End of Project Work

27 Februari, 2019

Martial Peak 148

on  
In  

hanya di setiablog
Chapter 148: Seorang Pria Semua Tentang Keberanian

Hampir seolah-olah dia tahu keraguan Yang Kai, Old Demon berkata perlahan, “Tuan Muda tidak perlu terlalu khawatir tentang itu. Kalau kau ditakdirkan untuk mengklaim warisan, kekuatanmu akan sangat kecil, tapi jika metode untuk mendapatkannya adalah dunia lain yang sulit, kekuatannya tidak akan memberikan kontribusi sama sekali. Tuan Muda, apa kau lupa kesempatan saat dua gadis kecil itu menemukannya?”

Perasaan bahagia muncul di hati Yang Kai.

Dia melihat dengan matanya sendiri kesempatan yang diterima Hu bersaudari. Dia telah menemukan gua itu terlebih dahulu dan bahkan telah berada di dalamnya selama beberapa hari, tapi mereka adalah orang-orang yang dapat memperoleh warisan karena mereka ditakdirkan untuk itu.

“Ya, sepertinya begitu.” Yang Kai melepaskan kekhawatirannya. Dia melirik langit lagi, lalu berbalik. Karena dia tahu bahwa butuh beberapa saat bagi tangga untuk benar-benar turun, dia hanya mencari sudut terpencil, lalu duduk bersila di tempat itu.

Karena dia perlu merebut warisan ini, dia memutuskan bahwa langkah pertama adalah mengembalikan kekuatannya.

Menurut perkiraan Yang Kai, proses pemasangan tangga akan memakan waktu setidaknya dua hingga tiga hari, jadi dia akan punya banyak waktu untuk memulihkan diri.

Su Yan menatapnya dengan sedikit terkejut, memikirkannya, lalu dia juga meninggalkan kerumunan dan mendapati dirinya duduk di tempat yang tidak terlalu jauh dari Yang Kai.

Generasi muda memandang sifat tenang Yang Kai dan Su Yan tanpa daya. Karena mereka tidak dekat dengan menjadi ahli, mereka tidak dapat melepaskan diri dari keinginan duniawi mereka dan menunjukkan jenis ketenangan yang ditunjukkan Yang Kai dan Su Yan. Karena itu, mereka terlihat cukup dewasa dibandingkan dengan keduanya.

Ketika seseorang batuk ringan, mereka mulai mengumpulkan pikiran mereka dengan sedikit rasa malu, lalu berserakan untuk menemukan tempat bermeditasi. Beberapa murid biasa juga membentuk kelompok, dan mulai berbicara dan membuat keributan. Di tengah kebisingan, masih ada nada kaget dan kekaguman.

Hu bersaudari berlari dan duduk di kedua sisi Yang Kai. Tidak ada yang tahu apa yang mereka pikirkan.

Yang Kai membuka matanya sedikit untuk mengintip wajah mereka. Kedua kakak-beradik itu tersenyum manis padanya, membuatnya tidak dapat membedakan siapa itu.

Mata Yang Kai berubah sedikit ragu untuk membuka lebih jauh.

“Apa?” melihat raut Yang Kai, Hu Jiao Er bertanya segera. “Kami duduk di sebelahmu adalah keberuntunganmu. Kenapa kau memberi kami raut yang begitu kotor?”

Yang Kai tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, jadi dia tersenyum dan berkomentar, “Suatu kehormatan memiliki bunga yang begitu indah di sisiku. Bagaimana aku bisa memberi kalian raut yang kotor?”

Lagi pula, mereka telah bekerja sama beberapa kali dan saling mengenal dengan baik. Mereka bukan lagi orang asing seperti sebelumnya. Dengan ikatan mereka, lelucon disertai percakapan rutin mereka.

Mendengar perkataan Yang Kai, Hu Jiao Er menjawab dengan amarah yang manis, “Kau memiliki mulut yang sangat manis!”

Hu Mei Er juga menambahkan, “Aku pikir kau adalah orang yang sederhana, aku tidak menduga bahwa kau juga bisa mengatakan kalimat murahan seperti itu.”

Yang Kai berkata dengan wajah serius, “Kata-kata itu datang dari hatiku. Itu bukan sanjungan sederhana.”

Kedua saudari itu tersenyum ramah. Itu seperti mekarnya dua bunga yang sangat indah yang membawa warna dan kegembiraan bagi dunia.

Setelah berpikir sebentar, Yang Kai menunjukkan, “Sepertinya orang-orang di sisimu tidak begitu menyukaiku.”

Kedua saudari itu saling memandang dan kemudian berkata dengan satu suara, “Apa kau takut pada mereka?”

Yang Kai menyeringai dan berkata, “Aku sebenarnya cukup takut pada mereka, tapi mereka tidak memiliki kualifikasi untuk menjadi musuhku, jadi kalian tidak perlu khawatir tentang hal itu.”

Hu Jiao Er lalu menjawab, “Kau telah menyakiti hati murid laki-laki High Heaven Pavilion, jadi apa yang bisa dilakukan oleh para murid Blood Battle Gang-ku?”

Dia berbicara tentang insiden di mana dia menyelamatkan Su Yan dan mampu memanfaatkan beberapa keuntungan.

Segera, Yang Kai meringis seolah-olah sangat kesakitan.

Hu Jiao Er tertawa dengan cara main-main lalu memberinya tatapan centil, “Apa kau ingin aku memberikanmu ciuman sehingga orang lain dapat membuatmu iri?”

Yang Kai mengintip ke arahnya lagi, mencondongkan badan lalu mendekatkan wajahnya di dekatnya, “Aku berharap dengan sepenuh hati.”

Hu Jiao Er memerah segera lalu berseru dengan marah, “Kau ingin wanita cantik sepertiku menciummu?”

“Kakak, kau harus berhenti menggoda! Biarkan dia istirahat dulu. Dia sudah terluka berat.” Hu Mei Er menjabat lengan kakaknya. Dia mengalami kesulitan menahan godaan.

Hu Jiao Er lalu menyesuaikan posisinya di samping Yang Kai dan menutup matanya dengan patuh.

Yang Kai dan Hu Mei Er saling memandang dan tersenyum. Lalu mereka juga menyesuaikan posisi mereka dan mulai bermeditasi.

Seiring dengan berlalunya waktu, para murid dari tiga sekte juga kehilangan keingintahuan awal mereka, dan mulai mengembalikan Yuan Qi mereka, sesekali membuka mata mereka untuk memeriksa perubahan di langit di atas.

Dua hari meditasi, keheningan, kebisingan sesekali dan keluhan berlalu.

Yang Kai merasakan seseorang berdiri di depannya. Dia membuka matanya, hanya untuk bertemu Du Yishuang dari Storm House dan pria tampan lainnya.

Pria ini adalah Fang Ziji yang telah mengusulkan untuk memberikan Yang Kai Core dari Monster Beast kura-kura.

“Yang Kai, bagaimana lukamu?” Adik Du bertanya dengan perhatian serius.

“Yah, itu tidak terlihat seburuk itu.” Bibir Yang Kai berseri-seri, lalu dia memandang Fang Ziji yang menangkupkan tinjunya dan bertanya, “Siapa saudara ini?”

Yang Kai tidak mengenali Fang Ziji, tapi selama negosiasi dua hari sebelum dia menunjukkan niat baik terhadap Yang Kai, oleh karena itu, dia tidak memiliki rasa jijik yang terlalu besar terhadapnya.

“Aku Fang Ziji.” Dia mengatakan mengembalikan sopan santun, lalu dia tertawa ringan setelah itu melanjutkan, “Pukulan Saudara Yang dari dua hari lalu itu sangat kuat, dan membuatku merasa kagum dengan tulus terhadapmu. Aku juga cemburu dengan perhatian publik yang sudah kau dapatkan.”

“Saudara Fang terlalu melebih-lebihkan.” Yang Kai tertawa.

Fang Ziji melanjutkan, “Murid Yang memiliki semangat gigih dan aku, Fang Ziji, selalu mengagumi orang-orang seperti itu. Jika kami tidak berasal dari sekte yang berbeda, aku ingin menjadi saudara yang sebenarnya denganmu, berbagi kesulitan serta kegembiraan dan luka bersama.”

Hu Jiao Er memutar wajahnya dan bergumam cukup keras sehingga dia bisa mendengar, “Menjijikkan.”

Fang Ziji memandangnya dengan jijik.

Du Yishuang menarik lengan Fang Ziji, lalu berkata dengan senyum paksa, “Dik, kau tidak membantu.”

Lalu dia memandang Yang Kai dan berkata, “Tolong jangan pedulikan dia, kakakku punya masalah.”

“Apa... Adik, apa yang baru saja kau katakan?” Fang Ziji segera berbalik untuk menatap Du Yishuang.

“Biarlah, Saudara Fang, kau memiliki hati yang besar, jadi mengapa repot-repot dengan hal-hal kecil seperti itu?” Bibir Yang Kai melengkung ke atas. Dia tidak membayangkan orang nomor satu dari Storm House memiliki kepribadian yang menarik.

“Saudara Yang, hanya kau yang mengerti aku.” Fang Ziji berkata dengan emosional.

Hu Jiao Er menyela dengan kalimat biasa, “Yang Kai, kau harus hati-hati. Orang ini tidak menyukai wanita dan menganggap mereka seperti lumpur, dan mereka tidak pernah bisa mendapatkan persetujuannya. Kalau kau menjadi terlalu ramah dengannya, mungkin dia akan mengembangkan kesukaan khusus padamu.”

Dia menutupi mulutnya dan terkikik masam. Kata-katanya bisa dengan mudah disalahpahami.

Kulit Yang Kai segera berubah menjadi biru dan dia mencoba menjauh.

Fang Ziji berkata dengan panik, “Hei, jangan memfitnahku sesukamu. Saudara Yang, jangan dengarkan omong kosongnya. Aku bukan tipe orang seperti itu.”

Yang Kai batuk kecil dan terlihat rumit.

Fang Ziji menjadi cemas, lalu, dengan percikan inspirasi, dia menarik tangan Du Yishuang dekat ke dadanya, memeluknya, dan lalu mencium bibirnya.

Yang Kai tampak tersambar petir.

Hu Jiao Er dan Hu Mei Er melihat adegan ini dengan mulut terbuka lebar.

Berjuang, Du Yishuang mengerang ringan; wajah kedua saudari itu menjadi merah tua.

Setelah beberapa saat canggung dalam diam, Fang Ziji melepaskan Du Yishuang, menyeka sudut mulutnya dan kemudian menyeringai, “Jadi, Saudara Yang, kau mestinya percaya padaku sekarang.”

Yang Kai memandangnya dengan penuh kejutan, lalu memberinya acungan jempol berkata, “Saudara Fang menunjukkan keberanian seorang pria sejati. Mengagumkan sekali.”

Mendengar pujian ini, Fang Ziji tertawa berlebihan. Saat dia tertawa, adik junior Du memerah, lalu dia tiba-tiba menampar wajah Fang Ziji.

“Dasar keparat!” Du Yishuang menginjak kakinya, lalu menutupi wajahnya dengan kedua tangan dan melarikan diri.

“Lari perlahan atau kau mungkin terpeleset!” Fang Ziji berteriak sambil menggosok pipinya yang terbakar.

“Saudara Fang, apa ... tidakkah kau akan mengejarnya?” Kata Yang Kai sambil menatap punggung Du Yishuang.

“Kau tidak perlu khawatir, dia hanya membuat ulah yang berisik. Dia akan kembali ketika dia sudah tenang.” Kata Fang Ziji tanpa peduli.

Dan secara akurat, setelah hanya beberapa saat, Du Yishuang berjalan kembali, wajahnya masih memerah. Kepalanya menunduk dan tangannya terus memutar-mutar ujung bajunya. Dia memiliki tampilan yang lembut dan malu.

“Hei.” Fang Ziji memberi Yang Kai kedipan dengan tampilan puas diri.

“Kak...” Du Yishuang menarik lengan Fang Ziji tanpa rasa malu.

“Apa yang sedang kau lakukan?” Fang Ziji mengangkat alisnya dan memberikan pandangan puas, masih terlihat puas.

Du Yishuang mengangkat tangannya dan dengan kecepatan yang tak tertandingi, melemparkan telapak tangannya ke pipinya yang lain, lalu mengepalkan giginya dan mengecam, “Kau adalah bajingan bangsat.”

Menampar yang kedua, adik junior Du tampak seperti telah menghilangkan rasa busuk dari mulutnya. Dia lalu berbalik dan melangkah pergi dengan arogan.

Fang Ziji menggosok pipinya dan menatapnya dengan mata terbuka lebar.

*terkikik* ...Hu Jiao Er dan Hu Mei Er terkikik tak terkendali. Mereka tidak berharap keadaan berkembang ke arah itu. Mereka kini dipenuhi dengan kekaguman terhadap Du Yishuang.

“Dasar adik, ini... ini...” Fang Ziji tergagap. Tidak ada yang tahu bagaimana perasaannya, lalu dia berbalik untuk melihat Yang Kai dan dengan kikuk tersenyum dan berkata, “Ketika aku bertemu dengannya lagi, aku akan meluruskannya. Dia telah bertindak melawan langit.”

Hu Jiao Er bertepuk tangan dan berkata, “Itu adalah permainan yang sangat bagus. Sangat enak untuk ditonton. Ohhhh Fang Ziji kau, sekarang surga..”

Fang Ziji berkedut, lalu menghela napas panjang dan melantunkan, “Mawar bukanlah mawar tanpa duri.”

Yang Kai batuk ringan menginterupsi sangkalan Hu Jiao Er, lalu bertanya pada Fang Ziji, “Saudara Fang, apa kau datang padaku untuk sesuatu?”

Fang Ziji berubah menjadi tegang dan menoleh untuk melihat tempat yang sepuluh li jauhnya dari mereka, lalu bertanya dengan sungguh-sungguh, “Aku datang ke sini hanya untuk bertanya kepada saudara Yang apakah dia tahu sesuatu tentang apa yang terjadi.”

Pertanyaannya juga menggelitik minat Hu Jiao Er dan Hu Mei Er. Mereka berdua memandang Yang Kai dengan penuh perhatian

Pandangan Yang Kai berkilauan, dia tidak segera menjawab. Fang Ziji lalu melanjutkan, “Saudara Yang tidak perlu bersembunyi, semua orang bisa melihat kau tahu sesuatu. Tapi jika Saudara Yang tidak nyaman dengan mempublikasikan pengetahuannya, aku bisa mengerti.”

Yang Kai mempertimbangkan saat dia menatapnya. Dia mengerti dari mana ini berasal. Sebelumnya ketika dia memberitahu semua orang tentang jarak sepuluh li dari tempat itu, dia menyadarkan semua orang tentang potensi bencana. Jika dia tidak tahu, bagaimana dia bisa memberitahu semua orang?

Namun, tidak masalah jika dia memberitahu mereka apa yang dia ketahui. Lagipula, mereka akan menemukan apa itu ketika lapisan awan akhirnya turun. Seseorang akan mengendusnya dan akhirnya mengerti.

Dia memandang Hu Jiao Er dan Hu Mei Er, yang masih menatapnya dengan penuh perhatian.

Beberapa detik berlalu dan Yang Kai melepaskan pikirannya, “Aku tidak tahu banyak tentang itu. Setelah tangga-tangga di langit turun, aku akan memeriksanya.”

Fang Ziji terus bertanya, “Apa itu berbahaya?”

Yang Kai tersenyum lagi. “Saudara Fang, bahkan aku tidak terlalu tahu soal itu.”

Fang Ziji mengangguk patuh, menangkupkan tinjunya saat dia dengan tenang menjawab, “Terima kasih banyak, Saudara Yang. Jika suatu hari nanti ketika kau punya waktu, aku mengundangmu untuk mengunjungi Storm House sebagai tamu. Kami, saudara-saudara, akan mengobrol sambil menikmati secangkir anggur.”

“Terima kasih!”

Setelah Fang Ziji pergi, Yang Kai memandang Hu bersaudari lalu berkata sambil tersenyum, “Aku tahu kalian juga ingin tahu tentang itu, kalau tidak kalian tidak akan duduk di sampingku hanya untuk membuat murid-murid Blood Battle Gang cemburu.”

“Apa kau pikir kami di sini untuk mengumpulkan informasi?” Hu Jiao Er membantah.

Hu Mei Er berkata dengan tergesa-gesa, “Kami tidak di sini karena itu! Kami hanya…”

FP: setia's blog

Share: