Unlimited Project Works

14 Februari, 2019

Martial Peak 72

on  
In  

diterjemahkan oleh setia-kun
Chapter 72: Sungguh Keributan Besar

Suara beberapa orang meneguk seteguk air terdengar. “Kakak Senior, apa yang harus kita lakukan?” Seseorang bertanya dengan gugup dari antara kelompok itu karena dia takut jika mereka terus memukuli Yang Kai, dia akan mati.

“Astaga, dia aneh!” Murid Tahap Qi Transforamtion bersumpah saat kelopak matanya berkedip dan dia mengepalkan giginya sebelum menjawab, “Kita tidak bisa peduli tentang itu lagi. Jika dia datang, kita akan menyerang! Kali ini, kita harus membuatnya tak sadarkan diri!”

“Baik!” Empat yang tersisa menjawab sedikit dengan enggan.

Sama seperti lima orang ini sedang sangat waspada, perasaan firasat besar muncul di hati mereka, suhu di dalam ruangan turun beberapa derajat. Suara retak bergema di seluruh ruangan, cukup keras untuk mereka semua dengar. Ketika kelima orang itu menoleh untuk melihat, mereka melihat bahwa pada keempat dinding itu ada lapisan es tipis.

“Apa yang terjadi?” Satu orang bertanya dengan penuh tanya, sebelum mulai menggigil.

“Boom” terdengar ketika pintu ruangan ditendang terbuka oleh seseorang.

“Siapa ini!” kata Murid Disiplin Tahap Qi Transformation. Membalikkan mulutnya menjadi sebesar telur bebek, dan bagaimanapun caranya, dia tidak bisa mengumpulkan kekuatan untuk menutupnya.

Meskipun suhu di dalam ruangan menurun dengan cepat, lapisan tipis keringat dingin masih muncul di dahi orang itu ketika dia menatap wanita di pintu. Dengan tergagap, dia bergumam, “Ka-Kakak Senior Su Yan!”

“Kakak Senior Su Yan?” Ekspresi empat lainnya berubah pesat.

Melihat ke sana, ada gadis cantik yang menakjubkan dengan ekspresi dingin dan acuh tak acuh, mengenakan jubah putih sambil berdiri di sana.

Dia seperti teratai salju yang tidak pernah mati, tidak pernah menua, mekar abadi di puncak gunung, membawa bersamanya dingin yang menggigit saat dia turun ke dunia fana; dia adalah bangsawan itu, sedingin itu. Saat matanya yang indah menyapu ruangan, kelima Murid merasa sangat inferior padanya dan tanpa sadar menundukkan kepala mereka.

Su Yan bergegas jauh-jauh dari Black Wind Market ke Forest Prison. Berpikir bahwa Su Mu terperangkap di sini, dia menyerbu masuk tapi merasakan jejak pertempuran yang terjadi di sini, jadi dia malah bergegas ke sini.

Membuka pintu, pemandangan yang dilihatnya membuatnya sedikit menggigil.

Di dalam ruangan itu ada enam orang, lima adalah Murid Disciplinary Hall, dengan satu di Tahap Kedua Qi Transformation dan sisanya di Tahap Initial Element. Orang lain berlumuran darah dan kain kotor, gemetar dan bonyok di matanya, adalah tatapan penolakan yang kuat untuk menyerah.

Orang ini........ dia pernah bertemu sebelumnya!

Yang Kai! Su Mu pernah membawanya ke Black Wind Trade sekali, dia adalah murid percobaan yang telah mengalahkan Cheng Shao Feng!

Mengirimkan Divine Sense-nya untuk memeriksa, Su Yan tertegun. Memeriksa Yang Kai, dia menyadari bahwa Yang Kai penuh dengan luka-luka; Meskipun luka-luka itu tidak cukup untuk mencabut nyawanya, dengan kekuatannya, seharusnya tidak mungkin untuk tetap berdiri dan sadar.

Seberapa kuat tekadnya untuk tetap berdiri dan tidak jatuh?

Dalam waktu singkat ini, Su Yan mengerti apa yang kurang lebih terjadi di ruangan ini. Jarang sekali emosi bergetar di dalam hatinya, tetapi kali ini dia sedikit marah.

Dengan cepat, Su Yan muncul di sisi Yang Kai untuk mendukungnya. Mengirimkan Yuan Qi yang sedingin es, dia mengendalikannya untuk menyembuhkan lukanya di dalam dan di luar tubuhnya.

Jika kau memikirkannya, itu agak aneh. Itu karena begitu energi dingin es memasuki tubuhnya, energi berapi di tubuhnya surut dan pikirannya yang kabur menjadi lebih jernih.

Aroma murni dan garing melekat di ujung hidungnya, Yang Kai menoleh untuk melihat Su Yan, ekspresinya yang ganas perlahan-lahan menghilang.

Sepertinya dia sedang duduk di gunung bersalju, yang dia rasakan hanyalah angin sepoi-sepoi yang sejuk dan garing, menghilangkan semua suara dan bentuk dari dunia luar. Dengan dia di sisinya, Yang Kai hanya berpikir untuk mengambil tangannya dan hidup dalam kesendirian dengannya.

“Siapa yang menyerangnya?” Su Yan dengan tenang bertanya kepada mereka dengan suaranya yang dingin.

Lima Murid Disiplin gemetar ketika mereka saling memandang. Kepala menunduk ketika mereka berbicara, “Kami semua.”

Di depan Su Yan, untuk berbohong padanya sedang merajuk dan menumpahkan kotoran padanya. Kemuliaan dan keagungan itu menyebabkan mereka semua mengatakan kebenaran di depannya.

Su Yan mengangguk, “Bagus sekali!”

Setelah dia mengatakan bagiannya, dia mendukung Yang Kai dan langkah demi langkah dia berjalan keluar dari ruangan.

Tidak sampai sosok Su Yan tidak lagi terlihat, kelimanya terengah-engah. Pada saat itu, mereka merasa seolah-olah telah lolos dari malapetaka besar.

Tetapi sebelum mereka berlima bersukacita, mereka tiba-tiba merasa sangat ketakutan. Melihat ke pintu, mereka melihat sepetak kecil es yang telah mengembang dengan cepat hingga seukuran telapak tangan. Es seukuran telapak tangan ini berbentuk kepingan salju.

“Pa” terdengar ketika lima kepingan salju hancur. Setelah ini, lima Murid jatuh ke tanah sambil kesakitan saat mereka merasakan Yuan Qi mereka menghilang bersama dengan kehancuran kepingan salju. Seiring dengan hilangnya Yuan Qi mereka, mereka semua menderita banyak luka.


“Kuat sekali! Dia benar-benar layak mendapatkan gelar sebagai nomor satu!” Wajah Murid Disiplin Tahap Qi Transformation memucat ketakutan ketika dia gemetar kedinginan.

Dia benar-benar tidak dapat melihat bagaimana Su Yan dapat menyerang. Tanpa pemberitahuan, dia telah menanam serangannya.

Jika itu bukan karena Kakak Senior begitu tenang, itu tidak akan semudah menerima beberapa luka ringan. Dengan kekuatannya, jika dia benar-benar ingin mencabut nyawa mereka, itu akan sesederhana menjepit dan menghancurkan cangkang siput.

Di luar ruangan, Yang Kai masih berjalan dengan langkah yang mengejutkan. Mendengar suara-suara di belakangnya, dia menoleh dengan takjub ke arah Su Yan, “Kau benar-benar menyerang mereka?”

Bulu mata panjang Su Yan perlahan tertutup sebelum bertanya, “En. Kau baik-baik saja, kan?”

“Aku baik-baik saja.” Yang Kai menganggukkan kepalanya, “Oh benar, pergi dan bebaskan Li Yun Tian dan yang lainnya.”

“Bagaimana dengan Su Mu?” Su Yan bertanya.

“Aku tidak tahu.” Yang Kai perlahan menganggukkan kepalanya, “Dia belum dikunci. Dia mungkin sudah dibawa pulang, karena orang-orang itu tidak berani bergerak pada Su Mu.”

Mendengar ini, Su Yan akhirnya menghembuskan napas lega.

Kedua orang dengan cepat berjalan jauh ke Forest Prison. Tidak lama kemudian, mereka tiba di sel tempat Li Yun Tian dan yang lainnya dipenjara. Melihat Yang Kai dan Su Yan bergandengan tangan, dan dengan keintiman seperti itu mengejutkan mereka tanpa akhir. Di tempat itu, mata mereka jatuh ke tanah dan mereka semua lupa bagaimana bernapas.

[Wah! Kalau kau bisa membiarkan aku begitu dekat dengan Kakak Senior Su, bahkan dalam kematian, aku akan puas!] Li Yun Tian dan yang lainnya cemburu sampai mati.

“Kalian semua keluar.” Su Yan mengangkat tangannya dan memecahkan kunci pintu.

“Ah...” Kelompok orang ini tanpa sadar mengeluarkan napas dan dengan bodohnya keluar. Sepuluh pasang mata tertuju pada sosok Yang Kai dan Su Yan.

Bagaimanapun ekspresi Su Yan, diawasi oleh mereka seperti ini, dia hanya menjadi sedikit dingin.

“Ayo, aku akan membawa kalian keluar.” Su Yan melanjutkan dengan wajahnya yang dingin tapi cantik. Membantu Yang Kai, dia berjalan di depan sementara Li Yun Tian dan yang lainnya mengikuti di belakang mereka.

Tidak lama kemudian, kelompok orang ini berjalan keluar dari Forest Prison. Ketika mereka berjalan keluar, sinar matahari menyinari mata mereka, menyebabkan mereka menyipit. Ketika mereka melakukannya, sekitar seratus Murid Disciplinary Hall menyambut dan mengelilingi mereka.

“Sungguh keributan besar!” Yang Kai dengan dingin berseru, “Kakak Senior, ini mungkin untuk melawanmu, kan?”

Su Yan tidak menjawab. Dia hanya menyapu mata sekelompok orang, dia terus membantu Yang Kai dan maju ke depan.

Tidak ada yang berani menghalangi jalan mereka. Semua Murid Disciplinary Hall di jalan mereka tersebar dengan ketakutan di mata mereka, di mata mereka, secara otomatis bergerak ke samping dan membuat jalan.
MARI KOMENTAR

Share: