Martial Peak 95

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 95: Di Sisi Lain

Apakah Nu Lang punya nyali untuk melawan perintah Wen Fei Chen? Meskipun betapa sengsaranya pihak lawan terlihat, mereka benar-benar tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk mengatasinya. Pada saat ini Nu Lang bertanya, “Bolehkah aku memastikan dengan Senior Wen, jika perempuan itu benar-benar tidak memiliki kekuatan untuk membalas?”

“Benar!” Wen Fei Chen menjawab dengan sabar, “Kejarlah, bahkan kau dapat menangkapnya dengan tanganmu, bawalah kembali ke Tuan Muda Long, lakukan hal itu juga dapat memberimu banyak keuntungan.”

“Oke, kalau begitu kita bisa mengejar.” Mata Nu Lang berkelip-kelip dengan amarah dan kebencian. Untuk mencapai hari ini, dia telah menderita melalui banyak pertempuran berdarah, bersama dengan Murid-murid Storm House, banyak orang telah tewas di sepanjang jalan dan mereka telah kehilangan semua Murid pada Tahap Tempered Body.

Kemarahannya tidak bisa dihilangkan pada Wen Fei Chen, jadi secara alami, dia hanya bisa menggantinya menjadi Yang Kai dan Xia Ning Chang.

Xia Ning Chang tidak memiliki kekuatan yang tersisa dan bagaimana bisa Yang Kai yang lemah ditempatkan di mata mereka.

Ketika orang-orang dari Storm House menghilang ke lembah gunung yang dipenuhi dengan Yin Qi yang padat, Wen Fei Chen memandang orang-orang yang tersisa dari Blood Battle Gang, “Kalian juga pergi, kalian benar-benar tidak bisa membiarkan perempuan itu melarikan diri, di belakangnya jelas punya orang kuat yang mendukungnya, jika berita hari ini diungkapkan, kita akan memiliki masalah besar.”

“Ya!” Meskipun orang-orang ini juga lemah, ketika hidup mereka dipertaruhkan, mereka hanya bisa mengejar.

Tiba-tiba orang yang tersisa adalah Long Hui dan Wen Fei Chen.

Ekspresi Long Hui menjadi sedikit lebih lembut; dia membuka mulutnya untuk bertanya, “Tuan Wen, Apa yang terjadi?”

Wen Fei Chen tersenyum masam, “Aku tidak tahu metode apa yang digunakan wanita itu, tapi kekuatanku telah disegel oleh tiga lapisan Qi, yang membentuk rantai di tubuhku mengunci kekuatan dan Yuan Qi-ku.”

“Dia memiliki metode seperti itu?” Long Hui tampak kaget.

Wen Fei Chen mengangguk, “Begitulah, para Murid itu juga tidak bisa menahan segel ini, dan saat ini, mereka hanya dapat menampilkan sekitar tiga puluh persen dari kekuatan aslinya.”

“Lalu apa yang harus kita lakukan?” Long Hui bertanya dengan gelisah.

“Tak usah takut.” Wen Fei Chen menggelengkan kepalanya. “Aku belum menipu Murid-Murid Storm House, bahwa wanita itu telah menggunakan metode yang begitu kuat dan juga telah mempertahankan harta pertahanan lama-lama, karena itu tidak ada setetes pun Yuan Qi yang tersisa di Dantiannya dan dia juga telah terkena olehku, dia tidak punya kekuatan sedikit pun tersisa di dalam dirinya. Selama dia ditemukan oleh mereka dia harusnya menjadi milikmu.”

Mendengar ini Long Hui menghela napas lega, Long Hui memiliki kesan yang baik tentang Wen Fei Chen sejak dia bersamanya, dia secara pribadi menginginkan Tuan Wen dalam kelompoknya sehingga dia berkata, “Aku pasti akan memberitahu kakek tentang semua rasa sakit dari Tuan Wen kali ini.”

“Tuan Long tidak perlu khawatir, lagipula kita adalah keluarga.” Wen Fei Chen tersenyum puas, “Sekarang aku ingin meminta Tuan Long untuk melindungi hukum Budha untukku, aku ingin melihat apakah aku dapat memutus rantai Yin Qi ini.”

“Tidak masalah!”

Dalam perbincangan mereka, mereka tidak menyebut Yang Kai. Di mata mereka, Xia Ning Chang adalah keberadaan yang berduri dan Yang Kai bukan siapa-siapa, Xia Ning Chang sangat lemah, selama dia ditangkap, itu adalah kemenangan mereka.

 

Pada saat ini Yang Kai telah membawa Xia Ning Chang ke tepi lembah gunung dan telah menemukan celah di gunung yang tingginya hanya beberapa kaki dan beberapa meter, mereka bisa masuk dengan mudah.

Menempatkan Xia Ning Chang di dalamnya, Yang Kai keluar dan menutupi pintu masuk dengan semak-semak longgar untuk memblokirnya dari pandangan biasa.

Kemudian Yang Kai harus memeluknya dengan erat sehingga rasanya seperti mereka telah melebur menjadi satu orang.

“Jangan bicara, beberapa orang mengejar.” Yang Kai berkata dengan pelan sambil memeluk Xia Ning Cheng.

Xia Ning Chang tampak pucat, dia berkonsentrasi menahan napas dan tidak membuat suara.

Setelah beberapa saat, Nu Lang dan orang-orangnya melintas melewati pintu masuk, suara langkah kaki berangsur-angsur semakin jauh. Kedua belah pihak telah dipisahkan oleh jarak hanya beberapa meter, tapi pada malam ini lembah ini dipenuhi dengan Yin Qi yang padat yang membiarkan Yang Kai dan Xia Ning Chang bersembunyi dengan sempurna tanpa terdeteksi.

Setelah Nu Lang dan kelompoknya pergi jauh, Xia Ning Chang akhirnya tidak tahan lagi dan memuntahkan darah, sutra di cadarnya segera berubah warna merah gelap. Serangan Wen Fei Chen beberapa saat yang lalu telah melukainya.

“Apa kau baik baik saja?” Yang Kai bertanya dengan cemas.

“Bantu aku minum obat peracikan.” Suara Xia Ning Chang terdengar lemah, tubuhnya runtuh dengan lembut ke tanah, dia bahkan tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk menggerakkan jarinya.

“Di mana obatnya?”

“Di dadaku.”

Yang Kai buru-buru meletakkan tangannya di dadanya untuk mencari, pada saat berikutnya ia disambar petir dan melihat Kakak Senior Kecilnya.


Xia Ning Chang juga menatapnya, di kulitnya yang pucat muncul sedikit memerah, tubuhnya sedikit gemetar, tepat ketika Yang Kai mencari-cari di sekitar batu gioknya seperti di depan, dia merasa seperti penerangan yang melewati tubuhnya melumpuhkannya, dia hampir pingsan.

“Tolong tunggu sebentar.” Yang Kai tahu bahwa ini bukan momen sentimental, dia membisikkan ini kepada Xia Ning Chang dan tangannya sekali lagi mulai mencari di pakaiannya untuk mencoba dan menemukan obat peracikan.

Xia Ning Chang hanya mengenakan pakaian luar wanita yang hanya kulitnya saja. Tangan Yang Kai menelusuri ini terasa seperti mereka telah memasuki tempat abadi, yang membuat manusia lupa untuk kembali.

Sepasang tonjolan penuh, lembut yang memiliki elastisitas yang mencengangkan, itu tidak kecil atau besar, telapak tangannya dapat melingkupinya dengan sempurna, lima jemarinya bergerak di atas tonjolannya untuk sementara. Setiap kali ada gerakan, energi dari gerakan itu membuat tubuhnya bergetar, merasakan tubuh satu sama lain, hanya setelah beberapa saat, baik napas Yang Kai dan Xia Ning Chang menjadi cepat dan darah mulai mengalir lebih cepat.

Hebatnya, Yang Kai masih bisa mempertahankan kewarasannya. Meskipun masalah ini agak canggung, dia adalah pria dengan kulit tebal dan tidak menganggap ini masalah serius.

Sebaliknya, mata lemas Xia Ning Chang berisi jejak cinta muda, meskipun matanya juga memiliki jejak rasa malu dan marah, aroma napasnya memiliki kekuatan untuk bahkan menarik semangat seseorang, dengan kepolosan yang tak terkatakan.

“Jangan berpikir apa-apa.” Di sisi lain tangan Yang Kai dengan nyaman meraba-raba pakaiannya.

Xia Ning Chang akhirnya tidak tahan dan berkata dengan suara lemah, “Di sisi lain.”

“Oh!” Yang Kai akhirnya pulih, mencari di jalan rahasianya untuk waktu yang lama dan tidak dapat menemukannya karena pada awalnya itu tidak ada.

Ini merepotkan...

Tangannya yang lain mencari sisi lain dan masuk lebih dalam, akhirnya, dia menemukan beberapa botol, sementara itu dia telah diguncang beberapa kali oleh Xia Ning Chang.

“Yang mana yang dibutuhkan?” Yang Kai bertanya.

“Botol tengah.” Xia Ning Chang menjawab dengan lemah, menatapnya dengan tenang.

Yang Kai buru-buru mengeluarkan botol tengah, menuangkan beberapa obat peracikan dari botol ini. Dia mengangkat wajahnya lalu dengan paksa menempatkan obat itu di mulutnya.

Kakak seniornya yang kecil memiliki tubuh yang istimewa; dia memiliki medicine spirit body, yang merupakan tubuh terbaik di dunia ini untuk konsumsi obat. Mereka dapat makan obat sebanyak yang mereka suka tanpa efek samping.

Beberapa obat peracikan memasuki perutnya sementara dia duduk dalam posisi meditasi; Sementara itu, Yang Kai berbalik dan tetap waspada terhadap jejak suara di luar.

Setelah sekitar setengah jam, Xia Ning Chang berangsur-angsur pulih, membuka matanya wajahnya tertutup malu-malu, dia melihat ke arah Yang Kai dengan perasaan campur aduk.

Setelah memikirkan apa yang terjadi beberapa saat yang lalu, pipinya menjadi panas, meskipun dia tahu bahwa pada saat itu tidak ada alternatif, Xia Ning Chang masih merasa seperti menggali lubang yang merangkak ke dalamnya.

Seolah merasakan tatapan Xia Ning Chang, Yang Kai yang waspada menoleh, melihat Xia Ning Chang telah menyelesaikan pemulihannya, dia hanya bertanya, “Apa kau sudah baik-baik saja?”

Mata Xia Ning Chang berkedip panik, dia dengan cepat menoleh sebelum menjawab, “Meskipun tidak ada bahaya dalam hidupku, aku tidak akan bisa bertarung setidaknya untuk saat ini.”

“Itu benar.” Simpul di hati Yang Kai akhirnya mengendur.
Load comments