Martial Peak 55

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 55: Orang Baik Akan Selalu Jadi Lebih Baik Dibanding Teh Dalam Bentuk Apapun

[Tapi kenapa dia datang mencariku?] Meskipun Hu Mei Er tidak percaya perkataan kakak perempuannya, dia masih memiliki keraguan di hatinya.

Melihat ekspresinya, Hu Jiao Er menghela napas. “Dengan gigih bertahan dan melakukan hal-hal dengan cara yang salah, cepat atau lambat akan menyebabkan kematianmu sendiri.”

Kesal, Hu Mei Er membentak. “Aku tidak akan bicara denganmu lagi. Karena dia datang mencariku, itu pasti sesuatu yang mendesak. Biarkan aku bertanya.”

Tepat ketika dia akan bangkit, dia ditarik kembali oleh kakaknya. Mata manis Hu Jiao Er berputar, dengan imut dia terkekeh, “Dik, bagaimana kalau aku bertaruh denganmu?”

“Taruhan apa?” Hu Mei Er bertanya dengan ragu.

“Kami bertaruh apakah ia munafik! Jika benar, seperti yang kau katakan, maka ia bisa tetap tenang. Jika tidak, maka jangan salahkan kakakmu karena kejam dan tanpa ampun!” Saat Hu Jiao Er berbicara, cahaya dingin perlahan muncul di matanya.

Beberapa tahun terakhir ini, dengan berbagai keributan Hu Mei Er di luar, satu-satunya alasan mengapa ia dapat mempertahankan kesuciannya adalah karena kakak perempuannya. Mereka yang ingin memaksakan diri pada Hu Mei Er telah mati dengan cara yang paling tidak biasa.

Sehubungan dengan metode kakaknya, Hu Mei Er tahu lebih banyak daripada siapa pun. Jadi ketika dia melihat sikapnya, dia tahu pasti bahwa dia sedang membuat rencana jahat.

“Kak, apa yang kau rencanakan?” Hu Mei Er berteriak ketakutan.

“Kau hanya perlu duduk melihat dengan hati-hati, *huh!*” Dengan lambaian tangan putihnya, asap mengkilap menutupi adiknya. Lalu sosok Hu Mei Er perlahan-lahan menjadi gelap dan menghilang dari pandangan.

“Kak, jangan bertindak ceroboh!” Hu Mei Er mengerahkan seluruh tenaganya, membenturkan asap namun tidak ada suara yang keluar. Bahkan, dia saja tidak bisa berjalan lebih dari sepuluh kaki dari tempat dia berdiri ketika kakaknya mengeluarkan tekniknya. Dia hanya bisa menonton, antisipasinya meningkat.

Di luar, Yang Kai telah menunggu cukup lama dan dia masih tidak melihat tanda-tanda Hu Mei Er datang untuk membuka pintu. Dia hanya bisa menghela napas tanpa daya.

Sepertinya dia benar-benar menyinggung perasaannya hari itu, meskipun kemarahannya akan dibenarkan jika itu masalahnya. Jika ada perempuan lain yang diajak bicara seperti itu, mereka tidak akan mengabaikannya.

Sudahlah, Yang Kai tidak pernah benar-benar memegang harapan bahwa dia akan membantu, satu-satunya alasan dia datang adalah untuk mencobanya. Setelah Yang Kai melihat bahwa Hu Mei Er tidak ingin berbicara dengannya, dia secara alami tidak akan memaksanya.

Tepat saat dia hendak berbalik dan pergi, dari dalam rumah terdengar suara Hu Mei Er, “Kenapa kau tidak masuk?”

Yang Kai kaget, bergumam sendiri sesaat sebelum mendorong pintu terbuka dan berjalan masuk.

Berjalan masuk dan menutup pintu di belakangnya, semua suara dari luar tiba-tiba lenyap, digantikan oleh keheningan yang tenang.

Yang Kai melihat sekeliling dan melihat sekelilingnya, ukuran rumah itu hampir sama dengan yang ditempati Su Yan. Tentu saja, interiornya lebih unggul dari rumah Su Yan. Ruangan Su Yan kosong dan dingin, seperti kedinginannya sendiri.

Sedangkan di sini, ada meja, dua kursi, dan tempat tidur yang berbau harum. Di ranjang beraroma manis itu tergantung tirai merah muda setipis sayap jangkrik dan bantal mungil. Bau memenuhi seluruh ruangan dengan aroma wanita.

Ketika seseorang membandingkan tempat Su Yan dengan ini, itu adalah dua dunia yang sama sekali berbeda.

Hu Jiao Er duduk di sebelah meja, wajahnya dipenuhi dengan senyum, saat dia menghadap ke pintu. Sepasang matanya yang menawan, lembut dan indah, berkilau karena kelembapan. Dengan tatapan aneh dan senyum menyembunyikan niatnya, dia menatapnya; rona merah di wajahnya, membuatnya tampak sangat menawan.

Kedua lengan gioknya terbuka, memperlihatkan kulitnya yang seputih salju, bak bayi dan bakiak kayunya menunjukkan jemari kakinya yang halus. Dia tidak yakin apa yang dia kenakan di kuku kakinya, tapi itu telah mengubah mereka menjadi warna ungu membuatnya tampak seperti kecantikan liar.

Melihat ini, jantung Yang Kai berdegup kencang, dia tidak tahu mengapa, tapi hari ini Hu Mei Er tampak sangat menawan. Dia jauh lebih cantik daripada ketika dia terakhir bertemu dengannya beberapa hari yang lalu.

Tapi senyumnya menyebabkan Yang Kai merasa canggung; dia merasa bahwa dia mengejeknya.

Pada saat itu, Hu Mei Er memegang kipas yang terbuka dan mengipasi dirinya sendiri. Dengan gerakan kuat, angin berhembus dalam gumpalan, memberinya penampilan bangsawan agung.

Disulam di kipas itu adalah gambar seorang dayang, dan sosok dayang itu dan besar dan dewasa, berpose dalam posisi memikat. Jika ada lebih sedikit pakaian yang dibordir padanya, maka itu akan telanjang.

Melihat sekilas, Yang Kai berpikir wanita itu benar-benar keterlaluan. Jika ada wanita lain yang melihat ini, mereka akan menyembunyikan wajah mereka dengan malu, tapi wanita ini dapat menggunakan kipas ini, jelas menunjukkan bahwa dia tidak biasa.

[Apa? ...setelah tidak bertemu selama setengah bulan, bagaimana mungkin Hu Mei Er mengalami perubahan besar?]

Walaupun dia terus menatapnya, Yang Kai tidak menghindar sedikitpun selagi berjalan menghampirinya. Perilakunya hari itu, Yang Kai telah melihat semuanya; itu seperti dia memegang kuncirnya, jadi bagaimana dia bisa takut padanya?

Dipandang seperti ini Hu Jiao Er, yang berpura-pura menjadi Hu Mei Er, tidak dapat bertahan. [Orang ini benar-benar berani, bagaimana mungkin ada orang yang akan menghadapi gadis cantik seperti ini? Dia bahkan tidak kenal lelah, bukankah ini terlalu tidak romantis.

Tapi, aku tidak dapat menyangkal bahwa pandangannya jelas, tak ada sedikitpun keinginan cabul di dalamnya.]

Sesampainya di sisi meja, Yang Kai menangkupkan tangannya dan berbicara, “Nona Mei Er, kami belum bertemu satu sama lain selama lebih dari sepuluh hari dan kau terlihat lebih menawan.”

Mendengar perkataan ini membuat Hu Jiao Er *ge ge* tertawa sementara dia menjawab, “Kau juga tahu bagaimana menyanjung orang lain?”

Sehubungan dengan situasi Yang Kai, Hu Mei Er telah memberitahunya tentang segalanya, jadi Hu Jiao tahu bagaimana menjawab dengan benar. Dia tidak takut dia akan diekspos.

Yang Kai tertawa, “Aku hanya berbicara kebenaran.”

Saat dia mengatakan ini, dia duduk berhadapan dengan mengabaikan kesopanan. Berat telah terangkat dari dalam hatinya, sepertinya wanita ini tidak marah padanya, membuat tugasnya jauh lebih mudah untuk diselesaikan.

“Nona Mei Er, tujuan perjalananku kali ini ...” Yang Kai telah memutuskan untuk membahas tujuannya secara langsung. Ini akan membuatnya tampak lebih tulus.

“Jangan terburu-buru.” Hu Jiao Er meletakkan kipas kain dan diam-diam bangkit. Mengambil teko, dia berjalan ke sisi Yang Kai untuk menuangkan teh padanya. “Di luar panas, jadi minumlah teh untuk melembabkan tenggorokanmu yang kering. Beristirahat sebentar lalu kita akan bicara.”

“Tidak apa-apa!” Yang Kai menganggukkan kepalanya sambil menikmati kehangatannya. Mengambil cangkir teh, dia minum teh sebelum ekspresinya tiba-tiba menjadi aneh.

Hu Jiao Er kembali ke tempat duduknya dan duduk. Menempatkan tangannya di pipinya, tenang dan dia berkata kepada Yang Kai, “Adik Junior Yang, bagaimana rasa teh ini?”

Yang Kai memikirkan sesuatu yang lain, namun ketika dia mengangkat kepalanya, dia menatap Hu Jiao Er dengan dalam sebelum menjawab, “Daun-daun ini serata cakram, sangat lurus, warnanya hijau seperti zamrud, dengan rasa latar belakang bunga-bunga. Ini teh kelas atas.”

Hu Jiao Er tertegun dan menatap kosong. Dia penuh keheranan saat melihat Yang Kai. “Kau benar-benar bisa mengolah daun teh?”

Dia sendiri tidak mengerti, dia hanya membawanya untuk minum. Tapi Yang Kai gambarkan dengan jelas dan akurat, bagaimana mungkin ini tidak membuatnya terperangah?

Yang Kai menggelengkan kepalanya. “Sedikit, tapi aku tidak terlalu mahir.”

“Lalu bagaimana teh ini dibandingkan denganku?” Hu Jiao Er menghela napas bagaikan bunga lili. Yang Kai hanya berjarak satu meja darinya, sehingga dia bisa mencium napasnya, semanis mata air pegunungan yang jernih, semurni anggur berusia 100 tahun, itu melekat dalam ingatan setelah memudar.

Tanpa alasan, Yang Kai merasakan napasnya sedikit lebih cepat karena darahnya juga bertambah cepat. Dia berseru. “Orang baik akan selalu jadi lebih baik dibanding teh dalam bentuk apapun.”

*Ge ge...* Tawa Hu Jiao Er seperti bunga mekar dan bergoyang tertiup angin, sementara dadanya gemetar.

Mata Yang Kai tertuju pada dada besar dan montok itu, dan apel adamnya melengkung.

Disengaja atau tidak, Hu Jiao mengambil kipas kain itu lagi dan memblokir adegan musim semi di dadanya, tetapi dengan sengaja mengungkapkan gambar wanita itu. Wajah Yang Kai segera menjadi merah.
Load comments