Back to top

Martial Peak 88

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 88: Bau Harum dari Seorang Wanita

Mendengar penghinaan dalam suara Long Hui, Wen Fei Chen tersenyum. “Membunuh Yang Kai dan menangkap perempuan itu, tentu saja kita tidak ingin orang-orang itu ikut campur. Tapi Tuan Muda Long, karena Yang Kai dan gadis itu telah memutuskan untuk memasuki Black Wind Mountain, maka mereka seharusnya sudah membuat persiapan untuk bahaya di depan. Tapi kita berbeda; kekuatan kita tidak rendah, walaupun kita tidak menyebutkan monster level tinggi, masih ada berbagai bahaya. Hanya perangkap dan racun alami saja, sudah cukup untuk mengurangi tenaga kita, tapi jika seseorang berjalan di depan kita dan membersihkan jalan, maka kita tidak perlu khawatir tentang itu.”

Setelah mendengar ini, Long Hui mengerti ke mana Wen Fei Chen bicara; dia ingin menggunakan orang-orang Storm House untuk mengintai ke depan dan menghindari bahaya tersembunyi di depan.

“En, Tuan Wen benar-benar berpikir ke depan. aku memang mengabaikan hal ini.” Long Hui mengangguk lemah.

“Tuan Muda memang berbakat, hanya saja kau belum mengalami banyak hal di dunia ini, jadi kau masih polos dan tentu saja kau tidak akan memikirkan taktik ini.” Wen Fei Chen terkekeh.

Mengenai bagaimana mereka akan berurusan dengan murid-murid Storm House nanti, keduanya datang saling pengertian tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Wanita bernama Xia Ning Chang, pada usia muda sudah mencapai Separation and Reunion Boundary, jadi dia pasti memiliki orang kuat yang mengajarinya dari bayang-bayang. Dengan tipe orang seperti ini, kau bisa menghindari menyinggung mereka atau mencabut mereka dari akarnya. Jadi, tidak ada Murid Storm House yang bisa bernapas.

Hanya setelah mengatur hal-hal yang tepat, Blood Battle Gang memulai persiapan mereka untuk memasuki Black Wind Mountain.

 

Keesokan harinya, Yang Kai dan Xia Ning Chang benar-benar bergerak sesuai dengan prediksi Wen Fei Chen dan meninggalkan desa kecil, langsung memasuki Black Wind Mountain.

Hanya setelah setengah hari berlalu, orang-orang Blood Battle Gang dan Storm House berani mengikuti mereka. Karena kultivasi Xia Ning Chang tidak rendah, jika mereka mengikuti terlalu dekat di belakang mereka, maka dia akan menemukan mereka dan jika jaraknya terlalu jauh, maka mereka akan kehilangan jejak mereka. Jadi menunggu setengah hari lebih dari cukup, lebih jauh lagi, Wen Fei Chen memiliki pengalaman bertahun-tahun di hutan dan lautan, jadi dia mahir melacak. Dia yakin bahwa dia tidak akan bisa mengikuti jejak kedua anak muda ini di pegunungan.

Memasuki Black Wind Mountain, kecepatan Yang Kai dan Xia Ning Chang secara alami melambat.

Tanpa suara kuda dan jarak di antara mereka, keduanya secara alami mulai berkomunikasi satu sama lain. Hanya dalam waktu satu hari, keduanya merasa hubungan mereka menjadi lebih dekat daripada sebelumnya.

Ketika malam tiba, Yang Kai dan Xia Ning Chang menemukan sebatang pohon tinggi dan memanjat rantingnya untuk beristirahat di malam itu.

Meskipun rantingnya sangat lebar, ketika mereka berdua beristirahat di atas ranting, hanya ada celah kecil di antara mereka, cukup dekat bagi Yang Kai untuk mencium aroma harum Xia Ning Chang.

“Kakak Senior Kecil.” Setelah berinteraksi sebentar, tak ada lagi perasaan keterasingan di antara mereka, bahkan cara mereka berbicara satu sama lain telah berubah. Ini juga karena fakta bahwa Yang Kai merasa bahwa Xia Ning Chang seperti anak kecil, terutama matanya yang bulat besar, naif dan tanpa jejak ketidakmurnian. Bahkan caranya berbicara penuh kesederhanaan dan kelucuan.

“Kakak Senior hanyalah Kakak Senior, kenapa kau perlu menambahkan tambahan kecil?” Xia Ning Chang bertanya dengan nada ketidakbahagiaan.

“Di dalam kantong milikmu itu, apa yang kau masukkan ke dalam?” Yang Kai tidak menjawab dan malah menunjuk ke kantong yang diletakkan di sebelahnya.


Pertanyaan itu sudah menyiksanya selama empat-lima hari terakhir, dan Yang Kai tidak tahan lagi jadi dia bertanya padanya.

“Ini...um...” Sama seperti itu, Xia Ning Chang dengan mudah dialihkan dari subjek sebelumnya. Mengangkat kantong itu, dia memeluknya seolah itu adalah harta karun dan menjawab, “Ini adalah bahan yang disiapkan oleh master tahun-tahun terakhir ini, karena jika berhasil menerima Nine Yin Dew Crystals, maka aku harus menyulingnya di tempat. Nine Yin Dew Crystals ini sangat istimewa, karena jika tidak menyulingnya dalam waktu dua jam setelah mendapatkannya, mereka perlahan-lahan akan mulai menghilang.”

“Jadi seperti ini.” Yang Kai mengangguk mengerti.

“Adik Junior...” Xia Ning Chang tiba-tiba memanggil dengan intim.

“Ada apa?”

“Aku punya pertanyaan yang ingin kutanyakan padamu.”

“Waktu yang tepat, aku juga punya pertanyaan yang ingin aku tanyakan padamu.” Yang Kai menyeringai.

“Kalau begitu, kita berdua harus menjawab dengan jujur, oke?”

“Baik!”

“Kalau begitu aku akan mulai.” Xia Ning Chang berkata, dengan tidak sabar.

“Tanyalah.” Dia terkekeh. “Aku berjanji tidak akan membohongimu.”

Mengucurkan bibirnya, Xia Ning Chang memutar tubuhnya dan ragu-ragu sejenak sebelum bertanya. “Aku mendengar dari master, bahwa ketika dia memintamu untuk membantunya, kau membuat segala macam alasan untuk menolaknya. Tapi ketika kau mendengar aku yang membutuhkan bantuan, kau dengan cepat setuju. Mengapa demikian?”

“Memangnya kenapa?” Yang Kai juga menoleh dan bertanya.

Saling menatap mata, wajah Xia Ning Chang menjadi merah, dan dia buru-buru mengalihkan kepalanya dan menjawab dengan malu-malu. “Aku tidak tahu kenapa, tapi master bilang bahwa kau tidak membawa niat baik dan menyuruhku untuk tetap waspada di sekitarmu.”

“Pak Tua Meng mengatakan ini?” Yang Kai berkata dengan marah.

*En.* Xia Ning Chang sangat memercayai masternya dan menjawab tanpa rasa bersalah.

“Pak tua itu!” Ini menyebabkan Yang Kai marah melebihi kepercayaan, [apa yang pak tua itu pikirkan tentangku?]

“Lalu kenapa kau setuju tanpa ragu-ragu?”

Meliriknya, Yang Kai tertawa hehe. “Apa yang dikatakan mastermu itu benar, aku benar-benar tidak memiliki niat baik terhadapmu. Itu sebabnya aku setuju begitu saja!”

Saat dia tertawa sinis, dia juga perlahan beringsut lebih dekat ke arah Xia Ning Chang.

Terkejut, Xia Ning Chang secara naluri mundur ke belakang, sebelum dia tiba-tiba teringat sesuatu. “Adik Junior, kau tidak bisa mengalahkanku.”

Ini sebenarnya adalah kebenaran dan Yang Kai menganggap bahwa jika dia terus bertindak dengan berani, maka dia akan segera menemukan dirinya terlempar dari pohon. Meskipun Xia Ning Chang polos dan cantik, bukan berarti bahwa dia mudah ditangani.

Menarik kembali senyumnya, ekspresi Yang Kai menjadi serius lagi dan dia perlahan mengeluarkan botol dari dalam pakaiannya. Membelai itu dengan hati-hat, dia berkata. “Karena ini!”


Xia Ning Chang sangat bingung saat dia menundukkan kepala untuk melihat lebih dekat ke objek dan dia melihat bahwa itu adalah botol kecil balsem cedera eksternal dari High Heaven Pavilion, Blood Clotting Cream.

Peristiwa yang terjadi dua bulan sebelumnya melintas di benaknya, menyebabkan dia menutup mulut karena terkejut. Bodoh, dia menatap Yang Kai, karena dia tidak pernah menyangka bahwa dia akan menyimpan botol kecil Blood Clotting Cream ini.

Terkekeh ringan, Yang Kai berbicara. “Mereka yang memperlakukan aku dengan baik, aku, Yang Kai bisa tahu. Sudah tiga tahun sejak aku masuk, dan botol Blood Clotting Cream ini adalah tanda kehangatan pertama yang kualami sepanjang waktu ini.”

“Bagaimana kau tahu...” Xia Ning Chang menatapnya dengan tak percaya. Botol krim ini ditinggalkan untuk Yang Kai olehnya, tapi bukankah dia tidak sadar pada saat itu?

Alis Yang Kai terangkat sedikit. “Ada pepatah, mencium aroma seorang wanita sudah menceritakan semuanya.”

Ini menyebabkan wajahnya berwarna merah, karena kata-katanya sedikit bejat.

Tetapi hati dan pikirannya mengendur, sepertinya hanya dari sebotol kecil Blood Clotting Cream yang hanya berharga sepuluh poin kontribusi, adalah alasan mengapa dia setuju tanpa syarat. Tampaknya master itu salah.

“Sekarang giliranmu untuk bertanya.” Karena dia telah menghilangkan keraguan di hatinya, Xia Ning Chang akan merasa malu jika dia terus bertanya lebih lanjut sehingga dia buru-buru pergi untuk mengganti topik pembicaraan.

Yang Kai lalu dengan hati-hati menaruh botol itu kembali ke pakaiannya dan kemudian bertanya. “Alasan mengapa Bendahara Meng tidak datang bukan karena penyakit lama, kan?”

Xia Ning Chang sejenak menjadi malu dan menjawab setelah beberapa saat: “Aku menggunakan obat untuk membuatnya pingsan.”

Tertegun, Yang Kai tiba-tiba meledak tawa, dan apapun itu, dia tidak bisa berhenti.

“Apa yang kau tertawakan?” Dia marah dan malu, “Malam itu dia tiba-tiba berkata aku tidak perlu lagi datang, dan dengan putus asa aku membuatnya tak sadarkan diri.”

Yang Kai terus tertawa, jadi Xia Ning Chang memukulnya beberapa kali. Baru setelah itu, dia menyadari betapa intim tindakannya, dan tidak tahu harus berbuat apa.

“Aku akan istirahat sekarang. Kau terus tertawa pada dirimu sendiri.” Xia Ning Chang tidak tahan untuk terus tinggal di sana. Membungkus dirinya, dia melompat ke cabang terdekat dan tidak lagi memperhatikan Yang Kai.