Tolong Klik Iklnya, URGENT!

End of Project Work

14 Februari, 2019

Martial Peak 79

on  
In  

hanya di setiablog
Chapter 79: Harga Mengintip

Saat ini, Su Yan hanya mengenakan pakaian dalamnya; mengungkapkan punggung montoknya dengan kulit seputih salju. Bagian bawahnya yang bulat sempurna dan kaki ramping panjangnya benar-benar bebas untuk Yang Kai kagumi.

Meskipun pada malam hari, Yang Kai masih melihat semuanya dengan sangat jelas.

Punggung itu melengkung begitu sempurna, sementara bahunya yang mengkilap memancarkan aroma rayuan. Lingkaran pinggang yang sangat indah itu bertumpu pada sepasang bokong bulat sempurna, tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil, gambaran keseluruhan menyebabkan pembuluh darah melebar dan detak jantung melonjak. Celana dalam yang menempel di pantatnya sedikit menjijikkan, hanya membuat jantungnya berdebar lebih kencang.


Karena kulitnya sangat putih, dan karena pakaian dalamnya berwarna putih, seperti seluruh tubuhnya dipajang.

Mungkin itu karena dia mendengar gerakan di belakangnya; dia segera menggunakan tangannya untuk menutupi dadanya dan membalikkan badannya setengah menuju pintu. Di tangannya yang lain adalah baju tidur putih; sepertinya dia baru saja ganti baju.

Tatapan dua orang bertemu di udara, Yang Kai tampak kaget tapi tidak bisa menahan bahwa pandangannya berjalan ke bawah ke dada putih dan besar. Su Yan, di sisi lain, tengah bergetar karena marah dan kilasan niat membunuh bisa dilihat di matanya


Itu karena dia melihat sepasang mata merah darah! Mata merah darah ini seperti serigala yang lapar, dengan sedikit kerakusan, tak terkendali saat ia menyapu pandangannya ke arahnya tanpa bisa dibantah. Bukan hanya ini, laki-laki itu bernapas dengan kasar, ketika sesuatu di celananya naik.

*Ka cha cha...* Dengan Su Yan sebagai pusatnya, selembar es dengan cepat menyebar melintasi ruangan di keempat arah. Bibir merah gelapnya mengerucut dengan dingin di matanya.

Yang Kai akhirnya menyadari ada sesuatu yang tidak beres sehingga dia dengan cepat membalikkan tubuhnya dan berlari menjauh dari ruangan dengan kecepatan tertinggi.

Kecepatannya teramat cepat sehingga dalam waktu tiga napas, dia sudah kehabisan ruangan. Tetapi sebelum dia bisa memilih arah yang jelas untuk masuk, dari belakangnya dia mendengar suara retak yang keras. Sebuah lubang besar telah muncul di tengah-tengah rumah dan sesosok putih terbang keluar dari dalam lubang, dengan cepat menuju Yang Kai.

Dia bisa melihat jejak kemarahan di wajah dingin itu.

Yang Kai segera mundur beberapa langkah dan mengambil sikap defensif saat dia memikirkan cara untuk menjelaskan semuanya. Tetapi memikirkannya, tidak peduli apa yang dia katakan, itu tidak akan membuat perbedaan.

Gadis mana pun yang punggungnya terlihat seperti itu, tidak akan membiarkan pelakunya lepas dengan mudah!

Su Yan sudah berpakaian, sementara dia berdiri di sana menatap Yang Kai dengan dingin. Meskipun dia tahu bahwa Yang Kai mungkin tidak melakukannya dengan sengaja, karena dia tidak akan tahu dia akan bangun di Black Wind Trade dan tinggal di rumah di seberangnya, dia masih tidak bisa memaafkannya.

Kau hanya bisa mengatakan itu adalah kesalahpahaman besar! Tapi meskipun itu hanya kesalahpahaman, Su Yan tidak bisa membiarkan masalah ini berlalu begitu saja!

Dia sedang menunggu penjelasan, penjelasan yang akan menenangkan amarahnya.

Sayangnya, pria yang berdiri tepat di seberangnya tidak mengatakan sepatah kata pun. Matanya masih berwarna merah darah dan dia mengeluarkan aura berat haus darah, tanpa sedikit pun kepengecutan atau rasa malu.

[Bagus, kalau begitu aku tidak ingin penjelasanmu; alih-alih aku hanya ingin memukulmu untuk meredakan hasrat di tenggorokanku!]

Kristal es perlahan terbentuk di ujung jari Su Yan. Kemudian dia melemparkan ujung jarinya ke depan dan kristal es itu terbang ke arah Yang Kai.

Saat terbang keluar, ukurannya tumbuh dengan cepat sementara juga berputar pada kecepatan tinggi. Pada saat mencapai Yang Kai, itu seukuran wastafel.

Yang Kai tidak berani lalai sedikit pun. Mengaktifkan True Yuan Secret Art-nya, tinjunya bertabrakan dengan kristal es.

Kepalan tangannya yang menyakitkan, kristal es atribut Yin dan True Yuan Secret Art atribut Yang bertabrakan, membatalkan satu sama lain. Ketika tusukan terhubung dengan kristal es berukuran baskom, dengan cepat hancur berkeping-keping.

*Sou, sou, sou...* kristal es yang hancur menjadi pecahan es tajam yang membombardir Yang Kai.

Sayangnya, Yang Kai tidak bisa bereaksi tepat waktu, jadi lebih dari sepuluh luka muncul di tubuhnya, menyebabkan darah mengalir dengan bebas. Tubuhnya yang sudah babak belur menjadi semakin babak belur dan tampak di ambang kehancuran.

Yang Kai berteriak dengan suara rendah dan Kerangka Emas sekali lagi menunjukkan kekuatannya. Saat perasaan hangat menyebar, dia merasakan kekuatan tubuhnya perlahan meningkat sedikit demi sedikit.

Syok bisa dilihat di mata Su Yan. Dia berpikir bahwa langkahnya akan lebih dari cukup untuk membuat Yang Kai pingsan; dia tidak akan pernah menyangka bahwa gerakannya akan dilawan.

Tubuhnya berayun, seperti peri abadi yang turun di antara manusia, dia terbang menuju Yang Kai. Dalam sekejap, dia berada di bahu Yang Kai.

Perasaan sedingin es segera menyebar dari bahunya dan dia buru-buru mundur beberapa langkah lagi. Beralih untuk melihatnya, Yang Kai menyipitkan matanya ketika dia melihat lapisan es di bahunya, yang dengan cepat membentuk kristal es.

Tanpa ragu, Yang Kai melepaskan pakaian di bahunya dan memanggil setetes Yang Liquid untuk dioleskan di bahunya.

*Sis sis...* desis es, bahu Yang Kai terbakar seperti sepotong besi yang terbakar, untuk sesaat menjadi merah cerah. Rasa dingin yang telah menyebar, terbakar oleh tetes Yang Liquid, menghilang dalam sekejap mata.

Su Yan menjadi lebih terpana, dia tidak pernah membayangkan Yang Kai akan menggunakan metode aneh seperti itu untuk melelehkan Ice Qi-nya. Embun beku muncul di matanya, Su Yan memanggil Thousand Layered Snow Waves yang mengerumuninya, menyembunyikan tubuhnya di dalam lapisan salju, saat berputar ke arah Yang Kai.

Thousand Layered Snow Waves tidak hanya megah seperti badai salju tetapi juga sangat kuat, dalam sekejap, Yang Kai ditelan oleh gelombang salju tersebut.

Rasa dingin yang menusuk tulang membekukan hatinya. Meskipun dia mengolah True Yang Secret Art, Yang Kai merasa bahwa dia akan segera membeku dan menjadi patung es.

Dia tahu bahwa Kakak Senior Su Yan ini marah. Meskipun tidak ada niat membunuh dalam serangannya, jelas bahwa dia ingin memberinya pelajaran.

Namun, situasi ini memberi Yang Kai ide. Meskipun lawannya jauh lebih tinggi levelnya daripada dia, dan dia tidak bisa menahan sedikit pun, dia masih bisa menggunakannya untuk menguji temuannya.

Lawan ini seribu kali lebih baik dari Su Mu.

Dalam badai salju, Su Yan terus menerus menyerang dan Yang Kai benar-benar tidak dapat mempertahankan dirinya, mengerang dengan setiap pukulan. Jejak darah mengalir keluar dari sudut mulutnya, sementara tubuhnya menggigil kedinginan, dengan sengit melawan serbuan udara dingin.

Di tengah-tengah kesulitan ini, pikiran Yang Kai menjadi lebih jelas dan dia benar-benar menyerah semua bentuk perlawanan dan mulai secara terbuka menerima keseluruhan serangan Su Yan.

“Ada apa, ada apa?” Keributan itu membangunkan beberapa orang lainnya, dengan Tetua Kedua Su Xuan Wu menjadi orang pertama yang tiba di tempat kejadian, diikuti oleh Su Mu yang memimpin Li Yun Tian dan sisanya.

Melihat pemandangan di depan mereka, orang-orang yang tiba hanya tanpa sadar mengambil napas dalam-dalam.

Salju terbang liar di semua tempat, seluruh tubuh bagian atas Yang Kai terlihat saat dia berdiri diam dengan mata tertutup, dan dia saat ini menahan semua serangan Su Yan. Tubuhnya tampak seperti karung kain robek, berulang kali dipukul oleh Su Yan. Ketika dia dipukul, tubuhnya terbang ke mana-mana dari pukulan itu tetapi sepertinya tidak pernah menyentuh tanah.

*Hhuu...* Su Mu menghembuskan napas panjang, “Bagaimana Kakak Senior Yang memprovokasi Kakak?”

“Bisa jadi Kakak Senior itu sedang membalas dendam atas hal-hal yang terjadi beberapa hari yang lalu.” Li Yun Tian menyarankan dengan sangat ketakutan.

“Pasti begitu, kalau tidak dengan temperamen Kakak Senior, mengapa dia memukuli Kakak Senior Yang tanpa alasan?”

“Kakak Senior Yang menyedihkan kami. Luka-lukanya belum sepenuhnya pulih, namun ia telah mengundang bencana besar. Serangan Kakak Senior terlalu kejam.”

Semua bisikan dari kelompok orang didengar oleh Su Yan, mereka hanya membuatnya lebih marah. Hari ini, Yang Kai yang telah melihat tubuhnya, menyebabkannya bertindak. Tapi dari mulut mereka, sepertinya dia adalah penjahat dengan pikiran sempit, mengeluarkan balas dendamnya. Oleh karena itu, Su Yan menjadi lebih kejam.

FP: setia's blog

Share: