Unlimited Project Works

20 Februari, 2019

Martial Peak 92

on  
In  
Chapter 92: Konfrontasi

Orang-orang dari Blood Battle Gang dan Storm House membuat keributan terlalu banyak. Dan sebelum mendarat pun, Murid Tempered Body sudah mati dengan teriakan menyedihkan. Karena ledakan energi Yin, teriakannya menyebar jauh dan luas.

Mendengarkan ini, wajah Yang Kai dan Xia Ning Chang berubah warna. Mereka menoleh untuk melihat ke arah dari mana teriakan itu berasal.

Mereka tak tahu bahwa mereka dilacak oleh musuh. Metode pelacakan Wen Fei Chen cukup bagus, dan jarak di mana dia melacak mereka juga jauh, sehingga tak menemukan bahaya. Meskipun Xia Ning Chang berada di puncak Separation and Reunion Boundary, dia masih tak bisa merasakan hal-hal yang terjadi terlalu jauh dari dirinya. Dengan melakukan beberapa aritmatika mental mengenai jarak pelacakan, Wen Fei Chen berhasil membuntuti mereka.

“Kenapa ada orang lain di sini?” Xia Ning Chang mengerutkan alisnya yang halus, ada sesuatu yang tidak beres.

Ekspresi Yang Kai juga berubah dingin. Menurut Kakak Senior Kecil, tempat ini sudah biasa sepanjang tahun dan hanya pada tanggal tujuh Juli, perubahan ini terjadi. Ini tidak bisa menjadi perhatian siapapun.

Dengan kata lain, orang-orang yang tidak terlalu jauh, datang untuk hal yang sama persis dengan mereka, entah mereka tahu tentang perubahan ini atau mereka di sini untuk mereka.

Kemungkinan yang terakhir sangat besar, dan sepertinya mereka memiliki cukup banyak orang di pihak mereka. Tapi untungnya, beberapa dari mereka mati saat melompat turun dari tebing.

Jika orang-orang ini datang ke Black Wind Mountain untuk mencari obat atau untuk berburu Makhluk Iblis, mereka tidak akan membawa orang dengan tingkat kultivasi yang begitu rendah dan mereka tidak akan bergerak dalam kelompok besar seperti itu. “Sepertinya kita mendapat masalah.” Dengan banyak pikiran berlomba di benaknya, Yang Kai menyarankan. “Ayo pergi dulu.”

“Baik!” Xia Ning Chang mengangguk setuju.

“Kemana kau mau pergi?” Suara dingin terdengar dari belakang mereka. Lalu, tiba-tiba sebuah bayangan muncul beberapa kaki di depan kedua orang itu, menghalangi jalan mereka.

Yang Kai dan Xia Ning Chang dikejutkan oleh kemunculan mendadak orang-orang kuat. Secara bersamaan, mereka menghindari telapak tangan, sambil dengan hati-hati memutar Yuan Qi mereka.

Sebelum orang itu mengungkapkan niat mereka yang sebenarnya, Yang Kai tidak berencana untuk menghadapi mereka secara langsung.


Wen Fei Chen tiba di sana untuk memblokir Yang Kai dan Xia Ning Chang. Melihat mereka mengetahui tempat mereka, dia tidak meluncurkan serangan lain, tapi malah dengan tenang berdiri di tempat yang sama.

Yang Kai tidak memasuki matanya, tetapi ketika dia melihat Xia Ning Chang mengenakan cadar, Wen Fei Chang mengagumi gadis polos yang cantik di hatinya. Meskipun dia tidak bisa melihat rupa wajahnya, dengan mata yang jernih seperti bintang, rupanya tidak biasa. Terlebih lagi, sosok gadis ini juga luar biasa.

Melihat mata gadis yang menarik secara seksual ini, pikiran Wen Fei Chen dipenuhi dengan perasaan berdebar-debar. Tetapi jika Long Hui yang berdiri di sini, bukan dia, dia takut akan hal memalukan apa yang akan dia lakukan.

Ketiganya saling memandang dengan waspada. Yang Kai mencari rute pelarian, tapi semua arah untuk melarikan diri diblokir oleh Qi dari pria paruh baya tersebut; hanya dengan berdiri di sana, dia memblokir semua rute pelarian mereka.

“Orang ini punya kekuatan True Element Boundary, jadi Adik Junior jangan bertindak gegabah.” Xia Ning Chang memperingatkannya dengan suara pelan.

[True Element Boundary!] Napas Yang Kai melambat, jantungnya menjadi lebih waspada.

Setelah beberapa saat, orang-orang lain dari Blood Battle Gang dan Storm House menyusul, dan mereka semua melihat Yang Kai dan Xia Ning Chang dengan niat buruk.

“Siapa kalian?” Yang Kai mengerutkan alisnya, tapi mengetahui bahwa dia tidak mengenal siapapun di kelompok ini; menyebabkan hatinya dipenuhi rasa curiga.

Dia sebenarnya tak tahu bahwa pada awalnya di grup ini ada banyak orang yang dia kenal. Tapi karena kekuatan mereka rendah, mereka dimakan oleh Makhluk Iblis di jalan dan yang terakhir telah jatuh ke kematiannya saat melompat menuruni tebing sebelumnya.

“Aku adalah orang yang ingin mengirimmu menuju kematianmu.” Long Hui datang dari belakang Wen Fei Chen, tersenyum dingin. Ketika melihat Xia Ning Chang matanya segera memancarkan cahaya hijau, menatapnya dengan mata cabul, dia berkata, “Luar biasa, luar biasa! Gadis polos nan cantik, kali ini sangat berharga!”

Xia Ning Chang mengerutkan alisnya yang halus, wajahnya mengungkapkan kebencian padanya; dia bersembunyi di belakang Yang Kai. Meskipun kekuatannya lebih tinggi daripada Yang Kai berkali-kali, dia sangat polos, jadi bersembunyi di balik Yang Kai tidak memiliki arti apapun melainkan itu adalah naluri seorang wanita.

Karena dia sangat dekat dengan Yang Kai, dia bisa merasakan dua benjolan halus lembut di punggungnya, dan tidak bisa menahan diri untuk menelan ludah sambil meluruskan punggungnya.


Di bawah krisis ini, pikiran Yang Kai stabil, tanpa riak, ragu-ragu dia bertanya, “Tuan-tuan, apa kita punya dendam?”

Sekarang Yang Kai tahu bahwa pihak lawan tidak datang ke sini secara kebetulan, ini benar-benar jebakan yang disengaja. Kalau tidak, ketika bertemu untuk pertama kalinya, bagaimana mungkin mereka bermusuhan seperti ini?

[Apa ini musuh Bendahara Meng dan Muridnya?] Semua jenis skenario bermain di pikiran Yang Kai; meskipun dia hanya bisa mati, setidaknya dia akan tahu alasannya.

“Tentu saja ada dendam.” Long Hui tahu kemenangan ada di tangannya, jadi dia tidak ingin menyembunyikan statusnya, “Bocah, biarkan aku memberitahumu, aku Cucu Wakil Master Sekte Blood Battle Gang Long Zai Tian, kau berani memikirkan Hui Mei Er, dan apa kau pernah berpikir bahwa karena itu kau akan berada dalam keadaan darurat hari ini?”

Yang Kai tertegun, dia tidak mengira saat ini orang yang mencari masalah dengannya tentang hal semacam ini. Dia hanya bertemu Hui Mei Er tiga kali dan persahabatan mereka tidak terlalu dekat tapi itu menyebabkan kecemburuan seseorang menganggapnya sebagai rival cinta. Kejadian seperti itu membuat Yang Kai terbisu, dengan satu-satunya jawaban yang bisa dia ungkapkan adalah desahan yang tidak menguntungkan.

Namun, Yang Kai tidak melupakan Long Zai Tian yang disebutkan; sebelumnya dia telah bertemu dengan pria tua itu di area penambangan Blood Battle Gang. Rasa malu yang ditinggalkan selama pertemuan itu adalah sesuatu yang tak pernah bisa ia lupakan.

Mendengar Long Hui, Nu Lang juga berkata dengan muram. “Nu Tao adalah adik laki-lakiku. Dia dan Chen Shao Feng bersama-sama menghilang tanpa jejak, bocah, yang ingin kutanyakan padamu apakah hilangnya mereka ada hubungannya denganmu.”

Ternyata kedua kelompok ini sedang mencarinya. Yang Kai lalu segera mengetahui semua yang sedang terjadi.

Menghela napas dengan gelap, pertama kali dia meninggalkan sekte, dia benar-benar diikuti oleh dua kelompok musuh, dan mereka juga membawa kekuatan besar seperti itu.

Kali ini dia juga melibatkan Xia Ning Chang.

Menarik napas dalam-dalam Yang Kai menunjukkan wajah yang tak kenal takut, dia juga dengan ringan memandang Xia Ning Chang, tangannya dengan lembut meremas tangan Xia Ning Chang, dan kemudian dia berkata dengan suara rendah, “Ini kekacauanku, kau tidak perlu terlibat, temukan peluang untuk melarikan diri.”

Karena ini adalah kekacauannya, dia tidak bisa membiarkan Xia Ning Chang menanggung kesulitan; pelariannya juga akan mengurangi beban di hatinya.

Meskipun suara Yang Kai sangat ringan itu masih terdengar oleh pihak lawan.

Long Hui tertawa, “Lari? Apa kau pikir itu akan mudah? Tuan Muda ini telah mengikutimu di hutan gunung selama berhari-hari, bagaimana dia bisa membiarkanmu pergi tanpa membalas? Yang Kai, kau akan mati hari ini, seperti untuknya, setelah kematianmu, bangsat kecil ini, akan jadi mainanku. Tenang, aku tidak akan membunuhnya segera, tapi akan bermain dengannya sampai dia mati.”

Wajah Yang Kai berubah dingin, dia berteriak dengan marah, “Lari.”

Bersamaan dengan itu tangannya berputar dan menggenggam lengan Xia Ning Chang, di bawah tatapannya yang terheran-heran ia menghabiskan seluruh kekuatannya untuk melemparkannya ke tempat yang aman.

“Pemikiran angan-angan.” Wen Fei Chen tersenyum dingin sebelum menghilang. Tiba-tiba sebuah telapak tangan menyerang punggung Xia Ning Chang.

diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: