Dan siapa kau?”

Hu Jiao Er segera memutar matanya. “Jawab saja dia. aku juga ingin tahu.”

Long Jun menahan diri. “Aku tidak yakin apa yang dia ambil. Menurut pria itu sendiri, dia tidak bawa apa-apa padanya.”

Hu Jiao Er menjawab dengan tidak percaya, “Tidak mungkin dia tidak mencuri apapun! Monster itu terlihat mau mengambil darahnya, bagaimana mungkin dia tidak memiliki apapun yang dicari Monster Beast?”

Long Jun membungkuk sedikit. “Aku setuju. Tapi, karena Xie Hong Chen menolak untuk menyerahkannya, High Heaven Pavilion hanya bisa menghadapi kemarahan Monster Beast. Itu hanya karena Su Yan campur tangan dan memperlambat Monster Beast sekarang, kalau tidak, aku memperkirakan bahwa banyak dari mereka sudah akan mati.”

Mei Er mendengus, menunjukkan kebenciannya pada Xie Hong Chen. “Tak kusangka bahwa dia akan bisa bersembunyi di belakang seorang wanita dan menggunakannya sebagai tempat perlindungan. Tercela!”

“Aku setuju dengan sepenuh hati.” Long Jun mengangguk terus menerus. “Storm House, Fang Zi Ji dan aku benar-benar ingin membantu High Heaven Pavilion, tapi kami tidak bisa menyokong Xie Hong Chen mengetahui perbuatannya.”

Pada kenyataannya, kedua sekte tidak ingin terlibat dalam pertarungan. Bahkan Su Yan tidak bisa melakukan apapun selain memperlambat Monster Beast. Yang lain akan berkontribusi sangat sedikit jika mereka ikut campur.

Belum lagi, mengapa mereka harus membantu Xie Hong Cheng untuk melindungi apa yang telah diperolehnya? Dialah yang memprovokasi Monster Beast, jadi ini adalah tanggung jawabnya.

Mereka pasti bisa membantu ketika semua dikatakan dan dilakukan, tapi hanya dengan syarat bahwa Xie Hong Chen memberikan kepada mereka apa yang dia peroleh!

Alasan lain mengapa kedua sekte tidak membuat gerakan sama sekali adalah untuk memastikan bahwa High Heaven Pavilion berada dalam situasi yang lebih kotor. Begitu mereka putus asa, melepaskan apa yang ditimbun Xie Hong Chen akan menjadi harga yang sangat murah untuk menyelamatkan sedikit yang tersisa.

Tatapan Yang Kai tertuju pada Su Yan. Dia pucat dan tampak lelah karena dia telah mengkonsumsi banyak Yuan Qi-nya, tapi dengan beberapa murid High Heaven Pavilion bertarung di sisinya, bagaimana mungkin dia mundur dan meninggalkan mereka? Itu hanya berarti kematian yang tak diragukan dari puluhan murid High Heaven Pavilion.

Satu-satunya alasan bahwa beberapa dari mereka masih hidup adalah karena dia lambat.

Es tampak menyulap dari udara tipis saat Su Yan menari dengan anggun bagaikan kupu-kupu. Dalam sekejap, bunga yang terbuat dari es melesat ke arah Monster Beast dan tumbuh di dagingnya. Serangan itu menurunkan suhu di sekitarnya, menyebabkan lapisan es terbentuk pada Monster Beast, semakin memperlambatnya.

Sementara itu, serangan bola api yang tak terhitung jumlahnya sedang melempari cangkang kura-kura raksasa, tetapi tidak berhasil.

“Xie Hong Chen! Aku bertanya padamu untuk terakhir kalinya! Apa yang kau ambil?” Mata indah Su Yan menatap kura-kura itu, tidak mau membiarkan konsentrasinya berkeliaran.

Mendengar kata-katanya yang sedingin es membuat Xie Hong Chen gemetar ketakutan. Dia membuat Su Yan marah.

Su Yan tidak pernah kehilangan kesabaran, tapi kali ini sangat berbeda. Di depannya adalah banyak murid High Heaven Pavilion, terbunuh dengan sia-sia. Sebagai murid paling senior dari sekte, bagaimana dia bisa tetap tidak peduli?

Xie Hong Chen ragu-ragu. Wajahnya dipenuhi ketakutan dan kepanikan. Dia dengan cepat mengambilnya dan berkata, “Su Yan. Kenapa kau juga mencurigaiku? Jika aku mengambil sesuatu, bagaimana mungkin aku menyimpannya darimu?”

Su Yan terbakar karena kebencian dan kejijikan. Dengan suaranya yang tajam, dia berteriak, “Murid-Murid High Heaven Pavilion mundur!”

Tidak ada gunanya mengepung kura-kura. Mereka hanya bisa melarikan diri. Tak satu pun dari mereka yang tahu apakah Monster Beast akan mengejar mereka, tapi mereka yang selamat akan meningkat secara drastis dengan mundur.

Dengan perintah Su Yan, banyak Murid High Heaven Pavilion menyerbar menjaga nyawa mereka, melarikan diri dari Monster Beast.

Kilat dan serangan yang melesat di langit mulai memudar seiring dengan jumlah orang. Beberapa tetap menahan si kura-kura.

Su Yan dengan agresif mengulangi dirinya sendiri, “Pergilah! Sekarang!”

Saat dia berteriak, lapisan es yang menutupi Monster Beast meledak. Dengan belenggu yang sekarang dilepas, Monster Beast mengembalikan ketangkasannya sekali lagi, terlepas dari seberapa kecilnya itu.

Ekor raksasanya menyapu langit menuju murid-murid High Heaven Pavilion yang bertahan dalam pertempuran. Beberapa terkena tepat di tubuh, menghasilkan semburan viscera dan merah. Yang beruntung yang dilewatkan oleh ekor, tersapu oleh arus angin yang disebabkannya, menyebabkan mereka kehilangan keseimbangan dan jatuh.

Si kura-kura mengeluarkan raungan ganas, saat matanya beralih ke Su Yan dan menyerbu ke depan.

Su Yan tidak goyah dan terus memperlambatnya. Biasanya, itu akan membuatnya kesal dan memprioritaskan untuk membunuhnya terlebih dahulu.

Su Yan menggerakkan kedua tangannya dan menggambar tanda tangan yang aneh, membekukan semua yang mengelilinginya. Seolah-olah seluruh dunia memasuki zaman es. Rona biru sedingin es menggantikan panas saat tanah dilapis es dan salju mulai berjatuhan dari awan.

Semua orang sekarang memperhatikan Su Yan. Pada saat ini, pipinya yang pucat berubah kemerahan lagi, karena dia sekarang tampak seperti bidadari mengambang. Seolah-olah dia adalah makhluk yang turun dari surga, tidak tersentuh dan tidak terjangkau oleh dunia fana.

Kura-kura itu memberikan raungan yang keras dan mengintimidasi dan maju ke depan. Jarak antara keduanya dengan cepat memendek tapi Su Yan tetap tidak terkekang.

Dinginnya yang menyebar lanskap kini berkumpul pada Su Yan, saat bentuk murni besar muncul di belakangnya. Bentuknya seperti versi Su Yan yang jauh lebih besar; Bahkan, beberapa kali lebih besar darinya.

Bentuk yang nyaris halus ini berwarna putih, yang menyoroti tubuhnya yang indah dan anggun. Itu feminin, tampaknya mampu menyebabkan kejatuhan bangsa. Masing-masing fitur diperbesar dengan rasio yang sama, tanpa cacat sedikit pun. Itu sangat indah sehingga bisa menyedot jiwa orang.


Tubuh beku besar membuka matanya, membungkus daerah itu dalam es sekali lagi. Kali ini, jauh lebih dingin. Mereka yang menonton bisa merasakan tubuh mereka membeku ketika menggigil mengendalikan indra mereka.

Dengan lambaian tangannya, Su Yan membuat bentuk beku mengancam terbang ke depan menuju Monster Beast. Ketika dua makhluk bertabrakan, tubuh yang beku memasuki Monster Beast. Hampir seketika, lapisan es lain mulai terbentuk di kulit Monster Beast. Kali ini, itu jauh lebih tebal. Anggota tubuhnya dengan cepat membeku ketika perlahan berhenti.

Darah mulai muncul di sekitar bibir Su Yan. Dia telah mengonsumsi Yuan Qi dalam jumlah yang sangat berlebihan. Tubuhnya yang ramping mulai bergoyang di udara ketika dia mencoba menahan jatuh, tapi upayanya untuk bertahan, sia-sia.

Meskipun Monster Beast tidak bisa lagi bergerak, kelembamannya menyebabkannya terus bergerak ke arah Su Yan. Ukurannya yang tipis membuat mustahil untuk menghentikan tabrakan mereka.

Su Yan menyaksikan tak berdaya saat Monster Beast mendekatinya. Saat dia jatuh, emosi awalnya memudar. Dia hanya bisa merasakan penyesalan yang berkepanjangan.

Tiba-tiba, orang-orang mulai berteriak.

Para kultivator yang mengamati perselisihan magis baru saja bangun kembali karena terpana oleh rasa kagum melihat seorang dewi, tetapi Su Yan kini akan jatuh ke kematian dan lenyap.

Sementara para kultivator berteriak, sesosok kecil melesat ke arah Su Yan. Saat orang itu berlari, jejak api kecil muncul di langkah kakinya

Sosok itu meledak menjadi bola api saat ia berubah menjadi kilatan cahaya merah dengan kecepatannya yang semakin meningkat.

Pemuda itu berlari langsung di bawah Su Yan, ke tempat ia akan mendarat. Dia melompat, dan dengan kedua tangannya, menangkap dewi yang jatuh. Ketika pemuda itu mendarat kembali di tanah, dia membungkukkan punggung dan lututnya untuk membuat pendaratan selembut mungkin. Dengan tergesa-gesa ia membawa sang dewi ke tempat yang aman, meninggalkan Monster Beast di belakangnya.


diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: