Unlimited Project Works

27 Februari, 2019

Martial Peak 153

on  
In  
Chapter 153: Penerus Warisan

Ketika penghalang Yin Qi hancur, Xie Hong Chen meraung marah. Dia telah bertahan dengan segenap energinya untuk mendaki begitu tinggi. Dia hanya beberapa langkah dari puncak, kemenangan sudah di depan mata ketika dia tiba-tiba merasakan embusan angin lembut di bawah kakinya. Angin sepoi-sepoi yang lembut ini seperti apa yang dialami Hu bersaudari; sama yang telah mengirim mereka.

“Tidak!” Xie Hong Chen berteriak menolak. Dia mencoba mengulurkan tangannya untuk meraih ke atas tangga tapi nyatanya hanya di luar jangkauan. Sangat cepat, tangga naik semakin jauh saat terbang.

“Tidak. Tidak, tidak!” Xie Hong Chen memandangi tangga, putus asa untuk kembali melanjutkan pendakian tetapi tangganya dengan cepat menghilang dari pandangannya.

Selama berhari-hari, dia memanjat tanpa henti tapi hanya gagal pada saat terakhir. Ini bukan kesalahannya sendiri tetapi karena orang lain terlebih dahulu menyelesaikan cobaannya. Dengan kesuksesan orang lain, kontestan lain di belakang akan dikembalikan oleh angin sepoi-sepoi.

[Siapa itu!?] Xie Hong Chen bertanya, matanya merah karena marah hanya untuk akhirnya memikirkan Su Yan, yang memiliki peluang terbesar untuk berhasil.

[Mungkinkah itu dia?] Pikiran itu merupakan penghiburan kecil baginya, tapi ia masih berdebar dengan jengkel.

Begitu dia telah memulihkan ketenangannya, Xie Hong Chen menyadari bahwa dia telah mendarat di tempat yang aneh. Ketika dia menatap langit, dia menyimpulkan bahwa dia masih berada di dalam Heaven’s Cave Inheritance, tapi anehnya, tidak ada seorang pun di sekitarnya.

Xie Hong Chen berdiri di tempat sejenak, sebelum mulutnya menyeringai. “Jika Su Yan adalah orang yang memperoleh warisan, aku pasti akan menjadikanmu milikku!”

Segera, lebih banyak orang mulai muncul dari udara tipis dan mendarat di sekitarnya. Mereka semua adalah murid laki-laki dari ketiga sekte. Mirip dengan murid-murid perempuan yang tertiup angin, murid-murid ini telah menjalani cobaan hanya untuk mengakhiri dengan banyak kekecewaan. Pada saat yang sama, para lelaki tersebar di seluruh Heaven’s Cave Inheritance, tidak seperti perempuan.

Saat mendarat, banyak murid pria mulai menjelajahi daerah itu dengan semangat rendah. Mereka gagal mendapatkan warisan, tetapi masih ada kemungkinan untuk harta karun.

Di atas awan di depan istana yang megah, Yang Kai berdiri di sana mengawasi pintu raksasa terbuka seolah-olah mereka mengharapkan kedatangannya. Dia tidak segera masuk; alih-alih, Yang Kai memejamkan mata dan menceritakan kembali peristiwa cobaan ini.

Bagian pertama dari ujian mempertanyakan kehendak seseorang. Yang kedua memastikan kemampuan dalam mengendalikan Energi Yang. Hanya dengan kontrol dan kemampuan yang memadai dapat memanjat 99 langkah dan menghancurkan penghalang Yin Qi pada langkah ke-100 dalam satu serangan.

Setelah waktu yang lama, Yang Kai tersenyum dan melangkah maju. Saat dia bergerak, dia bisa merasakan True Yang Qi dalam tubuhnya berubah.

Begitu dia melewati pintu, dia bisa merasakan Origin of Yang tiba-tiba bereaksi. Sejauh ini, Origin of Yang hanya akan menanggapi Energi Yang terdekat. Responsnya akan bervariasi tergantung pada kekuatan energinya. Kali ini, itu sangat intens, begitu intens sehingga Yang Kai bisa merasakan dadanya mendidih. Meskipun demikian, dia melanjutkan dengan tampang yang bermartabat, mengikuti arah Origin of Yang.

Yang Kai berjalan sebentar sebelum dia melihat bola besar energi merah dan putih beredar di udara beberapa meter dari tanah. Dia langsung menyadari bahwa bola energi ini adalah sumber dari mana Origin of Yang bereaksi.

Anehnya, bola energi ini tidak hanya mengandung energi Yang. Itu juga mengandung energi dingin yang menusuk. Ketika dua energi itu datang bersama, mereka tidak saling menentang. Sebaliknya, mereka secara harmonis hidup berdampingan. Ketika Yang Kai melihat lebih dekat, dia bisa melihat dua bentuk energi yang menghasilkan dari waktu ke waktu.

Ketika dia menyadari bahwa wujud itu sebenarnya adalah dua makhluk, dia menggigil sedikit. Kedua makhluk itu tidak lain adalah naga dan phoenix yang terbang di luar Heaven’s Cave Inheritance.

[Apa ini warisannya?] Kelopak mata Yang Kai menyipit saat dia dengan hati-hati menganalisis bola energi.

Pada saat berikutnya, tatapannya menangkap sosok manusia berpakaian putih, mengejutkannya. Seluruh wajahnya tampak berubah, mengalihkan perhatiannya dari makhluk itu.

“Su Yan?” Yang Kai memanggil. Dia tidak menyangka ada orang lain di sini bersamanya. Terlebih lagi, orang lain itu adalah Su Yan.

Ketika dia memanggil, wanita yang duduk bersila di bawah bola energi membuka matanya.

“Kau ya?” mata cantik Su Yan bergetar kaget sambil dia tenang.


Yang Kai tersenyum. Dia merasa senang menemukan Kakak Seniornya di sini. Bergerak mendekat padanya, dia berdiri tegak dan kokoh. Dia memfokuskan kembali pada bola energi yang sekarang berada di atas mereka berdua dan bertanya, “Sudah berapa lama kau di sini?”

“Ini mungkin hari ke-45.” Su Yan berbicara dengan suara sedingin es, menyoroti sifatnya yang menyendiri.

[45 hari ?!] Yang Kai terperangah dengan angka itu. Dia tidak pernah meragukan bahwa dia layak mendapatkan gelar wanita terkuat di High Heaven Pavilion. Tepat 45 hari yang lalu, dia terpisah dari Hu bersaudari sehingga dia bisa melanjutkan dengan cepat sendiri.


Sisa perjalanannya dari keberangkatan mereka berlangsung 45 hari. Berpikir bahwa dia akan mencapainya dalam rentang waktu sesingkat itu mengejutkan luar biasa.

Yang Yang Kai tidak sadari adalah angin sepoi-sepoi yang disebabkan Su Yan pada kesuksesannya, yang membuat semua wanita lain menjauh dari tangga. Demikian pula, ia juga tidak menyadari angin sepoi-sepoi yang disebabkan oleh dirinya sendiri setelah selesai. Jadi, dalam ujian ini, mereka adalah dua yang tersisa.

“Duduk dan bicaralah padaku,” Su Yan mengundang.

Yang Kai mengangguk dan duduk bersila menghadapnya.

Ketika Yang Kai memilih untuk duduk dekat, wajah Su Yan berubah sedikit tapi dengan cepat kembali normal.

Mereka saling memandang dalam diam. Tiba-tiba, Yang Kai tersenyum dan membuka mulutnya, “Setelah lebih dari sepuluh ribu langkah, aku juga harus menyelesaikan seratus langkah terakhir. Selama perjalananku, setiap lima ratus langkah mengubah energi yang dipancarkan dari tangga. Pada akhirnya, aku telah menyerap Yang Qi dari 99 akhir tepat sebelum penghalang Yin Qi. Aku menggunakan energi itu untuk memecahkannya.”

Su Yan balas tersenyum, “Aku juga. Aku juga menderita cobaan yang sama persis sepertimu untuk sepuluh ribu pertama, tapi untuk seratus langkah terakhir aku harus menyerap Yin Qi untuk membekukan lautan api yang melanda keseratus.”

Ketika Su Yan tersenyum, rasanya seperti angin menyegarkan telah bertiup melintasi gurun, seperti dunia putih salju akhirnya melihat pemandangan tanaman hijau seolah-olah musim semi telah tiba. Wanita cantik seperti itu akan dengan mudah menyebabkan kejatuhan negeri dan merebut hati semua orang. Bahkan Yang Kai tidak terkecuali; dia hanya menatap wanita cantik yang duduk di depannya. Dia dipenuhi dengan banyak sukacita.

Su Yan memperhatikan tatapannya dan dengan cepat menghindari menatapnya.

“Aku tidak tahu sebabnya, tapi aku menyadari senyummu sangat memesona.” Yang Kai tidak menyembunyikan pikirannya.

“Kita tidak begitu akrab satu sama lain.” Pipi Su Yan berubah sedikit merah, tapi ekspresinya tidak berubah.

“Di masa depan, kita akan menjadi lebih akrab.” Meskipun dia berada di depan dewi yang disembah oleh para murid dari tiga sekte, dia masih berhasil menemukan humor dan nyali untuk sedikit menggodanya.

Su Yan tidak berharap dia melanjutkan dan cepat-cepat mengganti topik pembicaraan, “Aku akan memberitahumu apa yang kupikirkan tentang tempat ini. Jika kau mengetahui kesimpulanku tidak akurat, beri tahu aku.”

“Mm,” Yang Kai mengangguk setuju. Su Yan telah berada di sini selama 45 hari. Tentu saja, apapun yang dia katakan harus dipertimbangkan dengan serius.

Su Yan menenangkan dirinya sebelum membuka bibir merahnya, “Aku percaya bahwa kita semua salah. Warisan ini tidak dimaksudkan untuk satu, tapi untuk dua orang. 10.000 langkah bergantian energi dingin dan panas yang tampaknya bersatu dalam kesatuan adalah bukti terbaik dari ini.”

Yang Kai mengangguk setuju. Kemungkinan telah terlintas di benaknya, tapi dia tidak bisa memastikannya.

“Ujian yang kita berdua alami adalah sama, kecuali untuk bagian terakhir. Itu adalah ujian untuk memeriksa kemampuan kita dalam mengendalikan salah satu dari dua energi. Jika seseorang tidak dapat mengendalikan energi, mereka tidak akan dapat mencapai sini.” Su Yan menunduk, menampilkan lehernya yang ramping dan berbisik dengan suara yang lebih lembut. “Sebelum kau tiba, aku tidak terlalu yakin akan sesuatu, tetapi kedatanganmu hanya membuat pikiranku benar. Apa kau melihat benda di atas kita?”

Yang Kai mengangguk.

“Selama 45 hari ini, aku telah mencoba untuk menyerap energinya tapi belum membuat kemajuan. Tampaknya untuk mengusir keinginanku. Jika aku tidak salah, itu mengharuskan kita berdua untuk bekerja sama, menurunkannya dan mendapatkan Warisan tempat ini!”

Su Yan berbicara dengan nada lurus dan langsung.

“Jadi, apa yang ingin kau lakukan?” Yang Kai bertanya.

Karena Warisan ini membutuhkan dua orang, tak satu pun dari mereka yang berhak menentukan. Mereka perlu memastikan tindakan mereka. Tidak ada yang tahu hubungan seperti apa yang akan mereka bina begitu mereka mendapatkan Warisan, tapi jika itu mengharuskan mereka untuk berbagi, pasti akan ada beberapa bentuk perubahan di antara mereka berdua.

Bagi Yang Kai, dia senang pasangannya adalah Su Yan. Meskipun dia tampak acuh tak acuh dan dingin di luar, dia tahu bahwa dia adalah orang yang ramah dan baik. Namun, perasaan yang sama tidak bisa dikatakan untuknya. Jika Su Yan tidak mau berpartisipasi dalam hal ini dengannya, Yang Kai hanya bisa dengan enggan menyerah.

Su Yan jelas ragu-ragu. Dia tidak bisa sampai pada kesimpulan tentang jenis hubungan yang akan dia miliki dengan Yang Kai begitu mereka memperoleh Warisan. Dia ingat hari ketika Yang Kai menyelamatkannya dari kematian dengan mempertaruhkan nyawanya untuk menangkapnya. Saat itu menghapus keragu-raguan dari wajahnya saat wataknya terhadap Yang Kai menjadi lebih hangat.

Setelah lama diam, Su Yan menatap tajam ke wajah Yang Kai. Dia ingin mengambil sedikit perubahan ekspresi yang mungkin dibuatnya. “Jika aku menolak karena alasan tidak menginginkan kekuatan eksternal yang mengikatku pada seseorang yang tidak kukenal, apakah kau akan kecewa?”

Yang Kai ragu-ragu sejenak dan kemudian mengangguk, “Aku akan kecewa.”

Su Yan berubah muram.

“Meski begitu, aku akan menghormati pilihanmu. Kau memiliki kebebasan pribadi untuk memilih dan juga untukku. Jika kau tidak ingin melakukan ini, maka kita tidak akan melakukannya,” Yang Kai tampak percaya diri ketika dia berbicara dan dia berbalik untuk berjalan. “Jika kau tidak ingin melanjutkan, maka biarkan kita pergi.”

“Kemana kita pergi?” Su Yan bertanya saat dia sedikit memiringkan kepalanya ke depan karena penasaran.

“Tentu pergi saja,” Yang Kai tertawa. “Karena kita tidak lagi akan mewarisi benda ini, apa gunanya tinggal di sini?”

“Siapa bilang aku tidak ingin mewarisinya? Karena kita telah memanjat sampai sini, bagaimana mungkin kita kembali dengan tangan kosong?” Su Yan memberikan sedikit senyum licik.

“Apa kau mencoba menipuku?” Warna kulit Yang Kai berubah menjadi lebih gelap, “Tak kusangka bahwa aku akan sangat mempercayaimu membuatmu menipu aku seperti ini.”

“Aku hanya menyelidiki pikiranmu. Kau tidak perlu menjadi sangat marah. Tidakkah pria selalu menyombongkan pikiran yang luas? Kenapa kau tidak bisa menerima lelucon dari seorang gadis seperti aku?” Su Yan sedikit mengerutkan bibirnya dan menatap Yang Kai.

diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: