Back to top

Martial Peak 150

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 150: Disiplin

“Dia sangat sombong! Dia berani menunjukkan sikap seperti itu kepadaku!” Hu Jiao Er mengepalkan rahangnya dan memutar teknik kultivasinya bersama adiknya untuk menahan energi dingin yang menyelinap ke tubuh mereka. Langkah demi langkah, mereka mengejar Yang Kai.

Setelah hari pertama, ketiganya akhirnya mencapai langkah keseribu. Ketika mereka tiba, Yang Kai mengambil langkah ke atas dan senang serta terkejut. Energi yang dipancarkan dari langkah-langkah sekarang telah sepenuhnya berubah menjadi Eneri Yang.

Dengan perubahan jenis energi setiap lima ratus langkah, lebih dari 90% murid telah menyerah pada saat mereka mencapai keseribu. Perubahan energi yang mendadak membuatnya tak tertahankan bagi para murid, memaksa mereka untuk berhenti.

Mereka yang telah melampaui langkah keseribu adalah semua elite sekte masing-masing. Mereka semua berhasil melampaui tonggak sejarah hanya karena level kultivasi mereka.

Sebenarnya, Hu Mei Er seharusnya tidak bisa memanjat begitu tinggi karena level kultivasinya yang terbatas. Namun, dia berhasil melakukannya tanpa banyak kelelahan. Di sisi lain, kakaknya Hu Jiao Er pucat karena kelelahan.

Ketiganya beristirahat selama setengah hari sebelum melanjutkan.

Pada titik waktu itu, melewati langkah tiga ribu berdiri sosok yang berpakaian putih murni. Dia mengambil waktu memanjat setiap langkah. Bahkan pada level itu, dia terus mendaki hampir tanpa usaha. Sejak awal, sikapnya tetap tenang saat dia menaiki tangga, mirip dengan berjalan santai.

Bahkan ketika lengan bajunya berkibar-kibar, dia tetap acuh tak acuh. Kadang-kadang, dia akan menggunakan tangannya untuk menyisir rambut di wajahnya dengan anggun di belakang telinganya.

Energi dari tanah menginvasi telapak kakinya, tapi sebelum itu bahkan bisa menyakitinya, energi itu tampaknya menghilang.

Seluruh wajahnya masih tanpa cacat, dengan kulit sehalus bayi. Jelas, ini adalah Su Yan.

Su Yan mengolah Ice Heart Secret Arts. Mirip dengan Yang Kai, dia memiliki keunggulan unggul dalam ujian ini. Dia bisa dengan mudah memanjat tanpa banyak usaha.

Tentu saja, dari tiga sekte, Su Yan dan Yang Kai bukan satu-satunya yang mengolah teknik kultivasi atribut Yin dan Yang. Ada sekitar 700-800 murid yang berkultivasi Yin dan Yang, tapi ketika mereka menyadari kelebihan yang mereka miliki dalam ujian ini, mereka tidak bisa berharap untuk sebanding dengan Su Yan. Teknik kultivasi yang dimiliki setiap orang memiliki tingkat yang berbeda. Tentu, Su Yan tidak diragukan lagi memiliki tingkat teknik kultivasi tertinggi.

Hanya ada segelintir orang yang berhasil melewati dua ribu langkah.

Xie Hongchen sedang duduk bersila, terengah-engah dengan ekspresi jahat dan kejam di wajahnya. Dia berusaha mengembalikan Yuan Qi-nya dengan pil.

“Dengan aku di sini, warisannya adalah milikku! Selama aku telah mendapatkan warisan, siapa yang peduli pada para murid dari tiga sekte? Aku akan membuat High Heaven Pavilion cukup kuat untuk mendominasi dua sekte lainnya, dan membuat mereka tunduk kepada kita! Mereka yang mempertanyakan atau menentangku akan mati! Dan Yang Kai, kau akan menjadi yang pertama! Hari ini akan menandaiku, Xie Hongchen, sebagai penguasa!”

Xie Hongchen tampak gila. Yuan Qi di dalam tubuhnya kacau dan tidak mengalir dengan normal. Dengan fluktuasi yang tidak menentu seperti itu dalam Yuan Qi-nya, kekuatan Xie Hongchen tampaknya sebanding dengan yang ada di Tahap Qi Transformation.

Insiden yang berkaitan dengan pertarungan melawan Monster Beast kura-kura masih terus melintas di benaknya. Apa yang beredar di dalam pikirannya bukanlah adegan di mana tiga sekte berkolusi untuk menghabisi monster itu, tetapi sebaliknya adalah pandangan dengki orang-orang ke arahnya. Terutama karena dia bahwa Monster Beast menjadi marah. Namun, bukan dia yang menghabisinya. Itu serangan Yang Kai yang memberi kesempatan bagi tiga sekte untuk menyerang, akhirnya membunuh Monster Beast.

Meskipun tidak ada yang berbicara langsung kepadanya tentang insiden ini, Xie Hongchen bisa mendeteksi dendam dan kebencian mereka dari tatapan mereka. Bahkan para Adik-Adik Juniornya memandangnya dengan ketakutan.

Ini membuat Xie Hongchen terbakar amarah.

[Tidak ada yang diizinkan menatapku seperti itu! Tidak ada!] Xie Hongchen berpikir sendiri.

Di depan Xie Hongchen beberapa ratus langkah adalah Fang Ziji. Dia terengah-engah sementara masing-masing langkahnya tampaknya menyebabkan tubuhnya menggigil.

“...Sudah waktunya untuk istirahat.” Fang Ziji sabar. Dia tahu bahwa warisan bergantung pada kesempatan, dan tangga ini hanyalah sebuah kedok. Pendakian seharusnya tidak menjadi faktor penentu bagi penerus. Jadi, meskipun dia memiliki keinginan kuat untuk mendapatkan Warisan, dia tidak segila Xie Hongchen.

“Tampaknya ujian ini secara khusus dimaksudkan untuk kultivator yang mengolah Yin dan Yang.” Fang Ziji mengeluarkan Medicine Pill dari bawah pakaiannya di dadanya dan menelannya. “Apa gunanya aku melanjutkan? Apa ini semua hanya buang-buang waktu saja? Aku mungkin juga mengeksplorasi lebih banyak tentang Heaven’s Cave Inheritance bersama beberapa Senior dan Junior. Ada peluang yang jauh lebih besar untuk mendapatkan sesuatu.”

Semakin dia memikirkannya, semakin Fang Ziji merasa apa yang dia lakukan tidak ada gunanya. Tak lama, dia berdiri, tapi hanya untuk turun.

Begitu dia mencapai lantai dasar, dia melihat Du Yishuang dengan semangat rendah duduk bersila juga.

“Adik Junior Du, kenapa kau keluar?” Fang Ziji secara tidak sengaja bertanya.

Du Yishuang dengan dingin mengalihkan pandangannya darinya saat dia mengingat sikapnya yang sembrono. Pipinya sedikit memerah ketika dia menoleh dan mendengus.

“Adik Junior, aku hanya mencari seseorang untuk ditemani, hanya untuk menemukanmu di sini.” Fang Ziji berjalan mendekati Adik Junior Du dan memeluknya tanpa pikir panjang.

“Apa yang sedang kau lakukan!?” Du Yishuang berjuang, tetapi sia-sia karena kekuatan Fang Ziji. Dengan tangannya yang panas, seperti besi yang melilit pinggangnya, Du Yishuang merasakan detak jantungnya meningkat.

“Kalau kau tidak melepaskanku, aku bakal menggigitmu!” Du Yishuang tampak seperti harimau betina kecil dan membuka mulutnya siap untuk menggigit.

“Ketika seorang pria melakukan sesuatu, seorang wanita hanya perlu diam dan menunggu!” Fang Ziji secara agresif memaksakan tindakannya.

(gak ada beginian di manhuanya)

Du Yishuang merasa lebih buruk karena dia gagal melepaskan diri dari genggamannya yang invasif.

Dekat dengan langkah dua ribu adalah Long Jun dari Bloody Battle Gang. Dia juga duduk bersila memulihkan energi. Karena murid terkuat ketiga sekte ‘tidak berbeda terlalu banyak dalam hal kekuatan, itu normal bahwa ketinggian mereka dapat mencapai hampir sama.

Tidak seperti Xie Hongchen dan Fang Ziji, Long Jun sangat cemas. Dia tidak yakin dengan kemampuannya untuk mendapatkan warisan. Bahkan ketika kekuatannya dianggap paling baik dari ketiga murid sekte, jika mempertimbangkan umurnya, dia tampaknya tidak akan semenakjubkan yang lainnya.

Selain beberapa murid yang berhasil naik mendekati langkah dua ribu, beberapa murid elite yang tersisa sebagian besar di atas dan di sekitar langkah seribu.

Sampai sini, banyak orang sudah berjuang untuk maju lebih jauh. Setelah langkah seperseribu, mereka perlu beristirahat untuk jangka waktu yang lama sebelum dapat memanjat lagi. Beberapa orang justru menganggap itu sebagai peluang. Dengan kesulitan memanjat, itu akan menambah seperangkat kriteria yang akan memungkinkan mereka kesempatan di Warisan. Selama mereka bertahan sedikit lebih lama dan lebih jauh dan lebih bertekad daripada yang lain, mereka akan memiliki kesempatan untuk mencapai puncak dan mendapatkan Warisan.

Lan Chudie, di sisi lain, sedang berjuang untuk mendaki lagi setelah beberapa ratus langkah pertamanya. Biasanya, dia akan berdiri tinggi dan bangga tetapi semua rambutnya tertutup es. Seluruh tubuhnya gemetar dengan giginya yang tak terkendali, tapi dia masih mendorong dan menolak menyerah.

Kadang-kadang, dia memikirkan tatapan acuh tak acuh Yang Kai ke arahnya dan tidak bisa menahan perasaan kesal.

Dengan kedua tinjunya mengepal, napasnya tersengal-sengal, dia mengambil satu langkah lagi.

Dia adalah seorang gadis yang ambisius. Dia bersedia melekatkan dirinya pada orang kuat mana pun, tapi apakah itu sebuah kesalahan? Dia hanyalah seorang gadis tanpa banyak bakat. Dia telah dengan susah payah kultivasi sepanjang waktu di High Heaven Pavilion hanya untuk mencapai Tahap Ketujuh Qi Transforming. Dibandingkan dengan para kultivator yang benar-benar kuat, signifikansi apa yang mungkin dia miliki di mata mereka? Karena itu, dia harus mengikuti kultivator kuat lainnya, untuk dilindungi di bawah sayap mereka. Itu adalah satu-satunya pilihannya untuk bertahan hidup.

Dia bukan Su Yan. Dia tidak kuat. Satu-satunya yang dia miliki adalah akalnya. Mungkin orang bisa memasukkan tubuhnya yang membuat pria ngiler, tapi Lan Chudie tidak pernah menganggap itu sebagai kekuatan. Jika dia akan mengklasifikasikan kecantikannya, itu lebih merupakan beban. Hanya mampu mengobarkan hasrat pria, sekaligus memancing kecemburuan berbahaya wanita.

Beberapa hari sebelumnya pada saat krisis Yang Kai, dia hanya berdiri diam. Dia tidak ingin terlibat dalam konflik. Mungkin jika dia menambahkan beberapa kata bantuan, dia tidak akan memiliki tatapan tidak berperasaan seperti itu padanya.

Lan Chudie berpikir dalam hati, [Kenapa kau tidak bisa memaafkanku? Jika ada yang berada dalam situasi seperti itu, apakah mereka akan memilih untuk mendukungmu? Kalau saja kau lebih kuat...]

Setelah naik beberapa langkah, seluruh tubuhnya tampak berubah. Ketika dia menoleh untuk memeriksa dirinya sendiri, pipinya yang pucat tiba-tiba muncul lesung pipi.

Sementara dia memanjakan pikirannya sendiri, dia tiba-tiba menerobos ke tahap berikutnya. Tahap kedelapan Qi Transformation!


Ketika dia memejamkan mata untuk merasakan kekuatan barunya yang bersirkulasi di sekujur tubuhnya, matanya berbinar gembira. Dia melanjutkan ke atas, untuk menemukan bahwa jalan itu sekarang jauh lebih mudah untuk didaki. Suasana hatinya telah berubah dengan cepat menjadi sukacita saat dia mendesak.

 

Setelah setengah hari istirahat, Yang Kai dan Hu bersaudari akhirnya melanjutkan perjalanan mereka.

Setelah langkah seperseribu, mereka bisa merasakan bahwa perbedaan energi yang dihasilkan oleh setiap langkah meningkat dari yang terakhir. Pada awalnya, Hu bersaudari dapat memanjat tanpa perlu istirahat, tapi semakin mereka memanjat, semakin banyak istirahat yang mereka butuhkan.

Yang Kai juga sama. Meskipun ia memiliki teknik kultivasi yang sangat kuat, True Yang Secret Art, level kultivasinya masih terlalu rendah. Mustahil baginya untuk menaiki tangga dengan mudah seperti Su Yan.

Karena itu, ketiganya harus meluangkan waktu untuk bergerak. Akhirnya mencapai langkah dua ribu dengan pandangan mereka kabur karena kelelahan, mereka duduk untuk beristirahat sekali lagi.

Pendakian yang mengubah energi setiap lima ratus langkah memaksa penantang uji coba untuk beradaptasi. Ini tidak hanya membuat mereka harus mengkonsumsi lebih banyak Yuan Qi, ini juga merupakan ujian ketahanan mental mereka .

Sementara Hu bersaudari terengah-engah saat dada mereka berayun naik turun, Yang Kai masih santai. Meskipun dia juga menggunakan Yuan Qi dalam jumlah besar, Yang Liquid dalam Dantiannya membuatnya lebih mudah untuk mengatasinya.

“Apa kau tidak lelah?” Hu Jiao Er tidak tahan dan bertanya pada Yang Kai, yang setelah sekian lama, tampaknya tidak sedikit pun lelah. Jika Hu Mei Er tidak mendapatkan warisan dengannya, Hu Jiao Er sangat meragukan bahwa adiknya dapat terus melewati langkah keseribu. Saat ini, Yang Kai yang juga di Tahap Initial Element mampu melampaui tanda dua ribu langkah. Selain itu, dia belum melihatnya meminum Medicine Pill sepanjang jalan. Bagaimana mungkin baginya memiliki begitu banyak Yuan Qi?

“Begitulah...” Yang Kai duduk di tangga dan menunggu Hu bersaudari.

“Dasar monster!” Hu Jiao Er berseru sambil tersenyum pahit.