Tolong Klik Iklnya, URGENT!

End of Project Work

05 Februari, 2019

Valhalla Saga 3-1

on  
In  

hanya di setiablog

Episode 3/Chapter 1: Ksatria Naga (1)

Tae Ho menarik napas dalam-dalam setelah melewati pintu. Dia melakukan itu karena prajurit yang tak terhitung jumlahnya telah mengisi tempat yang luas. Bahkan ketika menghitung secara kasar, mereka sepertinya melebihi ribuan.

Meskipun dia dan Heda masuk melalui tempat yang sama, sepertinya mereka keluar di tempat yang berbeda.

‘Apa yang kulakukan sekarang?’

Dia tidak bisa melihat siapapun yang bisa membimbingnya.

Setelah mencari sebentar, dia menyadari bahwa mereka sepertinya berkumpul dengan legiun mereka sendiri. Sangat mudah untuk membedakan mereka karena lambang masing-masing legiun diukir pada prajurit dan perisai mereka.

‘Dan aku satu-satunya untuk Idun.’

Apakah dia hanya harus berdiri di sini?

Tae Ho menyadari mengapa Bjorn dan Heda menghiburnya. Bukankah dia harus sendirian setiap kali dia datang ke tempat ini?

‘Um, jadi aku serigala yang sendirian?’

Tae Ho melihat sekelilingnya.

“Oh, anak muda! Kita bertemu lagi.”

“Bjorn!”

Sebuah suara yang menyenangkan terdengar di punggungnya. Tae Ho tanpa sadar meninggikan suaranya dan menyambut Bjorn.

“Kuku. Sepertinya canggung untuk sendirian. Jadi, bagaimana Legiunmu?”

Bjorn tersenyum dan bertanya dengan mata menunggu. Tae Ho mengangkat bahu dan menjawab.

“Itu tidak seburuk itu.”

Dia tidak berbohong. Seperti yang dikatakan Heda, karena dia tidak memiliki siapapun di atas atau di bawahnya, itu agak nyaman.

“Oh? Sungguh? Sepertinya itu karena Valkyrie yang bertanggung jawab atas kau itu cantik. Yah, semua Valkyrie cantik. Dan tubuh mereka juga menggoda.”

Ketika Bjorn tertawa dan berbicara dengan suara keras, para prajurit di lingkungan mereka menunjukkan minat.

“Apa, legiun miliknya?”

“Apapun itu, Valkyrie dari lagiun kita adalah yang tercantik.”

“Omong kosong. Aku yakin bahwa Valkyrie kita adalah yang tercantik. Dia bahkan mengatakan bahwa dia akan mengharapkan dariku dalam pertempuran ini.”

“Alangkah lucunya. Dia mengatakan itu padaku. Kenapa kau tidak membersihkan telinga?”

Semua orang mengatakan satu atau dua kata dan segera, para prajurit mulai saling melotot.

“Kemarilah!”

“Ohh, ini perkelahian!”

“Aku bertaruh untuk yang berambut pirang!”

Dan perkelahian benar-benar dimulai. Prajurit lain bersorak dan menyaksikan.

“Hoho, pemandangan yang hangat sekali.”

Bjorn mengangguk sambil menyilangkan tangan. Sepertinya dia benar-benar berpikir bahwa itu adalah adegan yang hangat.

‘Um, Ragnarok sedang terjadi sekarang, kan?’

Perang hebat yang membuat nasib dunia-dunia dalam bahaya.

Tapi memikirkannya, tempat ini seperti ini sejak kemarin. Saat Tae Ho mulai menyaksikan perkelahian dengan wajah yang agak pasrah, Bjorn berkata.

“Yah, aku senang itu tidak terlalu buruk. Tetapi haruskah aku mengatakan bahwa itu adalah budaya yang dimiliki setiap legiun? Kau tahu, ada banyak hal seperti itu. Kami tidak memiliki banyak informasi mengenai di mana Legiun Idun berada karena mereka hanya memiliki sedikit prajurit.”

Melihat wajahnya, sepertinya dia bertanya di mana tempatnya. Tapi Tae Ho juga tidak punya kata-kata khusus untuk dikatakan. Karena budaya ada ketika banyak orang berkumpul. Karena Tae Ho adalah satu-satunya, standar budayanya tidak ada.

“Itu normal. Bagaimana denganmu?”

Meskipun mungkin ada perbedaan besar dalam apa yang disebut Tae Ho dan Bjorn normal, Bjorn tersenyum usai mendengarkan itu dan menjawab.

“Tir adalah Dewa Keberanian. Berkat itu, legiun kami benar-benar panas. Tapi para prajurit bukan satu-satunya, Valkyrie juga sama.”

‘Jadi, bisakah aku menganggapnya sebagai legiun berdarah panas?’

Tae Ho ingat klub atletik yang dia lihat di manga dan film. Jadi memikirkan suasana Valhalla yang dilihatnya selama dua hari, itu relatif umum.

“Apa berkat legiun Idun terkait dengan kehidupan?”

“Ya, mereka bilang bahwa itu lebih sulit mati.”

Tae Ho hanya bisa menjawab seperti ini untuk saat ini karena dia belum mengalaminya secara langsung. Tapi mata Bjorn bersinar hanya dengan ini dan kemudian dia mengangguk.

“Oh, itu adalah berkat yang sangat keren.”

Karena akan sulit untuk menemukan berkat yang lebih baik daripada yang membuatmu sulit mati.

Sepertinya keheranan Bjorn tulus, jadi Tae Ho merasa sedikit lebih baik. Karena apapun masalahnya, dia sudah menerima berkat.

“Bagaimana dengan legiun Tir?”

“Mereka memberikan keberanian prajurit yang tidak mengenal rasa takut dan kekuatan mental yang kuat.”

“Oh.”

Itu adalah berkat yang cocok bagi Dewa Keberanian. Tae Ho menatap para prajurit yang masih berkelahi dan bertanya.

“Bjorn, bisakah kau memberitahuku tentang legiun lain?”

“Kau benar-benar penasaran.”

Bjorn tertawa lalu memandangi para prajurit seperti yang dilakukan Tae Ho.

“Legiun Odin mahir menggunakan sihir rune dan juga kebal terhadap beberapa jenis sihir. Legiun Thor menerima berkat guntur yang kuat, dan untuk legiun Heimdal mereka dapat melihat dan mendengar dari jarak yang sangat jauh.”

Mereka semua memiliki kelebihan masing-masing, tetapi guntur Thor yang dilihatnya kemarin memiliki kesan yang sangat kuat. Berkat guntur. Apakah tubuh mereka tertutup petir?

Tae Ho menunggu Bjorn untuk terus menjelaskan dengan mata yang benar-benar ingin tahu. Tapi Bjorn tersenyum dan kemudian menggelengkan kepalanya.

“Akan sangat lama bila aku menjelaskan satu per satu, jadi kenali sedikit demi sedikit. Kau akan mengetahuinya jika kau berdiri di medan perang yang sama bahkan jika kau tidak mau.”

Itu bukan kata-kata yang salah. Tae Ho juga tidak segera membutuhkan informasi ini sehingga dia memutuskan untuk menanyakan hal-hal lain.

“Bjorn, jadi apakah kita akan bertarung bersama seperti kemarin?”

Meskipun mereka dikumpulkan oleh legiun, bukan berarti bahwa mereka memiliki perintah.

Apakah melakukan pertempuran sengit seperti kemarin adalah hal yang umum di sini?

Tapi untungnya, Bjorn menggelengkan kepalanya.

“Tidak, awalnya mereka pergi ke medan perang dengan legiun. Dengan begitu lebih mudah untuk membedakan manfaat dari setiap legiun, dan mereka juga akan dapat bersatu dengan lebih baik. Tapi bukankah legiun mereka yang memiliki beberapa anggota seperti lagiunmu? Itu karena mereka tidak bisa hanya bertarung dengan legiun.”

“Sepertinya legiun dengan beberapa anggota membuat aliansi.”

“Betul. Kau benar-benar cepat mengerti.”

Bjorn tertawa seolah dia menyukainya dan kemudian terus menjelaskan.

“Dibandingkan dengan kemarin, kita akan memiliki seorang komandan hari ini. Biasanya, prajurit tingkat inferior atau prajurit tingkat terendah dengan banyak pengalaman akan menjadi komandan.”

Sepertinya pertempuran kemarin itu spesial.

‘Yah, bukannya mereka berperang selama beberapa hari.’

Jika mereka bertarung tanpa seorang komandan, Ragnarok akan berakhir beberapa waktu yang lalu dengan kekalahan Asgard.

“Prajurit! Berkumpul!”

Lantas, teriakan familier memenuhi seluruh aula. Itu tentu saja suara Reginleif.

“Valkyrie kami telah datang. Mari kita bertemu di medan perang.”

Bjorn menepuk bahu Tae Ho dan menghilang dengan langkah cepat. Melihat bagaimana dia berbicara, sepertinya Reginleif milik legion Tir.

‘Tapi ke mana aku harus pergi?’

Para prajurit yang bersorak dan menonton mulai bergerak saat mereka disuruh berkumpul.

Tae Ho melihat sekelilingnya dan melihat ada bendera dengan simbol yang terukir di dinding. Sepertinya mereka berkumpul di depan bendera itu.

‘Idun ada di sana.’

Dia melihat simbol Idun, sebuah apel emas. Legiun lainnya berbaris beberapa bendera, tetapi karena Legiun Idun hanya memiliki satu, itu lebih mencolok.

Setelah melewati para prajurit yang pergi secara massal, dia bisa melihat para prajurit berbaris di bawah bendera masing-masing. Sungguh menakjubkan melihat para prajurit yang bertindak seolah-olah mereka tidak memiliki perintah yang menghormati perintah mereka dengan baik.

Saat Tae Ho berdiri di depan bendera Idun sendirian, tatapan para prajurit berkumpul di dalam dirinya. Mereka memiliki wajah yang luar biasa.

‘Bukankah kemarin lebih hebat?’

Karena dia mengenakan armor yang tepat hari ini, tapi kemarin dia mengenakan seragam tim game pronya.

‘Omong-omong, aku benar-benar sendirian.’

Tae Ho hanya melihat ke depan setelah dia meluruskan ekspresinya. Jika dia mulai memikirkan tatapan itu, hanya dia yang akan merasa lebih rumit. Dia mempraktikkan kebijaksanaan yang diperolehnya dalam kehidupan pro-gamer yang panjang ketika dia merasa bahwa tatapan para prajurit mulai beralih ke tempat lain. Saat dia secara refleks menoleh, dia bisa melihat seorang prajurit yang kuat dan besar berada di depannya.

“Aku Ragnal dari legiun Heimdal. Aku akan memimpin kalian dalam pertempuran ini.”

Dia mengenakan helmnya dengan kuat dan memiliki perisai bundar di punggungnya.

Ketika menambahkan Tae Ho dengan prajurit di sekitarnya, jumlahnya kira-kira akan berjumlah seratus. Dan ketika para prajurit di legiun lain juga berkumpul, sepertinya hanya ada sepuluh komandan yang seperti Ragnal.

Ragnal memandang semua orang dengan mata serius dan menjelaskan dengan suara rendah.

“Tujuan dari pertempuran ini adalah untuk memulihkan wilayah yang kita hilangkan di gnoll. Jadi kita akan menjadi pasukan penyerang.”

Dia tidak benar-benar menjelaskan apa itu gnoll, tapi sepertinya para prajurit lain tahu apa itu.

“Apakah itu gnoll yang aku tahu?”

Monster berkepala anjing yang sering muncul dalam game. Sekarang dia mengerti, hal-hal yang dia lawan kemarin juga berkepala anjing.

“Garis depan sudah mulai menyerang. Kita akan turun di tengah medan perang.”

Itu adalah situasi yang mirip dengan kemarin. Ragnal menatap para prajurit lagi dan berkata.

“Aku akan selalu berada di depan. Ikuti saja aku.”

Wajahnya yang tersenyum pada akhirnya tampak sangat dapat diandalkan.

“Bersiaplah untuk menyerang!”

“Bersiaplah untuk menyerang!”

Suara terompet tanduk terdengar dengan suara-suara Valkyrie. Sebuah pintu ungu besar muncul di belakang Ragnal.

Ragnal mengangkat kapaknya dan berteriak.

“Ayo maju prajurit Valhalla. Untuk Asgard dan sembilan dunia!”

“Untuk Asgard!”

Para prajurit bersorak. Mungkin karena suasananya, tetapi Tae Ho juga mengangkat pedangnya dan berteriak.

“Prajurit! Ikuti aku!”

“Uoo!”

“Ayo maju!”

Para prajurit menyerbu menuju pintu ungu dengan Ragnal di depan. Tae Ho juga berlari menuju pintu sambil memegang pedangnya dengan erat. Dia ingat perkataan Heda, yang memberitahunya untuk tidak mati.

‘Ayo hidup!’

Dia tidak berpikir untuk mati. Dia sudah mati sekali, tapi dia hidup dan bernapas pada saat ini.

Dia melewati pintu. Udara dingin menembus paru-parunya. Dia bisa melihat dataran putih dan asap hitam, dan darah berceceran di mana-mana dan tumpukan abu.

“Sekutu telah datang!”

“Dorong mereka!”

Ini pertempuran sengit yang sama seperti kemarin. Tae Ho membuat keputusan tegas dan kemudian menempatkan matanya di depan. Itu untuk menemukan Ragnal, yang mengatakan untuk hanya percaya padanya dan mengikutinya.

“Ayo maju! Ikuti aku!”

Teriak Ragnal di depan. Dia benar-benar tampak dapat diandalkan. Dia selalu di depan, untuk menjaga apa yang dia katakan. Dia merasa bersemangat hanya melihat punggungnya.

Tapi itu juga hanya sesaat.

“Kuooo!”

Raungan yang tampaknya mengguncang seluruh medan perang terdengar dan kemudian bumi berdering. Sesosok monster berkepala anjing besar dan putih sedang menyerang dari depan. Bahkan pada pandangan pertama, tampaknya 5 atau 6 kali lebih besar.

Itu sangat cepat. Dan pedangnya bahkan lebih cepat.

Ragnal menghilang dari pandangannya. Dia tidak bisa tahu apakah tubuhnya robek berkeping-keping atau apakah dia dikirim terbang. Yang penting yakni komandan menghilang dan monster itu telah mencapai di depan para prajurit dan mengayunkan pedangnya.

“Bosnya langsung muncul!”

Dan Ragnal benar-benar lemah!

Dia bahkan tidak punya waktu untuk mengeluh. Tae Ho merasakan secara intuitif saat prajurit yang dekat dengan Ragnal menjadi daging cincang.

Dia melakukan kontak mata dengan monster itu.

Dan ia melemparkan tubuhnya ke arah Tae Ho.

FP: setia's blog

Share: