Unlimited Project Works

15 Februari, 2019

Martial Peak 81

on  
In  
Chapter 81: Kau Masih Anak Laki-Laki, Kan?

Di dalam kediaman Tetua Kedua di High Heaven Pavilions, Yang Kai dapat terlihat sedang melahap makanan, sementara kelompok Su Mu duduk di samping berbicara dengannya.

Alaminya, mereka mencoba menyelidiki Yang Kai dan bertanya mengapa Su Yan memukulinya seperti itu malam itu, tapi Yang Kai tidak berani menjawab.

“Itu benar, Wei Zhuan tidak datang dan menyebabkan masalah lagi pada kalian, kan?” Membimbing mereka menjauh dari topik sebelumnya, Yang Kai bertanya. Berbicara tentang ini, sejak dia meninggalkan Forest Prison, dia entah tanpa sadar atau tidak dapat menanyakan karena alasan lain, seperti dibekukan dalam balok es, jadi dia benar-benar tidak tahu bagaimana Gerbang Utama telah menangani masalah.

“Malasah itu sudah berakhir. Para Tetua telah memerintahkan kami para Junior untuk tidak melanjutkan masalah ini lebih jauh.“ Su Mu menjawab sebelum tiba-tiba melihat Yang Kai dengan curiga. “Sejujurnya, alasan mengapa kita aman dan tidak akan menderita hukuman lebih lanjut, bukan karena Kakekku.”

“Eh?” Yang Kai mengangkat kepalanya, “Itu bukan karena Tetua Kedua?”

“Bukan.” Su Mu menggelengkan kepalanya secara perlahan, dan kemudian sedikit canggung dia menceritakan kembali peristiwa yang terjadi di Elder Hall hari itu. Kemudian dia melanjutkan dengan, “sama seperti aku ditahan oleh kakekku, coba tebak siapa yang muncul?”

“Siapa?”

“Orang ini adalah seseorang yang tidak akan pernah terpikirkan olehmu. Itu Bendahara Meng dari Contribution Hall. Dia membawa liontin giok Kepala dan mengeluarkan perintah langsungnya. Hanya setelah ini urusan ini mereda dan berubah menjadi sesuatu yang kecil yang bisa diselesaikan.“

“Pak Tua Meng?” Yang Kai bertanya dengan ragu.

“Jika bukan karena dia, maka Kakak Senior Yang, aku khawatir kau akan dihukum berat oleh Tetua Besar.” Su Mu berbicara saat wajahnya perlahan dipenuhi rasa bersalah.

Sementara itu, Yang Kai tersenyum, tidak terpengaruh. “Adik Junior Su, kau tidak perlu menganggap ini serius.”

Su Mu menggenggam kedua tangannya di depannya sambil berkata. “Aku tahu bahwa Senior adalah orang yang murah hati, dan aku minta maaf padamu menggantikan ayahku. Hantu Tua benar-benar tidak menyelesaikan masalah dengan baik kali ini.“

Yang Kai benar-benar tidak keberatan dengan hal itu, karena, dalam pertempuran tingkat yang lebih tinggi, mereka secara alami akan menggunakan Murid di bawah mereka sebagai bidak catur. Ini hanya sifat manusia.

Su Mu berbicara lagi. “Latar belakang Bendahara Meng cukup misterius; si hantu tua bilang bahwa kultivasinya cukup tinggi dan mendalam. Ini cukup membingungkan mengapa ia ikut campur dalam masalah ini; juga tampaknya persahabatannya dengan sang Kepala berjalan dalam.“

Ini menyebabkan Yang Kai merenung sedikit. “Pak Tua Meng adalah seseorang yang mengambil bulu dari angsa terbang, dan tidak akan bertindak jika tidak ada keuntungan yang terlihat. Jenis gagasan yang membesar-besarkan otak ini kemungkinan besar karena suatu alasan mengenai gambaran yang lebih besar. Tapi entah apa itu, dia memang membantu kami, jadi kami harus mengunjungi dia untuk setidaknya mengucapkan terima kasih dan mengambil kesempatan ini untuk melihat apa yang sebenarnya ingin ia lakukan.“

“Senior benar juga; kami sedang menunggu Senior sehingga kami bisa pergi bersama.” Su Mu menjawab.

“Ayo pergi sekarang.”

Beberapa hal tidak boleh ditunda, jadi kelompok ini berjalan dengan anggun menuju Contribution Hall seperti mereka menyerbu ke pertempuran.

Di Contribution Hall, Bendahara Meng sebenarnya tidak tidur, tetapi duduk tepat di belakang meja sambil tersenyum. Saat dia tersenyum, dia menatap Yang Kai dan yang lainnya yang baru saja masuk; sepertinya dia mengharapkan mereka.

Su Mu mengikuti Yang Kai dengan senyum, menyembunyikan pikirannya yang sebenarnya. “Selamat siang untuk Kakek Meng!”

[Beginilah cara mereka menyapaku sekarang? Dulu “Pak tua sialan”. Tapi sekarang, *Ha.* Kurasa bahkan bocah cilik Su Mu tidak akan berani memanggilku lagi.]

Bendahara Meng tertawa ringan. “Anak ini sangat sopan.”

*Hee hee * Su Mu berkata dengan sedikit malu.

“Kau datang untuk mengucapkan terima kasih?”

*En.* Mereka semua mengangguk.

“Kalau begitu tidak apa-apa, hanya Yang Kai kecil yang perlu tinggal, kalian semua bisa pergi!”

“Ya!” Su Mu dan yang lainnya menjawab tanpa ragu-ragu dan sebelum tempat mereka berdiri bisa memanas, mereka semua dengan cepat mundur dari Contribution Hall. Pada saat itu, mereka semua menyadari alasan mengapa Bendahara Meng telah membantu mereka adalah karena Yang Kai. Kalau tidak, mengapa dia hanya meminta Yang Kai tetap tinggal?

[Pasti ada alasan mengapa dia membantu Kakak Senior Yang.] Mereka menyimpulkan.

Di dalam Contribution Hall, Yang Kai juga agak curiga. “Bendahara Meng, apa yang kau rencanakan?”

Dia tidak berbicara berputar-putar dan langsung menyuarakan kecurigaan di hatinya.

Meng Wu Ya hanya tertawa dan kemudian berjalan keluar dari belakang meja. Dengan menggenggam kedua tangannya, dia mulai berjalan berputar-putar di sekitar Yang Kai, dan hanya setelah beberapa revolusi dia mengangkat kepalanya dan bertanya, “Menurutmu, apa yang aku rencanakan?”

“Aku tidak tahu.” Yang Kai memutar matanya sambil berpikir jika dia tahu jawabannya, akankah dia bertanya perlu bertanya.

Meng Wu Ya menjawab. “Karena kau ini jujur dan tidak berbicara dalam kelompok. Kau pastilah seseorang yang tahu cara membayar utangnya. Jadi, karena aku membantumu kali ini, aku ingin kau membantuku dengan satu bantuan kecil.“

Yang Kai merajut alisnya bersama, “Bantuan yang bisa kubantu?”

Kultivasi bendahara Meng itu tinggi dan mendalam, jadi jika dia tidak bisa melakukannya, bagaimana mungkin Yang Kai bisa melakukannya?

Seperti dia bisa mengetahui kekhawatiran Yang Kai, Bendahara Meng tersenyum. “Jangan cemas karena tak ada bahaya sama sekali. Kalau kau melakukan apa yang kukatakan, tidak hanya takkan ada bahaya, kau juga akan mendapatkan banyak hadiah.“

Yang Kai dapat mengetahui bahwa ketika Bendahara Meng mengatakan kata-kata terakhir itu, wajahnya menunjukkan sedikit kesedihan.

“Membantumu menyelesaikan bantuan ini, ada juga persyaratan?” Yang Kai agak bingung. Ketika dia meminta bantuan, dia masih memberlakukan banyak kondisi.

Bendahara Meng perlahan menjelaskan. “Kau tidak hanya harus mematuhi persyaratanku, kau juga harus membuat pihak lawan benar-benar puas.”

“Merepotkan sekali, aku tidak akan melakukannya.” Berbalik, Yang Kai mulai pergi.

“Jangan!” Bendahara Meng berteriak khawatir. Dia akhirnya menemukan seseorang yang memenuhi persyaratannya, bagaimana dia bisa membiarkannya pergi seperti itu?

“Yang Kai kecil, kau tidak bisa seperti ini ah. Kalau kau membiarkan air menetes, itu akan membalasmu dengan memberimu kolam mata air. Apapun itu, aku ini adalah penolongmu! Jadi, bagaimana kau bisa mengecewakanku seperti ini?“

“Kalau begitu jangan berputar-putar. Bicaralah yang sebenarnya dan kalau aku bisa membantu, aku akan membantumu. Kalau aku tidak bisa, aku akan menemukan orang lain untuk membantumu.“

“Rentangkan tanganmu, aku ingin menguji Yuan Qi-mu.” Bendahara Meng tidak berani menyeretnya lebih jauh dan langsung menyatakan apa yang dia butuhkan.

Yang Kai menatapnya dengan curiga saat dia mengulurkan tangannya. Dia yakin bahwa Bendahara Meng akan melakukan sesuatu yang berbahaya padanya

Meng Wu Ya menggunakan dua jari dan meletakkannya di pergelangan tangan Yang Kai, lalu dengan wajah serius ia mulai menyelidiki. Wajahnya penuh dengan ekspresi, yang pertama acuh tak acuh, yang berikutnya keras, sementara yang berikutnya takjub, dan akhirnya, dia tampak terperangah.

“Bagus bagus bagus! Yang Yuan Qi kuat dan murni!“ Menarik tangannya, Meng Wu Ya sangat gembira dengan penemuan yang tak terduga ini.

“Bantuan ini terkait denganku melatih Yuan Qi-ku?” Yang Kai menebak.

“Tentu saja saling berhubungan.” Meng Wu Ya mengangguk, “Kalau tidak, mengapa aku datang dan bertanya padamu. Yang Kai kecil, aku akan mengajukan pertanyaan lain dan kau harus menjawab dengan jujur.“

“Pertanyaan apa?”

Meng Wu Ya tiba-tiba menjadi sangat malu saat matanya melayang ke sana kemari. Setelah beberapa lama berpikir tentang pilihan kata-katanya, dia bertanya dengan nada gugup tetapi mengantisipasi. “Kau masih anak laki-laki kan?”

Karena dia terlalu gugup, leher Meng Wu Ya terbentang cukup jauh saat dia mendorong wajahnya di depan Yang Kai; kedua matanya tertuju padanya.

Yang Kai segera mundur dua langkah, lalu tiga langkah lagi. Setelah itu, merinding naik ke seluruh tubuhnya dan tubuhnya menggigil ketika dia bertanya dengan sangat waspada. “Apa yang sedang kau lakukan?”

[Pak tua ini, mungkinkah dia punya sifat khusus? Pertanyaan ini terlalu tidak masuk akal!]

“Kenapa kau mundur sejauh ini? Bukannya aku akan memakanmu!“ Meng Wu Ya mengejar Yang Kai, begitu dia menyudutkannya, dia bertanya dengan suara rendah misterius lagi. “Apakah benar-benar masih anak laki-laki atau bukan?”

“Apa yang sebenarnya ingin kau lakukan?” Yang Kai berpose ‘jika kau berani melakukan sesuatu, aku akan menjatuhkanmu’.

“Menurutmu, apa aku ini?” Ketika Meng Wu Ya melihat posisi Yang Kai, dia akhirnya menyadari apa yang Yang Kai duga dan pikirkan ketika Meng Wu bertanya. Tak hanya wajahnya merona, dia juga mundur beberapa langkah, “Tidak seperti ini sama sekali, dasar bocah cilik. Kau berpikiran kotor sekali!“


diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: