Martial Peak 71

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 71: Aneh

Di dalam ruangan itu benar-benar kacau, dengan teriakan marah dan pukulan bergema. Kadang-kadang, akan ada suara seseorang mendengus dan bintik-bintik darah terlihat terbang keluar.

Seperti kata pepatah, empat tangan sulit dijaga hanya dengan dua tangan. Sudah ada perbedaan besar antara level mereka dan Yang Kai, belum lagi itu adalah satu lawan lima. Bagaimana mungkin dia bisa melawan mereka sendiri?

Menyerang sekali pada seseorang, dia harus menahan empat atau lima pukulan sendiri.

Belum lagi kekuatan serangan Murid Disiplin ini. Setiap serangan kuat dan mendarat di atas daging. Meskipun mereka tidak mengancam jiwa Yang Kai, setelah melakukan begitu banyak serangan, siapapun perlu berbaring di tempat tidur selama satu atau dua bulan untuk memulihkan diri.

“Berhenti!” Setelah setengah jam yang baik, Murid Disiplin Tahap Qi Transformation berteriak dengan marah dan dengan cepat melompat menjauh dari adegan pertempuran, “Jangan pukul dia lagi. Kalau kalian memukulnya lagi, dia bakal mati.”

Empat yang tersisa dengan cepat melompat mundur dan menatap Yang Kai yang berbaring di lantai, dengan sedikit rasa takut dan khawatir.

“Wah!” Di antara mereka, salah satu dari mereka memegang pipi mereka dan berkata, “Dipukul olehnya sekali, hampir menyebabkanku kehilangan gigi.”

Yang lain mencengkeram selangkangannya, wajah penuh ketakutan. “Apa menurutmu itu serius? Dasar sialan, punyaku di sini hampir kehilangan generasi masa depannya. Kalau aku tidak mengelak tepat waktu, maka orang yang terbaring di lantai adalah aku.”

Menghindar pada saat genting, pukulan itu mendarat di pahanya, menyebabkannya merasakan sakit yang menyengat. Pukulan yang berasal dari Yang Kai berjuang dengan sekuat tenaga sangat kuat. Bahkan memikirkannya sekarang, meninggalkannya dengan menggigil.

Mereka saling memandang, menatap kosong, karena dalam situasi dengan perbedaan kekuatan mereka, masing-masing dari mereka memiliki luka yang terlihat dari Yang Kai; ini setelah melemahkannya dan menjatuhkannya ke tanah!

Ini menyebabkan lima orang terpana! Lima wajah mereka kemudian menjadi malu, bukankah ini terlalu memalukan?

Bagaimana mungkin Murid Percobaan, yang hanya pada Tahap Ketiga Initial Element, menjadi sebiadab ini? Saat itu ketika mereka memukulinya, mereka tidak terlalu memikirkannya. Tapi memikirkannya sekarang, itu semua sangat tidak terbayangkan.

“Pu……..” Sebuah suara terdengar. Mencari asal suara itu, lima tatapan jatuh pada Yang Kai yang seharusnya lumpuh, yang berjuang untuk berdiri ketika dia memuntahkan darah di mulutnya.

Tubuhnya tampak gelap dan tidak jelas, dengan perubahan besar terjadi, kulitnya mulai bersinar dengan cahaya merah. Perasaan yang sangat panas bisa dirasakan berasal darinya seperti gunung berapi berumur sepuluh juta tahun meletus.

“Aura Yuan Qi ini......” Wajah murid Tahap Qi Transformation menunjukkan jejak ketakutan, “Ada sesuatu yang tidak beres.”

Bagaimana mungkin Yuan Qi bisa dipancarkan dari Tahap Ketiga Initial Element? Ini jelas aura seseorang di puncak Tahap Initial Element, dan dengan langkah lain, mereka akan berada di Tahap Qi Transformation.

“Kau masih bisa berdiri?” Seseorang berkata dengan mata terbuka lebar, hampir menggigit lidah dalam prosesnya. Walau dia yang telah dihajar babak belur, dia bahkan tidak akan memiliki kekuatan yang cukup untuk mengangkat satu jari. Bagaimana dia bisa berdiri?

“Dia datang!” Orang lain tiba-tiba berteriak ketakutan. Sama seperti kata-kata diucapkan, Yang Kai yang sebelumnya terhuyung-huyung menghasilkan badai besar dan berlari ke lima di depannya.

Setengah jalan di sana, tinju Yang Kai menjadi berkobar, seperti sepotong logam yang baru saja dikeluarkan dari tungku.

Orang yang berteriak segera mengaktifkan Yuan Qi-nya dan bentrok dengan tinju Yang Kai.

‘Bang’ terdengar, kemudian Murid Disiplin terhempas mundur dan menabrak dinding. Tenggorokannya berdeguk, dia memuntahkan seteguk darah, sementara itu, tubuh Yang Kai hanya sedikit bergetar saat dia pergi ke orang berikutnya.

“Kurang ajar!” Murid Disiplin Tahap Qi Transformation gelisah dan marah. Kelima teman Muridnya tidak hanya tidak mampu menjatuhkan satu lawan pun; sebaliknya, musuh mereka diberi kesempatan untuk membalas. Jika ini tersebar, bukankah itu skandal? Bagaimana dia bisa menunjukkan wajahnya?

Karena marah, Murid Tahap Qi Transformation mengirim telapak tangannya. Mengondensasi Qi-nya dari dantiannya, dia berteriak, “Strengthened Revolving Cyclone!”

Di dalam ruangan, lolongan angin yang membelah terdengar dan dari tangannya, angin topan kecil muncul. Itu langsung pergi untuk menghadapi tinju Yang Kai.

Snap, snap, snap……… bergema, sementara pakaian di lengan Yang Kai tampak seperti berulang kali dipotong oleh pisau cukur, berubah menjadi serpihan hanya dalam beberapa saat. Seluruh lengannya dipenuhi luka berdarah.

Kedua mata merah darah Yang Kai mengandung keheranan. Mengumpulkan Yang Yuan Qi-nya, itu keluar dari tubuhnya melalui luka di lengannya untuk memblokir Keterampilan Bela Diri lawannya.

‘Ah’ terdengar, ketika energi menyala meledak di dalam ruangan.

Yuan Qi milik Yang Kai menghentikan Strengthened Revolving Cyclone milik murid Tahap Qi Transformation dan membakarnya.

Dalam topan yang menyala-nyala, Yang Kai menekan ke arah telapak tangan murid Tahap Qi Transformation tersebut. Setelah tabrakan, kedua belah pihak mundur beberapa langkah.

“Kenapa kalian berdiri saja? Serang!” Tangan murid Tahap Qi Transformation itu sangat merah. Dia tidak pernah menyangka bahwa Yuan Qi lawannya seabsurd ini. Meskipun dia tidak menderita luka, entah bagaimana, dia masih menderita kekurangan. Dalam kemarahan, dia langsung berteriak.

Tiga Murid Disiplin lainnya yang dalam keadaan pingsan sekarang terbangun dan bergegas untuk mengelilingi Yang Kai sekali lagi. Menghadapi Yang Kai, mereka berada dalam serangan yang lebih menyakitkan.

Orang yang dihempaskan oleh Yang Kai pertama kali juga menyerang balik dengan marah.

Dalam waktu singkat, keempat orang itu menghentikan serangan mereka. Sekarang setengah terengah-engah, mereka memegang ekspresi berbahaya saat mereka mundur sepuluh kaki.

Kekuatan mereka saat ini sedang ditekan oleh kekuatan biadab juniornya.

Kali kedua mereka berkumpul untuk memukulnya, hasilnya jauh lebih kecil!

Cedera yang dialami Yang Kai saat ini jauh lebih besar, tapi......keempat orang ini telah membayar harga tertentu untuk mencapai ini.

“Dia tidak akan berdiri lagi, kan?” Salah satu dari mereka menutup mulut mereka dengan batuk sambil menanyakan pertanyaan ini. Menyelesaikan batuknya, ada genangan darah kecil di telapak tangannya.

“Lagipula, seharusnya dia tidak terluka karena kondisi ini.” Yang lain memijat matanya. Di sana, memar sudah terbentuk, sementara lepuh jahat hadir seperti terus-menerus terbakar oleh air mendidih.

Dalam lima hati mereka, mereka semua merasa sangat pahit. Mereka mengira alasan mengapa mereka begitu menderita kali ini adalah karena kekuatannya yang aneh.

Di dalam ruangan kecil dan sempit ini, meskipun lima lawan satu dan tampak mudah untuk mengalahkannya, mereka tidak bisa mengerahkan seluruh kekuatan mereka, sedangkan Yang Kai dikelilingi. Ini memungkinkan dia untuk menggunakan kekuatan penuhnya, tapi jika itu adalah lingkungan terbuka, mereka akan dapat menggunakan kekuatan penuh mereka. Maka itu tidak akan menjadi hasil yang buruk, kan?

Tapi.....Murid junior bernama Yang Kai ini, kekuatannya benar-benar sesuatu yang lain. Praktisi Tahap Initial Element biasa tidak mungkin menjadi tandingannya. Tidak heran Wei Zhuan kalah di bawah tangannya.

Sama seperti mereka berlima berpikir mereka telah mengalahkan Yang Kai, dia tiba-tiba mulai bergerak lagi. Melemah tak tertandingi, seperti serigala tanpa taring, sedikit demi sedikit, pelan-pelan dia berdiri. Tidak hanya aura Yuan Qi-nya tidak berkurang, itu juga menguat.

“Keparat!” Murid Tahap Qi Transformation itu mendecakkan lidahnya, orang aneh macam apa Murid junior ini? Tidak peduli bagaimana mereka menyerangnya, mengapa dia tidak jatuh pingsan?

“Jangan kemari. Kalau kau datang, kami benar-benar akan menghajarmu sampai mati!” Murid dengan mata memar itu berteriak, membuat banyak suara, tapi tidak ada kekuatan nyata di baliknya.

Ini adalah pemandangan yang sangat lucu untuk dilihat karena orang-orang yang menyerang berkumpul dalam kelompok yang memberi tahu orang yang dipukuli untuk tidak datang. Sementara orang yang dipukuli cukup bingung, berlumuran darah, dia perlahan-lahan pergi. Selangkah demi selangkah, dia berjalan ke kelompok lima orang itu.

Setiap langkah berat, terhuyung-huyung dan goyah, seolah-olah ia akan runtuh pada saat berikutnya. Tapi dia masih melangkah maju, langkah demi langkah.

Jika bukan karena dinding di belakang mereka, kelima orang itu akan terus mundur.
Load comments