Tolong Klik Iklnya, URGENT!

End of Project Work

14 Februari, 2019

Martial Peak 70

on  
In  

hanya di setiablog
Chapter 70: 1 vs. 5

Saat Meng Wu Ya mengucapkan ini, dia juga menghela napas seolah-olah berada dalam keadaan sedih yang konstan. Mendengarkan dia menjelaskan dirinya sendiri, Xia Ning Chang bisa mendengar kesedihan dan kedukaan dalam ucapannya.

Mungkinkah masternya pernah mengalami hal ini sebelumnya? Saat dia ingin bertanya lebih jauh, Meng Wu Ya telah menghilang dari pandangannya.

 

Tepat pada saat itu di Black Wind Trade di depan salah satu rumah kayu High Heaven Pavilion, seorang anak muda yang berkeringat berdiri. Mengetuk pintu dengan ringan, dia menenangkan napas dan berseru, “Kakak Senior Su!”

“Ada apa?” Suara yang menyenangkan tapi dingin terdengar. Suara ini enak didengar, tetapi meresap dengan dingin yang tidak memungkinkan siapapun mendekat.

Keringat anak muda itu telah mengembun menjadi tetesan dan bergetar ketika dia berbicara. “Tuan muda Su Mu telah dihajar sampai pingsan, sementara bawahannya sudah ditahan oleh Disciplinary Hall dan dikunci di Forest Prison.”

Sambil perkataan ini meninggalkan mulutnya, pintu kayu tiba-tiba terbuka dan pakaian putih Su Yan muncul.

Orang itu dengan cepat mundur dua langkah dan menundukkan wajahnya karena dia tidak berani melihat ke dalam tatapannya yang tidak bercela dan tanpa cacat.

“Katakan dengan jelas, ada apa?” Su Yan bertanya dengan dingin, menyebarkan udara dingin di sekelilingnya dan rumah kayu. Suara ‘ka ka’ bisa terdengar saat es muncul di lantai di sekitarnya.

Anak muda itu segera mulai menceritakan kisah itu dari awal hingga akhir dengan cara yang paling ringkas. Setelah menyelesaikan laporannya, dia menunggu cukup lama, tetapi setelah tidak mendengar jawaban, dia mengumpulkan keberanian untuk bertanya. “Kakak Senior Su?”

Setelah memanggil tanpa jawaban, orang ini dengan berani mengangkat kepalanya untuk menatapnya, tapi tidak ada sedikit pun sosoknya; dia telah pergi sebelum dia bisa bereaksi.

“Wah!” Murid High Heaven Pavilion itu kolaps di tempat dan jatuh pertama kali ke tanah.

Kakak Senior Su ini terlalu dingin! Nanti, orang yang mengambilnya sebagai istri, akan membutuhkan selimut di musim panas, agar tidak membeku sampai mati. Tapi untuk seseorang yang dingin dan perkasa seperti Kakak Su, tidak ada lelaki yang bisa menyamai dia?

Tak ada yang bisa membayangkan bahwa pertengkaran antara murid-murid High Heaven Pavilion yang lebih muda akan menyebabkan gelombang besar.

Di dalam High Heaven Pavilion Forest Prison, Yang Kai, Li Yun Tian dan yang lainnya masih terjebak. Mereka sudah terkunci di dalam selama satu jam penuh, tanpa sedikit pun gerakan di luar.

Li Yun Tian dan yang lainnya mulai cemas, bertanya-tanya mengapa Su Mu belum datang dan menyelamatkan mereka. Tapi setelah berpikir sebentar, mereka ingat bahwa Su Mu telah pingsan. Jadi jika dia tidak sadar, bagaimana dia bisa datang dan menyelamatkan mereka.

Saat mereka merasa cemas, pintu penjara tiba-tiba terbuka dan mereka mendengar gema langkah kaki. Seorang Murid Disiplin datang ke sel tempat Yang Kai dan yang lainnya dikurung dan berteriak, “Siapa Yang Kai?”

Yang Kai memanggil sebagai balasan. “Aku!”

“Ikuti aku!” Murid Disiplin itu dengan tidak sopan memerintahkannya demikian, “Seseorang ingin menemuimu.”

Ekspresi Yang Kai berubah dan dia tertawa dengan dingin. Tanpa rasa takut, dia melangkah keluar dan mengikuti.

“Kakak Senior Yang, jangan pergi. Tunggu tuan muda Su datang dan menyelamatkan kita.” Li Yun Tian berteriak dengan sangat ketakutan, menarik Yang Kai.

“Minggir!” Murid Disiplin itu berteriak dengan marah, “Siapapun yang berani memblokir akan membuat tantangan langsung ke Disciplinary Hall. Kau harusnya tahu mengenai konsekuensinya.”

Yang Kai berkata kepada Li Yun Tian, “Aku hanya akan menemuinya, tidak usah khawatir.”

Li Yun Tian tanpa daya melepaskan dan berkata dengan nada teredam, “Kakak Senior Yang, harap hati-hati!”

“Huh!” Murid Disiplin itu tertawa sinis, “Kau melebih-lebihkan dirimu sendiri.”

Berjalan keluar dari sel, Murid Disiplin mengunci pintu sekali lagi dan kemudian membawa Yang Kai ke luar.

Tidak lama kemudian, mereka tiba di ruang kayu dan tawa aneh datang, “Masuklah.”

Yang Kai berbalik untuk menatapnya dan juga tertawa saat dia berjalan masuk.

Murid Disiplin mengikuti dari belakang dan kemudian menutup pintu di belakangnya.

Dalam sekejap pintu ditutup, Yang Kai berputar dan mengirim telapak tangan langsung ke perut Murid Disiplin di belakangnya. Yang Yuan Qi panas mendidih menuju padanya, menyebabkan dia menjerit mengeluarkan darah saat dia membanting ke dinding.


Dia tidak menduga bahwa Yang Kai benar-benar akan menyerangnya, menyebabkan dia menerima serangan secara keseluruhan dan membuatnya lumpuh sejenak.

“Keberanian dari seekor anjing!” Suara penuh amarah terdengar dan segera tiga-empat sosok manusia muncul, menerkam Yang Kai.

Yang Kai bisa bereaksi hanya mengizinkannya untuk memblokir satu serangan saat yang lain mendarat, mendorongnya ke tanah. Mereka mulai menerima pemukulan yang teliti.

Di tengah kekacauan itu, Yang Kai menggeram ketika dia meludahkan seteguk darah. Bau darah yang mencurigakan namun manis, hanya membuatnya bersemangat dan memanaskan darahnya, True Yang Secret Art mulai bekerja dengan kecepatan yang tak terbayangkan dalam meridiannya. Perasaan panas dari tulangnya menyebar ke seluruh tubuhnya, menyebabkan kulit Yang Kai menjadi berapi-api.

Energi ini tampaknya berkali-kali lebih kuat dari sebelumnya.

Berteriak!!! Yang Kai yang ditendang tiba-tiba terganggu, lalu tindakannya yang heboh menjadi beberapa kali lebih ganas. Melompat ke udara, dia menendang dan mengenai dua Murid Disiplin di kepala, ini diikuti oleh dua teriakan kesakitan ketika mereka tersandung ke belakang.

Tapi sebelum dia bisa melanjutkan, orang lain, yang mengeluarkan niat membunuh, telah berhasil meraih kakinya. Lalu, melemparkannya seperti tas kain, mereka melemparkan Yang Kai, membantingnya ke dinding. Mengerang kesakitan, dia merasakan 5 viscera nya terbalik.

Berjuang, Yang Kai menyeka darah dari sudut mulutnya dan menilai situasi di ruangan yang remang-remang tersebut.

Ini adalah ruang pribadi tertutup dengan lima Murid Disiplin di dalamnya. Dari pertukaran mereka sekarang dan fluktuasi Yuan Qi mereka, Yang Kai bisa mengatakan bahwa kekuatan mereka sekitar Tahap Initial Element. Tapi yang telah melemparkannya ke dinding, aura Yuan Qi-nya jelas menunjukkan bahwa ia telah memasuki Tahap Qi Transformation.

Satu lawan lima! Belum lagi perbedaan dalam tingkat kultivasi mereka juga sangat besar, pertempuran ini pasti berakhir dengan kegagalan.

Tapi Yang Kai hanya tersenyum. Dalam situasi tanpa harapan ini, hatinya hanya menjadi lebih ganas, mengamuk dengan emosi.

“Kau benar-benar berani melukai seseorang atas kemauanmu sendiri!” Murid Disiplin Tahap Qi Transformation mencibir, “Kau tidak memiliki kekurangan keberanian!”

Empat orang lainnya berdiri di belakangnya, menatap Yang Kai dengan mengejek.

Mereka telah menerima perintah untuk memberi pelajaran yang benar pada Yang Kai, selama mereka tidak membunuhnya. Tanpa diduga Yang Kai telah menyerang lebih dulu dan melukai salah satu dari mereka dengan menangkapnya tanpa disadari, membuat mereka kehilangan banyak muka.

“Hehe.” Dengan punggung menghadap dinding, mata merah darah Yang Kai menyapu mereka berlima saat dia berkata dengan suara dingin, “Kalian diizinkan untuk menyerang, jadi mengapa aku tidak bisa membalas?”

Murid Disiplin Tahap Qi Transformation itu tidak bisa menghentikan tawa jahatnya. “Kau sebenarnya cukup pintar, karena kau sudah tahu apa yang kita pikirkan. Kenapa kau tidak patuh membiarkan kami memukulimu, sehingga kami dapat membantu tuan muda Wei Zhuan melampiaskan kemarahannya yang tidak sehat? Kalau kau berani melawan, kau mungkin kehilangan lengan atau kaki!”

“Kau bisa datang dan mencoba!” Yang Kai menatap mereka dengan dingin.

“Dasar keras kepala! Kalahkan dia!”

Di bawah perintah itu, mereka berlima maju lagi! Tangan mereka menembus angin tanpa sedikit pun keraguan. Dengan kultivasi mereka, mereka akan memiliki lebih dari cukup energi, dengan beberapa cadangan ketika mereka mengurus Yang Kai. Jadi saat kelima orang itu melompat maju untuk memberi pelajaran pada Yang Kai, tentu saja itu hal yang mudah dilakukan!

FP: setia's blog

Share: