Unlimited Project Works

10 Februari, 2019

Martial Peak 56

on  
In  

diterjemahkan oleh setia-kun
Chapter 56: Menyelidiki

Melihat adegan ini, Hu Mei Er yang tersembunyi segera berteriak. “Kakak, bagaimana bisa kau begitu tak tahu malu!”

Tapi, bagaimana mungkin suaranya bisa mentransmisikan di luar penghalang asap? Bahkan wewangian mendesak untuk melarikan diri, masih tidak bisa. Itu benar-benar tercela bagi seseorang yang setingkat dengan kakak perempuannya, untuk bermain-main dengan Praktisi Bela Diri Tempered Body; itu mirip dengan menarik napas, sama sekali tanpa usaha.

Jika ini adalah interaksi normal, Hu Mei Er merasa bahwa Yang Kai pasti tidak akan mengungkapkan reaksi abnormal. Tetapi jika Kakak perempuannya melakukan sesuatu di balik layar, maka dia tidak bisa mengatakan dengan pasti bahwa ini akan tetap menjadi masalahnya.

Di dalam rumah, Hu Jiao Er tiba-tiba berdiri lagi dan langkah demi langkah, dia mulai berjalan ke tempat tidur yang berbau harum. Melihat ke belakang, dia tertawa. “Tunggu sebentar. Aku perlu mengambil sesuatu untuk diberikan padamu.”

“Baik.” Alis Yang Kai berkerut, karena dia samar-samar merasa ada sesuatu yang salah, tetapi dia tidak bisa benar-benar mencegatnya.

Tiba di sisi tempat tidur berbau harum, Hu Jiao Er berlutut. Setengah berlutut di tempat tidur, dia mulai mencari-cari dan pakaian tipis yang dia kenakan tidak dapat sepenuhnya menutupi ribuan pesonanya. Pakaian menempel sempurna ke tubuhnya, menyoroti pantatnya yang bulat sempurna, menunjukkan daya pikat yang tak tertandingi.

Detak jantung Yang Kai meningkat dengan pesat, sementara tenggorokannya mulai terbakar.

Untuk sementara, Hu Jiao Er tetap dalam posisi memikat ini. Lalu tiba-tiba, dengan suara imut, dia berteriak.

“Ada apa?” Ekspresi Yang Kai berubah dan dia bergegas.

Pada saat itu, Hu Jiao Er mundur dari tempat tidur. Langkahnya goyah, dia jatuh langsung ke pelukan Yang Kai dan dia dengan kuat menangkapnya.

Kedua kaki mereka bersentuhan, dan untuk alasan yang tidak diketahui, keduanya jatuh ke tempat tidur.

Hu Jiao Er ada di atas, Yang Kai di bagian bawah dan panas tubuh manusia yang berapi-api di dadanya menyebabkan tenggorokannya menjadi kering. Menatap wajah cantik itu dengan dua bibir lembut, Yang Kai dengan paksa menekan reaksi dasarnya dan bertanya dengan cara yang paling tenang yang bisa dikerahkannya. “Apa masalahnya?”

“Ada serangga!” Hu Jiao Er mengadakan pertunjukan; keterampilan aktingnya benar-benar bagus. Kedua tangannya yang kecil mencengkeram pakaian Yang Kai tidak melepaskan saat dia menunjukkan penampilan yang mudah ketakutan.

Yang Kai tertawa tanpa sadar. “Dimana?”

“Di sana...”

Melihat ke arah yang ditunjuk Hu Jiao Er, Yang Kai benar-benar melihat serangga merangkak perlahan. Dia berpikir bahwa wanita ini benar-benar aneh; dia sudah menjadi seorang praktisi bela diri, tapi serangga sekecil dan tidak signifikan seperti itu dapat menakut-nakuti dia. Menjangkau, dia meremasnya sebelum menepuk pundaknya. “Sudah tak apa-apa. Itu sudah kutangani.”

“Pasti ada lebih banyak ...” Hu Jiao Er bertahan. Saat dia mengatakan ini, dia melihat sekeliling ke segala arah; tatapannya tidak terbatas pada tempat tidur saat menyapu pipi dan bibir Yang Kai, menyebabkan emosi Yang Kai yang baru-baru ini tenang kembali menyala.

“Tidak ada yang tersisa.” Yang Kai merasa tidak pantas melanjutkan ini, karena jika seseorang menyerbu masuk ke ruangan ini kapan saja dan melihat dirinya sendiri dan Hu Mei Er seperti ini, maka mereka tidak akan bisa mencuci bersih reputasi mereka dengan tiga sungai dan lima danau.

“Benar-benar tidak ada lagi?” Kilatan takjub melintas di mata Hu Jiao Er, dia tidak akan pernah membayangkan bahwa Yang Kai benar-benar bisa mengendalikan dirinya dalam posisi ini. Yang Kai sama sekali tidak mencoba mengambil keuntungan darinya.

Saat itu, jika Yang Kai benar-benar melakukan sesuatu, maka dia pasti akan kehilangan satu atau dua lengan.

Walau jantungnya masih gelisah, Hu Jiao Er dengan lemah lembut melepaskan diri dari tubuh Yang Kai.

Yang Kai duduk, malu, dia mengangkat kepalanya untuk melihat Hu Mei Er, dan wajahnya juga merah padam, saat dia beringsut untuk duduk di sebelahnya.

“Ada apa dengan kakimu?” Yang Kai bertanya.

“Ketika aku tersandung, kurasa aku terkilir.” Setelah satu skema gagal, Hu Jiao Er segera pindah ke yang lain. Dia berpikir, [Bibi, hari ini aku pasti harus mengungkapkan warnamu yang sebenarnya. Aku harus melihat apakah itu hati yang hitam atau merah.]

“Biarkan aku melihat ...” Jongkok, Yang Kai pergi untuk mengambil kaki Hu Jiao Er. Melihat itu, dia melihat bahwa pergelangan kakinya benar-benar merah, membuktikan bahwa itu benar-benar terluka.

Itu benar-benar telah terluka. Untuk benar-benar menyelidiki Yang Kai, pengorbanan kecil seperti ini tidak ada artinya bagi Hu Jiao Er.

Yang Kai tidak malu tentang apapun, lagipula Hu Mei Er tidak terlalu peduli dengan etiket. Sebelumnya, dia telah menggunakan dirinya untuk membujuknya, jadi bagaimana memegang kakinya bisa menjadi sesuatu yang perlu dikhawatirkan?

“Jangan bergerak!” Yang Kai memerintahkan sebelum merogoh pakaiannya untuk mengeluarkan botol.

Botol ini berisi Blood Clotting Cream dari High Heaven Pavilion dan setelah dia mengeluarkannya, Yang Kai berhenti, seolah-olah dia sedang memikirkan sesuatu. Setelah beberapa saat, Yang Kai akhirnya menuangkan krim ke telapak tangannya. Kemudian, dengan hati-hati ia mulai mengoleskannya di area yang bengkak di kaki Hu Jiao Er.

Denyut lemah Yang Yuan Qi juga mulai berputar, dibantu dengan obatnya.

Tubuh menggemaskan Hu Jiao Er sedikit gemetar, dia berkata pada dirinya sendiri bahwa dia benar-benar telah kehilangan waktu! Bertahun-tahun telah berlalu, dan tubuh gioknya tidak pernah disentuh oleh orang lain. Tetapi karena dia ingin bertaruh dengan adik perempuannya, dia dipeluk dan disentuh oleh yang lain. Tidak hanya dia tidak bisa berjalan, dia juga tidak bisa membuat mereka bertanggung jawab.

Walau merasa bersalah, dia tidak lagi merasakan sakit di tubuhnya.

Tangan besar itu dengan lembut menggosok pergelangan kakinya. Sosoknya serius sambil gerakannya lembut. Tangan keras dan kasarnya menggosok-gosok kulitnya yang lembut mengirimkan gelombang kebas.

Dia terus naik dan menemaninya, dia membawa atmosfer yang tidak sesuai dengan usianya.

Mengikuti gerakan Yang Kai, imajinasi Hu Jiao Er menjadi liar dan perasaan aneh muncul di dalam tubuhnya. Perasaan ini menyebabkan dia menjadi bingung dan jantungnya mulai berdetak tidak menentu. Panas mulai naik di perutnya, seperti kilat menyambar ke bawah menyebabkan dia menjepit kakinya. Dia takut jika dia tidak menutup kakinya, maka perasaan panas itu akan mengalir keluar.

“Yang Kai...” Sebuah suara aneh berteriak dari mulut Hu Jiao Er. Dia saat ini terlalu malu untuk menunjukkan wajahnya, dia tidak pernah menduga bahwa dia akan pernah membuat jenis suara ini.

*En?* Yang Kai mengangkat kepalanya untuk melihat sepasang mata indah dan berair Hu Jiao Er menatapnya dan wajahnya tidak lagi memiliki warna lain selain merah merona.

“APa kau ingin...melakukan beberapa hal lain?” Hu Jiao Er dengan erat mengepal bibirnya yang merah delima, melanjutkan untuk memulai serangan terakhirnya!

Jika Yang Kai segera menjawab dengan persetujuan, maka dia akan bisa membuang semua emosinya saat ini dan mundur. Maka dia tidak akan tanpa belas kasihan kepada Yang Kai!

[Apakah dia setuju?] Hu Jiao Er gugup, berharap bahwa dia akan setuju sehingga dia bisa bebas, tetapi di sisi lain, dia juga ingin dia menolak untuk membuktikan bahwa adik perempuannya tidak salah membaca dan bahwa dia telah salah mengira Yang Kai! Kegugupan dan pergolakan ini menyebabkan dia menjadi sangat ragu-ragu.

Bahkan Hu Jiao Er khawatir, jadi bagaimana mungkin Hu Mei Er yang terkurung tidak khawatir? Dia telah menghentikan semua teriakan yang tidak berguna dan menatap Yang Kai dengan seksama, tidak yakin respons apa yang akan diberikannya.

Yang Kai menatap lurus ke arah Hu Jiao Er, yang dengan sengaja bergerak, sementara hatinya takut bahwa Yang Kai akan mengucapkan kata “Oke”.

Tiba-tiba, Yang Kai tertawa kecil. Perlahan, tanpa terburu-buru, dia menaruh botol Blood Clotting Cream dengan serius.

“Nona!” Yang Kai bergumam.

*En?* Hu Jiao Er gugup, mengabaikan ucapan Yang Kai tentang dirinya sendiri.

“Saat ini, botol Blood Clotting Cream adalah milikku yang paling berharga. Meskipun nilainya tidak setinggi itu, itu adalah bukti kebaikan manusia.”

“Apa maksudmu?” Hu Jiao Er tampak terganggu. Dia bertanya apakah dia mau atau tidak, jadi mengapa dia berbicara tentang ini? Apa artinya itu?

Berdiri, Yang Kai menatap Hu Jiao Er, “Yang ingin kukatakan yaitu aku menggunakan botol krim yang berharga ini untuk mengobati cederamu; jadi, aku memintamu untuk tidak lagi menyimpan dendam padaku. Mari kita akhiri lelucon ini di sini dan sekarang.”
MARI KOMENTAR

Share: