Tolong Klik Iklnya, URGENT!

End of Project Work

14 Februari, 2019

Martial Peak 63

on  
In  

hanya di setiablog
Chapter 63: Kau Kelihatan Seperti Kakak Seniorku

Karena dia sudah memutuskan untuk membantunya, Xia Ning Chang tidak ingin mengekspos dirinya sendiri dan menunjukkan kekurangan. Hanya sekali dia membantu, dengan melawan Yang Kai, dia akhirnya bisa melakukan terobosan.

Itu sebabnya serangan pertamanya diresapi dengan niat membunuh.

Kekuatan Yang Kai hanya di Tahap Kesembilan Tempered Body, jadi Xia Ning Chang hanya menggunakan kekuatan yang ada di sekitar Alam Kedua-Ketiga Initial Element.


Yang Kai yang berada di titik kritis merasakan ada sesuatu yang salah dan merasakan tekanan dingin di sekitarnya. Tanpa banyak waktu untuk bereaksi, ia merasa berada dalam situasi hidup atau mati.

Saat dia ragu dengan indra ini, suara telapak tangan datang dari sisi tubuhnya.

[Seseorang meluncurkan serangan mendadak ke arahku!] Yang Kai segera bangun, dia tidak takut, tetapi dia senang saat dia melangkah ke samping. Mengerutkan alisnya, dia dengan cepat mengepalkan tinju.

Semangat juangnya telah terbangun ketika dia mencoba menerobos, dan ketika dia sedang memikirkan bagaimana melepaskan energi di tubuhnya, yang akan membayangkan bahwa seseorang akan datang dan menampilkan diri mereka seperti itu! Adapun siapa yang datang untuk melakukan serangan menyelinap padanya, Yang Kai tidak lagi peduli karena dia hanya ingin bertarung, untuk bertarung dalam pertarungan yang memuaskan!

Mendengar suara musuh dan pemukulan Yuan Qi mereka, Yang Kai buru-buru mundur beberapa langkah. Serangan Xia Ning Chang menghantam ruang kosong sehingga dia dengan tenang memperlambat langkahnya, sementara kilatan kejutan menembus matanya.

Meskipun Xia Ning Chang hanya menggunakan kekuatan pada tentang Tahap Ketiga Initial Element, itu tidak cukup untuk menyamai Yang Kai.

Mundur sedikit, Yang Kai menggunakan cahaya bulan untuk melihat tubuh lawannya. Itu perempuan, tapi wajahnya ditutupi dengan cadar hitam sehingga dia tidak dapat melihat wajahnya.

“Bagaimana mungkin itu perempuan!” Alis Yang Kai berkerut saat dia bergumam dengan tidak puas.

Begitu Xia Ning Chang mendengar itu, dia gemetar karena marah! Mengepalkan giginya, tubuhnya dengan ringan terbang sementara Yuan Qi berkumpul di telapak tangannya dan ditutupi dengan langit dengan gambar telapak tangannya diarahkan ke kepala Yang Kai.

Kata-kata itu telah membuatnya sangat marah!

Yang Kai melolong dan melepaskan semua kekuatannya bersama dengan Yuan Qi panasnya yang mendidih, setara dengan Xia Ning Chang. Meskipun lawannya adalah perempuan, Yang Kai tidak toleran. Kekuatan mereka jelas lebih tinggi darinya, sementara juga mengandung niat membunuh, jadi dia tidak berani ceroboh.

Petir dan api saling silang, baik Yang Kai dan Xia Ning Chang terkunci erat dalam pertarungan, tetapi jelas bahwa itu tidak menguntungkan bagi Yang Kai. Gaya pertarungannya adalah semburan kekuatan yang kuat, dan meskipun kekuatan membunuhnya ganas, itu tidak bisa menyaingi kegesitan Xia Ning Chang. Jika dia menyerang dua kali, Xia Ning Chang akan menyerang tiga kali, ditambah dengan gerakan lincah Xia Ning Chang yang memungkinkannya untuk bergerak ke segala arah itu seperti kera sedang memainkan Yang Kai.

Yang Kai dipukuli habis-habisan, membuatnya marah! Dia bisa merasakan bahwa kekuatan lawan ini sedikit lebih tinggi darinya, tapi dia tidak akan pernah menduga bahwa lawannya menyembunyikan kekuatan sejatinya saat melawannya. Melawan lawan jenis ini, untuk berhasil mendaratkan serangan sebenarnya akan menjadi keajaiban.

Menurunkan wajah, Xia Ning Chang yang sedang marah besar tiba-tiba tersenyum. Dia pikir. [Siapa yang menyuruhmu mengutarakan omong kosong. Kau layak dihajar habis-habisan!]

Hanya dalam beberapa saat, rasa sakit dan luka yang diterima Yang Kai, membangkitkan kegembiraan darahnya. Energi melonjak seperti sungai yang deras, dia mendengarkan dengan cermat; dia bahkan bisa mendengar ombak menerjang, ketika kehangatan yang akrab menyebar ke seluruh tubuhnya sementara kekuatannya berangsur-angsur pulih.

Xia Ning Chang berulang kali menunjukkan tanda-tanda keterkejutan, karena dia merasakan bahwa undulasi Yuan Qi Adik Junior ini semakin besar dan lebih besar karena kekuatannya secara bertahap mulai menerobos dari Tahap Tempered Body untuk tiba di Tahap Initial Element. Belum lagi bahwa itu belum berhenti dan masih meningkat secara perlahan tapi pasti.

Tinju itu membawa Yuan Qi panas menjadi lebih besar dan lebih kuat, lebih besar dan lebih berat. Xia Ning Chang mulai merasa bahwa dia tidak bisa bertahan, jadi dia meningkatkan kekuatannya sedikit lebih dan mengepalkan giginya sambil bertahan.

“Siapa yang membuatmu datang dan mencoba membunuhku?” Di tengah pertempuran sengit ini, Yang Kai tiba-tiba bertanya padanya dengan wajah suram, suaranya dalam dan diwarnai dengan perasaan putus asa.

Xia Ning Chang tidak menjawab dan malah menggunakan semua fokusnya untuk menangkis gerakan Yang Kai.

Sampai sekarang, kekuatan Yang Kai hanya akan setara dengan miliknya tanpa kedua sisi memiliki sedikit keuntungan. Selama dia menjadi sasaran tinjunya, dia harus menggunakan beberapa upaya untuk menangkis Yang Qi murni yang menyerbu tubuhnya.

Xia Ning Chang sangat takut dia meremehkan kekuatan Yang Yuan Qi yang murni ini. Tingkat kemurnian ini bukanlah sesuatu yang bisa dicapai oleh praktisi bela diri biasa.

Sambil tangan Yang Kai dan Xia Ning Chang bersilang lagi tak satu pun dari mereka mundur.

Mempersempit matanya pada wanita lawan, tatapan Yang Kai ditarik ke dahinya dan di atasnya, ada jejak samar. Sedikit terkejut, Yang Kai bertanya, “Penampilanmu......kau kelihat seperti kakak seniorku!”

Xia Ning Chang saat ini bertahan terhadap invasi Yang Yuan Qi Yang Kai, jadi ketika dia mendengar itu, itu mengejutkannya. Dia berpikir, [Kapan itu diungkapkan] Dia tidak akan pernah membayangkan itu adalah bekas samar di dahinya yang membangkitkan kecurigaan Yang Kai.

Yang Kai ingat dahi Xia Ning Chang memiliki batu permata biru yang sama seperti itu.

Mata Xia Ning Chang berkedip gugup, bulu matanya bergetar tanpa henti. Sementara itu, Yang Kai tersenyum lebar.

Tiba-tiba itu menghambat serangannya, jadi dia dengan kuat menariknya ke pelukannya dan merobek cadarnya.

Sampai saat itu, Xia Ning Chang baru saja pulih dan tidak mau mengungkapkan siapa dia. Pertama, dia ingin meningkatkan tekanan pada Yang Kai, dan kedua, dia agak malu. Lagipula, pertemuan terakhir kali ini terlalu canggung, jadi bagaimana mungkin dia melepas cadar?

Dalam momon putus asa, dia gagal menekan kekuatannya sehingga ledakan ganas dari Yuan Qi terdengar. Yang Kai berteriak aneh dan terhempas cukup jauh. Ketika dia mendarat, dia terus berguling lagi.

Ketika dia berhasil merangkak, bagaimana mungkin perempuan itu masih ada di sana? Dia sudah lama melarikan diri ke entah di mana.

“Mungkinkah itu?” Saat itu, Yang Kai dengan santai mengajukan pertanyaan, tapi siapa yang mengira dia akan bereaksi begitu buruk. Serangan terakhir yang disuntikkan Yuan Qi membuat Yang Kai tahu perbedaan besar dalam kekuatan mereka. Jika dia benar-benar ingin membunuhnya, itu akan sesederhana mengangkat tangannya. Apakah benar-benar perlu baginya untuk memulai pertempuran dengannya?

Apakah itu masalahnya atau tidak, tidak lagi penting, karena di bawah rangsangan pertempuran itu, belenggu yang mengikatnya patah. Dia segera duduk dan dengan hati-hati mulai berkultivasi lagi.

Pada jam berikutnya, Yuan Qi di sekelilingnya mulai mengalir deras ke arah Yang Kai.

Bernapas dalam-dalam, semua pori-pori Yang Kai terbuka dan dengan senang hati menyerap energi dunia ke dalam tubuhnya. Yuan Qi mulai berkeliaran di sekitar tubuh Yang Kai dan membersihkan seluruh tubuhnya.

Ini adalah kesempatan yang diberikan kepada setiap praktisi bela diri yang menerobos ke alam yang lebih tinggi. Adapun hasil pembersihan, itu tergantung pada seberapa banyak upaya yang dilakukan seorang praktisi ke dalamnya.

Seratus kaki jauhnya, Xia Ning Chang panik, sementara dia memeluk dadanya. Dia tidak menduga bahwa Yang Kai akan mengenalinya. Meskipun dia akhirnya membantunya melakukan terobosan, jadi dia tidak menyia-nyiakan usahanya.

Saat dia panik, sosok seseorang muncul. Seorang pria tua berpakaian sederhana tiba-tiba muncul. Pria tua ini benar-benar putih dengan penampilan yang ramah.


Setelah dia melihat wajahnya, Xia Ning Chang dengan hormat menyambutnya, “Salam kepada Master Sekte.”

Pria tua itu balas tersenyum. “Kau bukan murid High Heaven Pavilion, tidak perlu formalitas.”

Xia Ning Chang dengan ramah menjelaskan, “Tapi Anda adalah teman dekat masterku, jadi tentu saja Anda seniorku.”

FP: setia's blog

Share: