Unlimited Project Works

01 Februari, 2019

Valhalla Saga 2-4

on  
In  

diterjemahkan oleh setia-kun

Episode 2/Chapter 4: Legiun (4)


Ketika dia bangun, Heda sudah tiba. Dia mendesak Tae Ho untuk bangun dan kemudian mulai mempersiapkan pelajaran setelah memberinya dua potong roti kecil dan bubur bir. Ada papan tulis besar dan meja di tempat yang bisa kau sebut ruang kelas.

“Kalau begitu mari kita mulai dengan pelajaran dasar. Itu hal yang paling penting.”

Heda berdeham sekali dan kemudian menabrak papan tulis.

“Siapa yang kita lawan, dan mengapa?”

Tidak masuk akal untuk mengatakan padanya untuk pergi bertarung saja. Setidaknya dia harus tahu siapa yang mereka lawan.

Saat Tae Ho menunjukkan minat, Heda menarik napas dan kemudian mulai menggambar di papan tulis dengan kapur. Ada 10 lingkaran. Dia menggambar tiga lingkaran secara horizontal dan vertikal untuk membuat 9 lingkaran dan kemudian menambahkan satu lingkaran tambahan di sisi kiri.

“Ini Asgard dan sembilan dunia. Asgard dan Midgard ada di sini. Valhalla juga ada di tempat ini.

Heda menggambar ‘V’ pada lingkaran yang berada di sebelah lingkaran ekstra dan di atasnya dan berkata.

“Yang di atas Asgard adalah kuil, dan di bawahnya adalah Olympus. Ketiganya ada di garis depan.”

Kuil itu satu hal, tetapi kata Olympus lebih menarik perhatiannya. Akankah para Dewa seperti Zeus, Hera, dan Athena ada di sana?

‘Tidak ada yang mengatakan bahwa mereka tidak ada.’

Karena Dewa seperti Thor dan Odin sudah ada.

Karena itu, Tae Ho menanyakan satu hal penting lagi.

“Bagaimana dengan dunia itu?”

Lingkaran yang berada di sebelah Asgard.

Jika Asgard dan dunia-dunia di atas dan di bawah berada di garis depan, itu berarti dunia itu berada di luarnya.

Atas pertanyaan Tae Ho, Heda tersenyum pahit dan menggambar tanda X pada lingkaran itu.

“Itu hancur. Sebenarnya, tidak ada sepuluh dunia selain sembilan. Karena satu hancur. Jadi haruskah kita menyebutnya sebagai Asgard dan delapan dunia?”

Sebenarnya, planet itu berada di garis depan. tetapi ketika dihancurkan, Asgard, kuil, dan Olympus menjadi garis depan.

Heda meletakkan kapurnya di sebelah lingkaran tambahan di sebelah kiri dan berkata.

“Di luar tempat ini ada Muspelheim, dunia raksasa. Dari situlah para raksasa, setan, dan iblis masuk.”

Sebuah panah ditarik yang bergerak dari kiri ke kanan. Heda lalu menunjuk ke lingkaran yang berada di sebelah kanan Asgard.

“Kau berasal dari salah satu dunia belakang dan bukan dari garis depan. Mungkin, itu bisa menjadi bukti bahwa kehancuran perang mulai berpengaruh juga di belakang. Yah, itu bukan karena tidak ada kasus sepertimu jadi itu mungkin kebetulan murni.”

Dia mengatakannya dengan ringan tapi dia tidak bisa tenang. Terutama tentang bagian dari kehancuran perang.

“Omong-omong, yang penting adalah kita bertarung. Melawan musuh dunia yang ingin menghancurkan dunia kita.”

Valhalla dari mitos adalah tempat yang dimaksudkan untuk melatih dan memberikan istirahat kepada para prajurit, untuk mempersiapkan mereka untuk pertarungan yang akan datang. Tetapi Valhalla ini berbeda. Para prajurit sudah bertarung dan sebuah dunia yang hancur sudah ada.

“Ragnarok.”

Tae Ho berkata tanpa sadar. Dia tidak tahu banyak tentang mitologi Nordik, tetapi itu masih sesuatu yang dia tahu.

Senja para Dewa.

Perang terakhir yang bahkan bisa disebut sebagai akhir dari Mitologi Nordik.

“Betul. Saat ini kami sedang menjalankan Ragnarok, yang telah mempertaruhkan nasib dunia kita. Itu sebabnya kita harus berjuang. Untuk melindungi dunia kita, atau jujur saja, untuk hidup.”

Karena jika kita kalah, dunia akan hancur. Bukan hanya Asgard, tetapi juga dunia di balik itu.

Tae Ho menelan ludah kering. Dan kemudian, Heda yang tersenyum sedih, mengangkat bahu dan berkata.

“Tidak perlu takut begitu. Kami telah berada di keadaan ini selama ratusan tahun. Biarkan yang hebat melakukan pertempuran besar dan mari kita fokus pada pertempuran di depan kita.”

Heda mengedipkan matanya sedikit dan kemudian mendekati Tae Ho setelah meletakkan kapur.

“Tingkatmu masih rendah sehingga kau tidak akan pergi ke pertempuran besar. Kau dapat berpikir bahwa kau hanya akan pergi ke pertempuran kecil seperti kemarin.”

“Pertempuran kecil?”

Pertempuran seperti kemarin? Selain itu, bahkan Thor sendiri melangkah keluar.

Atas pertanyaan Tae Ho, Heda mengedipkan matanya sejenak tapi kemudian mengangguk seolah dia mengerti.

“Thor suka berdiri di garis depan. Di atas semua itu, pertempuran kemarin adalah sesuatu yang tiba-tiba dikirim oleh pendatang baru, kan? Dia akan khawatir. Walaupun dia terlihat seperti itu, dia memiliki sisi yang sangat lembut.”

Tae Ho ingat bayangan Thor yang dilihatnya kemarin. Sulit untuk menghubungkan pemandangan menakjubkan dari guntur biru yang mengalir dengan kelembutan tapi dia masih merasa sedikit lebih baik. Karena itu berarti para Dewa juga memiliki sisi manusia.

“Um, Heda.”

“Ya?”

“Bisakah aku bertanya satu hal padamu?”

“Apapun.”

Heda membawa kursinya dan duduk di depan Tae Ho. Dia menarik napas dan kemudian mulai mengajukan pertanyaan yang dia miliki kemarin.

“Akankah aku......bisa kembali ke tempat aku tinggal suatu hari nanti?”

Dia telah mati sekali, tetapi dia diberi kehidupan baru.

Heda mengangguk pelan.

“Jika perang ini berakhir suatu hari, seperti yang kau katakan. Dan tentu saja, itu hanya akan terjadi jika pihak kita menang.”

Karena ketika perang berakhir, istirahat akan datang setelah itu untuk para prajurit.

Tae Ho puas. Kau dapat berpikir bahwa itu tidak jelas, tapi itu sudah cukup untuk menjawabnya untuk saat ini.

“Omong-omong, kau mengerti alasan kita harus bertarung kan? Kalau begitu mari kita mulai dengan kelas segera. Kau harus menjadi kuat dengan cepat sehingga tingkatmu menjadi lebih tinggi dan kau bisa mendapatkan perlakuan yang lebih baik. Kau melakukan hal yang sama, tetapi sekarang sudah saatnya kau tidak diperlakukan lebih baik?”

Heda berbicara dengan riang dan kemudian pergi ke papan tulis lagi.

“Pertama, aku akan mengajarimu bagaimana menggunakan rune yang kau dapatkan kemarin. Para Dewa telah membuat sistem pertumbuhan bagi para prajurit Valhalla. Ini adalah metode investasi sederhana untuk memperkuat kemampuanmu.”

Heda menggambar pentagon.

“Kemampuan dibagi menjadi lima hal besar. Kekuatan, stamina, kelincahan, mana, konsentrasi. Tiga yang pertama jelas dan mana terkait dengan sihir. Jika kau menjadi lebih kuat, sihirmu juga menjadi lebih kuat dan begitu juga resistensimu terhadapnya. Haruskah kita menyebut konsentrasi sebagai tekad? Jika kau meningkatkannya konsentrasimu atau resistensi terhadap serangan mental meningkat.”

Itu adalah sistem sederhana seperti yang dikatakan Heda. Tae Ho ingat perkataan yang dia dengar dari Bjorn kemarin dan bertanya.

“Apa mana terkait dengan saga?”

Karena betapapun dia memikirkan pertarungan kemarin, yang terpenting tentu saga.

Heda mengerutkan kening seolah sulit untuk dijawab.

“Saga adalah sihir yang benar-benar spesial, jadi meskipun itu menjadi sekuat rune manamu juga tidak menjadi kuat. Daripada mana, terkadang dipengaruhi oleh konsentrasi. Haruskah kau mengatakan bahwa itu berubah tergantung pada bagaimana itu berasal?”

Bjorn juga mengatakan hal serupa.

Heda terus berbicara.

“Saga adalah sebuah cerita. Transmisi. Semakin banyak orang tahu tentang hal itu, dan semakin mereka percaya akan semakin kuat sagamu. Memang ada kasus-kasus yang jarang terjadi, tetapi kadang kekuatan saga menjadi lebih kuat dari yang semula. Sama sebagaimana itu rusak dalam proses transmisi.”

Seperti dikatakan bahwa cerita tentang menangkap seekor ular besar menjadi legenda tentang menangkap seekor naga.

“Tapi sebagian besar dari itu bahkan tidak bisa mengeluarkan kekuatan aslinya dengan benar. Dan itu karena mereka tidak bisa memahami saga dengan baik.”

Heda berhenti sejenak di sana dan mendekati Tae Ho.

“Saga para prajurit tingkat terendah dan tingkat inferior adalah sederhana. Mayoritas membuat mereka lebih kuat atau lebih cepat. Tentu saja, itu juga kekuatan yang luar biasa tetapi tidak bisa disebut kekuatan yang tepat dari saga.”

Saga Bjorn menjadikan tinjunya lebih besar dan lebih kuat. Dan saga Tae Ho juga membuat tubuhnya lebih cepat untuk saat ini.

“Saganya adalah wujud dari sebuah legenda. Sebuah rekreasi dari sebuah cerita. Karena itu, efek dari saga sangat banyak. Selain itu, beberapa kemampuan dapat dihasilkan hanya dalam satu saga.”

Heda dengan ringan merentangkan telapak tangannya saat berbicara. Dan kemudian, api kuning muncul di telapak tangannya dan kemudian menjadi pedang yang menyala.

“Kau bisa membuat senjata seperti ini atau bahkan bisa mengubahnya. Kau bahkan bisa memanggil monster atau pasukan.”

Pahlawan bukan satu-satunya yang muncul dalam saga.

Tae Ho ingat legenda Excalibur. Jika saga Raja Arthur ada, bukankah dia bisa memanggil Excalibur?

Heda meraih pedang yang menyala dan mendekati Tae Ho sedikit lagi. Dia mencubit dada Tae Ho dengan jarinya dan berkata.

“Ingat. Saga adalah cerita yang hanya milikmu. Ini adalah catatan hidupmu dan legenda yang akan dibuat mulai sekarang. Yang bisa mengeluarkan kekuatan saga dan mengembangkannya dengan sebaik-baiknya tidak lain adalah kau.”

Cerita pro gamer Lee Tae Ho.

Legenda ksatria naga Kalsted.

Tae Ho mulai merasakan detak jantungnya. Dia merasa kekuatan saganya semakin kuat.

Tepat pada saat itu.

Sebuah menara lonceng yang berada di tengah pulau kecil membunyikan belnya. Itu adalah suara yang cepat dan berisik.

Ketika mereka secara refleks berbalik untuk melihatnya, lalu mereka bertukar pandangan. Heda mengerutkan kening dan berkata.

“Kau tahu apa artinya, kan?”

“Ini perintah untuk pergi berperang.”

Heda mengangguk. Lalu, mengeluarkan beberapa barang di sebuah kotak besar yang sepertinya sudah dibawa ke sini sebelumnya.

“Ambil. Ini perlengkapanmu.”

Helm dan pelindung kulit yang sangat sederhana. Sebuah perisai bundar yang memiliki simbol Idun terukir di atasnya dan pedang.

Itu bukan peralatan legendaris atau semacamnya, tapi itu jelas lebih baik daripada apa yang dia dapatkan sehari sebelumnya.

Heda mengenakan armor kulit pada Tae Ho dan dengan cepat keluar dari ruang kelas.

“Kau bisa melihat pintu ungu di sana, kan? kalau kau melewati itu, kau akan dapat melihat stasiun tunggu. Kau akan dikumpulkan di sana dan pergi ke medan perang bersama-sama.”

Dia bisa melihat lingkaran ungu besar yang ada di bawah menara lonceng dan arus yang dimilikinya. Itu seperti portal yang dilihatnya di game.

Tae Ho memikirkan pertempuran yang dihadapinya kemarin. Adalah bohong untuk mengatakan bahwa dia tidak takut untuk kembali, tapi dia tidak punya cara untuk tidak pergi. Itu adalah sesuatu yang disadarinya secara naluriah.

Tae Ho menarik napas dan kemudian pergi menuju pintu ungu. Heda meraih lengan Tae Ho dan membuatnya berbalik untuk melihatnya.

“Jangan mati.”

Itu adalah kata-kata sederhana. Tetapi itu juga berarti bahwa dia tidak bercanda dan sungguh-sungguh. Karena itu Tae Ho memaksakan senyum dan berkata.

“Kau bilang kita tidak mati dengan baik.”

“Walaupun demikian.”

Heda tersenyum canggung dan kemudian memperbaiki ekspresinya. Dia berdiri di depan pintu ungu bersama dengan Tae Ho.

“APa kau juga akan pergi?”

“Aku pergi ke medan perang yang berbeda dari milikmu. Perintahnya turun seperti ini.”

Heda mengeluarkan kalung yang disembunyikannya dengan pakaiannya. Permata ungu yang tergantung di ujungnya bersinar redup.

“Heda, jangan mati.”

“Pedulikan dirimu sendiri. Jangan sampai terluka.”

Dia mengatakannya dengan tajam tetapi wajahnya tersenyum senang.

Mereka berdua melihat ke depan lagi. Mereka berdua mulai berjalan menuju pintu ungu pada saat yang sama.
MARI KOMENTAR

Share: