Unlimited Project Works

14 Februari, 2019

Martial Peak 76

on  
In  

diterjemahkan oleh setia-kun
Chapter 76: Bendahara Meng yang Mendominasi

“Aku tidak mengatakan bahwa kendalinya atas True Yuan Qi-nya telah mencapai keadaan seperti itu, tapi ada saudara-saudaraku yang lain, apa kau lupa bahwa Keterampilan Bela Diri juga dapat memungkinkan hal ini?” Su Xuan Wu mendengus.

“Mustahil. Meskipun dia menggunakan Keterampilan Bela Diri yang aneh, seorang praktisi bela diri Tahap Ketiga Initial Element belaka tidak mungkin bisa menghancurkan Embroidered Cloud Locking Mail.” Wei Xi Tong menjawab sambil berulang kali menggelengkan kepalanya.

“Tidak ada yang mustahil di dunia ini. Mungkin saja saudara-saudara lelakiku sudah terlalu sibuk merebut kekuasaan selama beberapa tahun terakhir ini sehingga kalian tidak bisa mengikuti perkembangan zaman!”

Ucapan ini sedikit tidak enak didengar, dan wajah Wei Xi Tong segera berubah dingin. “Kedua, apakah kau benar-benar bersikeras melindungi Yang Kai?”

“Jadi bagaimana kalau aku!” Su Xuan Wu tiba-tiba berdiri. “Urusan ini kali ini, secara sederhana, itu hanya duel antara generasi muda, tapi kalian bersikeras menyebabkan keributan seperti itu. Karena kalian bersikeras, maka aku mengganggu. Kalian juga menghukum Yang Kai dan Wei Zhuan, karena mereka berdua melanggar aturan Gerbang Utama, tidak ada yang menyelamatkan. Atau masalah ini akan dianggap diselesaikan dan tak ada yang akan melanjutkan masalah ini lebih lanjut.”

“Itu tidak bisa!” Wei Xi Tong menegur saran ini dalam sekejap, “Jika itu seperti yang kau katakan, maka Yang Kai benar-benar menggunakan senjata untuk memecahkan Embedded Cloud Locking Mail. Tapi di usia yang begitu muda, dia sudah sekejam ini, jadi nantinya, dia pasti akan tersesat ke jalan yang salah. High Heaven Pavilion-ku tidak boleh memiliki orang-orang seperti itu!”

“Dia hanya di Tahap Initial Element, bagaimana kau tahu apakah dia akan jatuh dalam kebobrokan di masa depan? Mungkinkah Saudara Pertama dapat meramalkan masa depan?”

“Saudara Kedua......” Sama seperti Tetua Keempat Zhou Fei hendak mengatakan sesuatu, dia terpotong oleh teriakan penuh kemarahan dari Su Xuan Wu. Menunjuk jarinya ke hidung Zhou Fei, dia mengumpatnya. “Tetua Keempat, sebelum Master Sekte pergi ke pengasingan, dia meninggalkanmu yang bertanggung jawab atas Disciplinary Hall. Dan dalam beberapa tahun terakhir ini, mari kita lihat dan apa yang telah dilakukan Disciplinary Hall? Jujur dan adil, kapan mereka melakukannya? Jika Disciplinary Hall hanya bisa menekan murid dan memasuki pertarungan kekuasaan, lalu apa gunanya bagimu? Besok aku akan pergi ke Master Sekte dan memintanya untuk melucutimu dari tugas Disciplinary Hall-mu! Pertunjukan yang luar biasa!”

Tetua Keempat mengutuk sampai matanya mulai berkedut karena marah, tapi dia tidak bisa membantah apa yang dia katakan dan hanya bisa merasa tertekan.

“Saudara kedua, bagaimana jika aku bersikeras mengusir Yang Kai dari High Heaven Pavilion?” Wei Xi Tong bertanya dengan wajah tanpa kehangatan.

“Kau berani!” Su Xuan Wu tidak mundur.

“Baiklah, maka kita akan mengikuti aturan-aturan yang telah ditetapkan oleh Master Sekte, dan memutuskan dengan suara. Jika pendapat Tetua Besar menang, maka Saudara Kedua seharusnya tidak keberatan kan?”

“He he, mengangkat tangan dan memilih?” Su Xuan Wu tertawa keras, “Saudara pertama, kau tidak benar-benar berpikir bahwa aku, Su Xuan Wu, benar-benar idiot? Untuk memilih dengan mengangkat tangan, apakah perlu?”

“Ini tidak baik, itu tidak baik. Lalu apa yang akan memuaskanmu? Apa kau bahkan tidak menaruh aturan Master Sekte di matamu?” Melalui pertengkaran ini, Wei Xi Tong juga marah.

Dari dalam Elder Hall, asap mengepul, hingga hampir meledak.

“Tenangkan dirimu. Kalian semua tenangkan diri dan datang serta minum secangkir teh. Semuanya, dinginkan kepala kalian.” Tetua Ketiga yang belum mengatakan apapun akhirnya turun tangan dan menyarankan mereka semua untuk tidak bertindak gegabah.

Tetua Ketiga sifatnya lembut, dan meskipun dia berdiri di sisi Tetua Kedua, dia tidak ikut campur dalam perselisihan apapun. Belum lagi namanya sama persis dengan slogannya, He Bei Shui, minum secangkir teh!

Begitu ada gesekan antara Tetua, dia selalu menengahi di antara mereka seperti ini. Hanya saja hasilnya tidak terlalu besar.

“Aku tidak akan minum!” Baik Tetua Pertama dan Tetua Kedua berteriak pada saat yang sama, saling memandang dengan jijik, menolak untuk saling mematuhi.

Tetua Ketiga dibiarkan tak berdaya dan hanya bisa terus menikmatinya sendiri.

Sambil para Tetua berdebat dan menyebabkan keributan, suara seseorang terdengar dari luar pintu. “Murid ini memiliki beberapa informasi penting yang perlu diberi tahu para Tetua!”

Alis Tetua Keempat segera berkerut dan dia segera berkata. “Masuklah!”

Sementara para Tetua mendiskusikan sesuatu, Murid tidak berani mengganggu mereka. Karena seseorang datang untuk mengganggu mereka, itu pasti sesuatu yang penting mengenai High Heaven Pavilion.

Ketika para Tetua diberitahu tentang ini, mereka sejenak menghentikan pertengkaran mereka.


Ketika murid itu masuk, Tetua Keempat Zhou Fei bertanya, “Ada apa?”

“Melaporkan kepada para Tetua, seseorang telah secara paksa masuk ke Forest Prison High Heaven Pavilion dan menyelamatkan Yang Kai, Li Yun Tian dan

“Apa?” Tetua Keempat segera berdiri di tempat, sementara Tetua lainnya juga sama terkejutnya.

“Siapa yang berani, sehingga mereka berani masuk ke Forest Prison untuk menyelamatkan mereka?”

Murid High Heaven Pavilion itu tidak berani menjawab dan hanya bisa mengangkat kepalanya dan menatap dengan malu-malu.

Jantung Su Xuan Wu berdebar dan dia tiba-tiba memiliki firasat buruk.

Dari semua ini, Tetua Besar dapat mengetahui apa yang terjadi dan dia segera tenang sebelum menginstruksikan murid itu, “Bicarlaah.”

“Ini...Ini Su Yan, Kakak Senior Su!”

Setelah itu diucapkan, senyum Tetua Besar melebar. Lebih penting lagi, bahkan Tetua Keempat dan Tetua Kelima memandang Su Xuan Wu dengan aneh, sementara Tetua Ketiga terus minum tehnya.

Ekspresi Su Xuan Wu berubah tanpa henti, marah untuk menunjukkan dia tidak bisa berhenti menggertakkan giginya, dia berteriak. “Apakah kau melihat dengan jelas? Orang yang masuk ke Forest Prison benar-benar Su Yan?”

Murid Disiplin itu sangat ketakutan sehingga dia gemetar, dan menjawab sekaligus. “Murid ini melihatnya sejelas hari. Aku jelas tahu nama dan ketenaran Kakak Senior Su Yan dan jika Tetua Kedua tidak mempercayaiku, maka Anda dapat pergi untuk melihatnya sendiri!”

“Tidak perlu.” Su Xuan Wu melambaikan tangannya dan melanjutkan perjalanan spiritual. Beberapa saat kemudian dia tiba di Forest Prison dan merasakan hawa sedingin es. Jenis dingin ini, selain Su Yan, tidak ada orang lain di seluruh High Heaven yang memilikinya.

Gadis ini benar-benar tidak tahu seberapa parah situasinya, terlalu ceroboh!

“Saudara kedua, bagaimana kau melihat situasi ini?” Tetua Besar bertanya dengan senyum yang sangat lebar, memegang cangkir tehnya saat dia menunggu Tetua Kedua kembali sadar. Dia tenang saat dia bertanya.

Pada saat itu, Tetua Besar cukup tenang.

Jika kedua belah pihak menolak untuk membiarkan satu sama lain menang, maka kejadian ini akan menjadi kunci yang memungkinkan pihak untuk menang.

Tempat apa itu Forest Prison! Itu adalah tempat dimana para Murid yang melakukan kesalahan ditempatkan di High Heaven! Tidak masalah jika Yang Kai tidak melakukan kesalahan, jika dia terkunci di sana sampai keputusan yang tepat telah dibuat, dia tidak bisa pergi.

Tapi sekarang itu luar biasa, Su Yan telah menyerbu tempat itu dan secara paksa mencoba membawanya pergi. Mendorong keputusan saat ini, hasilnya adalah dia telah pergi dan melanggar aturan utama di High Heaven Pavilion!

Jika ini tidak diurus dengan benar, bahkan Su Yan harus dihukum!

Wei Xi Tong tahu bahwa Su Xuan Wu pasti tidak akan membiarkan Su Yan diikat. Karena ini adalah masalahnya, dia harus mengambil langkah mundur dan memberinya muka, tapi tentu saja, itu akan menjadi premis bahwa dia diizinkan untuk berurusan dengan Yang Kai!

Sekarang setelah kau memikirkannya, tidak satupun dari lima tetua ini memiliki hubungan dengan Yang Kai. Sampai hari ini, keributan besar yang mereka sebabkan hanya untuk keuntungan pribadi mereka sendiri, memperebutkan kepemimpinan High Heaven Pavilion.

Sekarang Tetua Besar merasa bahwa dia akan memenangkan pertengkaran ini.

Jika masalah ini menyebar, maka semua murid akan berpikir bahwa faksinya akan menjadi faksi pembuat keputusan sejati di High Heaven Pavilion. Dan kemudian tujuan mereka akan tercapai.

Wajah Su Xuan Wu menjadi pucat, dan ekspresinya berjuang cukup lama, sebelum mengatakan dengan nada kesal. “Tapi Saudara Pertama ingin menanganinya, maka kau harus menghadapinya!”

Karena Su Xuan Wu dipaksa untuk menyerah, bagaimana mungkin dia memiliki pikiran untuk bertengkar dengan mereka lebih lanjut? Agar Su Yan tidak dihukum, maka Yang Kai harus dikorbankan.

Jika perbukitannya hijau, akan ada kayu untuk dibakar. Di masa depan, selalu ada kesempatan untuk membalas dendam!

“Hantu Tua!” Begitu Su Mu mendengar kata-kata itu, matanya terbuka lebar dan menatap Su Xuan Wu dengan tak percaya.

“Kau memanggilku apa?” Su Xuan Wu marah karena dia berbicara dengan saudara-saudaranya.

“Ayah! Kau tidak bisa seperti ini!” Su Mu segera mengoreksi dirinya sendiri.

“Kau tidak punya hak untuk mengatakan apapun tentang masalah ini!” Su Xuan Wu memelototinya dengan ganas.

“Kakak Senior Yang telah menyelamatkan hidupku; kau tidak bisa mengabaikannya! Jika kau tidak peduli padanya, maka itu sangat tidak berterima kasih!”

“Tutup mulutmu!” Semua pembicaraan ini telah menyebabkan wajah Su Xuan Wu menjadi merah padam, dan meskipun dia tidak mau dengan ratusan cara berbeda, dia berada di bawah pisau dan diberi makan ini, apa yang bisa dia lakukan?

Dengan Su Mu mengoceh seperti serangga di sampingnya, tangan Su Xuan Wu menjulur ke udara, segera setelah itu Su Mu membeku seperti patung, tidak bisa bergerak atau berbicara hanya mampu mendengar.

“Tunggu sampai kita pulang untuk berurusan denganmu!” Lubang hidung Su Xuan Wu berkobar karena panas dan marah.

“Hehe!” The Tetua Besar tertawa dengan puas, “Karena Saudara Kedua tidak keberatan; maka ini akan diselesaikan seperti ini.”

Selesai, dia melihat murid yang masih berdiri di sana. “Turunkan perintah ini, Murid Percobaan Yang Kai telah berulang kali melanggar aturan Gerbang Utama, tindakannya kejam sehingga Disciplinary Hall akan menangkap dan memenjarakannya di Forest Prison sampai Master Sekte kembali untuk memutuskan hukumannya. Adapun Su Yan...Karena dia masih muda dan bodoh, dan ini juga pelanggaran pertamanya, kita tidak akan menganggapnya terlalu serius. Apa yang saudara pikirkan tentang hal itu?”

Bagaimana mungkin Tetua lainnya keberatan?

“Pergilah!” Dengan lambaian tangannya, sebuah tablet perintah terbang ke tangan Murid Disciplinary Hall.

Perintah Tetua, melihat tablet ini setara dengan melihat orang itu sendiri! Dengan tablet perintah ini, Su Yan tidak lagi berani bertindak sembarangan.

“Ya!” Murid Disciplinary Hall itu menerima perintah dan dengan cepat berjalan keluar.

Beberapa saat kemudian, dari arah pintu depan terdengar suara jeritan darah, dan suara seseorang yang jatuh ke tanah bisa terdengar. Wajah Tetua berubah secara signifikan, dan ketika mereka berdiri untuk mencari tahu apa yang terjadi, suara seseorang terdengar.

“Sesama Tetua memiliki kekuatan untuk pelecehan.” Suara itu terdengar, sementara seorang lelaki tua gemuk dan berambut putih berjalan masuk. Ketika dia berjalan masuk, dia juga membawa Murid yang baru saja pergi, tapi dia telah pingsan, bahkan para tetua telah ditekan oleh pria tua ini.

Pria itu berjalan ke Wei Zhuan dan Su Mu yang berlutut dan dengan santai mengangkat salah satu kakinya dan menendang Wei Zhuan ke samping “minggir! Jangan menghalangi jalanku!”

Tubuh Wei Zhuan terlempar keluar, saat dia meratap dengan sedih.

Di Elder Hall, kelima wajah Tetua berubah tanpa henti dan Wei Xi Tong menyipitkan matanya dan berkata kepada orang itu. “Bendahara Meng?”

Orang itu, yang baru saja tiba, benar-benar Meng Wu Ya dari Contribution Hall!

Berbicara soal orang ini, kelima Tetua bingung.

Sepuluh tahun yang lalu, orang ini tiba-tiba muncul di High Heaven Pavilion. Mereka tidak tahu hubungan apa yang dia miliki dengan Master Sekte, tapi dengan ini, dia mulai tinggal di High Heaven dan bertanggung jawab atas Contribution Hall. Banyak kali, mereka mencoba menanyakan tentang dia dari Master Sekte, tetapi setiap kali mereka dibiarkan bingung dan tanpa jawaban.

Tetapi kelima Tetua tahu bahwa orang ini adalah seorang ahli! Mereka juga tahu bahwa dia di bawah Master Sekte mereka.

Untungnya, orang ini tidak memiliki tujuan dan hanya menghabiskan hari-harinya di Contribution Hall, mengetahui tempatnya. Karena ini, mereka tidak memperhatikannya.

Tapi hari ini dia datang tanpa diundang ke tempat ini.

Wei Xi Tong memiliki perasaan yang samar, bahwa ketika dia menghadapi Bendahara Meng ini, tekanan yang dia rasakan lebih kuat daripada apa yang dia rasakan ketika dia menghadapi Master Sekte mereka.

Di tengah senyumnya, Wei Xi Tong mulai berbicara. “Bolehkah aku bertanya mengapa Bendahara Meng telah datang ke Elder Hall-ku?”

Meng Wu Ya tidak menanggapi, dia hanya tersenyum dan menatap Su Xuan Wu. Su Xuan Wu, di sisi lain, tetap bingung, berpikir apakah itu karena wajahnya mulai menumbuhkan bunga, dan jika tidak, mengapa dia menatapnya?

“Kau pikir keputusanmu benar?” Meng Wu Ya tiba-tiba bertanya?

“Apa?” Su Xuan Wu menatap kosong.
MARI KOMENTAR

Share: