Martial Peak 69

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 69, Perbedaan Antara Seorang Murid dan Seorang Leluhur

“Saat ini di High Heaven Pavilion, Tetua Besar, Tetua Keempat, dan Tetua Kelima semuanya bersatu, dengan Tetua Besar memimpin mereka. Sementara itu, Tetua Kedua dan Tetua Ketiga menentang mereka, mewakili dan mendukung Kepala saat ini. Dalam beberapa tahun terakhir ini, Tetua Kedua dan Tetua Ketiga telah banyak menderita dalam pertempuran sengit ini.”

Mendengarkan Li Yun Tian, Yang Kai segera memahami situasinya dengan lebih jelas daripada sebelumnya.

Karena para tetua tidak rukun, maka generasi muda secara alami tidak akan rukun. Perselisihan Su Mu dan Wei Zhuan mungkin merupakan akibat dari ini.

Zhao Hu mencibir. “Itu hanya karena harimau tidak meninggalkan guanya, jadi kera bertindak seperti raja. Jika Kepala memutuskan untuk muncul kembali, apa pentingnya Tetua dan yang lainnya miliki?”

Li Yun Tian memelototi Zhao Hu. “Jangan bergosip di belakang orang lain. Kami generasi muda tidak bisa tidak menghormati tetua kita, meskipun kita tidak menyetujui cara mereka.”

Zhao Hu menjulurkan lidahnya dan bergumam, “Bukankah kau juga memiliki pikiran yang sama?”

Li Yun Tian menegur. “Tapi aku tidak akan mengatakannya dengan lantang.”

 

Di Contribution Hall, Xia Ning Chang buru-buru, terengah-engah kelelahan berlari. Melihatnya seperti itu, Meng Tua menertawakannya, “Muridku, kau datang untuk mengunjungi mastermu lagi? En, murid yang berbakti seperti itu, aku senang.”

Xia Ning Chang dengan tidak sabar berkata: “Master, berita besar, berita buruk.”

“Apa yang terjadi?” Meng Wu Ya agak bingung karena dia belum pernah melihat muridnya ini bingung sebelumnya.

Xia Ning Chang segera mulai menceritakan hal-hal yang terjadi antara Yang Kai dan yang lainnya, bersama dengan Wei Zhuan.

Meng Wu Ya menjadi sangat muram ketika dia selesai mendengarkan. “Maksudmu bocah Yang Kai telah mencapai Tahap Ketiga Initial Element? Dia juga mengalahkan Wei Zhuan?”

“Betul!” Xia Ning Chang terus menganggukkan kepalanya, sambil berpikir bahwa dia juga membantunya menerobos.

“Sepertinya pertemuan beruntung yang dia miliki di Black Wind Mountain terakhir kali tidak kecil. Tingkat pertumbuhan yang menakjubkan.” Kata Meng Wu Ya, sedikit terkejut.

“Master jangan menghela napas kesedihanmu, tolong cepat pikirkan cara untuk menyelamatkannya.” Xia Ning Chang berkata dengan tidak sabar.

Meng Wu Ya menatapnya dengan kosong dan berkata dengan suara aneh kepada Muridnya. “Muridku yang tersayang, kenapa kau segugup ini?”

Bingung, Xia Ning Chang tergagap, “aku?”

“En, saat ini kau sangat gugup.” Meng Wu Ya mengangguk. Selama bertahun-tahun, walau dia sejelas es dan semurni giok, dia masih mengerti yang terbaik, tapi dia belum pernah melihatnya seperti ini sebelumnya. Selama bertahun-tahun dia mengenalnya, ada banyak Murid laki-laki yang mengejarnya, tapi dia sama sekali tidak memperhatikan mereka. Dia menjaga jarak hormat dari mereka semua. Namun, baru hari ini, dia memintanya untuk membantu menyelamatkan orang biasa di Tahap Ketiga Initial Element; aneh sekali.

Xia Ning Chang melanjutkan. “Aku hanya tidak ingin perjalanan kultivasinya yang berbuah menderita kemunduran besar.”

“Kau sangat dekat dengannya?” Meng Wu Ya segera menjadi waspada.

“Kami tidak dekat, tapi aku sudah mengawasinya selama dua tahun. Master, kau tahu bahwa aku adalah murid Dark Hall dan telah ditugaskan untuk mengawasi areanya.” Xia Ning Chang berkata dengan jujur dan setelah ini, dia terus memohon. “Master tolong pikirkan cara untuk menyelamatkannya. Kali ini dia telah menyinggung Tetua Besar dan jika tidak ada seseorang yang kuat di sana untuk menyelamatkannya, maka aku takut dia akan menemui malapetaka. Belum lagi, bahwa Tetua Kedua mungkin tidak perlu peduli dengan nyawa atau kematiannya! Tapi master, kau lebih dari cukup kuat untuk menyelamatkannya!”

Wajah Meng Wu Ya penuh dengan kesenangan, karena tidak peduli apakah ada seribu sanjungan atau bahkan sepuluh ribu sanjungan, mereka tidak akan memengaruhinya. Tapi kali ini, Murid yang dicintainya yang menyanjungnya.

Setelah gelombang kegembiraannya berlalu, Meng Wu Ya mengerutkan kening. “Muridku, masalah ini tidak mudah diintervensi. Tidak peduli bagaimana kau melihatnya, itu adalah situasi internal di dalam High Heaven Pavilion yang melibatkan para Tetua, sedangkan aku hanya seorang penjaga, apa artinya jika aku ikut campur.”

Inilah kebenarannya. Meskipun kesannya tentang Yang Kai tidak buruk, bagaimana mungkin dia, orang luar berani ikut campur dalam urusan internal Sekte?

Xia Ning Chang tidak menjawab, tapi hanya mengangkat kepalanya dan mengarahkan matanya yang berair ke Meng Wu Ya. Meskipun ada cadar menutupi wajahnya, Meng Wu Ya masih bisa melihat pipinya yang berapi-api.

Ini adalah jenis wajah yang tidak bisa ia tolak, dengan pahit, kata Meng Wu Ya. “Ai~yo wei! Nona tersayang, tolong jangan keras kepala. Aku akan menyebutkannya sekarang, Tetua Kedua pasti akan pergi dan menyelamatkannya. Yang Kai hanya terlibat karena dia menyelamatkan Su Mu, jadi jika dia tidak membantunya, lalu bagaimana dia bisa merekrut lebih banyak orang nantinya dan mendapatkan rasa hormat dan kepercayaan mereka?”

“Jika tidak demikian?” Xia Ning Chang bertanya dengan marah.

“Seharusnya tidak ada situasi di mana dia menolak.” Tetapi Meng Wu Ya tidak yakin karena dalam pertempuran level tinggi, untuk mengorbankan satu atau dua Murid berlevel rendah yang tidak penting itu tidak biasa.

“Huh!” Xia Ning Chang membalikkan tubuhnya dan berjalan ke kursi di sebelahnya, menanggapi dengan cemberut. “Master, jika kau tidak pergi untuk menyelamatkannya, aku akan tinggal di sini selamanya. Aku takut kultivasi Muridmu akan berhenti di sini.”

Mendengar perkataan ini, Meng Wu Ya menjadi pucat ketakutan dan menunduk dari balik meja. Membungkuk, dia menunggu Xia Ning Chang seperti sedang menunggu majikannya. “Kenapa kau mengatakan ini?”

Xia Ning Chang menoleh ke samping, tidak berbicara sepatah kata pun.

Meng Wu Ya mengubah posisinya lagi sehingga dia sekali lagi menghadap Xia Ning Chang. “Tolong beritahu aku. Kalau aku tidak membantunya, kau tidak akan pergi denganku?”

“Karena kau sudah tidak peduli dengan nyawa atau kematiannya, kau juga tidak akan peduli dengan hidup-matiku. Master, sepertinya kau adalah orang yang tidak dapat dipercaya tentang keadilan!”

Ucapan ini seperti panah yang tajam, menembus Meng Wu Ya. Kemudian itu seperti dia disambar petir, gemetar sebelum hancur menjadi ribuan keping.

“Nona, nonaku sayang, kalau kita perlu membahas berbagai hal, mari kita membahasnya dengan damai? Aku yang sudah tua tidak tahan menanggung tipuanmu.” Meng Wu Ya berulang kali membungkuk padanya dengan tangannya di depannya dengan sikap picik dan rendah.

Bagaimana perlakuan ini pas untuk seorang Murid? Itu jelas perlakuan yang disimpan untuk leluhur.

Baru saat itu Xia Ning Chang menoleh ke belakang dan dengan lembut berkata kepada Meng Wu Ya. “Dia berlatih Keterampilan Bela Diri atribut Yang, dan Yang Yuan Qi-nya sangat murni dan padat!”

“Atribut Yang Yuan Qi?” Ekspresi Meng Wu Ya berubah pesat, “Sangat murni dan padat?”

“Setidaknya lima kali lebih baik daripada orang terakhir yang kau temukan!” Xia Ning Chang menjawab.

“Kau sudah menguji ini?” Meng Wu Ya dengan tidak sabar meminta konfirmasi mengenai hal ini.

“Ya!”

“Jika seperti ini, maka dia pasti tidak dapat menemukan kecelakaan!” Meng Wu Ya tiba-tiba berdiri tegak. Setelah berpikir sebentar, dia mulai berjalan keluar.

Berjalan ke pintu masuk, dia berhenti, dan berbalik untuk menanyai Xia Ning Chang. “Muridku, apa kau menolaknya?”

“Aku tidak menolaknya!” Xia Ning Chang menjawab dengan lambat.

“Kalau begitu, kau menyukainya?”

“Ini tidak seperti itu juga, aku hanya tidak membencinya.” Baris pertanyaan ini membuat Xia Ning Chang menjadi sangat merona.


“Oke oke oke. kau juga mestinya tahu apa yang perlu kau lakukan jika pergi ke sana. Tapi kau harus berjanji pada mastermu bahwa kau tidak akan mengembangkan perasaan padanya, hanya dengan begitu aku akan pergi dan menyelamatkannya!”

“Master, apa yang kau bicarakan!” Xia Ning Chang penuh rasa malu, “Aku masih belum berbicara dengannya.”

Perkataan ini menyebabkan Xia Ning Chang menjadi kurang percaya diri dan dia tidak bisa tidak memikirkan kejadian malam itu.

“Alasan kenapa aku menghentikan kasih sayangmu adalah karena........ tempat kecil ini bukanlah tempatmu yang sebenarnya. Juga tidak ada orang di sini yang memenuhi syarat untuk cintamu, dan cepat atau lambat kau akan mencapai tempat yang tidak dapat dibayangkan oleh siapapun. Pada saat itu, kau akan dapat hidup selama ratusan tahun, bahkan ribuan tahun, sedangkan orang yang kau cintai perlahan-lahan akan menua dan mati di depanmu dan mastermu tidak ingin kau menderita rasa sakit itu. Muridku, kau harus ingat, puncak bela diri adalah perjalanan yang sunyi dan sepi, puncak yang sangat tinggi penuh dengan kedinginan!”
Load comments