Tolong Klik Iklnya, URGENT!

End of Project Work

14 Februari, 2019

Martial Peak 73

on  
In  

hanya di setiablog
Chapter 73: Ketulusan Adik Junior Terhadapku

Semua mata berangsur-angsur bertemu dengan Su Yan dan Yang Kai, yang ia dukung. Tatapan mereka, yang menyimpan jejak kecemburuan dan iri, disertai dengan suasana asam.

Sebelumnya, mereka belum pernah melihat Su Yan berhubungan intim dengan laki-laki. Bahkan para Murid Inti yang luar biasa itu tidak pernah menerima perhatian seperti itu.

Apa yang dilatih Su Yan adalah Ice Heart Secrets. Dengan hatinya membeku selama bertahun-tahun, bahkan biasanya ketika dia berbicara dengan laki-laki yang dekat dengannya, dia masih cukup dingin.

Setiap Murid High Heaven Pavilion, tidak peduli seberapa kuat mereka, tidak peduli seberapa tinggi status mereka, mereka harus sangat berhati-hati di sekitarnya untuk memastikan tidak menyinggung gadis cantik ini dengan cara apapun. Tapi sekarang, dia benar-benar mengambil inisiatif untuk membantu seorang pemuda hanya di Tahap Ketiga Initial Element. Tangannya yang putih seperti batu giok bersandar di pinggangnya, sementara wajahnya yang dingin diwarnai merah terang, menonjolkan kecantikannya.

Orang yang awalnya sulit dijangkau tampaknya jauh lebih mudah didekati sekarang!

Semua hati para Murid High Heaven Pavilion semua hancur. Ini karena dewi mereka yang tak tersentuh tampak seolah-olah dia sedang dinodai oleh kontaknya dengan manusia biasa.

Orang yang telah menodai dewi mereka berdiri tepat di depan mereka. Dia dibantu oleh dewi mereka, mencium aroma dewi mereka, merasakan kelembutan tangan sang dewi dan menikmati perlakuan yang tak seorang pun pernah mimpikan!

“Ada niat membunuh!” Sudut mulut Yang Kai muncul membentuk senyum yang tidak biasa. Dan saat Su Yan melangkah maju, dia mengikuti seperti rubah yang mengeksploitasi kekuatan harimau, menyeringai.

Berjalan dengan percaya diri di depan orang-orang ini, seorang lelaki bertubuh mungil berdiri menghalangi Su Yan dan Yang Kai. Di dalam tatapan orang itu ada manis dan lembut dengan sedikit kecemburuan dan ketidakbahagiaan.

Su Yan tiba-tiba berhenti, mengangkat kepalanya untuk menatapnya.

“Minggir!” Suara dinginnya terdengar. Itu membosankan dan tidak terasa, membuat orang tidak dapat merasakan emosi si pembicara.

Pria itu tersenyum pahit, menggelengkan kepalanya. “Adik Junior, tolong jangan menyulitkan Kakak Senior ini. Kakak Senior ini hanya melakukan tugasnya!”

Ini adalah Murid terkuat di High Heaven Pavilion, Xie Hong Chen.

“Minggir!” Su Yan mengulangi kata-kata ini, tidak mau mengatakan kata lain kepada orang itu.

Xie Hong Chen mengulangi tanpa daya. “Adik Junior, orang-orang ini tidak bisa pergi sekarang! Mereka telah menyinggung Zong Gui, dan Tetua Besar telah mengatakan sebelumnya bahwa tidak ada yang bisa membawa mereka pergi dari sini.”

“Zong Gui?” Yang Kai mengambil langkah ke depan dengan mencibir, “Aku berani bertanya siapa kakak senior ini? Zong Gui yang mana yang kusakiti?”

Xie Hong Chen menatapnya dengan tatapan jijik dan mendengus, “Mengumpulkan untuk perkelahian geng, membunuh seseorang dan tidak menghormati Murid Disiplin. Salah satu dari ini akan cukup untuk mengeluarkanmu dari High Heaven Pavilion.”

“Berkumpul untuk bertarung?” Su Yan berbicara, “Bertarung dengan siapa? Karena itu adalah pertarungan geng, pasti ada lawan kan? Jadi kenapa Disciplinary Hall-mu hanya menahan satu sisi? Di mana pelaku lainnya?”

Ekspresi Xie Hong Chen tak ternilai saat dia terdiam. Sisi lain secara alami adalah bawahan Wei Zhuan, jadi bagaimana mungkin mereka berani menahannya.

“Pembunuhan? Lalu di mana mayatnya?”

Xie Hong Chen memaksakan senyum dan segera pergi untuk menjelaskan, “Mencoba, berusaha membunuh seseorang, tapi untungnya dia dihentikan tepat waktu oleh Disciplinary Hall kami. Kami menghindari hasil yang buruk.”

“Kehidupan dan kematian para Murid di Gerbang Utama, sementara mereka menukar keahlian, adalah masalah yang harus diurus para Murid sendiri! Jika itu diurus menurut kata-katamu, maka setiap Murid yang menukar keahlian akan berusaha melakukan pembunuhan? Maka semua Murid Disiplin akan berlari di seluruh High Heaven Pavilion untuk memenjarakan setiap Murid, kan?” Ekspresi Su Yan tidak simpatik, nadanya sedingin es, “Dan lagi, tidak menghormati Murid Disiplin, kalau kau Murid Disiplin benar-benar bisa jujur dan adil, lalu siapa yang akan tidak menghormatimu? Orang yang seharusnya mewakili Zong Gui telah lama jatuh dan menjadi alat belaka dalam perebutan kekuasaan, memadamkan martabatnya sendiri. Tidak heran dia diinjak!”

“Adik Junior...” Senyum Xie Hong Chen sangat kering dan getir, dia tampak tak berdaya, dan, “Apa kau benar-benar perlu berbicara terus terang?”

“Benar atau salah, kau tahu mana yang ada di hatimu.”

Ekspresi Xie Hong Chen meredup dan dia berkata dengan suara rendah, “Adik Junior, aku telah menerima ketulusanmu kepadaku, jadi mengapa kau masih menyulitkanku?”

Su Yan menanggapi dengan acuh tak acuh. “Jika perkataan Kakak Senior didengar oleh Zhao Fei Xue, Adik Junior Zhao, bagaimana menurutmu yang akan dia rasakan?”

Zhao Fei Xue, seperti Xie Hong Chen dan Su Yan, adalah Murid Inti High Heaven Pavilion. Tapi hubungan wanita ini dengan Xie Hong Chen tidak jelas.

Seluruh tubuh Xie Hong Chen bergetar, menatap Su Yan yang tatapannya dipenuhi dengan kesedihan saat dia menyesali situasinya saat ini, tapi dia ditinggalkan tanpa jalan keluar. Menggerakkan pandangannya, dia memelototi Yang Kai, mengarahkan semua keluhannya kepadanya.

Yang Kai masih tenang, tidak menunjukkan rasa takut padanya.

“Namamu Yang Kai?” Xie Hong Chen secara paksa menekan keluhan batinnya dan bertanya. Pria mana pun yang melihat gadis yang disukainya mendukung dan menjadi intim dengan pria lain, siapa yang tidak akan merasa sedih.

“Bagaimana Kakak Senior akan mencerahkanku?”

“Aku tahu bahwa kejadian ini disebabkan olehmu. Jika bukan karena kau, maka tidak akan ada semua ketidaknyamanan ini. kalau kau tidak ingin menarik Adik Junior Su ke dalam masalah yang kau sebabkan, maka dengan patuh kembali ke selmu dan selamatkan aku dari kesulitan melakukannya sendiri.” Xie Hong Chen berkata dengan acuh tak acuh. Dia tak bisa meyakinkan Su Yan dan tidak bisa mengangkat tangannya ke arah Su Yan, jadi dia hanya bisa berbalik ke arah Yang Kai.

Yang Kai hanya tersenyum.

“Kenapa kau senyam-senyum?” Xie Hong Chen bertanya dengan cemberut di wajahnya.

Seluruh tubuh Yang Kai berlumuran darah, menyebabkan penampilannya cukup mengerikan. Saat dia tersenyum, dia perlahan mengambil tangan seperti giok Su Yan yang ada di pinggangnya. Mengambilnya ke telapak tangannya, dia perlahan menepuk tangannya dan menoleh ke arah Su Yan dan berkata dengan nada yang sangat manis. “Aku juga tidak ingin melibatkan Kakak Senior, tapi dengan ketulusan yang telah kuterima darinya, aku benar-benar tidak boleh gagal untuk memenuhi itu. Jadi, aku hanya bisa membiarkan dia melakukan apa pun yang dia mau.”


Ekspresi Xie Hong Chen memucat sementara itu Su Yan tetap diam seolah-olah dia terpaku di tempat, wajahnya bingung.

Rahang Li Yun Tian dan yang lainnya jatuh ke tanah dan dari dalam tenggorokan mereka, muncul suara berderit yang aneh. Tapi bagaimanapun juga, mereka tidak bisa mengatakan sepatah kata pun.

Sementara sekitar seratus Murid Disiplin hanya merasa bahwa masing-masing hati mereka telah terbelah. Masing-masingnya terpana!

“Kakak Senior, apakah aku benar?” Yang Kai tampaknya tidak menerima keadaan kritis dan masih menuangkan garam ke dalam luka.

Xie Hong Chen memandang ke arah Su Yan dengan sangat gugup, tidak mau mendengar jawaban yang tidak ia sukai.

Su Yan tiba-tiba membalikkan tubuhnya.

Meski sudah setua ini, dia belum pernah diperlakukan seperti ini oleh laki-laki sebelumnya, tangannya benar-benar dipegang di dalam tangan lelaki itu dan merasa seperti orang bodoh. Tangan kasar itu dengan kapalan menggosok kulitnya terus terasa menyakitkan namun hangat.

Su Yan sangat marah! Berbalik, dia ingin melempar Yang Kai, tapi menatapnya, dia mengerti apa yang ingin dia lakukan. Menekan keinginannya untuk memukulnya, Su Yan samar-samar menganggukkan kepalanya dan dengan jujur menjawab. “Ya!”

Sambil dia merespons, dia membentuk aliran energi dan mengirimkannya ke meridian Yang Kai.

Yang Kai tiba-tiba mengerang dan dari lubang hidungnya datang dua aliran darah.

“Kenapa kau mulai berdarah?” Sementara dia mengatakan ini, Su Yan juga pergi mengambil kain sutra sebelum dengan lembut menyeka darah untuk Yang Kai.


“Aku bisa melakukannya, aku bisa melakukannya!” Menggigil kedinginan keluar dari hati Yang Kai. Meskipun Kakak Senior ini terlihat cuek, dia tahu bahwa jika dia menyentuh garis bawahnya, maka dia akan mati tanpa belas kasihan di bawah tangannya.

“Kalian...” Xie Hong Chen memanggil dengan cemburu. Jika sebelumnya dia tidak ingin mempercayai kata-kata Su Yan, sekarang melihat adegan itu, dia tidak bisa tidak mempertanyakan perasaannya.

Apakah dia pernah melihat Su Yan memperlakukan pria dengan baik dan lembut seperti ini sebelumnya? Apakah dia pernah melihat tangan Su Yan di tangan pria lain tanpa perlawanan atau keengganan?

Sepertinya dia benar-benar bahagia dan rela. Tapi dengan kekuatan Su Yan, bagaimana Yang Kai bisa memenangkannya?

“Adik Junior, kau dilahirkan dengan hak istimewa, bagaimana mungkin kau bisa menyukai sampah seperti itu?”

“Siapa yang kau sebut sampah?” Baik Yang Kai dan Su Yan secara bersamaan memalingkan kepala mereka; ekspresi mereka seperti badai yang mengamuk.

FP: setia's blog

Share: