Unlimited Project Works

16 Februari, 2019

Martial Peak 82

on  
In  
Chapter 82: Orang Malam Itu Memang Kau

“Siapa yang berpikiran kotor, menatap pantat dan kaki perempuan sepanjang hari?” Yang Kai tidak menunjukkan bagian saat ia menolak.

“Jangan bicarakan hal ini lagi.” Meng Wu Ya sangat ketakutan sehingga dia melihat ke segala arah, takut soal siapa yang mungkin mendengar ini. Menangkupkan tangannya dan memohon, dia dengan cepat memohon. “Tuan Yang Kai, Tuan Yang Kai, tidak bisakah kau membicarakan masalah ini lagi? Aku hanya ingin melihat seberapa baik mereka berkembang. Bukannya aku ingin melakukan apa saja pada mereka.”

Melihat bahwa dia telah menyerah, Yang Kai tidak mendesaknya lebih jauh dan menjawab dengan tegas. “Bantuan yang kau ingin aku bantu, apa itu terkait dengan kasus-kasus ini?”

“Betul!” Ketika mereka mulai berbicara tentang hal yang sebenarnya, wajah Meng Wu Ya berubah serius, “Jadi, Yang Kai kecil, kau harus menjawab dengan jujur; apa kau masih anak laki-laki...uhuk uhuk... *en*? Ini sangat penting untuk masalah ini.”

Yang Kai menjadi sangat malu ketika dia menarik napas melalui hidungnya. “Bukan!”

“Baik!” Berat di dalam hati Meng Wu Ya akhirnya terangkat, “Ini terlalu bagus! Yang Kai kecil, kau baik-baik saja.”

Di usia ini, banyak anak laki-laki di usia empat belas lima belas tahun sudah memiliki hubungan intim dengan perempuan. Ini bukan untuk mengatakan hal buruk tentang anak-anak dari keluarga miskin sejak mereka menikah di usia muda untuk membantu mereka dalam jangka panjang. Adapun anak-anak dari keluarga kaya, kau bahkan tidak perlu bertanya. Setiap tuan muda generasi kedua itu memiliki beberapa pelayan yang berbagi kamar dengan mereka.

Yang tersisa hanya praktisi bela diri. Karena hati mereka selalu fokus pada kultivasi, mereka sering kehilangan keperjakaan mereka cukup terlambat, sementara beberapa praktisi bahkan tidak memiliki hubungan intim dengan lawan jenis.

Bahkan murid laki-laki di High Heaven Pavilion, banyak dari anak berusia lima belas enam belas tahun itu sering menyibukkan diri dengan kesenangan duniawi. Meskipun demikian, Meng Wu Ya percaya bahwa Yang Kai tidak seperti orang-orang itu, tapi dia harus berhati-hati, jadi dia harus bertanya.

“Dengan kata lain, aku bisa membantumu?” Yang Kai menatap Meng Wu Ya dengan senyum aneh di wajahnya.

“Jika tidak bisa, maka tidak ada orang lain di bawah langit yang bisa. Kau sudah melewati babak ini!” Karena suasana hati Meng Wu Ya fantastis, ia tertawa terbahak-bahak.

“Bukankah kau baru bilang bahwa kamu ingin orang lain benar-benar puas?” Yang Kai bertanya dengan curiga.

Tawa Meng Wu Ya tiba-tiba terhenti. Menariknya, dia dengan kaku menganggukkan kepalanya dan menjawab. “Kau harus membuatnya puas, jika dia tidak puas, maka pekerjaan itu tidak bisa diselesaikan. Bukan untuk menyembunyikan apapun darimu, tapi beberapa bulan sebelumnya aku telah menemukan seseorang yang memenuhi kriteria, tapi dia tidak rela, jadi aku hanya bisa membatalkan masalah itu. Lupakan saja, aku akan membawamu kepadanya jika kau bisa melakukannya, lakukan saja, tapi kalau tidak bisa...maka ya kau tidak bisa...”

Setelah berbicara selama ini, Meng Wu Ya masih tidak tahu bagaimana melanjutkan penjelasan. Hanya setelah menghela napas lemah, dia meraih kerah Yang Kai dan membawanya keluar.

Dengan tergesa-gesa, Yang Kai berbicara. “Pertama, selesaikan apa yang perlu kau katakan. Aku membantumu karena aku ingin mengucapkan terima kasih atas kebajikanmu, tapi jika apa yang diminta orang itu terlalu berlebihan, aku tidak akan setuju.”

“Bocah busuk!” Meng Wu Ya sangat tertekan. Ketika dia mendengar Yang Kai membuat semua jenis alasan, dia meledak marah sambil berpikir kalau kau tahu apa yang sebenarnya ingin kau lakukan, maka kau takkan bisa menunggu dan langsung melompat dan berusaha menyelesaikannya. Dia benar-benar berani bertindak dingin di depannya.

Saat ia mengikuti Meng Wu Ya, Yang Kai menyadari bahwa mereka berjalan menuju Coiling Dragon Stream.

Selanjutnya, ia menyadari bahwa itu dekat tempat ia sering berkultivasi.

[Kenapa kita berjalan ke sana? Ketika aku berlatih di sana, aku belum melihat jejak perumahan di dekat sana sama sekali. Bagaimanapun juga, Coiling Dragon Stream adalah tempat yang berbahaya, jadi biasanya, tidak ada yang akan pergi ke sana.]

Ketika mereka sekitar seratus kaki jauhnya dari tempat latihannya, Meng Wu Ya, tiba-tiba berhenti, dan mengarahkan jarinya di depannya, “Lihat, itu ada di sana.”


Menatap, Yang Kai hanya menatap kosong.

Berdiri di tempat ia biasanya berlatih, adalah seorang wanita. Dia berdiri di depan pohon Three Sun Fruit, mengenakan gaun hijau muda. Kau tidak bisa melihat apa yang dia pikirkan; sepertinya dia tenggelam dalam benaknya. Tubuhnya tidak bergerak sama sekali, dia berdiri di sana tanpa bergerak, sementara gaunnya mengepul tertiup angin.

Dia mengenakan cadar, tidak membiarkan siapapun melihat rupanya.

Di dahinya menempel batu permata biru berkilau, menyoroti sifatnya yang elegan dan halus.

Sosoknya tampak lemah dan rapuh seperti bahkan tidak bisa menahan embusan angin, tapi itu adalah sosok yang anggun.

Di dalam sepasang matanya yang jernih adalah naif, seperti dia adalah seorang anak yang belum tumbuh dewasa.

Melihatnya, Yang Kai memikirkan tentang malam itu, putri tidur di tempat tidurnya yang usang.

“Itu dia!” Tatapan Yang Kai tiba-tiba melembut.

“Kau mengenalinya?” Meng Wu Ya segera waspada, karena Murid yang dicintainya telah memberitahunya dari mulutnya sendiri bahwa dia bahkan belum berbicara dengan Yang Kai sebelumnya. Tapi kenapa, ketika Yang Kai tiba, mereka benar-benar saling mengenal?

“Kau ingin aku membantunya?” Yang Kai bertanya, menatap Meng Wu Ya.

“Ya!” Meng Wu Ya mengangguk.

“Aku akan membantu!” Di luar harapan Bendahara Meng, Yang Kai menyetujui permintaannya tanpa ragu sedikitpun. Tampaknya seolah-olah kata-katanya yang meyakinkan dan menarik baginya melalui alasan, emosi, kekerasan, dan penyuapan sama sekali tidak sia-sia.

Dalam hati Meng Wu Ya, tanpa alasan, perasaan yang indah meledak dan dia tiba-tiba menyesal meminta bantuan Yang Kai.

“Kenapa kau setuju dengan mudahnya?” Pak Tua Meng dengan waspada bertanya. “Apakah kau tidak meminta bantuanku?” Alisnya berkerut, Yang Kai memandang Meng Wu Ya. Pak tua ini mengubah sikapnya terlalu cepat.

“Aku memang ingin kau membantuku, tapi kau terlalu cepat menyetujui keinginanku.” Meng Wu Ya terus menggelengkan kepalanya, “Kau harus memberiku penjelasan.”

“Lalu, apa kau ingin bantuanku atau tidak?” Yang Kai bertanya dengan tidak sabar.

“Tentu saja, tentu saja aku mau.”

“Lalu apa yang kau minta. Aku setuju, bukankah itu hal yang baik?”

[Itu benar, dia menyetujui itu dengan mudah, bukankah itu hal yang baik? Kenapa aku merasa ada yang tidak beres?] Meng Wu Ya tampak terganggu.

Langkah demi langkah, Yang Kai berjalan maju.

Suara langkah kakinya mengejutkan Xia Ning Chang yang saat ini tenggelam dalam pikirannya, dan pada saat dia sadar, Yang Kai sudah tiba di sisinya.

Xia Ning Chang jelas bingung dan menatap Yang Kai, tidak tahu harus berbuat apa.

Dia tak bisa menahan rasa takut karena dua kali sebelumnya mereka bertemu di malam hari dan hal-hal memalukan telah terjadi. Bagaimana mungkin Xia Ning Chang tetap tenang?

“Kakak Senior Xia.” Yang Kai menatapnya, “Kenapa kau di sini?”

“Aku...aku datang ke sini untuk memeriksa buah-buahan untukmu. Karena kau belum datang beberapa hari terakhir ini, aku takut orang lain akan mengambilnya.” balasnya segera.

Melihat ke seberang, Yang Kai melihat bahwa ketiga Three Sun Fruits-nya telah menghilang. Satu-satunya yang tersisa adalah yang ada di pohon terakhir yang akan matang.

“Ini buah-buahanmu, aku sudah mengolahnya menjadi immortality pills.” Saat Xia Ning Chang berbicara, dia mengeluarkan botol kecil dan menyerahkannya kepada Yang Kai.

Mengambilnya, Yang Kai menemukan sembilan pil berputar di dalam dan mereka menyebarkan energi Yang yang banyak.


Itu sangat murni; tidak kotor sama sekali. Itu hanya...bagaimana dia mengolahnya menjadi pil?

“Kakak Senior Xia, kau tahu aku berlatih di sini?” Yang Kai bertanya dan mengangkat alisnya. Jika bukan itu, bagaimana mungkin dia datang ke sini untuk menjaga Three Sun’s Fruit-nya?

Xia Ning Chang menghindari tatapannya: “Aku tak sengaja menemukannya.”

“Orang malam itu memang kau.” Yang Kai tersenyum ringan, perasaan hangat menyebar dari hatinya ke seluruh tubuhnya.

diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: