Back to top

Martial Peak 144

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 144: Prestise Star Mark

Mata Lan Chudie bersinar pada wajah Yang Kai seolah-olah dia tersesat dalam mimpi.

Ketika dia bertarung dengan Monster Beast beberapa waktu lalu dia menerima beberapa luka. Pakaian bersihnya ternoda oleh darahnya sendiri. Dia terengah-engah dan tak lama, hampir seperti dia hiperventilasi. Melihat pria dan wanita yang berdiri di bawah bayangan tubuh Monster Beast kura-kura, dia merasakan gelombang emosi.

Pria yang menyelamatkan Su Yan melakukannya tanpa menghiraukan kehidupannya yang bercahaya bintang-bintang, meninggalkan kesan mendalam di hati semua wanita yang hadir. Tidak terkecuali Lan Chudie.

Jika seorang pria bersedia membayar untuk hidup seorang wanita dengan miliknya, bahkan jika dia lebih lemah darinya, maka mengapa dia tidak bisa bersamanya? Permintaan wanita terkadang tinggi, dan terkadang kecil, dan terkadang beberapa kata atau sedikit aksi bisa membuka hati mereka dan meninggalkan citra indahnya.

Sekarang wanita yang berdiri di bawah Monster Beast itu telah menemukan pria idamannya, bukankah dia akan bahagia?

Tetapi saat mengingat kejadian itu, Lan Chudie merasa sedih. Dia memaksa dirinya untuk tersenyum.

“Apa kau masih memiliki kekuatan untuk bertarung?” Yang Kai bertanya pada Su Yan, menunjuk ke arah Monster Beast.

“Aku tidak punya kekuatan lagi.” Su Yan menggelengkan kepalanya perlahan. “Kita harus cepat; monster ini terlalu kuat. Aku hanya bisa membekukannya selama setengah menit. Jika kita tidak pergi sekarang, kita tidak akan pernah bermimpi untuk melarikan diri hidup-hidup.”

“Meskipun kita pergi, ke mana kita akan pergi?” Yang Kai tertawa. ”Dia mengejar Xie Hongchen, tapi sekarang dia akan mengejarmu tanpa ragu. Kita hanya bisa melarikan diri jika kau pergi sendirian.”

“Kalau begitu, aku akan pergi. Aku tidak bisa membiarkan High Heaven Pavilion menderita lagi untukku daripada yang sudah terjadi. “

“Apa yang bisa kau lakukan?” Yang Kai berkata dengan nada tidak menyenangkan. “Kakak Senior, kau terlalu memikirkan diri sendiri.”

Su Yan menatap Yang Kai dengan terkejut.

[Apa dia menegurku? Dia benar-benar berani menegurku?]

Bahkan para tetua di sekte tidak pernah melakukannya, tapi Su Yan tidak marah karena dia tidak setuju dengan Yang Kai.

“Lihatlah murid-murid High Heaven Pavilion.” Yang Kai berkata, mengarahkan pada para murid; beberapa terengah-engah, yang lain duduk bersila di tanah, semua memanfaatkan waktu istirahat yang berharga untuk pulih dan beregenerasi. “Meskipun kau pergi, bisakah kau menjamin bahwa Monster Beast ini tidak akan membunuh mereka? Tanpamu, mereka hanya akan mati dengan cepat!”

“Lalu menurutmu apa yang harus kita lakukan?” Su Yan bertanya.

“Itu mudah. Kita hanya perlu membunuhnya.” Yang Kai tersenyum ketika dahinya mengeluarkan tetesan keringat dingin.

“Membunuhnya?” Su Yan dikejutkan oleh nafsu Yang Kai yang berani dan rakus untuk prestasi yang beberapa orang akan coba. Untuk dapat melarikan diri dengan nyawa mereka dari Monster Beast ini, apa ada yang bisa ditawar, tapi untuk membunuhnya?

Saat Yang Kai dan Su Yan berbicara, gerakan menjentikkan bisa menyadari dari Monster Beast dari bawah lapisan es yang tebal. “Bagaimana itu sudah berlalu?”

“Sepertinya kita tidak punya waktu untuk diskusi lebih lanjut!” Yang Kai berkata pada Su Yan sambil melambaikan tangannya. “Kau harus mundur sekarang! Kami akan mencoba membunuhnya, tapijika kami gagal kami semoga masih punya waktu untuk berlari.”

Suara es hancur dan retak semakin keras. Monster Beast kura-kura yang masih beku perlahan-lahan memutar tubuhnya dan memutar matanya yang merah ke arah Su Yan dan Yang Kai. Untuk itu, keduanya sama kecil dan tidak sepenting semut.

“Mundur!” Yang Kai berteriak pada Su Yan, yang tidak menunjukkan tanda-tanda bergerak dari tempatnya.

Tubuh Su Yan tersentak dan dia dengan cepat bergerak agak jauh dari Monster Beast. Para murid yang terluka di High Heaven Pavilion melakukan hal yang sama.

Yang Kai menjaga kakinya tetap di depan Monster Beast kura-kura. Sosok kurus Yang Kai berdiri di bawah bayang-bayang raksasa membuatnya tidak terlihat perkasa.

Yang Kai berdiri tampak seperti dinding percaya diri yang menghalangi Monster Beast. Dia seperti perisai yang bisa melindungi para penonton dari angin dan hujan.

Dia mulai mengangkat tangannya perlahan. Mereka yang menonton tidak melihat sesuatu yang tidak biasa, tapi mereka dapat merasakan kekuatan seribu, sepuluh ribu tangan muncul dan bergabung untuk mengandung kekuatan palu godam seberat lima ribu kilogram.

*Crack*. Suara dislokasi tulang bisa didengar.

Cahaya bintang mulai berkilau dan momentum yang menakutkan meletus dari Yang Kai. Pakaiannya mengepak dan rambutnya menari ketika angin kencang mulai mengorbit di sekitarnya.

“Semuanya!” Yang Kai berteriak dengan kekuatannya yang tak habis-habisnya, meledak dari tubuhnya.

Akhirnya, tangan kanannya berhenti dan dengan suara menderu, dia memutar telapak tangannya.

Tempat Yang Kai cerah seolah-olah telah menjadi langit malam berbintang yang indah. Tangan kanannya juga tertutup oleh cahaya yang menyilaukan. Perlahan, tangannya mulai bergerak seinci demi seinci, kembali dari posisinya dan menggelembung dengan kekuatan dengan setiap momen yang berlalu.

“Jika kalian mau...” Yang Kai bergumam tidak tergesa-gesa saat matanya menjadi merah. Dia mengendalikan energi yang terkandung dalam tinjunya dengan sekuat tenaga.

“Martial Skill macam apa ini!?” Wajah Fang Ziji berubah pesat. Meskipun mereka berada ribuan kaki dari Yang Kai, mereka masih bisa dengan mudah merasakan kekuatannya yang menakutkan, semua terkonsentrasi dalam genggaman tangan yang sendirian.


Terlebih lagi, tinju itu masih siap membangun kekuatan. Itu tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti. Itu sudah menakutkan, apa yang akan terjadi setelah habis? Teror seperti apa yang akan ditimbulkannya?

“Cantik sekali...” Hu Mei Er dan Hu Jiao Er mengucapkan serempak. Ada bintang-bintang berserakan dan berkelap-kelip di mana-mana bagaikan langit malam. Orang-orang yang menonton pemandangan itu merasa asyik dengan keindahannya, hampir melupakan bahaya yang akan mereka hadapi.

Bumi di bawah kaki Yang Kai mulai bergetar, tidak mampu menahan kekuatan besar seperti itu. Retakan di tanah terbentuk di sekelilingnya dan perlahan, tubuhnya mulai tenggelam di tanah dan kakinya mulai menekuk.

Saat Monster Beast terus mencair dengan cepat dari penjara esnya, mata merahnya tidak lagi melihat dendam dan kebencian, melainkan dipenuhi dengan panik dan ketakutan dengan keinginan besar untuk melarikan diri. Monster itu hanya ingin berlari. Monster itu takut tinju Yang Kai lebih dari apapun. Kura-kura disegel selama bertahun-tahun. Itu lemah. Tidak mudah baginya untuk mendapatkan kembali kesadarannya, tapi ia bahkan tidak dapat menikmati waktu singkatnya dari tidurnya. Monster itu tidak ingin disakiti dan jatuh ke dalam, tidur nyenyak lagi.

Tetapi es yang membatasi itu menghambat pergerakannya.

“Kalau begitu bantu aku...” Yang Kai membuka mulutnya untuk ketiga kalinya. Dia hanya bisa mengucapkan beberapa patah kata sekaligus dan perlu berkonsentrasi pada akumulasi energi. Beberapa kalimat singkat itu membuat orang tahu maknanya dan konsentrasi yang dibutuhkan untuk mengendalikan kekuatannya yang terakumulasi.

Dengan kata-kata itu, Yang Kai melompat ke udara dengan kecepatan yang dipercepat, membawa langit berbintang bersamanya.

Cahaya bintang bersinar dengan cahaya yang tak terbatas dan kekuatan untuk mengatasi segalanya.

Dalam beberapa detik Yang Kai tingginya seratus kaki di udara dan ketika dia turun, dia segera bergerak menuju ke arah kepala Monster Beast.

Tiba-tiba, lapisan es pecah dan raungan keras menembus gendang telinga semua orang di sekitarnya. “Gaaaaaaah....” Meskipun itu memekakkan telinga, aumannya tidak mengandung kekuatan penaklukan yang dulu dimiliki. Kini dipenuhi dengan ketakutan; deru panik.

“Tolong aku!” Yang Kai meraung. Bahkan dengan suaranya yang menentang raungan Monster Beast kura-kura, itu tidak lebih lemah. Dengan sangat jelas, suaranya berhasil mencapai telinga semua orang.

Tinjunya dengan cepat dibungkus mantel tebal cahaya bintang. Saat cahaya bintangnya berputar di sekitar tangannya, kecepatannya berfluktuasi. Untuk sesaat, itu cepat dan cerah, di lain, itu lambat dan kusam. Ini adalah pertunjukan cahaya yang tidak menentu yang disajikan kepada semua orang yang hadir.


*Bang!* Tinju Yang Kai melakukan kontak dengan kepala Monster Beast kura-kura.

Itu meledak seperti ledakan guntur yang keras. Tinju sekecil itu melawan sesuatu yang seukuran Monster Beast kura-kura tampak menggelikan. Namun, satu pon dari tinjunya mengirim getaran di hati semua orang, seolah tinju ini menghancurkan pikiran dan jiwa mereka.

Sebuah lingkaran cahaya meletus, menelan seluruh kepala raksasa Monster Beast kura-kura. Kekuatan kepalan seperti meteor membuat Monster Beast terhuyung mundur; angin dan debu muncul dari tempatnya. [Sebuah mukjizat!], Pikiran itu melintas di benak para penonton dengan kagum.

Kekuatan itu begitu kuat sehingga Yang Kai terlempar mundur, berputar di udara, hanya terhuyung dan jatuh. Tangan kanannya basah oleh darah, menggigil tak terkendali. Butuh beberapa waktu untuk menenangkan diri. Dengan pandangan menghina pada Monster Beast kura-kura, beberapa meter darinya, tubuhnya yang lemah memancarkan aura haus darah.

Sementara itu, penonton hanya terkesiap kagum. Mata semua orang menggigil tak percaya. Tidak ada yang bisa membayangkan pemandangan seperti itu; Monster Beast yang bahkan hanya bisa Su Yan perlambat telah dipaksa mundur oleh seorang bocah lelaki. Belum lagi, Martial Skill yang memungkinkan. Ketika mereka mengingat kesan pertama mereka tentang Martial Skill ini, tidak ada yang akan berpikir bahwa langit berbintang yang megah akan menggunakan kekuatan yang menakutkan.

Melihat punggungnya yang lemah menghadap ke Monster Beast, jantung Su Yan berdebar kencang. Dia sadar sekali bahwa adegan ini akan terbakar ke dalam benaknya, tak terlupakan. Punggung seorang anak lelaki yang lebih muda darinya, yang berhasil mencapai apa yang tidak bisa dia lakukan.

Wajah Hu Mei Er merona. dia menatap Yang Kai dengan ekspresi panik. Sementara itu, jantung Hu Jiao Er mulai berakselerasi.

[Apa ini?] Hu Jiao Er menjadi gelisah. Perasaan yang dia miliki saat ini bukan miliknya. Ini diproduksi oleh adiknya dan dikirimkan kepadanya. Pikiran tentang kehendaknya sendiri akan dipelintir seperti ini membuat hatinya jatuh ketakutan.

Jantung Lan Chudie juga berdebar-debar dalam kegembiraan tapi tidak seperti Hu bersaudari, dia menunjukkan ekspresi sedih. Begitu dia merasakan ledakan emosi, dia mengingat hubungannya dengan Yang Kai hanya berakhir dengan kekecewaan.

Kembali mengandalkan adalah sesuatu yang dicari setiap wanita. Menyaksikan Yang Kai memperlihatkan sifat-sifat seperti itu membuat semua hati wanita berkobar. Bahkan bisa dikatakan bahwa punggung yang andal seperti itu melebur ke dalam hati mereka sebagai merek.

“Luar biasa!” Fang Ziji berbicara dari hatinya. Namun, banyak yang tidak seoptimis dirinya. Mereka menyadari kekuatan mereka yang kecil dan bergumam dengan suara rendah semangat, “Tak kusangka ada Martial Skill begitu di dunia ini dan ada seseorang yang juga dapat menampilkannya...”

“Kenapa, kenapa, kenapa?” Xie Hongchen bergumam dengan suara tak bernyawa, “Kenapa aku tidak mendapatkan Martial Skill? Kenapa bukan aku? Kalau aku memiliki Martial Skill, fokus semua orang akan padaku dan aku akan mandi dalam kekaguman mereka! Kenapa harus dia? Dia hanya beruntung.”

“Kenapa kalian tidak membantu? Jika monster ini tidak mati sekarang, satu-satunya kesempatan kau untuk bertahan hidup adalah berlari!” Yang Kai berbicara dengan suara keras, bergema di telinga semua orang di sekitar. Ketika mereka akhirnya bisa mencerna kata-katanya, semua orang menyadari betapa gentingnya situasi yang mereka hadapi.

Su Yan segera berteriak, “Tolong kami!!”