Martial Peak 67

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 67: Kau Tak Bisa Sebanding Dengannya

Pada saat itu, kau bahkan bisa mengatakan bahwa Wei Zhuan sangat menyesal.

Dia terkejut bahwa Embedded Cloud Locking Mail-nya tidak dapat memblokir bahkan satu pukulan pun dari lawannya, dan menangisi kehancuran Artefak Pertahanannya.

Dia sangat marah. Membalikkan tubuhnya, Wei Zhuan melompat ke arah Yang Kai dan berteriak, “Berani-beraninya kau merusak Artefak Pertahananku! Aku ingin kau mati!”

Wei Zhuan juga di Tahap Ketiga Initial Element, jadi ketika kekuatannya meledak, itu tidak kalah dari Yang Kai. Tapi, sayang untuknya, ketika Yang Kai masih di Tahap Tempered Body, dia sudah bisa membunuh seseorang di Tahap Kelima Initial Element. Bagaimana mungkin orang remeh di Tahap Ketiga Initial Element mendapatkan keuntungan?

Ketika Wei Zhuan mencapai Yang Kai, bilah darah merah itu bersilangan di udara, menebas Wei Zhuan beberapa kali, meninggalkan berbagai luka.

Tubuh Wei Zhuan segera membeku, tinjunya berhenti tiga inci dari Yang Kai. Berapa kalipun dia berjuang, dia tidak bisa melangkah lebih jauh karena dia merasakan perasaan panas yang menyengat.

Menggigil, matanya berbalik menghadap ke tanah. Hanya untuk melihat bilah merah darah di tangan Yang Kai, seperti ular cepat yang menyerang tanpa henti.

“Artefak Pertahanan bukankah dibuat hanya untuk itu.” Yang Kai mencibir ketika matanya menyapu Embroidered Cloud Locking Mail di tubuh Wei Zhuan; itu penuh dengan lubang dan celah.

Yang Kai juga kaget karena dia juga tidak meramalkan bahwa bilah Yang Liquid-nya akan sekuat dan setajam ini.

Omong-omong, Yang Kai benar-benar ingin bertarung dengan Wei Zhuan. Awalnya dia pikir dia harus menggunakan kekuatan, tapi saat ini dia hanya menggunakan satu tetes Yang Liquid, untuk mendominasi dirinya.

Karena lawan menggunakan Embroidered Cloud Locking Mail, mengapa dia tidak bisa menggunakan Yang Liquid?

“Maju cobalah melukaiku!” Pipi Wei Zhuan bergetar, menatap Yang Kai dengan sedikit kebencian. Meskipun hidupnya berada di tangan Yang Kai, dia tidak sedikit pun takut karena dia adalah cucu dari Tetua Besar! Dengan seseorang yang memegang posisi terhormat mendukungnya, tak ada seorang pun di High Heaven Pavilion yang berani melukainya.

“Bocah, kau mungkin tidak tahu tapi kakekku adalah Tetua jadi jika kau berani melukaiku, kau mencari kematian!” Penuh percaya diri, Wei Zhuan memandang Yang Kai dengan mengancam.

Yang Kai memang memiliki reaksi ketika mendengar ini, bilah darah merah di antara jemarinya menjadi lebih mengancam dan kilau merah di matanya tampak lebih ganas dari sebelumnya.

“Aku tidak tahu apakah kau yang lebih dulu mati atau aku?” ucap Yang Kai kepada Wei Zhuan, suaranya penuh minat. Di wajahnya ada senyum aneh, dan dia perlahan-lahan mengerahkan kekuatan dengan jemarinya.

Perlahan, tetesan darah merah gelap menetes dari dada Wei Zhuan dan dia mengerang. Pada saat dia terluka, Wei Zhuan merasakan dorongan mendidih panas Yang Yuan Qi masuk padanya, membakar kulit dan dagingnya dengan menyakitkan.

“Kau benar-benar berani………” Wei Zhuan memandang Yang Kai dengan tak percaya. Dia tidak percaya bahwa masih ada orang-orang di High Heaven Pavilion yang berani melukainya.

“Apa aku berani atau tidak, aku sudah melakukannya. Apa kau bilang aku tidak berani?” Yang Kai terus mengerahkan kekuatan dan mendorong bilahnya setengah inci lebih dalam, menyebabkan darah terus mengalir keluar. Menunjukkan pengecutnya di dalam Wei Zhuan berteriak, “Apa kau tidak takut kakekku akan membunuhmu!”

“Dalam pertukaran keahlian antara Murid, dirinya sendirilah yang bertanggung jawab atas hidup dan mati mereka sendiri!” Yang Kai mencibir dingin, “Kalau kau tidak bisa dibandingkan dengan orang lain, kau tidak bisa menyalahkan orang lain karena membunuhmu. Apa yang bisa dilakukan Tetua Besar? High Heaven Pavilion bukan punyanya.”

Wei Zhuan, panik dengan kegilaan murid ini, dia merasa menggigil dan kedinginan.

Saat dia hendak berbicara, Yang Kai tiba-tiba memotongnya, “Kalau kau mengatakan aku menyerah, dua kata ini, aku akan membunuhmu. Jadi jangan berpikir tentang itu.”


Wei Zhuan menjadi putih pucat karena dia baru saja berpikir untuk menyerah. Dalam pertempuran antara Murid, jika seseorang merasa bahwa mereka tidak dapat menandingi lawan mereka, mereka dapat menyerah. Kemudian lawan mereka tidak bisa mengejar mereka atau menyerang mereka lebih jauh.

Tapi sekarang dia tidak berani mengucapkan dua kata ini karena dia tidak bisa melihat petunjuk bahwa Yang Kai bercanda di matanya yang gila tapi serius.

“Apa yang sebenarnya ingin kau lakukan?” Wei Zhuan mengepalkan giginya saat dia menanyakan ini.

“Aku tidak ingin melakukan apapun. Aku hanya berpikir bagaimana kau tidak dapat dibandingkan dengan Su Mu karena kau mengandalkan Artefak Pertahananmu untuk menang melawannya!” kata Yang Kai sambil perlahan menggelengkan kepalanya.

“Aku tidak bisa dibandingkan dengannya?” Wei Zhuan seperti kucing yang ekornya diinjak. Dengan rendah berteriak, “Bagaimana mungkin aku tidak bisa dibandingkan dengannya? Kekuatanku lebih tinggi dari dia, statusku juga lebih tinggi, jadi bagaimana aku tidak sebanding dengan dia?”

Yang Kai menggeser kepalanya ke samping, “Kau tidak percaya padaku? Akan kutunjukkan.”

Menghentikan kata-katanya, Yang Kai mengerahkan kekuatan dengan jemarinya menyebabkan wajah Wei Zhuan berubah dan menggigil tak terkendali.

Yang Kai berbalik untuk mengukur bawahan Wei Zhuan. Sebelumnya mereka bertarung melawan Li Yun Tian dan yang lainnya dengan sekuat tenaga. Tapi begitu mereka melihat Wei Zhaun jatuh, mereka berhenti berkelahi dan tidak berani melakukan apapun selain menatap bodoh.

“Apa kalian ingin menyelamatkan Tuan Muda Wei Zhuan kalian?” Yang Kai bertanya kepada mereka.

Tidak ada yang berani menjawab karena mereka semua takut pada kegilaan Yang Kai. Setelah menunjukkan keganasannya, bagaimana mungkin salah satu dari sepuluh pemuda ini berani menghadapinya?

“Kalau kalian ingin menyelamatkannya, maka berlututlah dan akui bahwa kalian salah! Jika aku merasa suka, aku akan mengampuni dia!” Yang Kai tertawa dengan dingin.

Wajah mereka memucat, ini......bukankah Wei Zhuan hanya mengatakan ini kepada bawahan Su Mu?

Setelah bawahan Su Mu mendengar ini, mereka berlutut tanpa ragu-ragu dan bersujud kepada Wei Zhuan. Apakah itu berarti mereka harus melakukan hal yang sama?

Orang-orang ini hanya menatap, karena jika mereka berlutut, maka mereka akan kehilangan muka. Tanpa muka, bagaimana mereka bisa terus tinggal di High Heaven Pavilion? Tapi jika mereka tidak berlutut dan Wei Zhuan menyalahkan mereka, apa yang akan mereka lakukan?

Muka setiap orang berbeda, masing-masing merenung dan tidak yakin keputusan mana yang harus diambil.

“Sepertinya kalian ingin dia mati.” Yang Kai menghela napas dengan pelan, dan mendorong bilahnya sedikit lebih jauh ke tubuh Wei Zhuan.

Wei Zhuan berteriak ketakutan, karena dia bisa merasakan bahwa jika bilah di tangan Yang Kai menembus lebih dalam, maka itu akan menusuk jantungnya.

Itu adalah serangan fatal!

Wei Zhuan tidak ingin mati dan berteriak putus asa dengan suara serak pada bawahannya, “Kenapa kalian masih menunggu? Cepat berlutut! Jika aku mati, maka kalian tidak ada yang akan selamat!”

Baru kemudian bawahan di bawah Wei Zhuan mengguncang tubuh mereka dan berlutut.

Menyaksikan adegan ini, Li Yun Tian dan yang lainnya kewalahan dengan emosi, karena ketidakadilan yang sebelumnya mereka derita terhapus oleh tindakan mereka. Mereka jauh lebih riang.

Yang Kai berbalik ke arah Wei Zhuan, dengan antusias berkata, “Sekarang, apa kau tahu perbedaan antara kau dan Su Mu?”

Wei Zhuan menatap kosong sebelum wajahnya tiba-tiba berubah dan dia memandang bawahannya dengan tatapan penuh kebencian.

Untuk menyelamatkan nyawa Su Mu, Li Yun Tian dan yang lainnya membuang harga diri mereka. Tapi bagaimana dengan bawahannya? Hanya ketika dia berteriak dan mengancam hidup mereka, mereka dengan enggan mematuhi permintaan Yang Kai.

Saat membandingkan keduanya, perbedaan antara Wei Zhuan dan Su Mu menjadi jelas. Dalam karisma pribadi, Wei Zhuan tidak bisa dibandingkan dengan Su Mu.

“Apa kau sudah puas?” Wei Zhuan bertanya, menatap Yang Kai dengan dingin.

Yang Kai menyipitkan matanya, ekspresinya tidak terbaca.

Wei Zhuan menjadi pucat karena ketakutan dan berkata dengan suara melengking, “Kau tidak mungkin...”

Tetapi sebelum Yang Kai bisa menjawab, dari jauh, sebuah suara berteriak dengan marah: “Tahan mereka semua!”
Load comments