End of Project Work

17 Februari, 2019

Martial Peak 85

on  
In  

hanya di setiablog
Chapter 85: Aliran Dalam

Pagi-pagi di hari kedua, berdiri di depan gerbang Contribution Hall, Yang Kai mengetuk pintu pelan-pelan.

Setelah beberapa saat, pintu depan terbuka, dan Xia Ning Chang keluar dari dalam. Dari bahunya tergantung lengan, terhubung ke satu kantong.

“Adik Junior kau datang.” Xia Ning Chang menyambutnya dengan suara lembut.

*En.* Yang Kai mengangguk, “Di mana Bendahara Meng?”

“Kemarin penyakit lamanya muncul kembali dan telah pergi untuk disembukan, jadi dia tidak bisa ikut dengan kita.” Xia Ning Chang menjelaskan saat sepasang matanya berkedip tanpa henti. Dua baris bulu matanya bergetar seperti kipas mini.

Yang Kai menatapnya dengan curiga, dan mata Xia Ning Chang melintas dengan panik.

“Apa kita perlu menunggunya?” Walaupun Yang Kai sudah menebak apa yang telah terjadi, dia tidak mengungkapkan apapun.

“Tidak perlu, aku tahu lokasi dari tempat itu dan waktunya hampir habis. Master bilang bahwa kita tidak perlu menunggunya.” Melihat Yang Kai tidak bertanya lebih lanjut, Xia Ning Chang menenangkan hatinya.

“Baiklah kalau begitu.” Yang Kai sedikit ragu sebelum menurut.

“Kali ini aku akan merepotkan Adik Junior.” Ujar Xia Ning Chang dalam satu napas.

“Kakak Senior terlalu sopan.” Yang Kai menunjukkan senyum tipis.

Dengan cepat, kedua orang itu meninggalkan Contribution Hall.

 

Di ruang dalam Contribution Hall, saat ini Bendahara Meng sedang tidur. Di atas meja tergeletak piring-piring dari berbagai hidangan indah, serta beberapa pot anggur; sepertinya bendahara Meng telah tertidur setelah minum anggur yang enak.


Piring di atas meja dibuat oleh Xia Ning Chang tetapi masing-masingnya memiliki bumbu spesial. Bumbu ini disempurnakan menggunakan Holy Spirit Pill Body. Tingkat pengobatan ini bahkan tak bisa dilawan oleh seseorang di level Meng Wu Ya.

Sedangkan untuk durasi tidurnya, itu berlangsung selama beberapa hari!

Meng Wu Ya sepanjang hidupnya selalu lihai dan takkan pernah menduga bahwa suatu hari nanti ia akan jatuh di tangan murid tercintanya sendiri.

Diperkirakan bahwa pada saat Meng Wu Ya bangun, semuanya sudah terjadi.

Yang Kai dan Xia Ning Chang tiba di Black Plum Village, di mana mereka membeli dua kuda dan beberapa kebutuhan sehari-hari yang mereka perlukan untuk perjalanan panjang ke depan.

Menurut Xia Ning Chang, tujuan mereka adalah sekitar sembilan-sepuluh hari jauhnya dari Black Plum Village. Mereka harus menyeberang ke Black Wind Mountain. Walau perjalanan akan panjang, mereka punya banyak waktu.

Tak lama setelah keduanya meninggalkan desa, berita tentang mereka disampaikan ke telinga Xie Hong Chen.

Sejak saat dia melihat Su Yan dan Yang Kai intim di Forest Prison, Xie Hong Chen telah minum anggur dalam jumlah besar selama beberapa hari dengan frustrasi. Dia akhirnya kembali ke kehidupan normalnya kemarin. Setelah memikirkannya dengan jelas, dia berpikir bahwa itu seharusnya tidak persis seperti yang dia lihat.

Temperamen Su Yan adalah hal yang sangat jelas bagi Xie Hong Chen. Dengan kesombongan dan kekuatannya, bagaimana dia bisa akrab dengan sampah seperti Yang Kai? Selain itu, mereka sama sekali tidak memiliki kesamaan dan mungkin belum pernah bertemu sebelum kejadian di Forest Prison, jadi pada dasarnya mereka orang asing.

Setelah Xie Hong Chen berpikir sampai pada kesimpulan bahwa Su Yan dan Yang Kai bertindak hari itu. Pada saat itu, karena iri dan benci membuat darahnya mendidih dan mengaburkan pikirannya, dia tidak dapat berpikir jernih.

Tapi setelah memikirkannya, semangat Xie Hong Chen sudah pulih. Kemarin ketika melihat Su Yan menampilkan keindahan dan keanggunan yang sama seperti biasanya, dia tak lagi marah dan tidak kehilangan kendali diri seperti hari itu.

Walaupun itu adalah berita besar dari Su Yan, setelah pemberitahuan ini, simpul dalam hati Xie Hong Chen menghilang.

Selama Su Yan belum diperoleh oleh pria lain, maka cepat atau lambat dia akan menjadi miliknya. Xie Hong Chen sangat percaya diri tentang hal itu. Bagaimanapun juga, dia adalah Murid laki-laki High Heaven Pavilion yang paling menonjol dan Su Yan adalah Murid perempuan yang paling menonjol. Persatuan mereka berdua secara alami adalah satu yang semua tetua ingin lihat.

Pagi-pagi, Xie Hong Chen mempersiapkan dengan hati-hati, karena dia ingin pergi dan bertemu Su Yan nanti di Black Wind Trade.

Namun ketika dia baru saja akan keluar, seorang Murid Disiplin tiba-tiba berlari mendekatinya, dengan wajah memerah, dia memberitahu, “Kak Xie, aku baru saja melihat Yang Kai meninggalkan High Heaven Pavilion beberapa saat yang lalu”.

Xie Hong Chen mendengarkan ini dan dengan cerdas bertanya, “Apa dia pergi sendiri?”

“Tidak, dia pergi dengan murid Dark Hall bernama Xia Ning Chang”. Jawab sang Murid Disiplin.

“Xia Ning Chang!” Xie Hong Chen menyipitkan matanya, “Aku kenal dia. Kekuatannya sama dengan kekuatanku, tapi dia bukan murid inti, wanita ini sangat aneh.”

“Kemana mereka pergi?” Xie Hong Chen, pada saat itu, memiliki tatapan gila di matanya. Dewa kasihanilah, sampah yang benar-benar meninggalkan menara itu, seolah-olah dia meminta untuk dibunuh. Ini hanya solusi untuk menyelesaikan kebencian di hatiku!

“Aku tak tahu tujuan mereka, tapi jelas itu pasti jauh karena mereka membeli dua kuda di Black Plum Village.”

“Sejauh itu?” Xie Hong Chen mengangkat alisnya. “Bagus…”

Xie Hong Chen tiba-tiba berbalik, dan dengan raut wajah berubah, memerintahkan. “Carilah beberapa Murid yang kekuatannya setidaknya di Separation and Reunion Boundary untuk menemaniku dalam perjalanan.”

“Kak, apa yang mau kau lakukan?”

“He he, apa yang ingin aku lakukan, belum cukup jelas kah? Apa kau ingin bertanya lagi?” rupa wajah Xie Hong Chen berubah. Dia ingin mengejar rivalnya, untuk menyingkirkan Yang Kai, sambil tetap menjaga Xia Ning Chang dalam kegelapan. Lagi pula, jika berita ini bocor, konsekuensinya tidak akan menjadi lelucon.

“Kak, ini tidak pantas.” Wajah Murid Disiplin itu menjadi pucat karena Yang Kai hanya seorang Murid Percobaan Tahap Initial Element, jadi walaupun dia mati di luar sekte, tak ada yang akan peduli. Tapi murid Dark Hall itu, Xia Ning Chang, berbeda. Latar belakangnya tidak jelas, tapi karena dia telah mencapai Separation and Reunion Boundary, dia jelas bukan orang yang tidak penting. Jika dia tewas dan High Heaven Pavilion mulai menyelidiki, maka saudara-saudara yang ikut serta akan dikejar dan tidak punya pilihan lain selain meninggalkan High Heaven Pavilion.

“Aku bilang untuk pergi mencari beberapa orang, jadi untuk apa kau masih berdiri di sini?” ucap Xie Hong Chen dengan tak sabar, “Apa kau ingin aku pergi dan secara pribadi menemukan mereka?”

Karena kecemburuan, Xie Hong Chen menjadi kerasukan; dia tak bisa mempertahankan ketenangan pikiran aslinya. Saat ini, dia hanya bisa memproses gagasan tentang membunuh Yang Kai.

“Kak, setelah masalah sebelumnya, Tetua Besar dengan tegas memerintahkan agar tak ada yang diizinkan untuk melawan Yang Kai. Apa kau lupa peringatan Tetua?”

Mendengar pengingat ini menyebabkan Xie Hong Chen mendapatkan kembali kendali dirinya. Itu benar, terakhir kali; Tetua Besar tiba-tiba mengumumkan bahwa tidak ada yang diizinkan membuat masalah pada Yang Kai untuk waktu yang singkat. Instruksi ini membuat semua orang bingung. Namun, Xie Hong Chen tidak peduli tentang itu; bagaimana dia bisa membiarkan kesempatan yang sangat baik ini berlalu sia-sia?

Itu adalah kesempatan yang bagus; apakah dia benar-benar harus membiarkannya lewat? Jika dia tidak membunuh Yang Kai kali ini, maka dia harus menunggu sampai entah kapan. Apa yang akan dia lakukan nanti jika dia memilih untuk tinggal di High Heaven Pavilion dan menolak untuk pergi?

Dia tak mau melepaskan kesempatan ini, Murid Disiplin mendisiplinkan sesuatu dan berkata dengan senyum licik. “Kakak Xie, kami tidak bisa terlibat, tapi yang lain mungkin ingin terlibat. Aku pikir banyak orang akan bersedia mengambil kesempatan ini jika mereka mengetahuinya.”

“Apa maksudmu?” Xie Hong Chen menyipitkan matanya dan bertanya.

“Katanya Wakil Master Sekte Blood Battle Gang Long Zai Tian, telah menanyakan tentang berita tentang Yang Kai bulan lalu.”

Long Zai Tian, Xie Hong Chen mengenalnya karena dia adalah orang populer di Blood Battle Gang dan kekuatannya juga di Immortal Ascension Boundary. Tetapi cucunya tidak begitu luar biasa; tahun ini dia mungkin hanya di Tahap Qi Transformation.

Xie Hong Chen bingung. “Mengapa Long Zai Tian bertanya tentang Yang Kai?”

Orang itu hanya bisa menghela napas putus asa. “Long Zai Tian telah mengejar Hu Mei Er, gadis yang menggoda itu, untuk cucunya dan telah menganggapnya sebagai miliknya. Namun hubungan antara Yang Kai dan Hu Mei Er tidak jelas, Long Zai Tian bilang bahwa Yang Kai harus mati. Mengajarinya konsekuensi berpikir menyentuh wanita orang lain.”

“Hu Mei Er!” Dalam benak Xie Hong Chen, seorang wanita berpayudara besar muncul, dengan bokong melengkung ke atas, dan sosok gadis muda yang menawan. Napasnya tiba-tiba menjadi sangat berat.

Gadis menggoda itu unggul dalam merangsang orang dan hampir setiap Murid dari ketiga Sekte pernah mendengar tentangnya. Xie Hong Chen juga pernah melihatnya.

“Sampah itu benar-benar bukan orang yang baik. Dia tanpa diduga memiliki hubungan dengan gadis yang menggoda itu!” Meskipun kata-kata lurus itu berasal dari mulut Xie Hong Chen, dalam hatinya dia sebenarnya mengutuk dengan marah.

Usai berpikir beberapa lama, dia ragu-ragu. “Ada yang tidak beres. Berita rinci seperti itu, dari mana kau mendapatkannya?”

[Walau Long Zai Tian ingin mencabut nyawa Yang Kai, dia tidak akan mengumumkannya secara luas; jika itu diketahui secara luas, bukankah itu akan memperingatkan musuhnya? Jika Yang Kai tahu tentang ini, apakah dia masih memiliki keberanian untuk meninggalkan High Heaven Pavilion?]

Kulit sang Murid Disiplin berubah sedikit ketika dia tahu detailnya tapi tidak tahu bagaimana menjawab pertanyaan itu.

“Katakan padaku!” Xie Hong Chen memerintahkannya dengan tegas.

“Ya!” Murid Disiplin dengan putus asa berkata. “Beberapa hari yang lalu ketika aku berada di Spring Wind Rain House di Black Plum Village. . . . . minum, Long Zai Tian kebetulan berada di ruang sebelah. Jadi aku mendengarkan pembicaraannya dengan wanita di ruang sebelah.”

“Spring Wind Rain House!” Xie Hong Chen menatap lelaki itu dengan tidak sopan dengan satu mata. Dia tak mungkin berada di sana hanya untuk minum.

Orang itu buru-buru melanjutkan, berusaha menghindari pertanyaan lebih lanjut. “Kak Xie, jika Long Zai Tian tahu tentang berita ini, dia tidak akan melepaskan Yang Kai dengan mudah. Dengan begini, kita tidak perlu membuat tangan kita kotor. Long Zai Tian pada dasarnya bernafsu. Jika kita lebih lanjut memprovokasi dia dengan memberitahu dia bahwa Yang Kai memiliki wanita cantik di sisinya, bagaimana menurutmu dia akan bereaksi?”

Wajah Xie Hong Chen bersinar dan dia dengan dingin tersenyum sebelum memuji sang Murid, “Rencana yang cerdas!”

Langkah pembunuhan dengan pisau pinjaman ini adalah rencana yang bagus. Dengan sedikit ragu, dia lalu berkata, berbicara lagi. “Karena Long Zai Tian ingin mencarinya, sampaikan berita kepadanya, tapi masalah ini harus dirahasiakan. Jangan ungkapkan apapun yang memaparkanmu. Untuk Long Zai Tian benar-benar tidak boleh tahu bahwa berita ini kita sampaikan. Juga, beri tahu dia bahwa perempuan dengan Yang Kai memiliki kultivasi di Separation and Reunion Boundary, jadi dia jangan mencoba menangkap ayam tetapi kehilangan nasi yang dipikatnya.”

“Ya!” kata orang itu sebelum cepat-cepat pergi.

[Yang Kai, kali ini mari kita lihat bagaimana kau lolos dari kematian. Sayang sekali bahwa Xia Ning Chang mengenakan cadar sepanjang hari. Meskipun aku memiliki kesempatan untuk melihat rupa penuhnya, aku hampir yakin bahwa dia adalah wanita yang teramat cantik.] [Jika wanita seperti itu jatuh ke tangan Long Zai Tian, nasibnya lebih dari pasti...] Pada saat itu, Xie Hong Chen agak iri dengan keberuntungan Long Zai Tian.

High Heaven Pavilion, murid-murid Disciplinary Hall mulai membuat masalah; seseorang di Black Plum Village juga membuat masalah.

Setelah Yang Kai dan Xia Ning Chang pergi dengan menunggang kuda, sekelompok orang keluar dari persembunyian. Wajah pemimpin itu dingin, dan setelah menatap punggung Yang Kai, dia bertanya. “Apa kau melihat dengan jelas, apa orang itu Yang Kai?”

“Benar! Aku melihat dengan jelas Kak Nu Lang, dia adalah Yang Kai. Sebelumnya kami dihajar olehnya setelah Cheng Shao Feng pergi mencari Kak Nu Tao. Dia bilang akan menemukan kesempatan untuk memberinya pelajaran. Jadi mereka pergi ke Black Wind Trade suatu hari dan tidak pernah kembali.”

Kulit Nu Lang menjadi kabur, dia melambaikan tangannya. “Beli beberapa kuda, kita harus mengikuti mereka. Aku harus tahu keberadaan adikku, dan apakah dia masih hidup atau sudah mati.”

Nu Tao dan Cheng Shao Feng telah hilang lebih dari satu bulan. Nu Lang telah mencari mereka di mana-mana tetapi tidak dapat menemukan mereka, dan selama penyelidikan, nama Yang Kai muncul beberapa kali.

Dia tidak tahu situasi sebenarnya, tetapi dia harus mengejar Yang Kai untuk menanyakannya. Jika adiknya meninggal dengan tangannya, sebagai kakak laki-laki dia harus membalas dendam untuk adiknya.

FP: setia's blog

Share: