Martial Peak 80

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Chapter 80: Immovable Will

Su Xuan Wu menyipitkan matanya saat dia memandang Yang Kai, yang saat ini sedang dipukuli, dan berkomentar. “Dia sepertinya sedang mencoba memahami sesuatu.”

“Apa maksudmu?” Su Mu tidak mengerti.

Su Xuan Wu hanya menggelengkan kepalanya perlahan dan tidak repot-repot menjelaskan lebih lanjut.

Di matanya, meskipun Yang Kai sangat menyedihkan, dia bisa mengatakan bahwa dia sedang mencoba memahami sesuatu; bahwa sesuatu bisa berupa pemahaman mental atau bisa juga Keterampilan Bela Diri. Terbungkus dalam badai udara yang dingin itu, menggigil akibat hawa dingin yang menusuknya ke inti tubuhnya, dia bisa melihat energi panas yang menyala di dalam intinya menyebarkan kehangatannya. Ketika energi berapi-api ini meledak, mungkin dia akan bisa melangkah ke tingkat yang baru.

[Jika dia ingin berhasil, maka prestasi masa depannya pasti tidak akan biasa!] Su Xuan Wu benar-benar tidak pernah melihat seorang praktisi bela diri yang sementara dalam kondisi yang menyedihkan, benar-benar dapat memasuki kondisi pencerahan yang begitu dalam. Ini bukan keajaiban kecil.

“Kakek, aku khawatir jika Kakak terus seperti ini, maka Kakak Senior Yang Kai akan mati.” Su Mu berteriak mendesak.

Su Xuan Wu menjawab dengan menggelengkan kepalanya. “Yan-er tahu bagaimana mengontrol kekuatan serangannya dengan benar, dan dalam serangannya, tidak ada serangan membunuh; Lagipula, dia tidak menginginkan kehidupan Yang Kai.”

Menyelesaikan pernyataan ini, dia kemudian berbisik pada dirinya sendiri. “Tapi, itu masih aneh...mengapa Yan-er akan menghukumnya seperti ini?”

Jika bukan karena Su Xuan Wu dewasa dan berpengalaman, maka dia pasti tidak akan bisa menebak apa yang baru saja terjadi antara Su Yan dan Yang Kai.

Ketika badai es mereda, Su Yan tetap melayang di udara, sementara Yang Kai jatuh ke tanah. Seluruh tubuhnya babak belur; pakaiannya sobek dan di mana kau bisa melihat kulitnya ada tanda-tanda radang dingin.

Tepat saat dia hendak menabrak tanah, Yang Kai tiba-tiba melakukan putaran dan mendarat dengan kuat di tanah dan membuka matanya untuk melihat-lihat.

Di bawah cahaya bintang, pakaian putih Su Yan berkibar mengikuti angin malam, dia seperti peri turun dengan bulan purnama tergantung di belakangnya.

Auranya yang besar dan bersih membuat orang menjadi lebih sederhana tanpa alasan yang jelas.

*Ka cha cha...* dapat terdengar dari segala arah saat es mulai terbentuk di seluruh tubuh Yang Kai. Segera, dia menjadi balok es yang sangat besar.


Kelancaran balok es itu jelas, juga sejelas kaca. Sangat jelas bahwa setiap helai rambut Yang Kai dapat dilihat; bahkan sikap dan perasaannya bisa terlihat jelas di wajahnya.

Su Yan tidak mengatakan sepatah kata pun, hanya berbalik untuk melihat Yang Kai secara misterius sebelum berbalik dan kembali ke kamarnya.

Adegan kepergiannya terlihat jelas oleh Yang Kai.

“Jaga dia, begitu dia membebaskan diri dari es itu akan menjadi awal kesuksesannya!” Su Xuan Wu dengan sungguh-sungguh memberi tahu Su Mu.

Su Mu gugup sampai dia mulai berkeringat. “Kakek, Kakak Senior Yang tidak akan mati beku, kan?”

Su Xuan Wu tertawa pelan. “Tidak akan, ini adalah keberuntungannya!”

Setelah meyakinkan Su Mu, dia berbalik dan pergi.

Baru kemudian kelompok Su Mu berjalan tenang ke balok es yang berisi Yang Kai. Masing-masing mengepung balok es raksasa itu, mengetuknya. Tetapi dengan pemahaman Su Yan tentang seni es, akankah mereka dapat memecahkannya?

“Ini buruk, ini buruk! Kakak Senior sudah terluka, dan sekarang dia beku, aku khawatir adik laki-lakinya juga akan menjadi beku dan jatuh. Bagaimana ini baik?” Seorang anggota tidak memfilter, jadi begitu dia memikirkannya, dia mengatakannya dan dilotot oleh Su Mu. “Tidakkah kau mendengar kakekku berkata, ini adalah keberuntungan Kakak Senior Yang, ya? Semua orang tidak bergerak, jika es ini pecah dan melukai Kakak Senior Yang, itu tidak akan baik. Kami hanya akan berjaga di sini.”

“Ya.” Sekelompok orang serempak.

Menjaga sampai lonceng kelima berbunyi pada malam hari (pukul 3-5 pagi saat ini), masih belum ada pergerakan dari balok es dan Yang Kai terus tinggal di dalamnya seperti orang mati. Napasnya dangkal, dia hanya bisa terus melihat ke tempat Su Yan menghilang.

Kelompok Su Mu mempertimbangkan situasi untuk sementara sebelum memutuskan untuk meninggalkan dua orang di belakang untuk menjaga Yang Kai sementara sisanya kembali untuk melakukan apapun yang perlu mereka lakukan.

Ini berlanjut selama tiga hari penuh. Di dalam loteng kecil ada balok es besar, dan di dalamnya ada orang yang hidup. Melihatnya, itu sama anehnya dengan yang aneh.

Selama tiga hari terakhir ini, mereka telah mengganti giliran mereka berkali-kali namun es masih tidak menunjukkan tanda-tanda pecah. Ini menyebabkan mereka menjadi sangat cemas sehingga bibir mereka melepuh.

Selama tiga hari ini, Yang Kai tidak dapat merasakan aliran waktu. Bahkan dengan matanya terbuka, dia tidak bisa melihat apapun.

Semua fokusnya adalah memahami perubahan yang terjadi di dalam tubuhnya.

Merasakan energi di dalam tulangnya, merasakan kehangatan yang tiada henti yang dibawa oleh energi itu dan merasakan bagaimana kehangatan itu akan meningkatkan kekuatannya setiap saat.

Es yang ditinggalkan Su Yan untuknya memberinya tempat yang sempurna untuk memahami apa yang terjadi secara akurat. Energi yang terkandung di dalam blok es yang tertinggal terus-menerus melepaskan udara dingin yang meresap ke intinya.

Dingin ini adalah sesuatu yang Yang Kai tidak bisa tahan, tapi ia berhasil menangkis setiap saat. Setiap kali, ia mengandalkan sifat mistis dari Kerangka Emas.

Menangkis ratusan kali, ribuan kali, memungkinkan Yang Kai untuk memahami misteri Kerangka Emas dan mengapa itu bisa memperkuat kemampuannya.

Di dalam tubuhnya, nyala api kecil mulai membakar semakin panas, dan itu akan melakukannya sampai hari dia akhirnya memahami apa yang terjadi. Nyala api ini terus membakar dengan damai sampai akhirnya mulai mengirim gelombang panas dari tubuh Yang Kai.

*BANG!*

Su Mu dan Li Yun Tian yang saat ini berada di giliran jaga terkejut, tetapi mereka dengan cepat menoleh.

Mereka hanya melihat banyak retakan muncul di seluruh balok es, dengan retakan yang menyerupai untaian jaring laba-laba.


“Kakak Senior Yang akan keluar!” Su Mu berteriak dengan antusias dan kepastian.

Benar saja, begitu dia mengucapkan kata-kata itu, balok es itu meledak dan serpihannya meleleh dalam cahaya sebelum menghilang.

Yang Kai tetap berdiri di posisi sebelumnya, bagian atas tubuhnya yang berlumuran darah memang terlihat agak lemah, tapi alisnya berkerut menunjukkan dia masih tenggelam dalam pikirannya.

Su Mu dan Li Yun Tian tidak berani mengganggunya, jadi mereka menunggu dengan tenang.

Setelah setengah jam yang baik, kekhawatiran Yang Kai tampak menghilang dan dia menyatakan dengan nada ceria. “Karena sudah begitu, aku akan memanggilmu Immovable Will.”

Immovable Will adalah hal yang Yang Kai telah pahami selama tiga hari ini. Keterampilan ini bukan yang bisa digunakan untuk menyerang, tapi keterampilan yang membantu memperkuat tubuh.

Ini adalah keterampilan yang dia pelajari dari Kerangka Emas, jadi keterampilan ini terkait erat dengan kerangka.

Hanya ketika seseorang memiliki semangat pantang menyerah, tidak mau menyerah kepada musuh manapun, mereka akan dapat membuka jenis keterampilan ini. Begitu dia mengaktifkannya, Kerangka Emas akan memberinya energi untuk sementara meningkatkan kekuatan dan kemampuan bertarungnya.

Meskipun sebelumnya dia secara tidak sadar mengaktifkan keterampilan Immovable Will ini, dia tidak memiliki pemahaman tentang hal itu, dengan jenis keterampilan ini, ada perbedaan besar dalam kekuatan yang ditampilkan setelah dipahami.

Dengan kata lain, dia sekarang bisa mengatakan bahwa dia telah sepenuhnya memahami keterampilan rahasia ini dengan tangannya sendiri. Bisa juga dikatakan itu adalah keterampilan eksklusif baginya.

Itu tidak lagi sama dengan sebelumnya, ketika dia dalam pertarungan dan/atau menerima cedera, dia tidak perlu lagi bergantung pada keras kepala untuk mengaktifkan keterampilannya.

Meskipun panennya kali ini hebat, Yang Kai masih sedikit tidak puas, karena dia bisa merasakan bahwa masih ada rahasia yang tersembunyi di balik Kerangka Emas. Namun karena dia tidak bisa melihatnya, dia tidak bisa mengklaimnya, jadi dia hanya merasa menyesal.

Hari-hari itu panjang, dan orang seharusnya tidak peduli pada satu jam yang hilang, Yang Kai menghibur dirinya sendiri.

Hanya ketika Yang Kai mulai bergerak, Su Mu dan Li Yun Tian berjalan mendekatinya, bertanya dengan cemas. “Kakak Senior Yang, kau baik-baik saja?”

“Aku? Aku merasa sangat baik!” Yang Kai menggerakkan anggota tubuhnya dan menyadari bahwa semua cedera masa lalu ini telah sembuh.

“Aku akan membantumu mengenakan pakaianmu; kalau tidak, kalau Kakak bertemu lagi denganmu, aku khawatir dia akan mengalahkanmu lagi.” Kata Su Mu dengan suara yang dipenuhi kekhawatiran.
Load comments