Unlimited Project Works

27 Februari, 2019

Martial Peak 146

on  
In  
Chapter 146: Soul Breaker Awl yang Beralamat Buruk

Hu Jiao Er tertawa licik, “Karena kau mengatakan bahwa kau ingin bertaruh denganku, kemenangan adalah kemenangan, tidak peduli bagaimana aku mendapatkannya. Juga, izinkan aku mengingatkan kau bahwa aku seorang wanita dan karena kau percaya pria ada di atas kita, apa gunanya bersaing denganku sejak awal?”

Setelah mendengar ini, Fang Ziji menjadi terdiam, dan ketika dia sadar, dia berkata, “Tidak ada pria yang bisa menang melawan seorang wanita dalam debat.”

Dari nasib Monster Beast kura-kura, setengah dari itu diputuskan ketika ketiga sekte datang bersama-sama untuk mengalahkannya, dan setengah lainnya diputuskan ketika Su Yan menggunakan kekuatannya yang tersisa untuk menghancurkan hidupnya yang cacat. Kura-kura tidak lagi memiliki kekuatan untuk melawan, kematiannya hanya masalah waktu.

Semua ini dimungkinkan oleh pukulan kuat dari Yang Kai. Itu memotivasi para murid dari tiga sekte, memicu keinginan mereka untuk bertarung dan memberi mereka keberanian untuk mengatasi kesulitan yang luar biasa ini.

Namun, pukulan itu menghancurkan pembuluh darah di tangan kanannya. Hu Mei Er membantunya membungkusnya dengan perban.

Yang Kai tidak pernah membayangkan bahwa Star Mark sekuat ini. Dia berada di ambang kehilangan kendali saat menggunakannya, dan penarikan pukulan itu membuatnya lumpuh, membuatnya lumpuh untuk sementara waktu.

Jika tidak, mengapa dia tetap tidak bergerak seperti tiang saat ini? Adrenalin yang mengalir di sekujur tubuhnya mereda dan baru sekarang ia bisa merasakan rasa sakit dari luka yang diderita tubuhnya.

Melihat beberapa ratus murid yang menyerang, Yang Kai tidak melihat Xie Hongchen di antara mereka. Sebaliknya, dia berada di tempat lain menatap langit dengan wajah kosong. Setelah Yang Kai menyerang Monster Beast kura-kura, Xie Hongchen tercengang dan dia hanya bisa menenangkan diri setelah beberapa saat.

Dia tahu bahwa Yang Kai telah memperoleh warisan kelas atas, jika tidak, kekuatannya tidak akan pernah membiarkan dia menggunakan kekuatan seperti itu.

Pukulan itu memberi Monster Beast Puncak Alam Keenam cedera berat.

Yang Kai tidak bisa diberi kesempatan untuk tumbuh lebih jauh. Jika dia melakukannya, Xie Hongchen tidak hanya tidak akan bisa merayu Su Yan, dia sendiri akan berada dalam masalah besar.

Jadi, saat krisisnya perlu diselesaikan, sinar kejam melintas di mata Xie Hongchen. Dia memandang orang yang berdiri agak jauh darinya.

Orang itu adalah Nie Yong.

Dia juga terluka dalam pertarungan bersama Lan Chudie, dan saat ini dia sedang memulihkan diri tidak jauh dari Yang Kai.

Nie Yong dalam keadaan bingung. Dia tidak dapat menilai apa yang sedang dialami hatinya saat ini. Dia dan Yang Kai telah bentrok beberapa kali ketika mereka memasuki gua. Dia bahkan telah menyebabkan banyak kendala dan membuat orang mengejarnya.

Tapi mereka tidak dapat menemukan tempat persembunyiannya, sehingga masalah itu berakhir pada waktu itu. Namun, keberadaan Yang Kai seperti tulang ikan yang tersangkut di tenggorokannya, tidak mampu melambungkannya atau mengeluarkannya.

Dia masih ingat kata-kata yang Yang Kai ucapkan ketika dia melarikan diri darinya.

Setelah waktu yang singkat, Yang Kai sudah menjadi kuat dan tangguh. Ini hampir membuat Nie Yong mengompol. Jika pukulan itu mendarat padanya, dia pasti akan menemui ajal yang singkat dan kejam.

Sekarang, apa yang harus kulakukan? Apa yang harus kulakukan? Perhatian semua orang terfokus pada Monster Beast itu dan tidak ada yang lain, tapi ketika Monster Beast itu mati, bagaimana aku bisa menahan amarahnya?

Nie Yong yang gelisah dan cemas melihat Xie Hongchen memberinya sinyal dengan matanya.

Dia jelas mengerti arti dari sinyal yang diberikan seniornya, tapi dia kaget karenanya.

Saat melihat ini, dia menjadi serius. Dia mengerti bahwa jika dia ingin hidup, satu-satunya cara adalah membunuh Yang Kai. Kalau tidak, dia pasti akan membalas dendam. Selain itu, seniornya juga ingin Yang Kai mati. Begitu dia membunuhnya, dengan seniornya yang melindunginya, semuanya akan baik-baik saja.

Setelah melihat pukulan Yang Kai, Nie Yong kehilangan kemampuannya untuk menilai situasi dengan tenang dan telah menggantungkan semua harapannya pada Xie Hongchen.

Berdiri, Nie Yong perlahan berjalan menuju Yang Kai selangkah demi selangkah.

Yang Kai bertindak seolah-olah dia tidak menyadari azab yang akan datang. Dia hanya berdiri di tempat yang sama tanpa menggerakkan jari.

Nie Yong meningkatkan langkahnya selangkah demi selangkah. Satu-satunya orang di dekat Yang Kai sekarang adalah Hu Mei Er dari Blood Battle Gang. Selama dia bergerak cukup cepat dia pasti bisa melakukan serangan mematikan.

Adapun masalah membunuh pada waktu yang lebih cocok, itu sudah di luar pertimbangan.

Semua orang fokus pada Monster Beast kura-kura dan tidak ada yang melihat pergerakan Nie Yong, kecuali satu orang.

Orang itu adalah Lan Chudie.

Yang Kai melintasi langit untuk menyelamatkan Su Yan diikuti dengan pukulannya untuk melukai Monster Beast dengan parah.. adegan-adegan itu terus-menerus teringat dalam benaknya, menyebabkan perasaan kehilangan di hatinya.

Dia tidak mengira bahwa orang yang telah mengikutinya selama berhari-hari dan melakukan apa yang diperintahkan kepadanya akan menunjukkan kekuatan yang menakutkan. Jika dia tahu sebelumnya...

Perasaan ini seperti membuang sebongkah batu giok karena dia pikir itu adalah batu biasa. Kesalahan ini membuat Lan Chudie sangat menyesal.

Semua orang masih menyaksikan pertarungan yang terjadi, tapi dia melihat bagian belakang Yang Kai, punggung yang menyilaukan yang diambil darinya. Membandingkan karakter Xie Hongchen dan karakternya seperti membandingkan kotoran dengan berlian.

Bencana ini disebabkan oleh Xie Hongchen selesaikan oleh orang yang berdiri di depannya ini, sehingga standar seperti itu dapat dimengerti.

Gerakan Nie Yong dengan cepat membawa perhatian Lan Chudie. Pada awalnya, dia berpikir bahwa Nie Yong telah memulihkan luka-lukanya dan akan memasuki pertempuran tetapi mengamati untuk beberapa saat lagi, itu tampaknya tidak menjadi masalah. Sasaran Nie Yong secara tak terduga Yang Kai. Selain itu, Nie Yong juga menggunakan World Qi-nya sambil berjalan, dan dia bisa merasakan sedikit fluktuasi.

Lan Chudie adalah wanita yang cerdas. Dia segera mengerti apa yang ingin dilakukan Nie Yong. Ketika dia hendak berteriak untuk memperingatkan Yang Kai, dia melihat dia menoleh untuk melihat Nie Yong dengan mengejek.

Dia tersenyum seperti setan licik.

Nie Yong berhenti. Dia dengan takut menatap Yang Kai. Dia tidak tahu bahwa Yang Kai menyadari motifnya tapi, tatapannya membuatnya takut.

Rupanya seperti melihat orang mati.

“Senior Nie.” Yang Kai berbalik perlahan dan mempertahankan senyumnya.

“Junior Yang.” Nie Yong menelan ludah, tidak bisa bergerak meskipun dia jelas menginginkannya.

“Apa kau ingin membunuhku?”

Kata-kata itu membuat Nie Yong sangat ketakutan sehingga dia mundur beberapa langkah dan melambaikan tangannya sendiri dengan cepat, dia berkata sambil tersenyum, “Junior Yang, kenapa aku melakukan hal seperti itu? Kita dari sekte yang sama dan kita adalah saudara, bagaimana aku bisa melakukan perbuatan seperti itu?”

Nie Yong merasakan kulit di wajahnya berkedut karena omong kosong yang keluar dari mulutnya, tapi dia tidak bisa menahannya karena dia panik.

Tinju yang satu itu dapat menyebabkan kerusakan parah pada Monster Beast Puncak Alam Keenam, bagaimana mungkin dia tidak panik? Dan untuk membuat segalanya lebih buruk, mereka memiliki permusuhan yang baru-baru ini terjadi.

Sambil berbicara, Nie Yong perlahan-lahan mundur selangkah demi selangkah sambil tertawa canggung. Memperlihatkan dirinya tidak berbahaya, dia bergerak hampir seperti pendulum.


“Nie Yong!” Yang Kai berteriak dengan marah, wajahnya memelintir dengan kemarahan sehingga dia tampak seperti roh jahat yang gila.

Nie Yong takut, sangat takut dia tidak bisa membawa nyali untuk mengeluarkan suara. Dia berbalik dan berlari menyelamatkan nyawanya. Dia bahkan belum mengambil sepuluh langkah sebelum dia mendengar suara melolong dan isak tangis mengikutinya.

Ketika dia berbalik untuk melihat, dia merasa jiwanya meninggalkannya. Dia melihat seorang penusuk gelap, datang dari Yang Kai, terbang ke arahnya dengan tawa yang menakutkan.

Tawa ini sangat aneh dan jahat sehingga mengurangi keberanian Nie Yong menjadi sia-sia.

Bahkan setelah mengambil jarak dari Yang Kai, Nie Yong menolak untuk duduk dan menunggu kematiannya. Ketika dia berbalik untuk bertarung, Nie Yong menemukan bahwa itu tidak seburuk dan menakutkan seperti yang dia harapkan. Dengan kekuatannya saat ini, meskipun sulit untuk ditolak, itu tidak cukup untuk membunuhnya.

Nie Yong merasa lega karena dia tahu bahwa situasi Yang Kai saat ini tidak sebaik yang dia biarkan. Namun, dia masih perlu mengeluarkan kekuatan untuk melarikan diri.

Dengan penemuan mengejutkan ini, Nie Yong mulai melawan balik sambil masih mundur. Dia entah bagaimana bisa menangkis serangan tetapi masih tidak dapat melarikan diri dari penusuk jahat yang mengejarnya. Itu membuat suara tawa yang tidak akan pernah dilupakan orang, terutama dia.

Hantu apa ini? biarpun itu adalah harta rahasia, itu bisa mengikuti target? Yang Kai berdiri tak bergerak di tempat yang sama. Kenapa dia tidak menyerangku?

Dia mendengar langkah kaki muncul entah dari mana di belakangnya dan sekali lagi terkejut. Nie Yong berbalik untuk melihat Lan Chudie menyokong tubuhnya yang terluka, datang ke arahnya dengan ekspresi tenang.

Nie Yong tiba-tiba menjadi senang ketika dia berteriak, “Murid Lan, tolong selamatkan aku!”

Lan Chudie memandangnya dengan ringan yang memberi Nie Yong firasat yang sangat buruk. Tampak tidak pasti, dia tiba-tiba merasakan telapak tangan memukulnya dengan keras di dadanya.

“Aaahhhh!” Nie Yong berteriak dengan sedih dan tiba-tiba berhenti. Tiba-tiba tawa liar keluar dari kabut hitam. Apa itu kecelakaan? Nie Yong tidak dapat memahami apa yang sedang terjadi.

“Kenapa Murid Lan......” Tubuh Nie Yong menggigil hebat dan sebelum menyelesaikan kalimatnya, kedua matanya perlahan kehilangan cahaya saat tubuhnya jatuh dengan pelan.

Lan Chudie menghela napas dalam-dalam. Dia menatap Nie Yong dan melihat bahwa dadanya tidak memiliki tanda-tanda cedera sedikit pun. Aku bahkan tidak bisa menembus dagingnya? Itu sangat buruk…

Melihat ini, dia menjadi bingung.

Samar-samar, Lan Chudie mendengar suara rengekan Nie Yong, membuatnya mati rasa. Wajahnya kehilangan semua warna.

Dia memandang Yang Kai di samping dan melihatnya menatapnya dengan dingin.

Ketika hati Lan Chudie tiba-tiba menjadi kacau, dia menjawab, sambil mengepalkan giginya, “Dia ingin membunuhmu.”

Yang Kai tetap diam. Dia mengangkat tangannya dan penusuk hitam yang dia lepaskan tiba-tiba menjadi seberkas cahaya dan terjalin di jarinya, lalu menghilang tanpa jejak.

Mereka saling memandang untuk waktu yang lama, lalu perlahan-lahan dia mengubah pandangannya, tidak mengatakan sepatah kata pun. Melihat ini, Lan Chudie tersenyum mengejek dirinya sendiri. Dia merasa menjadi rapuh seperti vas dan jika dia jatuh dia akan pecah berkeping-keping.

“Hahahahaha!” Di dalam Yang Kai, Old Demon tertawa liar seperti orang gila sementara dia mengunyah sesuatu.

Yang Kai tahu bahwa yang dikunyahnya adalah immortal soul Nie Yong. Tapi bagi Yang Kai, ini tidak terduga karena dia tidak tahu bahwa Soul Breaker Awl memiliki fungsi yang aneh.

“Aku ingin membunuh lebih banyak. Aku ingin membunuh!” Old Demon berteriak sambil mengunyah immortal soul Nie Yong. “Sudah lama sejak aku mendengar suara yang begitu manis, sejak aku merasakan kesegaran dan kelembutan. Tuan Muda, kalau kau ingin membunuh lagi, kau dapat mengirim pelayan tua ini tanpa ragu-ragu.”

Pikiran Yang Kai bergerak dan tawa Old Demon berubah menjadi teriakan kesengsaraan dan memohon belas kasihan.

Setelah beberapa waktu ketika Old Demon pulih sedikit tetapi, masih terengah-engah ketika dia bertanya dengan hati-hati, “Tuan Muda, kenapa kau menghukumku?”

“Kenapa kau tidak memberitahuku tentang fungsi sebenarnya dari Soul Breaker Awl?”

“Kau tidak pernah bertanya tentang itu, Tuan Muda.” Kata Old Demon dengan menuduh, lalu dengan datar melanjutkan, “Selain itu, benda ini terlalu jahat dan kupikir jika Tuan Muda tahu, dia akan tidak puas dengannya.”

“Aku, pada saat ini, sangat tidak puas.” Yang Kai menambahkan. “Aku sangat tidak senang dengan itu.”

Setelah mendengar, Old Demon ini mulai menggigil.

Setelah menunggu cukup lama, Yang Kai berkata, “Ini akan menjadi yang pertama dan terakhir. Ingat, ini terakhir kali. Kalau kau berani menyembunyikan sesuatu lagi, kau tahu konsekuensinya.”

diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: