Back to top

Martial Peak 159

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 159: Kembali ke Sekte

Ketika tetua kembali dari situs itu, dia diikuti oleh para murid Storm House yang terluka. Di bawah penyelidikan para ahli Storm House, para murid menceritakan kejadian-kejadian di Heaven’s Cave Inheritance.

Setelah beberapa saat, para ahli Blood Battle Gang dan High Heaven Pavilion juga menemukan murid mereka masing-masing di sekitarnya. Para ahli menghela napas lega.

Mereka menyadari bahwa para murid yang keluar tersebar ke setiap sudut Black Wind Forest.

Meskipun para ahli bingung dengan pemandangan aneh ini, mereka tahu itu pasti dilakukan untuk melindungi pewaris warisan penguasa gua.

Para ahli dari tiga sekte sedang ramai di Black Wind Forest, mencari murid masing-masing. Mereka sangat berhati-hati. Mereka lebih tulus dan berhati-hati jika dibandingkan dengan perilaku masa lalu mereka karena mereka tidak tahu siapa yang bisa tumbuh setinggi apa di masa depan.

Sikap mereka berubah karena mereka tidak tahu orang mana di antara para murid ini yang sekarang memiliki masa depan tanpa batas, dan karena itu dapat tumbuh untuk berdiri tegak dan memandang rendah massa.

Bahkan pemimpin Blood Battle Gang yang berang, Hu Man, menyambut para murid dengan sikap hormat dan berdamai, yang membingungkan banyak dari mereka. Mereka, pada dasarnya, membangun jembatan untuk masa depan.

Sikap pemimpin Blood Battle Gang membuat banyak murid sangat emosional. Mereka begitu tersentuh, mereka dengan berlinang air mata menjanjikan kesetiaan mereka serta kesediaan mereka untuk memerangi kematian demi Master Sekte.

Hu Man tersenyum jujur.

Baginya, murid-murid itu seharusnya mendapatkan kekayaan besar di Heaven’s Cave Inheritance, meskipun mereka tidak mendapatkan warisan pamungkas. Mereka layak diurus dengan semua upaya Sekte.

Ahli Storm House dan High Heaven Pavilion juga jelas tentang hal ini. Mereka diam-diam membenci Hu Man yang membuat mereka kesal, jadi mereka juga bertanya tentang pengalaman dan kesejahteraan murid-murid mereka.

Butuh sekitar setengah hari untuk mengumpulkan semua orang. Setelah itu, banyak dari mereka kembali ke sekte mereka dan melaporkan kepada pendiri atau tetua mereka. Ini juga membuat situasi Yang Kai dan Su Yan lebih optimis.

Su Yan pasti dicurigai dan tidak ada yang bisa mengubahnya.

Pada saat ini, Yang Kai dan Su Yan berdiri di Black Wind Mountain. Setelah mereka melangkah ke gerbang cahaya, mereka dipindahkan ke sana. Su Yan tidak cukup familier dengan tempat itu, tetapi Yang Kai telah berlari di sekitar Black Wind Mountain berkali-kali, jadi dia tahu banyak tentang tempat itu.

Setelah sekian lama, mereka akhirnya dapat menemukan jalan yang benar.

“Sekitar 25 km ke arah sana, kita akan menemukan Black Plum Village,” Yang Kai memberitahu Su Yan sementara dia berdiri di puncak bukit menunjuk ke arah tertentu.

“Kita tidak bisa kembali bersama, atau akan ada kecurigaan,” kata Su Yan ragu-ragu. Karena dia pasti dicurigai, dia tidak bisa mengekspos Yang Kai dengan kembali bersamanya.

“Mhm,” Yang Kai mengangguk, “Kau harus pergi dulu karena banyak orang akan mencarimu. Kalau kau menunda lebih jauh, itu hanya akan menimbulkan kecurigaan yang tidak perlu. Ingat, tidak peduli siapa yang bertanya padamu, kau tidak boleh mengakui bahwa kau memperoleh warisan.”

“Aku tahu. Kau juga perlu berhati-hati, dan kembalilah sesegera mungkin, “Su Yan mendesak ketika dia berbalik untuk pergi tetapi ditarik kembali oleh Yang Kai.

“Ada apa?” Su Yan bertanya, tetapi dia diganggu oleh aura panas yang membakar erat memeluknya, mengunci ke mulutnya.

Su Yan dengan lembut mengerang.

Akhirnya, Yang Kai melepaskannya dengan senyum.

“Ingat janjimu. Sekali sebulan.” Yang Kai mengingatkan dengan lembut.

Su Yan mengangguk.

Mereka dengan enggan mengucapkan selamat tinggal, meskipun mereka tahu bahwa mereka masih akan bertemu di sekte.

Mereka saling menatap untuk waktu yang lama, tapi Su Yan memperkuat tekadnya dan berkata, “Aku pergi.”

Dia berjalan cepat, meninggalkan bayangan putih bersih.

Yang Kai menatap punggungnya sampai dia tidak terlihat, lalu menggelengkan kepalanya sambil tersenyum dan mulai berjalan ke arah High Heaven Pavilion.

Heaven’s Cave Inheritance …… Yang Kai berpikir bahwa keuntungan terbesarnya bukanlah warisan, tetapi Su Yan.

Setelah beberapa jam berjalan santai, Yang Kai kembali ke High Heaven Pavilion. Semua murid dan ahli sudah tiba, tetapi masih ada beberapa yang tersebar di lokasi yang lebih terpencil dan baru kembali sekarang. Dengan demikian, kembalinya Yang Kai tidak menarik perhatian yang tidak semestinya.

Saat Yang Kai berjalan, dia melihat sesuatu yang aneh. Dia menerima salam dan kesopanan yang belum pernah dia terima sebelumnya dari sesama muridnya. Banyak yang mungkin tidak mendekatinya, tapi mereka tersenyum dan menyapa dengan memberi isyarat dengan tangan yang ditangkupkan.

Bahkan Diakon High Heaven Pavilion menyambutnya.

Yang Kai merasa lega. Dia mampu meninggalkan hidup-hidup dari Heaven’s Cave Inheritance, jadi mungkin di masa depan, dia mungkin memiliki prospek tanpa batas. Tentu, tidak ada yang akan mengabaikannya seperti sebelumnya. Mereka menyambutnya sekarang, dan mungkin nanti mereka akan menjadi teman, paling tidak, itulah pemikiran mereka.

Yang Kai tiba di gubuk kayu kecilnya. Tanpa sempat merombak gubuknya, dia mendengar suara langkah kaki mendekati pintu.

Dia bertanya-tanya siapa yang akan mengunjungi saat ini. Dia membuka pintu untuk disambut oleh Su Mu yang bersemangat.

Melihat Yang Kai, Su Mu menaruh kekhawatiran di dalam hatinya dan berkata dengan hangat, “Kakak Yang, aku senang kau juga kembali dengan selamat.”

Yang Kai senang melihatnya, dan langsung mengundangnya masuk, “Adik Su, masuk dan duduklah!”

“Kau tidak perlu sopan, aku hanya datang untuk memeriksa apakah kau baik-baik saja!” kata Su Mu sambil mengungkapkan senyum puas, “Aku harus kembali dan berkultivasi.”

Setelah tersenyum panjang, Su Mu menghilang dari ambang pintunya.

Yang Kai terkejut sesaat mengingat bahwa dia belum melihat Su Mu di tangga tanpa akhir. Di mana dia saat itu? Beast Soul membuat keributan besar seperti itu tidak mungkin baginya untuk melewatkan itu.

Satu-satunya alasan adalah dia memiliki hal-hal yang lebih penting untuk dilakukan pada saat itu.

Melihat Su Mu peduli padanya membuat Yang Kai juga tersenyum.

Hanya ada satu warisan di gua, jadi tidak mungkin Su Mu akan mendapatkannya. Sepertinya nasibnya cukup baik.

Su Mu baru saja pergi, dan Yang Kai bahkan tidak bisa duduk ketika dia tiba-tiba mendengar suara langkah kaki, meskipun kali ini mereka jauh lebih ringan seperti langkah kaki wanita.

Jantung Yang Kai berdetak kencang. Bayangan hijau ragu-ragu memasuki gubuknya.

“Kakak senior kecil?” Melihat kemunculannya dengan jelas, Yang Kai mempertahankan senyumnya.

Hari ini, gubuk kecilnya cukup ramai. Su Mu mengunjungi, Xia Ning Cheng juga dan terlebih lagi, dia belum melihatnya di Gua Warisan.

Sejak kembali dari Nine Yin Mountain Valley, mereka tidak saling bertemu.

“Adik!” Xia Ning Cheng merasa lega melihat Yang Kai, sama seperti Su Mu. Dia berjalan ke dalam dan bertanya, “Apa kau baru saja kembali?”

“Mhm, aku baru saja kembali,” Yang Kai mengangguk dan menjawab.

“Aku mendengar bahwa kau juga memasuki Heaven’s Cave Inheritance, tapi aku tidak dapat menemukanmu di dalam,” lanjut Yang Kai. Xia Ning Cheng semenarik biasanya; dua kalimat itu membuat telinganya memerah.

“Aku perhatikan pada hari itu kau belum datang, tetapi Bendahara Meng benar-benar kuat,” kenang Yang Kai ketika dia mengingat tindakan Meng Wu Ya dari dulu, mendominasi dan merajalela, tapi perasaan yang diberikannya agak aneh.

Xia Ning Cheng menjawab, “Ya, master membuatku pergi. Oh benar, aku juga menemukan beberapa Yang Flame Stone di dalam, dan membuat Medicine Pills untukmu,” Lalu Xia Ning Cheng mengulurkan tangan dengan botol di tangannya, “Kau membutuhkan ini untuk kultivasimu, bukan?”

Yang Kai mengambilnya dari tangannya sambil tersenyum dan berkata, “Terima kasih!”

Xia Ning Cheng menggelengkan kepalanya dengan ringan dan berkata, “Kau tidak perlu begitu sopan!”

“Apa kau tidak ingin duduk dan mengobrol denganku?”

“Tidak, aku hanya ingin memeriksamu,” Xia Ning Cheng buru-buru melambaikan tangan. Dia adalah gadis yang pemalu dan tidak berani tinggal di gubuk sendirian, “Aku akan pergi, kau harus istirahat yang baik.”

“Baiklah,” Yang Kai tidak menahannya, “Kau juga. Aku cukup lelah saat ini.”

Xia Ning Cheng tersenyum. Dia puas dengan jawabannya.

Setelah tiba di pintu, dia berbalik seolah ingin bertanya sesuatu, tapi setelah ragu-ragu, dia tidak bisa memanggil keberanian dan akhirnya pergi.

Lalu, dia tiba-tiba teringat masalah di Nine Yin Mountain Valley.

Sentimen yang mereka bagi bersama telah mencapai level yang cukup dalam. Xia Ning Cheng sering bermimpi tentang ciuman bingung yang mereka bagi di tengah malam. Adegan itu akan membuat jantungnya berdegup kencang. Dia akan merasa gelisah, melempar dan berbalik di tempat tidurnya, dan akan sulit baginya untuk tenang setelahnya.

Ciuman yang mereka bagikan telah meninggalkan bekas di hatinya, dan bentuk Yang Kai bermandikan darah membuat gambaran yang tak tergantikan. Hatinya dibanjiri dengan perasaan lembut yang tak terlukiskan, membuatnya lebih sulit untuk bertemu Yang Kai, tapi dia tidak bisa berbagi perasaannya.

Ketika Xia Ning Chen menghilang, tatapannya pindah ke botol di tangannya. Dia merasa bersyukur atas perhatian yang ditunjukkan teman-temannya.

Malam berlalu tanpa suara sesudahnya. Dia tidak melakukan hal lain selain tidur dengan tenang.

Hari berikutnya, ia pergi ke Black Wind Trade City untuk membeli Three Leaves Chaos Spirit Flowers dan Dead Jedi Tree Grass. Terakhir kali dia datang, dia ingin membelinya, tapi kemunculan Heaven’s Cave Inheritance mengganggu rencananya.

Setelah insiden dengan Heaven’s Cave Inheritance, Black Wind Trade City menjadi cukup hidup. Berbagai murid dari tiga sekte sedang mendiskusikan pertemuan kebetulan mereka di gua, sembilan Monster Beast yang tangguh dan tentu saja, langkah tanpa akhir.

Orang-orang yang tidak dapat memasuki gua mendengarkan dengan penuh minat.

Su Yan tidak menjaga Black Wind Trade City. Saat ini, tidak aman baginya untuk meninggalkan High Heaven Pavilion. Semua orang dari tiga sekte menatapnya. Mereka ingin tahu apakah dia telah mendapatkan warisan asli.

Yang Kai membeli herbal dan peralatan yang ia butuhkan dan meninggalkan Black Wind Trade City.

Kembali ke High Heaven Pavilion, Yang Kai tiba di Coiling Dragon Stream.

Pada hari-hari biasa, ia biasa bermeditasi di tempat itu. three Sun Fruit trees-nya masih berkibar tertiup angin. Mungkin setelah beberapa tahun, mereka akan berbunga lagi, tapi terlalu jauh untuk dipertimbangkan.

Yang Kai menggosok kedua tangannya. Dia ingin mencoba sesuatu sebelumnya, tapi saat itu dia terlalu lemah. Sekarang dia berada di Tahap Qi Transformation, dia akhirnya bisa melakukannya.

Dia menemukan sebuah batu kecil dan mengikat tali di sekitarnya, lalu dengan bantuan tali, Yang Kai bergerak menuruni tebing di atas Coiling Dragon Stream.

Dia tidak tahu harta langka apa yang tersembunyi di dalamnya menyebabkan berlimpahnya Yang Qi di dekat tebing, memberi Yang Kai kesempatan untuk berlatih kultivasinya. Terlepas dari di mana harta karun itu berada, tidak diragukan lagi akan ada lebih banyak Yang Qi di dalamnya.

Nafsu makan Yang Kai tidak besar. Dia tidak ingin menembus Coiling Dragon Stream untuk menemukan harta karun itu. Lagipula, tetua kesebelas telah mendesaknya berkali-kali agar dia tidak terburu-buru menghancurkan sungai karena itu juga menyembunyikan bahaya yang cukup besar di dalamnya.

Tetua Kesebelas mistis setidaknya adalah Ahli Immortal Ascension Boundary. Jika dia bisa merasakan bahwa itu berbahaya, maka itu akan sangat berbahaya bagi Yang Kai. Itu hanya bunuh diri.